Sumpah gue gak bakalan minjem lagi Ci. Sumpah. Bagian II.

02 Febuari 2015.
11.16 Hari senin siang.

Sekarang gue harus ketemuan sama Cici lagi. Gue tau dia gak robah-robah? Masih gitu-gitu aja? Tetep awet muda.

Gue balik lagi ke sini. Gue gak kangen sama tempat ini terus balik lagi.
Enggak. Enggak gitu. Lagian temen gue gak jadi nganterin gue, jadi ya kepaksa kesini sendiri lagi. Gak apa-apalah. Yang penting mah dateng weh.

Kebetulan gue balik kesini lagi, ada keperluan buat ngebenerin modem yang kebetulan juga tempatnya deketan sama Cici. Kalo modem beres gue bisa dapet duit. Untungnya lumayanlah makanya kesini lagi tuh buat sekalian bayar duit ngaret gue ke Cici juga.
Kita impas Ci. Lunas. Gak pake ngutang.

Di tempat ini banyak ninggalin kenangan masa kecil di memori gue.
SD-SMP gue kan kesini mulu. Gak mungkinlah kenangan masa itu bisa dilupain.

Gak tau kenapa gue masih aja rusuh dateng kesini. Tapi gue gak haheho, belakang ini gue sering jalan kaki, nafas jadi panjang gak sependek dulu.
Jadi gak gampang capek juga.

Pas semua selesei gue balik lagi ke sini. Cici masih tetep setia ngejaga disini,
gue jadi tau ternyata jam sigini tuh emang Koko gak lagi jaga.
Kayanya mah Koko bagian jaga sore deh.

Cici senyum manis kaya kemaren, ini ngebuat dia jadi lebih muda deh dari umurnya.
Gue perlu banyak senyum nikmatin obrolan. Mungkin itu cara sederhana buat nikmatin
obrolan ini. Ya gue bakalan nyoba senyum. Senyum sama idup gue yang gue lakuin sekarang-sekarang ini.

Gue beraniin diri buat ngobrol.
Gue sengaja maksain bayar tagihan lanjutan yang kemaren.
Gue cuman punya selembar, yang gue rasa pantes dibayar. Cuman segitu-gitunya.
Gak tau buat Cici itu keitung gede atau enggak.
Soalnya buat itungan gue duit segitu sih cuman buat beli Baso doang.
Cici ngebales itu pake omongan singkat.

“Padahal mah gak usah”

Hah, gak usah? gue heran, selalu aja heran sama Cici.
Kemaren heran kenapa dia keliatan muda, sekarang heran sama omongannya.
Gak usah bayar? Waduh kumaha atuh iyeu teh?

Mungkin bener kata temen gue, kalo gue tuh mikirnya gak kaya orang banyak.
Beda sendiri.
Tapi ini aneh loh sumpah. Gue rasa orang laen juga bakal mikir sama.
Masa hari gini orang nolak duit? Apa iya sih? Dia nolak?

Bukannya kan Cici nyari duitnya gini.
Atau emang kasian sama gue? Cape-cape dateng gitu? Gak tau juga.
Terus kok jadi nolak? Gak dapet duit dong dia?
Duh jadi aneh gini. Gue gak ngerti.

Ah biarinlah Cici emang gak masuk pikiran gue kali.
Lagian gue kan emang mikirnya beda gak kaya orang banyak kata temen gue juga.
Jadi mungkin Cici punya alesan sendiri buat nolak.
Ya mungkin basa-basi. Atau sekedar pengen ngobrol aja kali.
Gak tau juga sih.

Tapi baguslah kalo emang mau basa-basi.
Jadi bisa ngobrol, tapi gue lagi males ngobrol panjang sekarang mah. Nanti di tanya kerja dimana? Terus sekarang sibuk apa? Dah ngelamar kerja kemana aja?
Terus kerjanya nanti gimana? Gue gak mau obrolan itu lanjut ke sono.
Jadi gue diem ajalah.

Gue mikirin duit ajalah sekarang mah.
Duit gue dah di pegang Cici. Sekarang duit gue masih sisa lumayanlah.
Cukup buat balik kerumah mah.
Makasih Ci basa-basinya.

Gue cuman bisa ngebales sama ketawa kecil. Cici senyum manis.
Terus gue buru-buru keluar pintu. Gue sama sekali ampir gak nyium bau
buku tua. Gara-gara cuman mampir sekitaran 20 detik disini.
Ini masih lebih cepet dari kemaren yang sampe 2 menit nikmatin bau kertas tua.

*****

Gue malu terus binggung mau bilang apaan.
Gue gak takut dimarahin sih, atau gimana gitu.
Jadi gue cuman bisa ketawa kecil doang.

Emang belakang ini gue harus buru-buru nyelesein daftar sibuk gue.
Kalo gak makin numpuk. Makin bejibun yang mesti di kerjain.
Jadi butuh cepet-cepetan ngeberesinnya juga.

Udah numpuk puk puk.

Gue jalan keluar tempat tadi. Gue mikir.

Gue ini butuh duit. Tapi kok ini ditolak? keliatan gak butuh duit gitu sekarang?
Kok bisa ya? Aneh.

Gue kira cuman Koko doang yang kurang 3 cepe gak minta lagi.
Keliatan gak butuh duit gitu.

Eh Cici lebih baek lagi malahan. Nolak duit.

Gue heran, tapi dari pengalaman gue dulu.
Gak setiap omongan orang yang nolak itu beneran nolak.
Cuman basa-basi aja kaya gue pernah bilang gue pengen barang-barang itu gratis.
Tapi sebenernya gue juga masih tetep bayar.
Alias gue tuh cuman pura-pura pengen gratis, da tetep weh semuanya juga kudu dibayar atuh. Mana ada yang gak bayar. Gratis cuman omong kosong.

Terus kenapa Cici Nolak? Apa bener cuman basa-basi? atau emang gak butuh duit? Cuman Cici yang ngerti gue gak perlu tau.

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: