Jejepangan

— Nonton kartun lagi nih? Kaya anak kecil aja.
Emang kenapa? Orang ini lebih rame daripada nonton berita.

— Hahaha. Bocah2.
Mending kerjain tuh kerjaan. Jangan telat lagi.
Gue cuman bisa diem. Nurutin omongan temen gue ini.
Ya mau gimana lagi atuh. Da manehna nu mayar urang.
Kerjaan emang dah lama di pesen. Sederhana sih. Cuman ngedesain konsep brand sepatu kulitnya.
Sport, simple, elegant, fun. Sepatu olahraga buat anak muda sampe pekerja kantoran.

Gue gak terlalu ambil pusing ngedengerin omongannya.

*****

— Lama ya kamu ngedesain. Seminggu bisa kan? Gue butuh cepet euy.
Wah seminggu mah gak bisa. Perjanjiannya kan 2 minggu.

— Ah udahlah saya kerjain sendiri aja. Lama euy.
Oh ya udah. Semoga sukses ya.
Dengan entengnya di bilang mau ngerjain sendiri.
Deadline 1 minggu. Edan. Kerjainlah sendiri.
Coba.
Gak masalah ide gue diambil. Tapi liat aja hasilnya. Apa bisa jadi solusi.
Apa cuman jadi konsep aja, yang akhirnye cuman bisa jadi peluang doang.
Eh pas dilakuin ternyata tetep kudu dirobah lagi.
Improve2.
Sok lah sing lancar weh.
Mangga.
Ngedesain itu proses penyelesaian masalah secara visual.
Pelajarin latar belakang masalah, bikin premis, nyari solusi.
Oh ini nih citra yang mau diambil.
Visualisasinya gini nih.
Oh kalo jualnya gini ya bakalan enak.
Proses yang berkelanjutan.

Coba, gagal, coba lagi, gagal lagi, terus2an weh.

*****

Anime yang gue sodorin gak ada yang di send to ke hard disk eksternalnya.
Malah film2 barat yang masuk satu persatu terkirim.

Dia gak tertarik anime.

Film2 cult b-movies juga gak bikin dia mau ngopy.

— Parah nih film. Ngapain lo koleksi ginian?
Ini rame kali. Liat aja, ada bokepnya dikit, ceritanya juga beda.
Prespektifnya juga keren. Lagian emang kudu ada alesan ya buat suka sesuatu tuh?

Kalo gue sih suka ya suka. Gak perlu pake penjelasan laen.

Suka weh.

— Nah ai bokep mah tau saya juga.
— Tapi ini filmnya aneh. Gak suka. Jelek.

Ya sukain ya kamu sukain weh.
Copy aja. Terserah.

Sortir weh.

Dia diem kaya gak mau ngedengerin gue.
Gue cuman bisa liat bahasa tubuhnya yang nolak.
Gue berenti ngejelasin jawaban dari pertanyaannya.

*****

Lah.

Gue cape2 mikir.
Gak dibayar.
Diremehin pula.
Dianggap anak kecil yang doyan anime.

Lama juga ngerjain desainnya.

Ah biarinlah.

Pemula kaya gue gini emang butuh jam pengalaman yang banyak.
— Saya kerja desain kaos 2 tahun. Jadi tau lah desain itu kaya apa.

Lagi2 gue diem. Gak bisa komentar.

Gue mikir.
Ngedesain kaos jelas bedalah sama ngedesain logo.
Ngedesain logo itu ngedesain gimana nantinya.

Visi.

Apa yang strategi perusahaan yang pake logo itu kedepannya.

Misi.

Strategi apa yang bakalan dilakuin sekarang2 ini.
Banyak juga hal laen selaen visual aja.

Terserah dia mau gue dianggap lama juga. Ya biarin weh.
Gue cuman ngikutin teori yang gue pelajarin.
Gue ngikutin weh. Kalo yang ngorder beda ya gak gue ambil lah.
Terserahlah.

Teu kudu lieur.

*****

Manga2 yang gue baca udah mulei ngebosenin. Hentai2 dah gue delete.
Gue gak pernah tertarik sama fashion harjuku.
Bacaan Light Novel juga cuman baca satu judul doang.
Pake google translate lagi.

Bahasanya jadi ngaco.

Tapi tetep.

Gue tetep nyoba buat pahamin itu.

Oh ternyata ceritanya tuh gini. Emm, jelas juga nih.
Obrolan ditutup makan baso.
Gue ngobrolin kerjaan gue.
Dia ngobrolin usahanya.

Gak lama dia pulang naek motor maticnya.
Gue nutup pintu depan rumah.

Makan gudeg yang dibawa Uwa.
Gue makan, gue kerjain kerjaan yang laen.

Kerjaan yang jadi urusan gue.
Bukan urusan dia.

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: