Umur 26, dengan fantasi wanita.

Berhenti mencari wanita, karena semua tidak akan pernah cukup.

Awal bulan November. Sebelom jadi pegawei di akhir bulan November. Bulan kesebelas, bulan2 penutup taun 2015.

Di group, forum, blog, pameran waifu itu ngasih nama2 cewe jepang, amerika yang cakep2. Ngulang2 bentuk2 fetish cewe2 yang sama dengan nama cewe yang beda2. Fetish-nya sih sama, orangnya aja yang beda2. Cewe 2d.

Buat gue sendiri fetish hari ini sih cewe K Pop. Si guru ballet. Uh gila cakep bray. Cewe yang gak saling kenal, cewe yang gak tau tinggalnya dimana, gak pernah ngobrol, gak pernah kontak fisik. Cuman cewe yang bisa diliat gak pernah bisa dipeluk. Cewe fantasi. Iya fantasi. Fantasi jomblo.

Gue ngerti kok ini menyedihkan. Gue tau itu. Gue juga paham kalo cewe K Pop sama cewe 2d itu sekedar mimpi. Makanya nanti pas gawe gue pengen nyari cewe. Entah itu mungkin temen kantor atau gimana. Gue gak tau pastinya.

Kemaren2 cewo ngajak nonton. Euh teu nyaho aing weh duit eh ngajak nonton. Maksa lagi. Aduh. Saya bokek wo. Bokek. Paling adanya duit ongkos ke Jakarta. Gak tau gimana dia terus menuhin pesan sama ajakan2. Dah pake dulu aja ongkos ke Jakarta mah. Santei. Alah2. Kalo duit ongkos ke Jakarta gue coceng gue berangkat ke sono kumaha neng. Lagian kalo nunggu laku barang kondisi pertengahan bulan gini ol shop sepi. Rame2 mah awal bulan sama akhir bulan. Lagi gajian tuh buyer2 ol nya.

Sekarang mah ya puasa weh. Puasa makan, rokok, coli, sama puasa nonton, pengennya puasa nulis juga sih. Soalnya waktu gue harusnya difokusin ngerjain test desain.

*****

Film drama yang mewek2 gitu gak masalah buat gue mah. Gak malu juga dibilang cengeng. Biarin. Orang suka ya bilang aja suka. Gak usah malu2 lah. Jujur weh.

Kalo film yang gini2 biasanya strukturnya bagus2, dialog, suasana, konflik, soundtrack, sama pesannya juga dalem. Makanya bisanya suka mewek euy, kebawa suasana. Cuman setaun terakhir ini dah jarang juga nonton drama hollywood pimewekeun teh. Lebih ke anime, je-jepang-an.

And you know what? —Jir aing sok inglis. Hahah.— Ternyata anime tuh gak ada aksen aja loh, ada genre laennya. Rame sih, tergantung filmnya itu sendiri. Gak akan pernah abis lah stok anime mah. Mau genre, sama perkembangannya genre2 baru. Edan coy. Produksinya juga kenceng tuh di Jepangnya. Gue sendiri sih ngerasa sama juga buat waifu nya. Kayanya cewe 2d-dua de itu gak akan pernah abis2. Terus ada aja yang baru. Diulang2 dalem wujud baru, diulang2 di serial2 baru dari manga2nya. Reproduksi. Produksi.

Nah sekarang cewe 3d gue cuman cewo, si ballet sama beberapa calon temen kantor. Hah. Dikit ya. Cuman 5-8 orang. Itu pun gak tau bisa dapet gak tau kaga. Encan dicobaan pdkt. Sekarang2 ya gini ni nih gue lagi nyari cewe 3d euy biar lupa cewe 2d. Cewe imajiner tadi. Gak bisa diajak ngobrol sih cewe 2d teh. Manya aing nikah jeung bantal siga otaku Korsel. Jis bantalna aya gambar anime kitu. Wah teu eling iyeu mah. Gaswat.

*****

Liat2 sodara2, temen2 yang dah pada jadi babeh2 beranak 1, pegawei kantoran, punya istri sama pada punya mimpi. Tujuan idup berkembang ke arah kolot. Gak muda gituh. Kaya nabung duit, nikah, beli rumah, punya anak lagi. Ya emang sederhana ternyata idup itu teh nya bro. Gak perlu repot2 cape2 nyari pelarian ke film2 anime, bokep, coli buat ngisi kosongnya lemari cinta. Dan ya emang gue butuh cewe sekarang mah.

Ngelupain musik, buku sama kesibukan gak ngehasilin tadi yang dah harus gue berentiin.

*****

Bisa dibilang sekarang sih cewe yang paling enak diajak ngobrol mah si cewe. Eh si cewo. —-Temen gue yang cowo itu tapi cewe. — Gak tau kenapa ya di calon kantor gue entuh, gue disangka cowonya cewo lah. Gak tau liat atau dapet rasa gimana tuh orang2 kantor teh.

Buat gue sih cewo tuh kakak. Soalnya rasanya teh dia lebih dewasa dibanding gue. Pengalaman kerja, kos, idup di Jakarta sama lagian dia dah jadi cewe yang mandiri. Dulu gue malah ngaggep dia yang adek. Soalna hirupna loba ngeluh, nyebelin alesan2 na teh. Wah enggak banget deh. Eh sekarang malah kebalik. Gue yang sering dibilang Emak, masih ke-kanak-kanakan. Banyak becanda. Bubudakeun.

*****

Semua dah gue jual. Barang gue dah kosong. Ampir sekamareun. Sekarang dah jadi sepi. Kosong molongpong. Duit juga dah abis kepake idup. Idup miskin gak punya duit emang repot. Dulu sih nyaman. Soalnya gue gak peduli duit. Cuman pengen tau gimana caranya ngejual barang, belajar usaha kitu, gimana sih caranya jual-beli-tuker online teh, offline juga dipelajarin juga sih. Oh ternyata mesti jago nawar, nego, sama nyusun strategi biar dapet keuntungan yang gue pengen. Boong dikit2 mah gak apa2. Yang pasti barang sesuei sama omongan gue.

Sempet juga sih beberapa kali kena tipu gak bikin gue jadi penipu juga. Ngapain. Dapet duit gampang dari orang yang susah dapet duit. Gila nyarina cape. Terus nipu orang yang beli. Watir. Teu tega aing mah jalmana.

Dari pengalaman ke pengelaman. Mulei ngerti juga sedikitnya idup di umur pertengahan 20an teh. Kaya jadi pengusaha itu gak seindah hasilnya, edan prosesna tah, enak gak enaknya juga harus diterima tah, terus2an weh usaha biar hasil. Ngabati kitu. Teuing engke mah mun gawe kantoran mah.

Ah kabeh weh lakonanlah. Kalo gak gitu gak dapet pengalaman euy. Soalnya taun depan target nikah. 27 euy. Kan kalo ada istri mah sugan ada yang ngurus.

*****

Sebentar lagi gue kudu pindah tempat. Beberapa barang2 dah dicatet. Banyak yang gue rasa gak mungkin di bawa ke kosan nantinya. Belom tau juga ongkos ngirimnya dari Bandung ke Jakarta. Gue sih pengen semuanya dibawa. Tapi apa semuanya penting. Kayanya enggak deh.

Jadi pegawei. Jadi pengguran sama2 aja binggung. Kudu milih2 yang mana yang penting, mana yang gak penting. Ya persis. Persis sama kaya gue nulis skripsi. Kepanjangan eh malah geje. Ini apa yang mesti dikutip, apa yang mesti di backspace. Apa yang mesti di masukin ke Bab IV. Bab III mana yang mesti dirapihin lagi. Hah. Usaha2. Mikir2. Terus gak lama mesti ngerjain test desain yang kemaren lagi. Komplit dah pilihan2 yang mesti diselesein. Kerjain gawean, kerjain revisian.

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: