Yah alesannya gitu2 aja. Ble’e.

Sebelom tau banyak dari pengalaman kerja di Jakardah. Gue nyari informasi boss yang bakalan ngegajih gue. Gue pengen tau dia kaya apa. Google lah gue. Cari nama dia di tulisan online. Pas dapet kaget juga. Lah kaya gini toh, yang gue anggep “positif, gak nurunin mood, ningkatin EQ itu.” Sial gue salah ngebaca orang. Gotdem.

Lagu Berandalan. Setan. Pemabuk.

Dari yang gue baca dan ngerti sih dia bilang gitu. Entah emang mungkin musik pop, jazz, classic itu dicoret di playlistnya sehari2, atau gimana. Aing teu nyaho oge nya.

Dibandingkan musik selain itu teh.

Katanya juga musik itu mencerminkan karakter orang, gue sih bebas. ngedengerin yang enak sampe gak enak. Apa aja didenger weh, coba di pahamin. Meski kadang ketilep bahasa inggris yang buruk. Baeh ah.

Dengan pencerahaan agama yang dia bawa buat musik katanya. Dia bilang teh ‘pesan’ itu yang paling utama. Dia juga nitik beratin ‘konten agama’ di musiknya. Yang baginya itu khusus buat keimanan pengikut agama tadi.

Agama ini ya harus ngikutin musik agama ini. Kudu sama. Biar gak sekuler2 teuing cenah mah.

Agamis dikitlah ya.

Okey.

Metal, hip hop di bilang musik yang menuhin emosi yang gak kekontrol. Gue anggap musik itu ya komunikasi. Dia juga bilang sama. Bisa nyampein pesan yang pengen diomongin. Kalo agama okelah, kalo mabok. Narkoba. Seks bebas. Anarki dia larang semua tuh. Bakalan di delete dari playlistnye.

Lah orang ini konsepnya gitu, terus kenapa juga dilarang. Kan ini tuh komunikasinya dari konsep tadi. Kumaha sih bos. Pan sesuei ai kitu mah.

Buat gue sih bebas weh.

Kalo entuhmusik dilarang gak bakalan berenti2 juga keles. Tetep idup lah yaw. Selalu ada aja pembangkangan, selalu aja ada inovator. Yang pastinya gak bakalan berenti. Dan buat fanatik agama kaya gini sih diemin ajalah. Kumaha maneh weh.

Agamis nih ye.

ol ray.

Musik jazz, classic, pop gak jadi masalah buat dicampurin hip hop, metal. Gak ada salahnya juga buat bereksperimen. Terus pesan yang agama2 tadi bisa ko dipake di musik metal, hip hop, meureun. Eh ada loh artis metal yang bersuara kaya ceramah gituh. Ada juga rapper yang juga agamis. Ya pesan yang di buat lirik buat musik yang dlarang tadi. Terus kenapa sih kudu metal ama hiphop yang berandalan kata kamu itu.

Gak ngerti deh.

*****

Orang emang bisa nangis, ketawa, cinta gara2 denger musik. Termasuk benci, marah2 sama kesel. Cuman gara2 musik loh.

Repot ya gara2 media suara yang ginian sampe jadi kebencian. Lah ngapain juga benci, cape nyaho. Weuh gunana. Kalo mau mah ya buat musik yang kamu sukain. Kalo benci, ya buat musik yang kamu benci. Gak gampang loh buat musik itu. Jangan lupa rekaman, distribusi, marketing dan tetek bengeknya. Rilis2.

Bahkan untuk ngebuatnya tuh butuh waktu, uang, tenaga, sama belajar banyak. Gak sekedar pesan yang kamu bilang bos.

Dengan agama yang kamu pilih ngebuat si metal2an itu pantes dibuang. Termasuk Hiphop2an juga. Buang aja ke tempat sampah.

Lah kalo gini premisnya, ah saya mah milih baca terus ampe abis artikel yang kamu tulis. Soalnya kelewat ngeselin oge dibilang genre doing tapi gak nyebut artisnye. Generalisir pisan. Okeh2 baca2 terus. Sampe abis.

Eh endingnya ternyata dia punya sekolah musik. Pantesan.Bikin alesan2 ini ada benernya. Buat dia ya gak tau buat semua manusia di jagad raya mah. Yah tujuannya duit sih bukan agama2 an. Premis murahan.

Gak masalah sih nyari duit dari sekolah, cuman tolong dong.

Cari info kalo metal, hip hop itu ada yang agama juga heh.

Gak ada satu yang bisa sngewakilin semua di musik itu. Gak ada. Gak ada juga yang bisa ngatur sekuler di dunia ini. Gak ada. Agama atau gak beragama orang boleh milih musiknya sendiri kok. Mau metal kek, jazz, mau hip hop kek classic kek, pop apalah dikotomi2 yang begonoan. Ya dengerin weh. Masia lah. Kalo agama ngelarang ya ikutin kalo mau mah. Terserah. Kumaha sia.

Ngedengerin musik kan satu kesatuan. Suara2, susunan. Bukan pecah2 kaya genre yang ada dimusik. Terserah kalo mau misahin diri dari agama terus sok beragama mah. Ah kumaha maneh weh lah. Ah lain urusan urang ogeketang nguruskeun kelompok2. Da lain anggotana. Urang mah ngajelaskeun nu aya di pikiran urang weh.

Euh emang repot dah ngomongin orang gini mah. UUD. Ujung-ujungnya duit.

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: