Junior Wells “Come On In This House” – Review Musik

Tulisan review musik pertama gue, di tulis diblog sebelah. Ya di posting disini ajalah. Siapa tau ada yang butuh reviewan musik ginian. Ya siap tau aja.

*****

January 7, 2015

Jujur ini album pertama kuping ini serius dengerin Blues. Sebelumnya ya cuman musik kaya Burgerkill, Seringai sama Homicide. Yang gitu-gitulah. Gak ada yang laen. Soalnya yang ngerti ya cuman itu.

Dari dulu juga gak pernah koleksi musik blues. Jadi jangan bilang ngerti blues. Gak ada tuh rasa pengen tau musik blues itu kaya apa. Beda sama musik hip hop atau metal rasanya pengen tau lebih. Makanya banyakan koleksi Metal sama Hip Hop. Dulu juga sempet kok coba-coba dengerin sebentar album B.B. King sama Eric Clapton. Gitaris negro yang buat album bareng gitaris bule. Isinya tuh maenin gitar pake teknik tinggi sama jago juga improvisasinya. Dari sana kepikiran kalo semua musik Blues pasti gitu.

Musik berat. Ah maleslah dengerinnya. Gak cocok di dengerin tiap jam. Musik yang didenger muter di situ-situ aja, band-band yang di denger ngehasilin suara yang sama. Hip hop lagi, metal lagi. Bosen juga ya. —Bandnya sih beda-beda, rapper-rappernya juga beda-beda, tapi kok gak ngasih yang rasa yang beda-beda ya?— Ngedengerin musik jadi ngebosenin. Ah ngapain dengerin musik. Bosen. Pas waktunya lagi bosen-bosennya dengerin musik metal sama hip hop itulah. Rasanya perlu ngedengerin yang laen. Dengerinlah CD keluaran tahun 1996 “Come On In This House”. Di album ini almarhum Junior Wells ngeluarin semua jiwanya buat niupin melodi manis yang keluar dari gesekan rongga harmonikanya. Suaranya enak di denger.

Suara harmonika Junior Wells emang gak kaya suara gitar B.B. King atau Eric Clapton. Namanya juga suara harmonika pasti bedalah sama gitar. Tapi maksudnya tuh ini gak terlalu kedengeran suara gitar gitulah. Jauh dari yang di bayangin sebelumnya. Disini malah lebih kedengeran harmonikanya dibanding gitarnya. Tapi ada bagian-bagian jatah melodi gitar juga yang di bantu sama Sonny Landreth di lagu “Give Me One Reason” wah susah ke uliknya pas waktu pertama kali denger. Itu tahun 2007 kalo gak salah. Mulei sok berani-beraninya nyoba ngulik gitarnya. Sial. Susah ya. Sampe sekarang gak pernah bisa nguliknya.

Okey kalo gitu coba harmonika deh. Eh hasilnya sama aja gak bisa. Bener-bener emang gak cocok jadi pemaen musik deh. Mungkin cocoknya jadi pendengar ajalah. Ya udah fokus aja dengerin album ini dari lagu ke lagu laen. Moodnya kerasa manis. Semua lagu gampang buat sukanya. Album ini kerasa ngepoplah. Asik. Gak pernah bosen di dengerin. Ampir tiap bulanlah pasti di stel. Kira-kira udah 7 tahunan ini rajin di dengerin. Gak pernah bosen juga nyanyinya. Dengerin aja lagu “Mystery Train” https://www.youtube.com/watch?v=DJJenh3ZZE4 sama “Come On In This House” * https://www.youtube.com/watch?v=82gKV8TV5EI. Ini jadi pengalaman bagus buat nikmatin blues yang dulu kedengeran musik berat jadi kedengeran pop.

*****

Sekarang baru ngerti kenapa gak suka Blues dulu. Mungkin waktunya aja gak pas, pas lagi suka-sukanya Metal sama Hip Hop. Yang musiknya kenceng drumnya geber kalo gak musiknya pelan nge-rap-nya geber. Mana bisa di paksa buat digantin sama blues. Tapi ini juga yang ngebuat musik blues itu enak di denger. Rasa yang di kasih dari musik blues itu gak di kasih musik Metal sama Hip Hop. Gak ada rasa bukan berati jelek. Dari musik beda ini gak jadi susah juga ya buat menuhin lapar kuping yang biasa ngedengerin lirik setan neraka sama rima gangster ini. Lirik ini penting, gak keren ya gak perlu di denger. Kalo keren baru deh di denger.

Gak mungkin juga di paksain di isi sama curhatan kuli negro. Kuping pasti nolak. Sama kaya sejarah musik jazz yang gak mau maenin musik kulit putih waktu itu. Musik klasik yang buat negro kedengeran kaya masih dalem penjajahan hidup mereka. Kerja di paksa, eh maenin musik juga kepaksa. Jadi mereka maen musik seenak mereka, ngejiawin musik itu pake gaya sendiri. Berkembanglah musik jazz & blues. Ini kata radio yang di dengerin dulu. Gak tau bener gak tau enggak.

Radio muter blues yang rumit. Susah nikmatinya. Gak tau juga enaknya dimana. Padahal musik blues ada juga yang enak-enak loh. Jadi gak ada alesan juga buat gak ngedengerinnya. Mau ngedengerin gitar kek, mau ngedengerin harmonika. Sama aja. Terus masalah lirik jangan di bahas lagi lah. Gak penting. Gak ngerti juga.

Kata radio juga di sini Almarhum ngelawak. Iya ngelawak. Kok bukan curhat ya? Mungkin almarhum bukan kuli negro Amerika kali. Atau mungkin mantan? Gak tau juga ya. Daripada ngarang terus sok pinter kaya anak muda sok nge-blues. Padahal baru denger satu album blues ini doang. Yah udah gak usah di bahas aja ya? kalo salah tolong di benerin. Kalo mau nambahin juga boleh. Bebas ajalah.

Nah kalo jadi banyak yang gak di bahas maafin ya? Maklumlah kan gak suka blues, baru belajar suka sih. Jadi ya segini aja paling yang bisa di bahas. Okeh lajut lagi yang terakhir. Ternyata oh ternyata baru sadar kalo Radio ngasih banyak penjelasan yang ngebuka kalo blues tuh bukan musik curhat kuli doang. Perkembanganya malah jadi musik pop. Alias bisa enak di dengerlah. Gak sekedar musik yang gak jelas juntrungannya. Bukan ngerendahin loh. Tapi emang kedengerannya emang gitu. Salahin kuping ajalah. Dari hasil ngedengerin album ini juga, kuping jadi tau kapan waktu yang pas buat ngedengerinnya. Pemaen Blues mau negro mau bule sama aja ya. Yang penting mah suaranya enak di denger ajalah. Selera pribadi lagi ini mah.

Blues juga dibagi dua. Blues gitar sama blues harmonika. Ini gak ada di Radio loh, cuman pengen ngasih katagori aja biar kedengeran sok nge-blues-lah. Sekalian biar bisa di percaya. Daripada gak percaya apa-apa terus sok tau lagi? Repotkan. Dah percaya ajalah. Percaya deh, ngedengerin musik blues itu perlu jam yang pas.

Dimana tempatnya si bebas aja, asal jago milih-milihnya. Lagi-lagi selera pribadi ya. Beda orang beda cerita. Beda juga selera suaranya. Kalo mau dengerin suara gitarnya ya dengerin B.B. King sama Eric Clapton. Kalo mau ngedengerin suara harmonika ya ngedengerinnya Junior Wells.

Ayo mau dengerin yang mana nih?

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: