Asepcashball si punk yang slonong boy, eh bukan deng saya mah hip hop yang slongong coy.

Kayanya gue mesti nulis nih, sebisa gue, sebenernya ini tulisan yang mungkin udah lo baca di blog laen yang lo follow, nah gue pengen ngeaplikasiin tulisan tersebut dengan versi gue yang tentunya punya relevansi yang beda ama penulis awal, nge-rip off tema lah meski ini malah ngebuatnya jadi ngaco, biarin.

Daripada copas yang plek gitu2 aja ya mending buat struktur tulisan yang sama tapi dengan objek, subjek, yang gue ambil dari diri gue pribadi. Secara personal gue pengen apa yang gue tulis ngena ama kehidupan gue sehari-hari sih biar pun cocoklogi tingkat tinggi. Biarin jadi amburadul juga. Biarin diketawain juga. Tai Anjinglah. Lanjut weh.

Jujur2 nih, ini blog isinya semua shitposting lah kaya di facebook gue. Jadi ya gini deh isi2nya, jangan kecewa ya.

Gue dari awal bilang ya, gue pengen nulis aja sebisa gue, okeh selamet baca. Semoga Tuhan membuka jalan terang buat gue yang lagi belajar segala hal biar di jalan yang ditempuh ini ngebuka gue buat berkembang jadi hal baik atau mungkin buruk ya ambil aja yang ada manfaatnya buat diri lo pribadi. Biarin, “Gak usah diomongin, gak penting.”

Okeh! Sekali lagi selamat membaca!

Yang harus dilakuin seorang Punk:

1. Merdeka dari pemerintah.
2. & korporasi2.
3. Harus bisa idup eksis di luar tadi. Buat jejaring alternatif, baru politis.
4. Jadi punk bukan cuman musik, zine yang ngemerdekaain aja. Mesti idup dengan budaya tandingan juga.

Okeh deh bro, gue ikutin permainan punk yang punk ini mulai dari sekarang.

1.
“Merdeka dari pemerintah,” ini awalnya gue pengen idup bebas dari aturan pemerintah: bebas buat musik sampling gak bayar ke musisi penciptanya, pake software bajakan buat bikin musik kolase! Bikin zine Asep yang seenaknya, ama buat zine Abokep yang diluar e.y.d. bikin blog yang pernah ngebahas film porno, yang jelas itu porno aksi, porno teks. Gue gak peduli! Yang penting gue bisa bebas berekspresi, ngelewatin batesan2!

Gue pengen nulis diluar kekuatan proxy internet dari dekominfo, yang ngebuat gue gak bisa buka situs bokep. Dengan gampang gue bisa ngebokep cuman ngetik “proxy” di google terus pilih situs “proxysite.com” lanjut masuk websitenya terus ngisi alamat web yang pengen dibuka, “xvideos.com.” Udah gue bisa ngebokep, lolos dari aturan pemerintah yang ngalangin gue buat ngebuka situs bokep. Kebebasan gue buat aturan sendiri dari aturan2 yang udah ada.

2.
“Merdeka dari korporasi2,” buat sekarang sih gue masih ngikut2 sih, ngeblog pake wordpress, internetan pake provider indosat ooredoo di hp samsung smart phone yang kelas low end: buat sms, nelepon, whatsapp-an, facebook-an, terus ngebuka bokep di perusahaan xvideos, nulis atau ngegambar pake pensil merek Faber Castel, nebelin garisnya pake Spidol dari Snowman. Ampe hal dasar kaya, mandi pake sabun batangan, sikat gigi pake sikatnya ama pasta giginya, keramas pake sampo, ngeringin diri pake anduk, pake kolor terus baju ama celana, terus apalagi yang ngebuat gue gak tergantung ama perusahaan yang gue bayar buat hidup sehari2.

Gue mesti cuek aja atau mesti cari alternatif. Apa mungkin gue mesti ke hutan? Biar idup pra-modern tapi itu punk banget.

Enggaklah, gue pengen mandiri kaya yang dibilang tadi. Gue terpaksa pake sesuai kemampuan gue aja, ngemaksimalin yang ada dengan ngeminimalisir pengaruh Korporasi di hidup gue. Kaya alternatifnya sih gue gak makan di Mc D, soalnya mahal bro. Mending makan Mie Kocok aja.

Gue masih jadi pengangguran, semi-pengusaha font yang masih ngebuat sketsa typeface di kertas pake pinsil 2b ama spidol. Belom idup dari font sih masih kerja keras ngebangun type foundry.

3.
“Harus bisa idup eksis di luar ketergantungan dari pemerintah ama korporasi2. Buat jejaring alternatif, ini baru politis.”

3.1. BEBAS DARI PEMERINTAH

Dengan ngebuat blog, zine, musik, ya gue pengen ngebuat jejaring yang diluar pemerintah lah. Jelas gue pengen jadi penulis, pemikir, pemusik yang keluar dari kerjaannya penulis, pemikir, pemusik tadi.

Dengan bebas gak di stir pemerintah gue sendiri yang nentuin arah yang gue bangun. Ngeblog biarin sepi juga, follower cuman 4 orang aja, gak apa2, tulisan banyaknya yang sok eksperimental soalnya gue pengen ngembangin gaya tulisan gue biar jadi karakter gue, sok bikin diferensiasi ama blog2 laen, ya gitulah namanya juga orang bebas, bebas jadi alesan utama gue nulis, berpendapat ama satu yang terakhir buat musik.

Jadi inti bebas dari pemerintah yang gue maksud tuh apa? Yang ngelakuin kerja di luar pemerintahlah. Mandiri, buat jejaring alternatif.

Gue yakin interpretasi lo beda2 tapi bebas lah lo mau ngartiinnya gimana soal ini. Coba baca dari awal lagi, baca pelan-pelan, sambil ngebayangin tiap kata yang bisa lo bikin visualnya di otak. Ngebayangin terus hubungin ama kata2 selanjutnya, sambungin jadi kalimat terus ya ngertiin sendiri. Masih gak ngerti? Ya udah “Gak usah diomongin gak penting.”

3.2. BEBAS DARI KORPORASI-KORPORASI

Ini sama kaya sub bab sebelumnya, cuman objeknya diganti ama korporasi2, bikin hidup lo jangan jadi konsumtif. Ngambil dari buku Nietzsche yang judulnya Zarathustra yang baru gue baca setengah bukunya, jadilah manusia unggul, yang berdaya cipta. Di buku bergaya Novel Filsafat ini gue gak begitu ngarti sih, jujur aja bahasanya baku, terus biarin ini buku yang udah di terjemahin ke bahasa Indonesia dari bahasa Inggris yang awalnya ditulis asli dari bahasa Jerman. Banyak perumpamaan2 yang gak gue ngerti. Dah jelas gue belajar ambil intinya aja, lo bisa jadi mansia unggul, bisa ngeproduksiin karya lo. Yang bisa lo jual daripada lo jadi konsumen aja, ya kaya kerja lah ngehasilin karya terus2an.

4.
“Jadi punk bukan cuman musik, zine yang ngemerdekaain aja. Mesti idup dengan budaya tandingan.”

Musik
Okeh musik yang gue buat sebenernya dari kebosanan gue, terus ya gue buatlah, ngulik2, hasilnya ya eksperimental. Jelek atau bagusnya emang gue yang buat. Jadi ya gue sendiri yang tau dimana jelek atau bagusnya dimana. Jadi okeh lupain aja musik gue soalnya gue udah gak buat musik lagi sekarang.

Zine
Gue dah buat zine 2, Zine Abokep yang soal bokep, berenti ngebokep juga, Zine Asep yang personal juga sih tapi ala2 mahasiswa galau yang pengen ngebebasin diri sambil nulis tulisan hariannya.

Budaya Tandingan
Ini yang gue dapet ya mesti terus2an ngelawan arus. Biarin disebut so bener atau idealis yang penting kerja, ya kerja ngehasilin sesuatu lah berkarya.

Ya gini aja dulu buat sekarang2 mah ya, entar kalo ada perkembangan pasti gue curhat di blog ini. Tapi tetep “gak usah diomongin gak penting.”

*****

Dulu gak tau kalo Circle A di tembok2 di sekitar Jalan Viadek deket ama gedung BNI 46, itu artinya anarkis. Yang gue tau itu ada tuliasan “kep@r@t,” ngegantiin huruf a pake Circle A, atau apalah vandalisme yang ditulis di jalanan ngebuat gue tau oh ini ada loh orang iseng pake cat semprot kalengan buat bikin tulisan di tembok. Tapi buat apa ya?

Gue masih SD waktu itu. Jalan kaki dari sekolah gue di Jalan Merdeka. Ngeliat tulisan itu gue sih tertarik ama Circle A itu, apaan ya artinya atau itu kaya gang GBR, BRIGEZ, XTC, M2R, gitu ya gue gak ngerti tulisan “kep@r@t” itu waktu dulu. Sebelum gue baca2 waktu kuliah ama denger punk rock waktu SMP.

Pernah liat Punk, rambutnya di mohawk warna merah, bajunya Sex Pistols yang lusuh, pake spike, ngeliatnya aja takut. Gue jalan kaki ke Mall BIP, sampe disana gue ketemu sama anak Punk, gue naek eskalator bareng Ibu gue mau belanja bulanan. Ngeliat anak Punk tadi bikin gue heran sendiri kok pakeannya harus gitu sih, kenapa rambutnya berdiri terus diwarnain. Dia jalan keliatan pd2 aja tuh gak ada masalah kaya gue yang keheranan sekaligus takjub ngeliatnya.

Hidup jadi punk, itu pilihan, berarti ada konsekuensinya. Itu yang ngebuat punk mau dandanan kaya gitu, pilihan yang diambil buat bebas bergaya punk. Konsekueinsi dianggap preman, ama negatif ama orang selaen punk ya itu bagian dari pilihan ya jalanin aja.

Pernah juga denger kalo punk itu sering ngupil terus upilnya di simpen di pegangan tangan di eskalator. Jadi kalo ada orang megang ke pegangan eskalator otomatis megang juga upilnya, jorok. Gue yang masih SD dulu percaya, jadi gak megang pegangan eskalator.

Tapi waktu itu suka lagu-lagu punk. Green Day, Blink 182, The Offspring. Lagu ini yang bikin gue semangat, sempet denger The Casualties dari saudara gue yang baru pulang dari Amerika Serikat. Wow punk itu ada juga ya yang kaya gini dia bilang itu punk rock sementara punk yang gue denger itu pop punk. Beda. Gue suka dua2nya.

*****

Mau siapa pun ngeapresiasiin tulisan gue, like, komen, share, makasih ya itu udah ngebantu gue ngerasa penting buat nulis, padahal blog ini “gak usah diomongin gak penting.” Lagian anak Punk apaan yang gaya pakaiannya geek kaya gue. Gue cuman orang culun, yang obesitas, sering juga disebut bapak sama orang yang baru di kenal. Padahal baru aja umur 30 tahun, bukan 40an belom punya anak apalagi nikah.

Gue ngejauhin deh kritik-otokritik di musik, komunitas, zine yang entar hasilnya ya gitu2 aja, kalo mau sekali pun bawa santei aja gak usah ngegas.

Gue tau kalo aja ngekritik siap2 aja disebut Polisi Skena, atau Tukang Urus Urusan Orang.

Gue gak peduli yang penting jalan terus.

Tapi apa juga yang mau di kritik, musik, gue cuman orang iseng yang coba buat musik, secara teori aja gue gak dalem terus gimana mau ngebedah musiknya, terus, komunitas gue rasa gue sendiri2 aja sih gak masuk komunitas, gue kurang gaul, maen kurang jauh, tapi kalo mau masuk komunitas sih mau2 aja, daripada sendirian aja, zine gue cuman berhasil buat 2 itu juga kayanya jarang ada yang baca, tuker-tukeran zine pernah, itu juga cuman sekali seumur hidup. Jadi yang mau dikritik tuh: musik, komunitas, zine gak gue kritik, seperti yang udah gue bilang lah, emang gue ngerti apa, ngerti aja enggak. Daripada sotoi jadi ya mending jadi gak peduli ajalah. Maen aman.

Gue pengen membangun alternatif dari apa yang ada, ini bisa jadi sesuatu yang jauh lebih berguna dan produktif dibandingin nulis apa aja yang gue gak setujuin. Ide ama peraktek itu mesti sejalan. Kalo ngeritik ama dikritik malah jadi tontonan, ngapain juga coba. Dah cuek aja.

Kalo gak ngerti mending ngedalemin objek yang dibahas, kenalin juga ama subjeknya biar ngerti pemikirannya. Jadi gak asal kritik.

Oh iya ngulang lagi nih dulu awalnya buat zine2 itu gara2 gak gak ada zine bokep yang ngejelasin gimana coli, ampe berenti coli juga. Ya udah gue buat tulisan itu, soalnya belom ada yang buat.

Gue juga pengen ikut ama temen2 yang ada di pemerintah, atau korporasi beda ideologi gak apa2 yang penting satu irisan bokep, coli, crot, terus ada namanya forum nofap indonesia. Bukan komunitas ya, soalnya kalo tukang ngocok kalo dikumpulin itu gay banget, kalo forumkan tempat berbagi, ya kadang ada yang nyemangatin juga biar berenti. Masuklah gue ke group facebooknya tadi, nofap indonesia, isinya anak muda umur belasan, 20an awal jarang yang usianya sepantaran gue, gue 30. Kalo pun ada yang diatas gue paling ngasih masukan kaya ke anaknya. Sering liat postingan disana isinya curhat tapi yang ngebosenin tuh pas ada penyesalan yang diulang2, uh males bacanya. Tapi gue nemuin banyak istilah baru, ama nemuin kalo zine gue itu hampir sama kaya pemikiran di forum ini soal berentinya ama pengen berbagi cerita coli terus cerita berenti coli. Gue milih gak share zine Abokep di sana sih gue lebih milih tetep share di blog personal aja, biarin sepi2 aja juga. Kaya niat awal gue pengen berenti tapi susah, jadi gue nulis buat mahamin bokep, coli, crot. Gak ngebagiin biarin ajalah. Eh tapi sekarang grup facebooknya malah ditutup. Biasanya ada yang ngelaporin tuh, jadi ditutup. Ya udah gue gak ada irisan sama sepemikiran lagi tapi biarin lah mending post diblog personal aja.

Gue pengen bisa membangun ruang alternatif di kota. Kaya perpustakaan jalanan. Ruang alternatif. Paling entaran gue mau nyumbang zine Asep ama Abokep juga.

Ngembangin komunitas okey2 aja tapi jangan mau komunitas dibawa ikut kampanye politik, sebagei calon walikota contohnya.

Kaya yang udah dibilang gue gak masuk ke komunitas jadi gue gak bisa bilang apa2, paling manggut2 aja.

Sekarang komunitas terpeta-petakan relasi sosialnya berdasarkan program kampanye korporasi yang memberinya makan.

Nah ini juga gue rasa gue gak bisa ngasih apa2 soalnya ya gue belom masuk komunitas.

Mungkin ini yang bener kali ya. Komunitas di biayain rokok nasional, mending ngembangin ama duit komunitas sendiri. Daripada ngasih ruang buat korporasi nyari duit disana.

Korporasi udah mau ngesponsorin, ya bebaslah. Dianggep bukan masalah, ya toleranai ajalah, pilihan buat kompromis.

Ini juga gue setuju2 aja sih.

Nulis zine, buat ngebangun tradisi ama jejaring alternatif di pemerintah, korporasi. Ngelawan konformitas bareng2.

Nah ini gue pengen berjejaring biar zine gue ada yang bacalah.

Ide2 tadi gue dapet dari blog sebelah, dari punk, ada juga yang ngasih zine tentang ide-ide ‘alternatif’ itu. Buat gue bermain dengan ide2 itu sama relevansinya ama bokep, coli, crot, desainer grafis, type designer, illustrator, penulis blog, zine maker ampe hal yang ada diantaranya.

Yang dulunya jadi punk di tahun 90an – 2000an sekarang umurnya 30 ampe 40-an. Mungkin udah ninggalin punk, atau pas waktu itu yang belom umur 20-an juga, dah ninggalin dunia punknya. Ini dah kaya jadi penyesalan, terus tobat, sejelek inilah punk.

Jangan mau kawan2 disponsori partai? sampai semua rekan menjadi corong kampanye calon pemimpin daerah? bermain band di acara tentara? sampai semua teman beririsan dengan ormas fasis? sampai band metal kanan kiri kalian bermain di acara megaloman rasis?

Jir, bete juga ya. Jangan nyoblos. Dah gue cuman bilang itu aja.

Dari zine, blog ngasih gue buat ngeredefinisi punk sebagei gerakan individual aja sih, khususnya gitu, umumnya ya jadi pergerakan beberapa orang aja, ya emang jejaring alternatifnya kecil, tapi itu gak jadi masalah, buat bareng2 berjalan. Ya kaya nulis yang gue anggep punk, meski selebihnya gue cuman omdo, copy paste. Kadang gak action2 gara cuman mikir doang.

Waktu SMA dulu sering donor darah, tapi pas di rumah di komplek gak ikutan kerja bakti, ngebantu yang tidak beruntung juga paling ngasih uang sedekah aja. Hal-hal filantropis ini jadi rutinitas gue, biarin gak semua dilakuin ya, buat gue jadi berguna buat orang laen, sebab gue rasa gue harus ngelakuin yang bermanfaat selagi gue bisa lakuin…

Punk itu ngasih pencerahan ke gue, lewat zine yang gue baca. Dulu zaman kuliah ngebaca anarkisme yang cuman taunya, gak ada struktur organisasi, gak ada ketua, gak ada bawahan, semua rata ngewakilin yang ada. Jadi dikelompok ya semua harus gerak dengan kemampuan yang sama… Gue ngerti ini doang, sisanya jangan tanya. Gue gak ngerti.

Terus ngejalanin idup mandiri dari yang kecil sehari2. Kaya buat D.I.Y. Semua ngelakuin sendiri, yang akhirnya jadi zine Asep ama Abokep.

Beres belanja, ikut bantu Ibu bawa barang2 hasil belanja di super market, keluar ngelewatin gerbang. Punk ada di luar gedung Mall BIP, gue masih inget dulu juga ada yang ngelapak kaset pita, VCD ama audio CD bootleg, sticker, buku komik bekas, perangko, hewan2 langka, ampe bong buat make narkoba.

Punk Is Dead, dah gak liat anak punk lagi di BIP, barudak PI dah gak tau pada kemana. BIP dah rubah, gak ada pedagang kaki lima ngelapak.

Apa punk itu pindah tempat, atau lagi sibuk kerja di tempat2 ini:

1. Penghadangan penggusuran di satu sudut kota,
2. Di sekitar berisik toa pada aksi solidaritas terhadap penangkapan petani Majalengka yang bergaung sampai ke Bandung.
3. Di deretan buku yang dijejerkan saat aksi simbolik bagi kawan-kawan Perpustakaan Jalanan yang disikat militer di tengah kota kita sendiri,
4. Di antara rintik hujan menggotong pompa penyedot air hasil udunan menuju lokasi banjir di Bale Endah.
5. Di ruang-ruang sempit kontrakan membuat ruang belajar alternatif dan lingkar studi koperasi.

Gue gak ada di sana. Gue lebih sering ada di rumah, males2an di kamar, sambil kadang2 ke warnet buat ngecek email, cek blog, kali aja ada yang kontak buat kerja atau mesen desain. Ah sekarang umur 30 tahun dah susah juga sih kerja, yang manggil lewat whatsapp aja dah gak ada. Kayanya bener nih harus jadi font kreator yang one man show aja.

Okey! Inget gak usah nyoblos, jadi diri sendiri aja buat nyelametin diri. Nyoblos gak ngerubah diri sendiri, harus ngelawan diri sendiri baru bisa robah.

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: