FJB: Forum Jual Beli

Jualan di fb, kaskus, itu aja sih gue coba mah. Dulu pas jual rumah sempet juga posting di Tokopedia, ama yang laen2. Kejualnya malah sama tetangga deket rumah. Gitu kalo jualan mah gak tau aja siapa yang beli, tapi kalo usaha mah pasti weh ada hasilnya.

Gue bikin poster dijual, kontak, di depan rumah biar kalo ada orang yang lewat tau kalo rumahnya dijual. Yang penting nempatinya di tempat yang jelas, searah mata, jadi ya 180-200cm di atas tanah lah ya. Biar sekali lirik langsung keliatan.

Di internet juga ngiklanin tuh, ada yang datang ke lokasi buat liat rumahnya secara langsung. Liat2 aja gak apa2, jangan kecewa siapa tau beliau mau nawarin ke orang laen juga. Bisa juga jadi calo yang ngejual rumah.

Oh iya di fb juga posting di grup jual rumah. Pokoknya semua yang bisa dipake iklan cobain aja, terus jualan rumah itu gak segampang jualan buku ya, beda niche ama harga. Orang juga mikir2 kalo mau beli rumah, buku juga mikir kalo mau beli, beli buku: orang liat harga, kondisi, kelangkaan di pasar, ampe emang buku dicari kolektor yang pasti gampang kejual. Rumah beda lagi, rumah tuh: liat lokasi, lingkungan sekitar rumah, keamanan, aer, ama apalgi ya harga lagi, tapi harga gak ngaruh cuy mau murah juga, ya dibawah pasaran tetep aja kalo belom ada peminat, belom ada yang beli. Rejeki emang Tuhan yang ngatur, ada jalannya sendiri2 tiap orang buay dapetnya.

Nah perbedaan tadi gue jadiin pelajaran. Kalo jualan tuh beda2. Tapi poin utamanya mending jual santuy, harga pasaran ama ngejual barang yang dicari kolektor dah pasti cepet laku. Tapi secepetnya balik lagi ke rejiknya sih, terus jualan juga tetep weh, gak tau kapan lakunya. Rahasia Ilahi. Tapi ya selama nyoba, usaha, ama terus ngemarketingin pasti kejual. Kalo tetep gak kejual ya balik lagi, atur strategi aja.

*****

Kaset pita gue numpuk, ada yang gue beli soalnya doyan ama lagunya, ada juga yang dapet kemahalan gara2 gak tau itu teh bukan first press tapi reissue, sialan emang kalo kurang teliti nyari info cover, ama isinya. Secara uang sih rugi, secara pengalaman untunglah, jadi gue belajar kalo mau beli, harus tau barangnya, apa itu bener first press atau reissue aja. Beda lah harganya juga, first press dihargain tinggi soalnya ya cetakan pertama, gak rilis lagi, dah out of stock. Kalo reissue ya emang di cetak ulang tapi nilai sejarahnya beda, harganya lebih murah.

Terus apa lagi ya yang mau gue share disini. Emmm, gini, kalo gue dule sempet ngeluarin uang 5 jt buat usaha barang bekas gue, rilisan fisik, radio, jewel case cd, ama beli2 itu tadi kaset. Oh iya gue juga sempet dikasih kaset pop, cuman lo harus tau. Kaset pop 2000an itu gak banyak yang nyari, kalo gue pikir sih soalnya, zaman itu orang dah mulai beli cd bajakan, kaset bootleg, ama download mp3 gretongan. Jadi orang juga dah males, ini komunitas pop 2000an emang gitu.

Laen cerita komunitas musik underground, nah di komunitas indie ini orangnya loyal, hobi ngoleksi kaset, cd, vinyl, rilisan fisik weh. Merchandise yang laen kaya kaos, sweater juga dia pake dah gaya hidup aja itu mah, tapi ya tetep aja diatara komunitas ini ada juga yang gak koleksi rilisan fisik, gemar download mp3, minta mp3 dari temennya yang beli cd original dari artistnya. Tapi si Artis sendiri masih bisa idup, soalnya yang gak koleksi rilisan fisik itu kadang beli juga kaos, sweater tadi. Jadi masih tetep support musisi yang mereka suka.

Tapi kalo pun band2an gitu, setau ane yang baca2 di blog, nonton podcast di youtube, mereka, artis, musisi, yang indie gak fulltime ngeband, gak nyari duit disitu, cuman hobi berkarya aja. Ya paling baru Burgerkill lah yang kerjanya fulltime di musik, itu juga Agung Hellfrog masih buka keran duitnya dari buat les gitar, jadi ya duit mah gimana personalnya aja. Gue gak generalisir sih, pengennya mah ngasih subjek dari objek, ya objektif sih, gitu maunya mah.

Okeh, musik apa sih yang dicari koletor, gue dah bilang kuatnya musik indie, musik indie lokal, komunitas bawah tanah lokal itu dah loyal2. Hip hop sih kurang tau juga ya, setau gue rata2 mereka miriki suka koleksi musisi luar aja, paling vinyl lokal yang beberapa tahun ini dirilis label rekaman lokal. Itu aja sih, tapi event2 musik yang digelar itu kebanyakan musik keras, yang nonton bisa ribuan ampe puluhan ribu. Mereka bayar tiket buat nikmatin musik.

Gitu aja paling soal jualan, rilisan fisik, merchandise band, jualan rumah, ama beda2nya. Teran gue mau nulis lagi deh, gak tau juga apa, yang penting ngisi waktu gue selama gak ada laptop, cuman sisa kuota dah nipis. Paling nunggu ada duitnya kalo mau lanjut nulis.

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: