Penasaran

Gue termasuk orang yang penasaran ama buku. Kutu buku? Kayanya enggak juga gue gak suka istilah itu kesannya terlalu maniak ama bacaan tapi sering ngerasa pengen paham aja ama buku tuh.

Selepas itu gue dengerin musik, gue ngerasa bosen, terus buat musik biar ngobatin kebosenan gue, eh belom sanggup bikin yang maksimal. Butuh tutor, ama waktu juga sih, gue lebih milih produktif nyari duit buat sekarang, yang jelas gue nyerah bermusik buat sekarang. Gue berenti buat musik gue berenti dengerin musik.

Gak lama, cuman 1 tahun. Itu gue penasaran lagi dengerin album2 hip hop dari MC MV, ya emang penasaran aja.

Gue juga pengen denger, eh mulai denger musik lagi.

Waktu dulu juga penasaran bikin gue ngebuat font. Ya selaen emang liat posting temen fb yang bisa ngehasilin duit dari buat font terus dijual secara online buat pasar internasional. Lagi2 gue penasaran, buatlah, caranya ya gue download fontlab, gue bula software itu, gue mulai dari font Gill Sans. Ini font default di Windows 7, gue buat modifikasi bentuk.

Jalan dari sana, gue mulai buat fontnya dengan lebih simple motong2 bagian font, gue akuin ini karya gue. Padahal mah ini belajar aja, ya gue gak tau pas baca2 ketentuan, ama belajar lisensi font gue mulai nyadar, hey ini tuh ilegal, soalnya font gue tuh cuman modifikasi doang, itu mah gak buat sendiri dari awal, jadi lisensinya gak boleh.

Okey gue buat font Art Deco, gue liat di creative market, temen fb gue jualan, dia juga buat font2 jadul, gue buatlah di kertas, kertasnya dari bekas revisi skripsi yang gak kepake lagi, dibelakangnya ada halaman putih kosong, ya gue bisa buat karya disana. Gue gak punya budget buat beli kertas 1 rim, ya dah pake yang ada aja.

Mulai gue buat, referensinya dari google, download font di web yang gretongan. Gue pelajarin, gue buat bentuk yang punya identitas sama, geometrik, klasik, all caps. Gue ambil referensi juga dari font2 laen. Gue mulai buat campuran dari itu, beres.

Gue upload ke email myfonts, gak ada jawaban. Terus gue buat lagi, gitu aja terus.

*****

Penasaran gue kejawab, selalu kejawab tapi gak langsung kejawab segampang gue googling buat nyari sesuatu, buat sekedar ngejawab penasaran tuh.

Gue gagal paham lagi. Selalu kenapa ya font gue gak diterima terus. Oh ternyata jawaban dari cs myfonts tuh pelajari lagi type design, sambil ngasih link awal buat font.

Gue belajar hari itu juga, waktu itu revisi skripsi gue anggurin. Gue nyari info, oh gini ya, gue baca wawancara font creator, oh ternyata efektif buat font tuh ya sketsanya jangan buat ngeblok gitu, cukup buat linenya tebel, daripada buang waktu. Gue juga gak pernah make penghapus buat sketsa gue kalo salah, atau lagi buay alternatif glyph, gue buat aja tebelin garis, dah cukup kok.

Gue juga nikmatin proses ngerning, bt sih, bosen gitu2 aja, ternyata ada perusahaan yang kerjanya ngerning. Gue gak inget mesti bayar berapa, yang pasti dolar amerika sih, nah gue belom punya duit dolar di paypal. Waktu berlanjut gue, terus buat font, gue dah cukup wawasan, tapi pas gue mulai upload lagi gue rasa gue biaa tembus. Eh, malah di acuhin, ampe gue nekat buat upload di situs jualan online, bigcartel.

Gila itu jelek banget deh, tanpa promosi di behance, ig, linkedin, dafont, emang dah kepojok juga, 2014 itu diakhir tahun gue dah beli hard disk eksternal, uangnya gue dapet dari pinjeman koprasi di komplek gue. Nekat aja. Eh di bigcartel malah gak ada email masuk buat beli.

Gue ujungnya jualan barang2 bekas buat bayar itu cicilan ampe akhirnya gue bisa lunasin, tapi akhirnya gue gak punya PC gara2 abis buat bayar cicilan koprasi.

*****

Jawaban selalu datang pas gue paham kalo gue bisa dapet itu dari internet. Pemahaman gue yang kadang lemot, kadang suka maen bak bik buk, berani ngambil keputusan padahal mah itu belom pasti dapet duit langsung.

Gue belajar font dari 2012 akhir, 2010 gue pernah dapet tugas kuliah buat bikin font dari budaya indonesia. Fontnya jelek, keliatan gak mateng. Amatir, tapi gue sadar oh itu proses dari gue belajar, niru, modifikasi, ngumpulin referensi, nambah pengetahuan soal knowladge, ampe maksain diri terjun ke industri fontasi global yang pesaingnya dah banyak.

Buku yang gue baca cuman satu, hurufontipografi yamg ditulis Surianto Rustan. Jadi ya mayan ngertilah cuman ya itu gue belom cukup bagus di hasil akhir, terus gue juga ditolak terus di myfonts, yang jelas rasa penasaran gue kejawab pas 2018 pas masuk grup fb belfont, belajar bikin fonts.

Emang penasaran yang ngegerakin gue bisa sampe sekarang.

Penasaran, kapan ya laptop gue balik dari pengadaian, gue mau buat font lagi euy.

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

%d blogger menyukai ini: