ONYX – Last Dayz. 1995. ALL WE GOT IZ US

Gue dah lupa baca dimana, yang pasti Onyx – Last Dayz di album penuhnya: All We Got Iz Us, yang rilis di tahun 1995 ampir 2 dekade lalu ini jadi inspirasi Ucok Homicide buat ngejalanin idup. Okelah gue cari liriknya, gue yang Bahasa Inggrisnya jelek gue ambil solusi buat mahamin lirik grup hardcore rap ini. Gue translatelah. Gue buat kalimat diatas Bahasa Inggris dibawahnya kalimat translasi Bahasa Indonesia. Cuman gue coba buat pake pendekatan lokal, dilokalin gitu.

Gue rasa gue bisa nangkep terus buat tulisan yang ngambil inspirasi dari Onyx – Last Dayz. Buat karya turunan dari karya asli, ya coba ah gue baca:

ONYX – Last Dayz. 1995 ALL WE GOT IZ US

Semua Indon…. Cicaheum, Bandung Utara pada bundir. Ayo kumpulin semua senjata lo ama siapin diri buat era pasca reformasi. Semua yang robah itu tai anjing!

Gue ini adalah mimpi buruk Indonesia. Anak Brandalan Bandung yang berkulit sawo mateng, ama gue gak akan pernah peduli, skeptis. Gue cuman pengen dapetin Cimeng ama nge-fly! Itu jadi apaan di 2020. Terus kenapa lo nyoba buat memperbudak kite2. Pake upah minimum. Semangat gue di kandang ngeubah kelakuan, tindak tanduk gue. Ama mereka yang ngeludahin piso cukur.

Ngeganja adalah harapan kite. Kite pengen ada di sofa buat males2an ampe jadi patung. Cewe bohai yang ngentot dengan kite Jackpot. Ngeguling secepet-cepetnye dalem Rapper Nas yang resmi ngedapetin pelacur ama beceng terus duit cash. Diidup kite yang terakhir teori gue adalah “persetan” Indon yang seksi buat ngambil die ampe rusak. Ngerubah gue. Buat ngebuat gue ngelakuin di kampung2 kota, kaya Tamansari, siap2 aja lo.

Tangan pada logam kaki di pedal gak pernah puas kite pake Mobil Ferrari, manisnya Chelsea Islan yang kotor kebungkus di atas kulit ama sepatu high heels beceng berlapis emas ama buat ngeledakin geranat. Gue dah ngedapetin berita dari informan kalo gue terjebak di sudut2 tembakan Rusuh di Gedung Sate.

Hey ho orang gue pade segede Ade Rai, yang die tau gimana buat ngedapetin nge-fly, ngelempar kutukan yang nantinye dibenerin buat jadi nge-fly ngelewatin pintu masuk, ama ngelakuinye di pusat kota, Alun2 Bandung, ama pas die pegang dah kaya kiper aje yang lengket ama gerak2an dengan traksi stabil yang dengan rencane gile buat tetep bermata bijak ama luas idup di Jawa Barat yang kumuh dah kaya uler2an.

Semua Indon keluar buat kencing, oh yang pengen ngambil alih ninggalin gue dengan tirei lembar putih yang ngebungkus panas. Ini pekerjaan tukang ledeng jalanan ngemakan sodaranye sepuluh tembakan berdering. Lo punya buat ngegedor kite semuanye siap buat peran2 kite semuanye pengen lebih dari ini. Ini hari terakhir yang lo dapetin.

32 tembakan ama yang pasti abis. Lo denger itu di gang, orang2 ngebunuh orang2 setiap tetes keambil alih. Ngejalanin idup di ujung bahaye di mana lo idup yang gak bakalan pernah nyerah, buat peduli, soalnye kite idup di dalemnye.

Ngebuat itu dari kail pancingan kriminal pada kecelakaan di tempat2 TKP, ama ngejual batu polisi sekitar jam yang ada disana. Panas. Ngehidupin keidupan di ujung bahaya, dimana lo idup gak pernah peduli buat nyerah, soalnya kite idup di dalemnye.

Gimane mikir soal ngambil idup gue sendiri. Ngambil jalan idup gue sendiri, mungkin juga gue yang ngambilnye. Kecuali kalo mereka gak mungkin mau ngejual gula di neraka. Terus dimana gue bakalan ngebuat iblis di dalam dari diri gue sendiri. Lo Lo Pade ngebuat gue jadi copet dari kebangsaan gue sendiri. Jenisnya jahil, masa2 kelam. Tapi yo gue harus bisa ngebayar sewa biar yeah, gue bakalan tetep jadi paling pasti indon yang jadi penyebab gue ngehasilin ini.

Kalo gue terjebak gue gak salah, soalnye gue gak ninggalin sidik jari di cetakan lengket di polisi. Biar mereka cuman baik kalo mereka itu koit. Semua lencana itu semua omong kosong senjata yang bakalan pergi ke kepala mereka buat ngebuat roti gue harus maling dah kaya olahraga aje jadi gue nunjukin pertunjukan nyuri, juga, gue menjual beberapa rupiah buat pikiran gue, ama kalo gue ini sialan, gue sialan rap yang gak mau bayar. Gue bakalan mau mulai ngejual narkoba ke sekitar jalanan, ngebunuh bangsa gue sendiri di USG. Tai mereka yang bakalan diterima dari seseorang. Gue lebih suka jadi diri gue sendiri, selaen … Lo gak akan bayar pajak kotor. Terus lo gak akan percaya gak ada yang enggak, gak ada siape aje. Gak ada seorang pun, gak ada siape aje. Gue ini kalajengking, ama gue kali aja bakalan nelen pil pahit soalnya gue ini idup dengan beceng.

Kami dateng buat ngedenger ini, 25 ampe Indon kehidupan yang baru aje keluar. Ama narik api keluar buat bertujuan ngambil ngeledakin otak lo. Idupnye di pinggir bahaye. Di mana lo idup, yang gak pernah nyerah buat perduli setan. Soalnya kite idup didalemnye, dimana bundir di Utara Bandung Indon dilakuin. Ampe Indon balik, Rapper Nas resmi ngelempar lo sialan ke atas hukum yang buta. Idup di pojok bahaya dimane lo idup gak akan pernah peduli buat nyerah, soalnya kite idup di dalemnye, Rapper Nas resmi anak bajingan dari Ibu, gue enggak peduli. Pegang omongan gue.

Awalnye dari ketertarikan dari hal yang sebenarnye gak layak diambil. Kecelakan buat para penjahat, di tempat2 di kampung kota, yang berusahe sebagei tukang bangunan yang mengangkat batu, polisi yang berada di waktu patroli, dimana cuaca lagi panas, bermandikan keringat. Hidup di kehidupan di ujung bahaye. Dimana lo hidup gak bakalan pernah perduli buat nyerah, soalnya idup kite ade ngeidupin di dalamnye.

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: