Gue ini siapa sih? Apa tidur cukup, gak gelisah, gak curiga, minum obat teratur, ma kerja masih bikin gue dipanggil ODS? Apa iya ODGJ itu bisa mandiri? Apa gue bisa idup normal kaya sebelom sakit Schizophrenia Residual dolo? Kalo orang gila kok, gak keliatan gilanya?

Sebagai ODGJ yang masih butuh kontrol rutin perbulan, minum obat anti psikotik, idup gue biasa2 aje dah. Kaya orang rumahan biasa. Korona atau Covid-19 sekali pun gak ngerubah banyak hal dari gue, selain keluar pake masker, dah lupa tuh cuci tangan, jaga jarak sih. Paling banter ya itu tadi, pake masker doang. Yang terkadang gak gue cuci berbulan2 bulan, padahal gue punya 3 masker. Dolo awal2 pagebluk gini, gue cuci tiap hari kalo dah malem, sekarang malah gue gak inget kapan terkahir kali gue cuci, kapan terakhir kali gue ganti masker.

Gue kalo keluar rumah, paling buat beli bahan masakan, beli pulsa, bayar token, bayar BPJS, ngambil duit di ATM, paling jauh ke Grha Atma. Buat ketemuan ma Dokter Spesialis Jiwa. Ampe hari Sabtu kemaren gue ketemuan di jalan Soekarno Hatta buat janjian, terus nebeng mobil temen kuliah gue, yang kebetulan mau diajak bareng2 ke nikahan kawan kampus gue yang akhirnya nikah. Gak tau kapan juga kalo dipikir gue nikah. Kapan gue bisa nemuin belahan jiwa gue. Padahal 2015 gue dah ngebet nikah, gak tau ngebet ngewe? Yang pasti mah gue masih ngecrot sambil nonton JAV. Tapi gak usah jadi beban deh, soal status mah, yang pasti idup mah bukan balapan, soalnya start tiap orang beda2. Jadi ya nikah mah entar dolo deh. Yang pasti bayar2 kontrakan kudu dipikirin nih. Jangan Abang gue aje yang bayar sewa bulanan rumah. Kasian.

Waktu ngobrol2 sepanjang jalan tol Cimahi, gue baru tau ternyata doi gak jadi buat video promosi buat instagramnye. Gue sempet mau ngerjain tapi gue lebih milih font buat kerjaan gue. Ampe liatin anak balitanya yang tidur pules lengkap ma pakean khas ondangan, kemeja, celana panjang. Disemua orbrolan itu gue gak bilang gue sakit jiwa. Gak ada satu pun temen gue yang ceritain gue kena penyakit ini. Kalo pun ada temen SMA gue yang kebetulan ketemuan di grup fb anxiety, gue curhat di messenger. Dia kebetulan kena Anxiety, gue kena Skizo. Dah cuman dia doang yang tau gue sakit. 1 orang doang.

Gue pengen banget jadi mandiri teh, ama sibuk2 ma hal2 yang gue suka aja. Udah pasti kerja mah ngehasilin duit, sebagai lulusan desain komunikasi visual, bisa apaan aja sih dijadiin proyek, illustrasi, logo, kaos, dan lain seterusnye. Semua bisa didiuitin. Tapi sebagai orang yang disabilitas mental, yang kemaren2 kambuh. Gue mesti hati2 ma aktivitas gue. Gue mesti paham apa aja sih yang bikin gue kambuh. Nah itu yang pengen gue kulik, tapi gue rasa sulit juga sih buat nulisnye. Soalnya bener2 gak spesifik sih itu. Gue bingung anjis ngejelasin halusinasi2 gue, ngejelasin delusi2 gue. Panjang anjing kalo mau gue tulisin juga. Intinya sih gue punya realitas sendiri dibanding orang laen. Disorientasi realitas ini, bener2 kaya orang yang lagi mimpi sekaligus bangun tidur diwaktu yang sama. Ngerti gak? Ya kaya gitulah halusinasi mah. Masalahnya buat ilang halu, delu gitu gue butuh berbulan2 buat itu, dari akhir 2020, ampe awal2 2021. Gila kan? Panjang bener durasinye.

*****

Oh iya, gue sekarang masih kok jualan ol. Ol Shop gue juga lumayan ngehasilin duit, dari hasil ngirim2 paket itu, gue sekarang ampe punya pentab, ada headset, punya walkman baru, senjata2 baru ini teh buat perang ngelawan dunia. Biarin gue terlalu cebol buat dunia yang lebih tinggi dari gue. Siap2 aja goblog, gue bakalan menang. Tai lo!

Lagi2 gue pingin ngelakuin kesukaan gue. Duduk, make laptop, dengerin mp3empetri, ngerjain type design. Gue pengen ngebangun ruang yang gak mungkin menjadi kenyataan, dari sketsa ke digitalisasi typeface. Buat materi poster, nyari2 mock up, bikin type speciment, ngelebarin promo di dunia maya. Sampe belajar2 lagi dari pdf2 yang berserakan di inet. Gue pengen deh belajar lagi Type Design, Digital Marketing, itu aje dah.

Bisa aja semua ini didapet dari inet, bener2 dah kepake banget euy situs e-commerce tuh, gue ampe bisa dapet penghasilan yang sebenernya gak seberapa dibanding gaji fresh graduate yang kerja di agensi desain komunikasi visual. Tapi gak apa2 kok, gue dah seneng banget.

“Em mun ibu jadi kamuh, mun nyieun font bisa meunang dolar, geus diburu2 da.” Nyemangatin gue buat ngelarin font family yang belom rampung, yang pengerjaannya ampir 1 tahun.

“Iyeu mah simulasi weh sih Bu, anggap weh font. Mun font aya ratusan, bisa nu meuli ampir unggal poe. Da loba pilihan.” Gue nimpalin omongan Emak gue. “Nah matakna lah poho, ngagawean font, kudu diberesin atuh fontna.” Ibu gue ngebolehin gue jualan barang2 vintage tapi tetep harus ngefont juga. Dia senang juga sih ngeliat gue kalo bungkus2 barang, sibuk nyari duit, tapi dia tetep pengen ngeliat gue sukses sebagai type designer, desainer font mah emang kerjaan utama gue, cuman toko daring gini teh, cuman iseng2 gue aje nyari duit. Hobi gue sih mahamin sistem, hirarki, atau mahamin sesuatu yang gue anggap menarik aje sih. Kaya belajar sistem jual, beli, tuker, ginian tuh yang sebenernya belajar jualan sih simplenya mah. Mahamin apa yang entar bisa gue aplikasiin ke promosi font entar, gue mah cuman digital marketer yang kadang bisa jualan apa2 aja yang gue punya. Tapi gue pasti nolak kalo dapet orderan desain. Soalnya gue gak mau diatur klien, gue pengennya ngerintis type foundry dari karya ontentik gue, tanpa mikirin revisi2 dari orang yang bayar gue, tanpa jam2 meeting buat brain storming, tanpa bikin jembatan antara komunikasi ke pemilik proyek, yang kadang bikin bt, lagian desain gue jelek2 sih kata Abang gue mah. Jadi atas dasar pemikiran tadi gue milih bikin produk. Ya gue bikin font.

Kalo Sri Mulyani dalem suatu kesempatan pernah bilang. Kerja gak usah kerja keras, yang penting kerja cukup. Terus aset yang harus kerja keras. Jadi portofolio kekayaan dibuat nyari duitnye. Maen sahamlah, punya simpenan logam mulialah, punya usaha, yang sederhananya kerja sih biasa, tapi duit dipake riba, boleh, duit dipake ke hal2 yang ngehasilin duit lagi. Biarin gak capek2 banget juga.

*****

Dari Masa2 sekolah dulu teh, gue mah orangnya terbuka, bener2 mau kenal sama semua orang. Biarin kadang kalo ditempat nongkrong suka ketawa2 aja, tanpa bisa ngobrol2 hal2 yang penting. Nyampah aja sih kalo ngomong mah, gue teh orangnye, suka2 gue weh. Da urang mah teu bisa serius jalmana euy.

Gue rasa gue emang gak bisa ngomong yang serius, macem ngasih ide sistematis, atau solusi2 praktis dari masalah2 lawan bicara gue. Begitu juga pas gue kuliah, gue gak bisa ngasih ide2 yang bisa nyelesain masalah, terkadang ide2 bagus ada dari lawan bicara gue, atau nasehat2 dosen.

Bisa jadi semua yang gue lakuin dolo2 itu cuman kenang yang indah2 aje. Semuanye cuman sementara aje. Tapi idup gak pernah ngasih sesuatu hal yang sempurna sih. Soalnya idup mah terus aje kedepan, ninggalin semua yang udah ada. Kemaren, bakalan gak penting dibanding buat besok. Sementara hari2 yang udah kejadian itu teh cuman bisa dipilih2 lagi sekarang, mao dilakuin lagi? atau? jangan mao dilakuin lagi! Tinggal pilih aje sih.

Tapi ya itu gue dolo. Sekarang?

Gue masih kaya gitu, gue masih dengerin Ibu, dengerin Abang, dengerin temen2 FB, IG, YT, WP, XV, XNXX, PH, atau beberapa media yang gue konsumsi, musik, anime, atau beberapa hal yang gue dapet dari media2 gue pake. Buku, dah jarang banget gue baca, kalo pun ada, gue cuman baca2 buku dkv yang bisnis. Itu pun kadang suka lupa, atau terlalu nyaman baca teori2 di inet, sementara prakteknya font gue belom beres. Type Design yang gitu2 aje, yang kadang teorinya dah lupa. Tapi gue makasain baca ulang.

Oh iya nih, sebenernya udah ada 1 yang live. Font teh. Gue bersyukur bangetlah. Tapi gak pernah ada sales ampe saat ini teh. Gue pun milih buat ngerjain font lanjutan mirip2 gitu. Handwritten, Marker, Pencil, yang ampe gue lupain game gta iii, cs ol, apalagi nulis2 curhat di wordpad, gue dah lama kali gak bikin tulisan2 yang biasa gue buat kalo lagi bt. Gue paksain ngerjain font. Pokoknya buat sekarang mah jualan ol jalan, ngefont juga jalan. Pastiin semua yang gue suka gue lakuin terus2an. Yang penting ada kesibukan, ada kerjaan, ada hobi yang dijalanin sih. Jangan ampe tidur2an mulu, males2 ngapain2.

Kalo pernah ada yang bilang di sosmed, Manusia gak pernah puas. Pengen lagi, lagi, dan lagi. Sama. Gue juga gitu. Gue pengen bisa produksi font lebih baik lagi. Pengan jualan banyak barang. Pengen beli juga barang2 inceran gue. Gue cuman ODS yang mungkin ada pas lo jalan kaki, cuman bagian dari orang2 laen di dunia ini.

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: