Uwak aing yang sekarang pergi jauh

Gue ikut sedih pas tau belio nangis. Terus besok2nya, beliau nangis lagi. Begitu seterusnya, selalu aja ada adegan dimana dia nangis, kok nangis wae sih? Aya naon iyeu? Apa sesedih itu dunia teh? Apa semenderita itu dia idup teh? Gue gak begitu mengerti. Setelah gue tanya langsung, tapi gak gue tanya ke orangnya langsung, gue tanya ke nyokap gue. Ya dia emang gitu, suka gampang nangis, gampang terharu. Dengan simple gue asumsiin, oh berarti dia hobi nangis atuh ai gituh mah.

Selepas itu gue dah gak terlalu inget kejadiannya apa aja, yang pasti, pasti weh beliau teh nangis.

*****

Gue liat sodara2 jauh gue, anjing, gareulis kiyeu, gue fokus liatin mata ama masker yang nutupin idung, ama bibir gadis2 muda ini. Ada 3-5 orang cewe usia belasan ampe awal 20an. Anjir dulur aing gareulis kiyeu euy hahaha. Tapi daripada gue nerawang mikirin idung, mulut, gue ilangin beban ngarang2 muka mereka, ada sih yang kaga ada pake masker, asli boss cakep, cuman asli, itu sodara jauh. Gue sendiri gak tau nama dia siapa, anaknya siapa, atau ibunya yang mana, yang pasti salah satu dari 3 Aa, yang gue gak terlalu gue kenal.

Gue fokus liatin, pantat, bulet2, melengkung indah, ketat, dilapis jeans item ketat dari belakang badan beliau, rambutnya panjang item, ditutupin dikit ama kerudung yang asal2an dipake buat sekedar nutupin sebagian rambut, gue liatin juga betis nya, gue gak terlalu fetish kehal tertentu sih, gue sendiri gue bingung kalo gue fokus ke fetish, hahaha, asli euy, gue suka gunta-ganti fetish, bisa cute, cantik, manis, dari wajah cewe, emak2, atau janda mungkin, atau mungkin bisa nenen lebar, atau nender (nenen bunder), atau mungkin nenen tipis. Besok2nya bisa, paha mulus, atau betis kenceng yang gue liatin, jadi fokus gue buat cewe ya yang indah2 weh, bisa random banget anjing, asli, kadang yang indah2 gitu teh bikin gue bisa dibilang fetish gue. Jadi selama bikin enak, enak diliat ya gitu maksudnya teh, ya itu fetish gue.

*****

Gue jadi juru foto, dari kumpulan emak2, bapak2, ampe akhirnya gue beres ngejalanin tugas sebagai fotographer dadakan, bermodalkan pinjaman smartphone, ditugaskan menjalankan profersi: tolong fotoin ya, bentar, berkali2 euy fotonya, Terus aing baru tau kalo cature ditahan, si foto bakalan terus moto, jadi ampe 12 foto, gak tau dah itu hp apaan? Ayfon kah? Aing kaga tau juga sih. Ya udah. lah Jalanin ajelah profesi dadakan mah.

*****

Gue tau salah satu anaknya itu, jadi bagian dari anggota DPRD, sekaligus mantan TNI, sempet juga jadi bagian dari intel juga, ngeri anjis, aing kalo kenalan ma yang begitu, tapi setau gue juga beliau teh seorang yang agamis, dipanggil ustadz juga.

Anak yang satu laginya skiplah, agamis juga.

Anak yang terakhir, jadi pendiri bagian sekolah satpam, jadi semacam bodyguard, buat panggilan khusus kalo ada keperluan buat artist2 gitu, atau penjabat.

Anak2nya, pada jadi orang, cucunya banyak, gue sempet tanya tante gue, katanya sih bisa belasan, ya salah satunya si pantat tebel yang tadi gue bilang diawal, cakep2 anjing hahaha, sayang gara covid-19 goblog ini, aing kaga bisa liat keindahan wajahnya, gimana paras lengkapnya, ditutup masker, meski biarin gue bisa liat dia sih, gak pake masker, cuman yang laen2, itu pake masker, sial, dah, skip gue liatin paras cakep cewe muda.

*****

Akhirnya gue nungguin barisan mobil di MTC, gue bareng tante2 gue, ama Uwa2 gue dimobil, nungguin barisan keluar dari sini, MTC padet kalo jam pulang kerja gini, lagian Uwak gue lagi puasa senen-kemis, terus kita ngobrol2 banyak hal, gak ke gue langsung sih, tapi bareng emak gue, akhirnya beres, kita keluar tempat ini.

Sempet mampir ke Masakan Padang, buat beli masakanan buat buka puasa Uwak, gue bareng Uwak gue yang laen nungguin di mobil, akhirnya bekal itu dibawa pulang ke rumah Uwak.

*****

“Ngapain wae tadi Sep?” Saudara gue nanya di rumah Uwak gue, “Rame anjis, dari makam, … Ketemu mbak2 TNI, ama security, sama nenek2, ama Uwak2 yang laen, gak begitu kenal aing, cuman lo juga bakalan tau deh muka2nya, … Cuman pasti sama kaya gue, kalo nama, bakalan gak tau.” Gue jelasin panjang. “Wah, didepan ambulance ada mobil2 TNI, atau gak motor TNI yang ngejaga didepan kali ye?” sodara gue tanya, gak tau juga sih, tapi dimakam mah cuman ada mbak2 TNI itu sih, ma uwak2, ama temen2 almarhum.” Jawab gue. “Oh.” Sodara gue jawab singkat. “Logikanya, sih pasti dikawal, TNI sih, soalnya dah pensiunan TNI sih.

*****

Jadi pas disana juga gue inget nyokap bilang, “Mau punya rumah gede, kalo terakhirnya mah tetep tinggal di ukuran 1 meter, …”, Nyokap bilang gitu, dengan sebelomnya doi pernah sering bilang kalo gue harus ngewujudin janji gue buat beliin rumah buat beliau, karena mother gue tuh, itu, kaga mau meninggal di rumah kontrakan, mending dirumah sendiri, biarin kecil, cuman satu kamar juga, yang penting punya sendiri.

Gue sih awalnya pengen ngerininganin beban keluarga, ya nyokap ampe nangis2 gara2 awalnya, pindah ke rumah kontarkan, setelah ngelunasin utang dengan ngejual rumah. Terus gue janji buat beliin rumah, gara2 mamah gue teh suka nangis, seenggaknya, dengan gue berjanji, bisa ngeredaain beban mental dia soal, meninggal di rumah kontrakan kecil, atau nyokap gue pengen meninggal di rumah kecil.

Tapi dengan usaha gue yang masih ngelarin family font, kayanya sih ya mungkin, tapi gak tau juga kapan kejadiannya. Hahaha, ya dijalanin aje dah.

Gue rasa font bisa bikin gue dapetin rumah, motor, deh buat ngebahagiin emak, gue pengen doi gak kecewa soal kegoblogan gue buat nyari duit, sama maksain diri gue nyari duit cuman dari font, ama ya kecil2an jualan di marketplace, barang2 vintage gue jualin, tapi da emang itu gue dapetin duit teh, ah lupain dulu 1 font yang udah live di marketplace, atau kaset2 pita, atau buku2 gue, atau barang2 preloved yang gue marketingin juga di instagram.

“Dari font mah, duitnya gede atuh!”, Emak gue bilang, “Iya bu, kemungkinannya besar gitu.” Jawab gue. “Kan kata Asep juga bisa ampe beli rumah, nikah, ampe yang dari jualan cilok, martabak, ampe jaga konter hp aje pada suskse, pada bisa banyak duit, dari jualan font.” Gue jawab, “Iya.” Singkat.

*****

Idup orang emang gak tau bakalan kaya apa, diakhirnya, dari hobi nangis, punya 3 anak cowo yang soleh2, cucu2 yang cakep2, tapi tetep aje akhirnya ya dikubur ditanah.

Emak gue, juga sekarang masih sama gue, sekarang, untuk sekarang… Entar mungkin dihari2 didepan, bisa aje gue yang nganter kelubang panjang didalem tanah.

Bisa juga gue sendiri yang entar disimpen didalem lubang, ditangisin para keluarga, kerabat, kolega, atau mungkin juga kamu yang sedang baca tulisan ini.

Kita pasti mati, kita pasti meninggalkan bumi, selanjutnya anak, cucu kita yang melanjutkan dunia, tanpa kita, hanya warisan kenangan, kebikan, atau memori indah saat kebersamaan kita bersama.

Selamat tinggal Uwak, moga tenang disana, moga anak2 soleh Uwak nganterin Uwak ke Surga, dari doa2 yang terucap diakhir solat2 Aa2 yang Asep sendiri tau, Anak2 Uwak soleh2, Uwak juga baek, biarin hobinya nangis2, padahal dah idup seneng juga masih gampang terharu buat nangis, tapi gak apa2lah, emang mungkin kebiasaan, atau karakter Uwak yang bawaannya nangis2 itu, dah jadi kenangan buat Asep sendiri.

Istarahat sing tenang Wak.

Salam.

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: