Mau jadi apa sih gue teh?

Banyak yang gue pengen sekaligus gak gue pengenin juga sih, ya kaya mau tapi gak mau, atau gak mau tapi tetep mau juga. Banyak hal yang pengen gue pengenin, cewe, ngebahagian nyokap, bisa jadi desainer huruf yang berpenghasilan, atau pedagang vintage yang bisa dapetin duit buat idup sewajarnya.

Sesederhana itu sih, tapi kaya musik, film, gitu gue suka pisan euy. Dulu bahkan ampe gak pernah lepas, eh… kalo dipikir2 ampe sekarang juga sih, gak pernah lepas, dulu koleksi rilisan fisik dari musik yang gue suka ya berakhir dengan gue jual2in semua, gara2 gue kaga dapet gawean, padahal dah ngelamar2, ya gue tau waktu itu juga gue belom ngeberesin revisi skripsi gue sih, tapi gue rasa itu awal gue kenalan ama jual-beli-online, rilisan fisik, distribusi atau apalah itulah pertemanan sesama penggemar musik.

Film, mungkin dulu dapet support dari temen yang rajin beli dvd, rajin download bajakan, tapi sekarang dah jarang juga file sharing yang gue kunjungin, kaya ke temen2 gue itu teh, atau ke sodara gue, jadi paling nonton streaming aje. Tapi enak ya kayanya punya karya di film, anime, mv, atau apa gitu audio visual gitu, kayanya bisa ngelpas kebosenan gue soal diri gue yang gampang bosenan ngerjain font.

Gue mau buat manga sih, ya gue buat dulu deh skripnye, awalnya sih malahan pengen buat zine bokep-coli-crot doang, dah pengan belajar apa sih yang gue dapetin dari pengalaman gue tersebut, pengen gue ceritain ulang di media kata2, ampe akhirnya gue kepikiran, wah kalo medianya dirobah, kayanya bisa eksplorasi lagi deh, dari zine ala2 light novel, ampe manga atau anime kayanya mungkin, tapi duit dari mane juga, uangye gak sedikit cuy, bermilirian2 itu buat produksi, apalagi ampe layak, ya layak menurut standard gue sih, bukan standard industri ye, standard personal aje gitu, bagus secara seni belom tentu bagus secara penjualan di industrinya itu sendiri, tapi jangan bikin halangan2 tadi jadi ngegagalin semua sih kalo kata gue mah. Ya coba weh, jangan gampang nyerah sih jadi orang mah, lembek amat mas? Kan cowo, entar juga jadi kepala keluarga, jadi pemimpin.

Musik. Balik lagi ye, dari jualan itu gue ketemu banyak hal, marketing, copywriting, fotografi, ampe lingkaran pertemanan sesama kolektor atau kolekdol, kolektor ataupun kolekdol sekalipun masih nyaman sih, biarin banyak bacot ama sok2an police price atau rip off, ya udahlah ya, wah ternyata kalo di distribusinya musik tuh kaya gini ye, ya meski cuman jualan rilisan fisik kok kaya gak bikin nyaman gitu, apalagi seller2 pro yang doyan manas2in, atau yang bikin sindiran2 gitu, oh iya dulu gue jualannye di fb sih, kaskus, dah itu aje.

Kenapa ye, gak ada tempat buat newbie unjuk gigi, bantu2 gitu, kalo pun ada bahasanya kadang kaku, kalo pun enggak kaya ada jarak dari newbie ke pro player, dari sudut pandang jualan ol sih gitu sih gue mah, tapi ya kalo lo mau belajar banyak hal, ya tinggal google aje sih, gak susah kok, ada aja linknye, bahasa indonesia juga banyak, jadi ya baca2 dulu, riset aje, terus baru lakuin, kalo gagal, coba starteginya diganti, atau mungkin belom saatnya lo dapetin yang lo mau sih, atau mungkin ya emang itu bukan jodoh lo juga, atau mungkin lagi, ya emang gak gitu juga jalan idup lo, ya bisa aje sih dapet, tapi entar kedepannya beda soal juga. Jadi ya coba, coba, ma coba. Okey let’s coba!

Ah gue inget, dulu tuh duitnya cuman cukup buat beli rokok ama bayar utang koperasi doang sih tuh jualan online teh, soalnya waktu itu ada cicilan 100rb perbulan buat bayar harddisk eksternal, jadi barang2 gue jualin kayanya worth it sih buat ngamanin data2 gue yang gue rasa lebih penting dari merchandise: kaset pita, cakram padat, buku, kaos, jaket, gue rasa itu awalnya, ama dari gue yang gagal masuk MyFonts juga sih, terus kesel gue idup, gak ada duit, gak ada gawean tetap, mana masuk MyFonts teh susah pisan anjing, kan kesel ye, ya udahlah, gue jualan aje, dari sono gue sadar. Lo gak bisa idup kalo gak ada duit, apalagi ada cicilan, ya mesti berpenghasilan, jadi lo bisa jualan preloved.

Eh sialnya, itu harddisk external malah dead, ya data 2008-2019 ilang semua, mana font2 yang belom rampung nangkring disono, untung ada email, disana nyelip beberapa font gue, gue skip dulu buat ngerjain font family sih, yang baru, tapi untunglah gak ilang2 amat karya gue teh.

Sebelomnya sambil ngefont gue buat lagu, kolase suara, itu juga kaga jadi duit anjing, cuman dapet ilmu doang, eksplorasi, pengen juga punya album, tapi malah berakhir jadi artist soundcloud yang sepi komunikasi ama lingkungan, gak tau scene hip hop lokal, gak tau juga ada gak ya temen gue yang kenal musik gue, ada sih, sempet gue kasih denger, D, ama paling Abang, Ibu dah itu doang kali, tapi biarin sih, toh gue buat musik buat diri gue sendiri sih, bosen dengerin musik, ya buat musiklah. Tapi buat musik emang kaga diniatin buat jadi duit sih, emang kesenangan aje sih.

*****

Manga pernah buat, dulu, dulu waktu SD, ama temen2 sekelas, ada 3-5 orang yang bantuin gambar ama ide cerita, beberapa hasilnya masih gue simpen di lemari, gila kalo baca sekarang bingung anjir arahnya itu mau kemane, action, storytelling gak jelas, pengembangan karakter masih dibangun awal, latar belakang main character, latar dunia yang disono, atau apalagi lah istilah2 manga/komik, gak jelas ya namanya juga nak SD. Tapi gue suka baca komik/manga, anime sih, jadi asik aje kayanya buat hal yang sama ama yang gue sukain teh, berasa seniman atau produsen hehehe.

Gitar gue jual, dari 2007 ampe 2014 mungkin ada 8-12 lagu original yang berhasil gue buat. Lagu asli yang gue hasilin dari gitar kopong beli bekas dari temen sekelas. Gue juga pengen deh punya gitar lagi. Belajar arpeggio, tapi gak kuat, jadi belajar finger style doang, sisanya ngarang bebas, tapi gue seneng sih dari belajar gitar, bisa ngurangin kadar bokep-coli-crot sih, …

Terus apa ye yang mau gue omongin, anime masih jauh, manga dah pernah, light novel udah, zine udah, jadi pemusik udah, gawe juga pernah, meski cuman 7 bulan, buat font dah ada 13 font sih, yang live cuman 1, yang baru2, paling itu aje, … Terus gue mau ngomong apa lagi ye? … Ehm, … Intinya gue pengen kaya dulu lagi ih, seriusan deh, cuman apa ye, apa mungkin? Apa bisa gue balik lagi, bukan nyesel terus gue gak mau ngulang, atau nyesel pernah gagal, atau gagal jadi diri sendiri, atau gimane ye, bilangnye, tuh, … Ehm, gue pengen jadi diri sendiri sih. Gue pengen segalanya yang gue suka ya gue lakuin aje, gak ribet sih, cuman ada pikiran kalo dulu tuh gue bisa, kenapa sekarang kaga bisa? …

*****

Duit itu penting, beneran deh, kalo lo bukan anak orang kaya, atau bukan orang yang mau atau bisa ngebuang waktu lo buat gak kerja atau produktif, wah gue bisa sih, bisa kaya gitu, bukan berarti gue anak konglomerat ye, atau gimana2, cuman dah pernah gue coba jadi nett, hikikomori, wah gak enak cok, Aslina Jancok pisan eta!

Gue gak mau dirumah terus, ngerjain font tapi kok susah tembus marketplace? Tapi kalo gue dirumah terus ya, ya gue jadi bisa produksi font sih, bisa dapet duit dari font, tapi gue tau, buat font itu butuh waktu yang gak sebentar, butuh ketekunan juga, ama hal2 yang dibuat seserius mungkin, buat jadi freelancer beneran mah, itu aje sih yang gue tau mah, yang katanya freelancer itu duitnye gede, kerjanya kaga ada libur, tapi sekalinya dah bebas finasial atau punya tim, itu enak banget dijalanin, meski makin terkuras pemikirannye, ya makin tinggi jabatan ya makin cape dipikiran sih, bukan tenaganye, bukan fisiknye, tapi psikisnye, apalagi gue gak boleh banyak pikiran, lo tau sendiri ODS, halu, delu, waham2, bisikan2, ma yang laen2… Tapi jujurlah ma diri sendiri.

*****

Pra sekolah, paling gue maen doang sih, sekolah, waktu SD ini gue belajar, masih maen2 juga ma temen2, ama baca komik, nonton anime, nonton bokep, coli, crot, ama maen PS, SMP gue maen gim ol, ikut bimbel, beli cd bajakan, hip hop, nu metal, pacaran buat pertama kalinye, pas SMA, mulai aktif ngerokok, koleksi rilisan fisik ori dari band lokal, Les gambar buat tembus ke Institusi Pendidikan Negri, maen PES di rental, belajar gitar, Kuliah, sibuk beresin tugas, begadang, nonton film2 holywood, sedikit nonton anime, ngejalanin aktifitas harian kaya: bokep coli crot, lulus kuliah, buat fonts production: gagal masuk MyFonts, bikin ep hip hop, buat blogzine, jualan vintage, preloved, barang bekas, kerja di toko, buat stiker, buat kaos, beresin revisi skripsi, jatuh sakit jiwa, beli laptop pertama kali, 1 font live di MarketPlace, dah anjing 32 tahun cuman gitu doang.

Kalo mau dipikir, dari sejarah singkat idup gue tadi, gue mau balik lagi ke yang mana ye? Apa yang pantes gue lanjutin, apa yang masih relevan gue lakuin ama berpenghasilan, paling jualanpreloved, jualan font, dah itu aje kali buat diseriusin mah, soalnya ada nilai ekonominya, terus emang lagi bermasalah di ekonomi gue teh, gue belom berpenghasilan tetap, sementara semua perlu dibayar, listrik, quota, makan, rokok, beli baju, celanan, deodorant ama kebutuhan harian laennya.

Gue belom sampe pemikiran cari cewe, ngewe, nikah, atau beli rumah, tapi pengen bahagianin nyokap euy, buat itu semua teh, soalnya ya emang perlu sampe situ sih, kasian pisan dia teh. Kasian euy Emak gue teh. Kerjanye nyapu, ngepel, ngaji, solat, kerja buat produk, masak, nyuci baju, nyuci piring, beres2, nyuci wc, mikirin anaknye aje, bantuin anaknye aje, sementara gue dah di 32, belom nikah, belom berpenghasilan tetap, dah gitu sakit skizo, pas bagian gawe, maunya cuman font doang, terus kalo gue pikir, Motherque ini kerjanya banyak, tapi semua pada beres, menejemen duit ama management waktunya jago, kok anaknya malah gagal, …

Hem, hmmm, emmm, eeee…. eh, gue kira gitu aje sih dari hasil pikiran gue semalem buat ditulis disini, gak jelas? Emang gak perlu jelas2 juga sih, tapi segini juga udah uyuhan sih, masih ada niatan buat nulis. Biarin ngaco2 atau gak jelas, gue sanggup nyeritain ini disini sih, soalnya gue bingung kalo ngomong panjang2 ke nyokap, doi suka pusing kalo gue ngomong2 terus.

*****

Daripada pusing mikirin hal yang gak produktif, keinginan, kebutuhan, ama profit, benefit, ya mending yang pasti2 ajelah, beresin font family di FontLab 7, jualan font, dapet duit, bayar2, beli2, terus jalanin hobi2 yang dah gue tinggalin, atau mau gue lakuin lagi, kalo dah bebas finasial mah gak perlu galau kaya gini, eh… sebenernya gak galau sih, cuman gue lagi mikir, gue teh mau job kaya ape? Terus hobi gue ape sih, sebenrnya, itu ajelah pertanyaannye.

Jawabannye ape?

Font jualin, jadi warung vintage lanjutin, masalah entar gue ngewe ama @hatachan524, atau jadi halu terus berasa jadi messiah atau penganut agama ASEPCASHBALL atau gimana2, gak usah aneh2 deh, gue itu orang biasa, gue bukan siapa2, gue cuman kelas pekerja, gue lakuin yang biasa2 aje, meski parameternya bisa beda2 ya tiap orang, atau balikin ama rentang usia gue di sejarah idup gue tadi, ya udahlah ya… Waktunya nerima segala kekurangan, kelebihan, tapi gak perlu ngerasa lebih dari orang laen, buat bangga2in diri di blog pribadi, di blog personal mah cuman media sampah gue buat nulis2 soal kedirian gue sih, gak perlu sungkan buat bicara apapun, atau mau gimana2, yang penting nulis, gak perlulah, nulis sempurna atau bagus atau sebaik mungkin, yang pasti mah gue jadi tenang kalo dah nulis.

Sadar gue masih di dunia kerja, butuh kerjaan ama kesibukan yang bikin gue jadi orang biasa2 aje, penyakit jiwa bisa distablin ama obat, kontrol ke psikiater sebulan sekali.

*****

Dah pokoknya gue entar mau buat anime, manga, zine2 lagi, buat musik baru, mau ngentot memeknya Yui Hatano, mau jadi type designer yang gak perlu terkenal atau berpengaruh atau gimana2lah, gak penting yeuh, yang perlu dilakuin ya dilakuin, jadi font jadi solusi gue buat dapet duit, oh iya gue pengen maen Ragnarok Retro, maenin lagi2 game waktu gue bocil, atau remaja tanggung, pokoknya idup mah bawa hepi, jangan cape dipikiran doang sih, idup mah, kata gue mah, soalnya teori aje perlu bukti ilmiah, sementara buat ilmiah butuh kerja nyata, terus ngapain juga mikir2 juga, ya lakuin weh. Gitu aje kok repot?

Entar… Entar. Gue mau nutup nih, dari tulisan yang sekarang ini, gue pengen jadi font artist dulu buat sekarang. Dah itu aje. Biar gak perlu ribet ama tulisan yang strukturnya gak jelas, kalimatnya kadang gak enak dibaca, atau diksinya kadang banyak ngulang2, ya gue emang lagi buat type specimen ajelah anggap di tulisan ini, buat kebutuhan font preview, meski gue tau gue lagi curhat ama pembaca, maaf yang baca blog gue kalo lo berharap macem2 ama tulisan2 gue, semoga kekecewaan lo soal karakter gue bisa diobatin dengan penutup gue.

Bye, gue mau lanjutin font lagi, dah sore nih.

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: