DUIT (Do’a, Usaha, Ikhtiar & Tawakal): Yang Perlu Dilakuin Seorang Desainer Huruf didalam Bekerja

AWAS2: Tulisan lama, masih ngeupload tulisan2 lama gue, tahun kemaren, kayanya bagus di share di sini, kali aje ada yang pengen nyari duit dari font, atau mungkin ngebuka peluang lo buat ngejadiin pekerjaan tetep dari ngedesain huruf, ada sedikit bumbu2 Islam ama sok pro disini, buat yang ngerasa keganggu ama bahan2 tersebut, gue nyaranin buat berehenti baca, disini, dan mulai lah berharap kalo gue yang pecinta type specimen bakalan berenti buat nulis soal huruf-font-tipografi, soalnya aing juga bingung mau bahas apaan lagi diblog personal yang gak jelas nichenya kemana atau bahasanya yang kadang gak layak dipublikasiin di dunia digital, tapi karep weh lah da Asep mah barebas weh hirup mah teu kudu loba mikiranlah, nu penting gaspol!

2 Oktober 2020, Jum’at, 10:12.

Hufff. Terbakarnya sam soe keretek ditangan kanan gue dengan perlahan-lahan asap keluar dari mulut dengan ringannya bersamaan ribuan zat buruk yang ku konsumsi saat ni ‘tuk selanjutnya menunggu asupan gizi yang baik selain nikotin yang akan didapatkan dari semangkok bubur kacang ijo yang kini lagi dibuat motherque di dapur. Gue menunggu sambil memulai hari ini, dengan menulis, sesuatu yang seperti biasa saja yang kadang mengulang2 hal2 yang telah lalu untuk dikabarkan:

Dah 3 tahun lebih, gue tuh gak bekerja di orang laen sebagai karyawan yang pastinya gue tuh disuruh ini-itu, tentunya gue juga gak ada pemasukan sama sekali dari status pengaguran gue itu, meski gue tetep berkarya di keseharian gue tuh: adalah kerjaan seni mah, cuman gak ngehasilin duit aja sih, gue terlalu goblok buat nyari duit dari, desain grafis, artwork, ilustasi, icon, dan lain2. Dengan kata lain gue tuh gak ada penghasilan bulanan buat tetep survive di Banduung Utara, bahkan setiap harinya gue minta jatah jajan: kaya rokok, kopi, makan, dan seterusnya, gue dapet itu semua dari orang tua gue yang dah 7 tahun terakhir ni sendirian, Bokap gue dah da di Surga. Sosok Ibu tuh buat gue tuh: seperti malaikat daripada care giver ODS, selalu memberikan kasih sayangnya sepenuhnya terhadap gue yang pemalas, penunda2 kerjaan, seorang yang sering berkelit ketika ditanya kalo font yang lagi gue buat tuh udah sampe mana sih? Tapi udah kali ya gitu aja, dah 3 minggu juga nih gue gak ngerjain font bener2, jadi ya gitu, font kedua gue keanggurin, gue sibuk nambah waktu gue buat maen gim GTA III, ningkatin reputasi chara-nye, CS 1.6 Online, belajar nembak headshot ke arah musuh, ma nulis2 laporan soalnya gue bingung juga mau curhat ma siapa anjis. Jadi buat tulisan soal gawean gue, yang itu tadi gak selalu gue kerjain, tapi ada kalanya ya ambil nafas dulu lah, gak buat kerja aja kan idup teh?

Jadi ya sekedar nikmatin idup mah, ya gue lakuin aja kaya gini, gini lah keseharian gue teh. Ya begitulah adanya.

Nah bener banget kalo lo mikir: gue ni orang yang gak bertanggung jawab ma pekerjaan gue, gak layak dicontoh dalam segi profesionalitas, intergritas atau pun jadi mentor yang layak lo jadiin tempat tanya-jawab atau ngarahin lo buat ke arah yang lebih baik, itu semua bener, gue emang kaya gitu. Cuman ya, gue cuman orang yang santuy aja sih, tapi tetep punya kerjaan buat berpenghasilan dan lepas dari kemiskinan, kakak gue dah kerja di sebuah kos2an, ngejaga kamar2 sewaan yang dah berpenghuni itu sambil buka warung di sana, dia dah gak satu atap lagi ma gue ma nyokap: katanya, daripada gak ada duit mending diluar rumah, kerja. Gue sebenernya dibebasin buat ngerjain apa pun, buat ngejalanin idup gue, soalnya sepengetahuan gue: gue kena skizo gara2 tekanan kerja. Dia pikir gitu, ya kakak gue mikir gue gak perlu diharepin buat apa-pun, mungkin ada benernya soalnya gue tuh benci ma Art Director gue waktu kerja dulu, ampe gue bikin2 karya di rumah sambil tetep ngebeci dia di olahan2 grafis gue. Gue sadar betul kegiatan gak guna macem kebencian tuh disalurin jadi medium dalem berkarya itu gak ada nilai guna, selaen amarah yang tersalurkan, that it, terus ya buat apa jugalah. Gak penting.

Abang gue bilang pernah bilang disuatu kesempatan, lakuin aja yang kamu suka: gue ngefont, setelah dikasih tau Motherque soal perkembangan karir gue di dunia digital di suatu hari dia berkunjung ke rumah buat ngambil baju ama anduk yang ketinggalan di rumah, sodara kandung gue satu2nya ni bangga banget pas pertama denger gue dapet kontrak setahun di MyFonts, dia malahan langsung nanya gajinya: ya gue jelasin ke Bunda gue, gue tuh sistemnya jualan, jadi ya gitu, kadang laku, kadang enggak. Dia selalu tanya2 ke Ibu gue, ya Mama gue juga taunya dari gue. Kita sering ngobrol2 pas gue lagi bosen gawe, katanya quality time ma keluarga gini penting banget. Soalnya kami, dulu, berempat, dengan almarhum Babeh: jarang banget ngobrol, bahkan tertutup, gak ada pengorganisasian buat maju bareng sesama keluarga ini, kami lebih dari kelompok yang alkadarnya buat bertahan idup, tanpa tujuan yang jelas bersama, sekedar ngejalanin idup aja, kurang komunikasi lah. Itu aja. Semenjak rumah gue dijual, terus ngontrak di rumah ini, ya makin terbuka aja kami bertiga teh. Jadi ya gitulah, ngobrol2 sih, Brotha gue teh gak nanya banyak ke gue, soalnya dia dah tau dari Nyokap, jadi santei2 weh. Kakak ngerasa gue tuh dah bisa nyari duit, ya seenggaknya gue ada usahalah, meski gak bener2 patut dihargai amat sih, soalnya gue sendiri ngerasa kurang maksimal aja kinerja gue buat nyari duit teh. Gue sadar betul akan hal ini. Tapi ya namanya juga jualan sih: ya sampe detik ini, font debut gue belom ada sales.

Ya namanya juga pendatang baru, gue mikir mah kaya waktu gue dulu jualan barang2 pribadi gue di sosmed: gue cuman belom dapet orang yang tepat buat ngebelli font gue. Masalah waktu aja. Jadi ya cuek aja sih gue mah. Produksi terus aja sih.

Okeh dah dulu curhatnya deh, buat sekarang ni gue mau ngebagiin apa yang dah gue dapet dari gue pelajarin di dunia font ini, meski gue masih anak bawang dibanding senior2, ada yang dah pernah dapet Lisensi Global, ya gue akuin gue bukan siapa2 juga sih buat ngomongin topik ini, Font, gue bukan pakar atau pendapatnya diambil buat bahan kutipan karya ilmiah nak DKV, tapi gue usahin semoga ini bermanfaat buat lo deh.

Nah apa sih yang harus gue lakuin sekarang tuh. Ya kerja lah ya, ya emang dah kerja juga sih sebenernya, jadi idup gue sebagei nolep berkurang dengan kesibukan gue, ngefont, buat jadi pekerja mandiri gini sih sulitnya tuh beda ma kerja ma orang laen, lebih kepada ngelawan diri sendiri sih, aslina, kemalesan lah, bosen lah, bt lah, ama kebutuhan pribadi gue juga dah makin meningkat, gue dah 31 tahun euy, dah Om2 juga kalo tetangga2 gue manggil2 gue mah. Dah tuir keles. Kalo gak sering disebut Aa, yang dalem bahasa sunda itu artinya Kakak. Ma, ya, satu lagi nih, tentunya tagihan yang mesti gue penuhi buat ni-itu juga makin banyak: BPJS, quota inet, listrik, dan lain seterusnya. Belom lagi gue punya utang2, ma pengen nabung juga buat masa depan. Jadi banyak hal yang bikin gue perlu gawe mah, sebagai ODGJ ya gue tetep ngelakuin apa yang harus dilakuin, idup, bekerja, beribadah, dan lain seterusnya.

Ya mau gimana lagi gue kan dah milih font buat kerjaan sehari2 gue, gue aktulisasi diri di bidang ini. Gue pengen jadi jagoan di dunia Font, bisa disebut keren2an lah, soalnya gue tuh gak keren, anti keren keren club, kalo pun usaha buat jadi keren gak pernah keren2. Cupu euy. Gak bisa keliatan cool, yang ada gue keliatan geek, nerd yang sekali lirik, lo bakalan bilang, ni orang tua umur 40an, dah gak fashionable banget kan gue tuh? Tapi ya itu yang gue rasa, soalnya kalo ngobrol ma orang asing, gue selalu ditanyain, apa udah nikah lah? Atau dah punya anak? Secara gak langsung tuh gue dah kaya bapak2 banget lah, belom lagi kumis ma jenggot gue yang dipajang dimuka, ya kadang2 gue cukur, 3 minggu sekali, jadi seseringnya ya berbulu gitu wajah gue teh, terus rambut yang dah perak, meski gak perak murni2 amat sih, masih abu2 juga, alias gak item2 banget lah ya, gak putih2 banget gitu deh. Ya beginilah gue tuh. Seorang yang dianggap tua diluar, tapi Ibu, Kakak ngagep gue tuh kekanak-kanakan, soalnya gue sering becanda gak pada tempatnya, atau sering joget2 gak jelas kalo gue lagi pengen atau gue kesel, katanya sih itu bagian dari olah raga ringan juga, dan bisa ngelepasin stress sih, jadi ya gak apa2 lah, toh gue akui pendapat orang laen, gak masalah juga buat denger penilain orang laen kok, terima aja, gak usah ngeles.

*****

Dari pengalaman gue sih, gue sih jalanin aja dulu, dari tahun 2013 tuh gue lakuin itu, makanya revisi skripsi gue gak gue kerjaain di tahun ini, padahal dah wisuda juga, gue seriusin font, ampe akhirnya gue berenti di 2014 akhir, buat jualan preloved yang gue punya, yang sebenernya barang second gue entuh gak ada nilainya alias gak dikenal juga kali orang laen ma gue, gue juga bukan artist yang bisa ngejual barang yang udah dipake biar harga melambung tinggi di beli fanboy gue, gue bukan artist dengan banyak follower social media, nah gue bukan siapa2 nih, itu juga gue butuh duitnye buat bayar hard disk eksternal yang gue beli pake duit pinjeman koperasi, kalo barang ilang ya gak apa2 lah, kalo data di hard disk ilang itu yang bahaya, dipikiran gue gitu, di tahun 2015 akhir, akhirnya gue kerja di Toko, terus pertengahan tahun 2016 gue berenti gawe buat fokus ngerjain revisi skripsi selama seminggu, dah delusi juga ma sedikit waham suara, terus gue kerja lagi di toko buat ke dua kalinya, di tempat yang sama. Gue dah Psikosis, tapi gue bisa mampu dapet ijazah S1 gue, tapi masalah baru dateng, gue makin gak fokus dan tenggelam di delusi2, waham2 yang makin parah, yang pada akhirnya bikin kinerja gue bermasalah di toko, secara psikis gue lelah, fisik juga sama coy, lemes, belom lagi gue gak bsia ngontrol itu semua buat normal kaya dulu: alias mood terjaga, kerja biasa, nah gue gak bisa, ampe akhirnya gue jadi ODS di akhir 2016. Sementara ya 2017 sampe 2020 sekarang gue dah 3 tahun, 10 bulan gue selalu dateng ke psikiater sesuai jadwal ma konsumsi obat rutin sesuai resep ahli jiwa.

Dari 7 tahun gue bergelut di dunia aset desain grafis ini, cuman masalah waktu aja sih: permasalahanya dapetnya kapan atau gimana ya coba aja terus.

Pertama2 itu minta dulu, banyak hal yang pengen gue minta, ama jadiin itu motivasi buat berkarya, minta masuk marketplace, minta supaya gue bisa ngewujudin itu, ya perlu strategi ya. Fresh Graduate di 2013, terus gue coba ngerakit huruf digital gue, gue belajar liat deretan best saller, atau favorite, gue liat Sans Serif: Geometric, Grostesk, yang bisa dijadiin Logotype. Gue liat juga display type yang laen, oh ada text type juga, akhirnya gue belajar banyak kebutuhan font itu apa aja. Dari awalnya gue ngerevisi font orang yang ternyata pas pertama kali submit suruh belajar dulu ma MyFonts. Gue dikasih link, dasar2 type design, gue pahamin dulu, submit ke-2: gagal. Terus coba ikutin standard MyFonts lagi: tetep gagal. Dah 3x kali tuh. Ampe sekitar tahun 2015.

Ampe akhirnya gue buat font yang laen, art deco, soalnya temen2 yang dah rilis itu font2 kolot, macem victorian, art deco, dan lain seterusnya, okey gue coba, tapi gue masih tetep keukeuh nyelesein font yang dari Gill Sans yang gue ilangin serifnya buat di rilis. Terus2an gagal, gue sambil ngelepas lelah gue nulis zine abokep, nulis2 cerpen di blog, buat musik konsumsi saya, macem2 lah, sempet gue ngerokok juga. Kebetulan di rumah ada rokok pajangan gue yang gue dapet di 2012 waktu -[Burgerkill]- ngadain konser album ke-4nya. Nah merchandisenya gue dapetin itu rokok khusus berlabel Burgerkill, nah di 2014 gue ngerokok tuh, padahal dari 2008-2014 gue dah berenti total dari konsumsi nikotin ketengan.

Sambil tetep belajar typography, baca buku Hurufontipografi, belajar macem2 tuh, interview type designer di MyFonts. Eh ujung2nya tetep aja gue gak lolos. Gak tau gimana salahnya gue. Padahal gue dah ikutin semua prosedur. Tapi tetep aja gak lolos standard MyFonts, gile bener2 dah. Ketinggian stadardnya atau gue aja yang gak bisa ngebuat sesuai ma kurasi font mereka, gila dah tuh previewernya ngeselin.

*****

Sesuain ma kemampuan gue sebagai desainer komunikasi visual, kan basic gue disana, dunia desain grafis, walaupun dunia desain itu gak masuk type desain sih sebenernya, itu beda jurusan bro, kaya fotografi ma film, meski kedua2nya seni mengambil gambar, tapi fotografi itu gambar yang diem, sementara film itu gambar yang gerak, bahkan film ada suaranye juga malahan, yang bisa nambah2 lagi ilmunya: gak gambar aja tapi audio juga malahan, gak kurang gak lebih type design dengan design graphic tuh beda sebenernya. Di Type Design itu ya bener2 merancang huruf, macem2: dari huruf teks yang lo baca sekarang, huruf yang buat logo, huruf buat periklanan, huruf buat pesan2 gitu, kaya komunikasi visual juga, tapi gak semuanya gitu sih, ada huruf yang emang dirancang buat kebetuhan lain: dingbates, yang isinya bukan alfabet malah ilustrasi gitu, banyak jenis ma keperluaannya juga sih, sementara Graphic Design ya bisa macem2 lagi, beda, kaya: desain logo buat perusahaan, yang dimana itu bagian dari buat Manual Guide Corporate Identity, kaya buku panduan buat pengguanaan logo di dalemnya itu ada macem2, salah satunya font, yang disana itu kita gak buat font, lebih ke buat sistem identitasnya: warna, layout, aplikasi logo, dan seterusnya. Ya bisa juga sih buat font teh, tapi gak sampe buat dari nol, pasti butuh teknisi type desinger buat itu, nah entu tuh juga kadang gak gitu. Malah Desainer Identitas Korporasi: malah beli font yang dah jadi. Buat pekerjaan sebagai type designer itu masih sesuatu yang baru ya Indonesia, tapi, coba lo liat di DaFont Indonesia jadi peringkat no.1 terbanyak type foundrynya di situs berbagi font tanpa bayar tersebut. Sementara pekerjaan soal huruf ginian di lokal mah yang gue tau tuh paling yang buat kaligrafi arab, yang sebenernya gak arab aja, kaligrafi ya seni menulis indah, ya semua orang juga sebenernya gak ngerti ama type design sebagai sebuah keilmuan juga, gak salah kalo salah kaprah mah, dasarnya kan ketidaktahuan, ada juga penulis batagor, baso tahu, baso solo dan lain seterusnya di grobak2, itu kali yang pekerjaan soal huruf yang dah ada di Indonesia teh. Jadi sebenernya gak asing sih, cuman ya belom ampe digital aja sih, soalnya kan font itu digital ye, bisa diketik2 di komputer. Nah kalo belom sampe digital ya sebutannya ya typeface.

*****

Nah itu tadi latar belakang gue: Type Designer Otodidak, gue pengen ngewujudin keinginan gue ni. Jadinya gue beraktifitas ya itu gue banyak2 buat font. Belajar dari temen yang dah buat Pangram: The Quick Brown Fox… Ada yang di buat font, terus di rilis di E Commerce spesialisasi fontasi. Dia ngerasa dah dijiplak, terus ya akhirnya gue juga mikir buat gak ngerilis Type Specimen kalo font gue tuh belom release, sneak peek gak usah deh, gak usah macem2 entar di trace orang kan rugi bandar gaes.

Terus gue juga sempet buat font, diposting di grup fb, selang 2 bulan, ada yang rilis dengan genre sama: yang lebih bagus secara poster2, ma keliatan banget satu referensi. Gila ni kaya gue cuman kok bisa lebih keren, lebih menjual ya?

Gue ngerasa rugi: skill gue itu pas2an, gak bisa buat ligature, fiture* kerning aja gue geser2 doang di FontLab 5, orang dah canggih2, pake biru2 gitu si character yang di kerningin teh, itu tuh codingnya gitu, gak ngerti dah digimanain tuh biar bisa kaya gitu. Alt, Salt gue gak bisa ngerumusnya, sebenernya bisa ja belajar dari font orang, liat codingnya gimana, atau nyari2 tutorial gitu. Tapi gue belom sempet euy buat sekarang mah, entarlah kalo dah banyak font gue belajar coding2, rumus2 yang gituan buat font gue teh. Entar lah ya. Gue bakal belajar kok soalnya penting sih.

Dari yang gue tau tuh orang Indonesia itu teh gak mentingin Hak Cipta, Kekayaan Intelektual, belom melek lisensi ma ngehargain itu, tapi soal ni ada yang konyol juga: ada orang luar yang beli font, terus direname, terus post di MyFonts, ketauan dong. Si fontnya di banded, terus semua keuntungan dibalikin ke pencipta font yang dari Indo. Ya salah sendiri ngerampok font terus dijual, jadi jangan nganggep kalo orang Indo aja kelakuannya rese, orang luar juga ada yang sama: nyuri hak cipta, kekayaan intelektual, ya jadi jangan ngagep orang luar itu wah, pinter2, negara maju, gak korupsi, dan kelebihan2 laennya yang ngagep mereka spesial atau lebih dari bangsa asia, ya mau indo mau ras apa pun, kalo maling2 mah maling aja sih, jadi jangan nganggep gak mungkin. Semua itu mungkin loh bro. Ya jadi gue sarain lo mending posting kalo dah jadi Font aja deh di Marketplace, kaga usah deh macem2, mau gak macem2 juga kalo dirampok mah selalu ada kemungkinan sih.

Kalo soal dicontek orang, terus diikutin banyak orang misalkan ya emang salah, enggak sih, da kalo nyontek tapi buat dengan gaya sendiri yang bukan derivatif tapi lebih ke sama konsep beda visual ya gak apa2, font gue yang handwritten itu ya gitu, emang didunia yang handwritten cuman gue sendiri? Enggak lah. Ya jadi gue sadar juga sih kalo orang bisa lebih bagus, padahal konsep atau jenis fontnya sama ya salah gue juga, kenapa gue bisa lebih jelek sih. Gitu ajalah ya mikirnya teh.

Gimana kalo, kerjaan gue, tuh bisa jadi kerjaan buat orang laen, jadi ada orang yang tertarik mulai ngerancang fontasi dari nol, belajar buat font dari AI ke FL5 atau mungkin yang laen lah, soalnya banyak aplikasi kan buat bikin font, dan ada yang gertis juga kaya dari Inkscape ke FontForge, gak mesti harus pake software bajakan kaya gue, yang dari Adobe Illustrator CS3 ke FontLab 5, yang modal googling crack, gue sadar betul gue ni ngerampok juga sih, masa iya ngomongin Hak Cipta, Kekayaan Itelektual tapi masih ngefont pake software bajakan? Katanya ngedukung copyright? Ya… Ya.. Gue sadar betul metode berkarya gue masih ilegal dalam hal softwarenya, tapi gue ada rencana buat beli kok software originalnya, kalo entar font gue dah jadi duit, sesegera mungkin beli software originalnya. Soalnya gaklo gue gak ada AI, FL5, ya gue gak bisa nyari duit, gak bisa jadi font seutuhnya, ya masa iya dah ngehasilin duit kaga beli ori? Kan aneh, kaya gak ngehargaiin jerih payah Adobe Systems Incorporated? Susah2 ngeluangin waktu, tenaga, uang, riset, ma bayar2 mahal team FontLab Ltd buat bikin aplikasi harian gue, Adobe PS juga sama, pokoknya ya gitu. Gue kudu ngeduitin lisensi gue dulu, kalo dah ada lisensi ya gue beli lisensi penggunaan Ai, Ps, FL5, entar baru deh enak mau gimana2 juga kan gue dah beli, gue dah bayar aplikasi.

Yang gue pake dari mungkin juga entar kerjaan gue teh jadi kerjaan banyak orang di perusahaan gue, wah bagus sih kalo gini mah, yang awalnya gak ada hubungan ama gue atau entar menjalin kerja sama, atau enggak, jadi ya mereka kerjain sendiri juga tuh tanpa ada hubungan ma gue sedikit pun sebagai sumber inspirasi ide yang mereka jalanin ya beda cerita sih. Pokoknya mah berkarya aja lah, gak usah ribet mikirin itu juga sih sebenernya, apa gunanya.

Font yang gue buat itu font handwritten, tulisan tangan gitu deh, yang pada hasil akhirnya yang bisa lo ketak-ketik di komputer, bisa diaplikasiin di media2 yang menggunakan huruf itu tadi. Yang mana gue juga mesti buat poster2 di MyFonts buat menarik pembeli sesuai dengan deskripsi gue, yang kesalahan gue buat adalah, gue gak revisi konten poster2 tadi ama konteks teks deskriptif yang gue tulis di kolom deskripsi, gue gak keburu waktu: gara2 gue dah 2 bulan ngerjain font tapi belom beres, gue mau ngebuat family Font tapi gak keburu, jadi gue apply aja font regular aja, sementara font yang lagi gue garap ya gue kerjain aja terus, nah parahnya gue tuh font yang dikirim tadi tuh jadi gak nyambung, deskripsinye ngomongin apa, terus pas visual ngomongin apa. Gak sesuai konteks, gue buat keyword2 di sana juga, yang gue buat sesuai ma font yang gue komersialkan penggunaan lisensninya ni.

*****

Yang pertama kali mesti dilakuin dari keseluruhan obrolan ini, yang gue tulis di sini tuh cuman satu. Ya, satu. Percaya diri: yakin aja gitu ma kemampuan gue, gue bisa ngelakuin lebih baik, bikin kinerja ngefont gue itu maksimal.

Gue juga dah ngerasa tepat juga ngegunain sosial media gue, komunikasi ma kawan2 desainer huruf di grup Fb, wall, dari kerjaan online gak jelas dengan alasan nyari referensi, bisa apa aja sih ide mah, soalnya gue suka tulisan juga, gue nyari tulisan2 opini yang menarik di sosial media ni. Di Fb: nemu tempat yang cocok ma kerjaan gue: grup font, kalo pun ada kesulitan bisa curhat lewat private massage ke orang yang gue anggep mentor gue, bisa nyontek ilmunya, minimal gue pake lah atau pun kalo enggak ya disempen dulu ilmunya. Biar entar kalo butuh ya gue pake.

Gue lakuin sebaik mungkin, curhatin ma orang kaya yang baek2 deh, ama apa yang mau dilakuin apa aja, …

Gue dah ngejalanin usaha produsen fontasi gue, yang dimana sebagai CEO, desainer grafis, marketing, desainer huruf, gue juga ngurus marketing digitalnya, buat strategi peningkatan penjualannya, buat rencana kampanye sosial/komersil buat ngepromoin perusahaan gue ini, UMKM sih, belom ampe gimana2 juga itu dari font, dan lain seterusnya. Sebenernya sih gue ini masih banyak kekurangannya, dan buat urusan itu sebenernya juga dah diurusin ma MyFonts sebagai makelar atau sistim jual titip di website Ecommercenya yang mana sebetulnya kerjaan gue dah dipersingkat ma mereka buat sekedar dah lo buat font, entar kite jual, lo buat deskripsinya, buat profile type foundry lo, buat itu aja, tapi gak semudah itu, tetep kalo mau fontnya bagus secara penjualan ya mesti ngemarketingin sendiri sih, itu tuh gak semudah upload font, buat poster, ngisi deskripsi, ngasih kata kunci yang cocok ama font yang dah gue desain dari nol. Terus? Beres, gak gitu.

Yang gue lakuin bisa aja jadi bentuk lain ma orang laen yang satu referensi, dan secara terus menerus itu dinamis.

Logika gue itu terbatas, kadang gak sampe tujuan, atau bahkan gak pernah sampe goal gue, atau goals gue, gue minta lagi, buat motivasi, latar belakang lagi, minta tolong ma orang laen.

Buat font, upload font, buat digital marketing font yang gue upload.

Umur yang bermanfaat, sehat terus, rejeki dan lain sebagainya.

Kemudahaan berjualan.

Buat sederhana caranya jualan atau kerjain fontnya, dibuat langkah2 yang gampang dijalanin tapi tetep gak ngilangin detail. Duh gimananya contoh kasusnya.

Sebenernya ya gitu aja sih. Singkatnya mah. Tapi gak sesingkat itu dalem struktur organisasi, atau struktur kerjanya, kan semua juga ada urusan2nya masing2 ya gaes, kaya gue desainer huruf, ya udah ngehuruf aja, dan ini bidang yang gue pilih diantara bidang2 laen, karunia, belas kasih dari yang paling berkuasa.

Desainer Huruf:

Ini tuh gue dah bersyukur masih bisa kerja, dah dapet belas kasih dari Tuhan Semesta Alam, gue juga sadar gue tuh bukan Yang Paling Berkuasa Atas Segala Hal makanya gue selalu minta sama Maha Segala Nya.

Semua orang, dari tingkatan terkecil di jabatan, dijabatan yang bisa diliat tiap hari ampe jabatan yang gak setiap hari kita liat, alias emang gak ada di kantor. Gak usah pusing buat pelajarin sistem kerja mereka juga sih, dan itu gak terlalu penting juga buat kerjaan font gini tuh, bahkan gak usah dibuat penting juga buat mahamin kerja mereka yang sedemikian banyak buat keberlangsungan marketplace-nya.

Yang ada di otak gue tuh sekarang: pokoknya urusin aja dulu idup sendiri, mau orang laen gimana2 ya terserah sih, bukan urusan gue, yang penting ni tagihan bulanan tuh bisa gue bayar gitu aja sih kalo sekarang gue mikirnya teh.

Kerjaan ya dikerjain, jangan dipikirin doang, terus harus solutif.

Ya kerjaan mah biar gue nikmatin, jadi kebahagian di dunia deh, kalo soal akhirat paling gue sedekah aja 2,5% dari pemasukan gue.

Jadi gitu ya kerjanya mereka, dah ngerti kan?

Kerjain font yang optimal: Jadi jangan anggap remeh, detail2 kecil juga.Gue pribadi sih sekarang tuh pengen tuh, buat kerjaan ye ini maksud gue tuh: yang optimal aja sih, kalo hasil kahirnya itu dari proses yang gue dah berusaha maksimal ya manfaat buat diri sendiri, ya minimal buat diri sendiri dulu, gitu aja mikirnya.

Proses ini kan ya bagian dari proses itu sendiri, pokoknya be the best ajalah, maksimalin.

Gue rasa ini manfaatnya kerja, ya gue bisa ngehasilin karya, gue bisa dapet duit, gue bisa idup.

Ya minimal buat diri sendiri dulu deh, gini aja sih gue mikirnya teh.
tabah, dengan tenang menunggu hasil dari proses, ma terus berporoses.
Ada orang2 yang beli font gue, karena mereka butuh,
gue minta lagi, moga ada pembeli.
Gak bakalan ada kalo gue gak minta, jadi gue usaha lagi.
Nerima, bersyukur kalo ada yang beli, kalo gak ada ya usaha lagi,
tulus, merelakan,

Sketsa dah optimal, dah ada 200 pangram sebagai awalan gue buat typeface, dah ngerjain digitalisasinya maksimil, dah buat ke fontnya to the max.

Proses ini tuh dijalanin terus aja. Kalo

Gue banyak bersyukur sekarang impian gue dah terwujud, dari 7 tahun kenal font itu bisa dijual lisensinya buat penggunaan desainer grafis untuk kepentingan komersil, bersyukur banget akhirnya 1 font gue dah live di MyFonts, gak masuk laman khusus mereka di Hot New Fonts sih, tapi seenggaknya gue dah masuk MyFonts, baguslah seenggaknya gue dah bisa ngebuktiin kerja -kurang- keras gue itu bisa juga dijual lisensi komersialnya di sini.

Nah jalanin aja terus itu. Pokoknya jalanin terus, gak ada kalimat laen selaen itu kalo bisnis mah, jalanin weh. Gitu lah kata gue mah. Jalanin. Entar bakal ketemu sendiri cara kerjanya, nanti pasti bakal ketemu cara kerja yang cocok ma gue pribadi deh, tau sistem kerjanya sendiri tau bakalan mesti ngapain aja, apa yang perlu apa yang jangan, apa yang dikurangin, apa yang perlu ditambahin buat kerjain font itu. Pasti bakal ngerti sendiri kalo dijalanin mah. Serius deh. Gak boong.

Terus buat selanjutnya sih: ya caranya berserah diri ama apa yang dah dikasih buat dinikmatin setiap detiknya gue kerja, nerima masalah2 yang silih berganti: dari revisi skripsi, dari pengangguran, dan lain seterusnya, berutung gue dah stabil dengan kontol rutin ke psikiater dengan mengkonsumsi obat sesuai resep dokter jiwa, untungnya masih diberikan kesehatan buat saat ini, sampe bisa terus berkarya kembali kerja, gue pengen jadi orang yang bermanfaat, bisa berbagi, bisa banyak hal yang pengen gue kasih ke orang laen, bisa juga gue jadi orang yang ngasih hal baik: ya kaya jualan aset grafis ni, bisa dapet duit dari penjualan lisensi: duit yang didapet dari kumpulan recehan dolar di PayPal, dsb, pokoknya gue bersyukur terus deh disini mah.

Bisa dibilang juga ya nothing to lose, tapi gak nothing2 to2 lose2 juga sih sebenernya, yang gak ada ekspektasi: justru butuh ekspektasilah, kan kudu jadi dolar juga itu ngekomersilin lisensi teh, jadi ya pokoknya usaha aja terus: produktif ngehasilin aset, entar duit mah datang sendri. Jadi apa yang yang mau gue bilang tuh, ini tuh lebih ke kaya lo enjoy aja prosesnya dah gitu. Pasti gak langsung duar, dapet $ 4.000 dari Extended Licende, atau mungkin dapet hal yang keren2 dari lisensi komersial penggunaan font yang gue ciptain. Pasti dari $ 0 dulu lah, sabar aje ye. Entar juga naek terus earning mah sejalan ma usaha gue terus produksi font2 laen.

Gue ngagepnya sih ni tuh kaya gue maen di tempat yang gue gedein, dalam artian ni loh panggung gue, type foundry yang gue bangun, tempat gue nyari duit, tempat gue beraktualisasi diri, ngegunain sepenuhnya kekuatan gue buat bakat yang gue punya, buat kemampuan yang gue bisa, type design yang lagi gue pelajarin.

“Asep, sekarang kamu udah ngedapetin Ijazah, tapi ada jalan lain yang mungkin kamu jalanin terus. Semangat ya cari kerja atau usaha buat ngelajutin idup kamu.”

—Dosen Pembimbing Skripsi Gue.

Ya dapet Ijazah mah, itu cuman awal gue aja buat terjun ke masyarakat, buat kerja, atau usaha, yang mana pilih gue sekarang tuh gak kerja lagi di orang lagi, tapi kerja mandiri, sebagai pengusaha penjualan lisensi aset digital buat pasar desainer grafis US/UE. Yang mana gue mesti belajar banyak hal sendirian buat kerja sendirian dulu, soalnya gak ada duitnya juga kali buat bayar orang.

Yang ini aja kali ya? Yang bisa gue lakuin sekarang mah, ya bersererah diri aja sih, ngelepas segala hal yang mungkin gue pengenin itu biar dateng sekarang atau besok, idup mah dah Digariskan Ma Yang Maha Pencipta, ngasih apa yang udah dilakuin sama hasilnye ke Beliau Ini, terus ma jangan pernah lupa ama ini: berterima kasih ma banyak orang juga yang dah ngebantu gue secara moril atau hal yang gak bisa gue sangka, soalnya suka banyak kejuatan euy idup mah, Makasih Banyak Maha Pencipta Segala Hal Yang Ada Maupun Yang Tidak Ada, buat gue harus kreatif juga buat font juga, biar dapet duit cuy.

Gue masih sehat, bisa ngelakuin apa pun kaya orang banyak, normal2 aja, meski gue ODS.

Pokoknya ya enjoy the show aja, terima semua yang ada, da mau gimana lagi atuh emang gitu, jadi ya udah.

Dah gitu aja deh ya gue bilang, moga lo ngerti dari tulisan2 gue ni gaes!

Asepcashball, bloger, zine maker, fonster, artworker, copywritter, digital boombap slasher producer, yang mengklaim dirinya sastrawan abad ini.

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: