Membuang waktu, mengenang momen, memanfaatkanya bagi hari ini

PERHATIAN: Tulisan tahun kemaren, dulu sempet gue nulis2 waktu ngerjain font, kalo bosen atau mood lagi jelek, ya gue nulis, jauh sebelum gue download GTA iii, CS 1.6, Mario Forever, jauh sebelum gue bosen nulis juga di tahun2 ini. Tapi ini kerasa banget euy feel-nya, ya dah gue abadiin di blog ini aje deh. Moga dapet sesuatu yang bikin kamu balik lagi nanya2 soal masa, waktu, jam, atau apalah itu.


Moga gue rajin nulis lagi ye, biarin jelek ya biarin wehlah, nu penting mah nulis.

14 Juli 2020, Selasa, 20:51.

Waktu
Hari kemarin.
Hari sekarang.
Hari besok.

Pas gue nge buka free.facebook.com sebagei ketergantungan gue ama media sosial, gue pengen tau ada apa aja yang ada di timeline, ada notifikasi apa aja, lagi pada komen apa sih, ada update apa ye di grup, status2 temen fb apa aja nih, gue ngakalin quota 0 gue ini, dengan nge-tathering* sinyal hotspot darih hp ke laptop gue buat masuk dunia maya. Fasilitas inet ini gratis loh gak bayar. Gak tau untungnya apa buat fb/provider telekomunikasi, apa yang dia dapet dari aktivitas gue ol di fb: data? info2? knowledge? kebijaksanaan? Ada duitnya gitu dengan ngegratisin fb di hp? Apa untungnya buat fb/provider telekomunikasi?

Lagu yang gue puter sekarang di laptop ni, ya mirip2 playlist harian gue circa*2012-2014, 2015 juga deh, tapi ada juga sih, yang nyempil, kaya lagu 2018 gitu, tapi cuman beberapa aja. Gue ngedengerin kompilasi lagu2 lawas gue tadi itu sambil tiba2 dapat sensasi ma perasaan yang dulu2 itu ada, memanggil waktu yang udah berlalu, lagi2 ngerasa sesuatu2 itu kembali datang dihadapan gue, dimomen dimana gue ada didalem kamar gue seharin di rumah gue yang lama. Gue jadi manusia kamar, didepan komputer desktop, sesekali megang gitar akustik, maenin musik2 yang gue buat sendiri, make software DAW buat musik hip hop, dari lagu2 koleksi.

Gue ngerasa ada rasa2 yang tiba2 keulang, gue ngerasain: ngerjain revisi skripsi, buat zine abokep, buat zine autobiografi gue, ngeproduksi musik konsumsi saya, belajar buat fontasi, jualan, barang bekas: buku, rilisan fisik, ama gue juga baca2in messenger: gue ngerasain lagi apa yang dah gue rasin. Dejavu.

Tapi salah juga sih kalo disebut itu, Dejavu, emang ini mah beneran gue rasain aja, lebih keinget yang dulu2 gue alamin. Bukan ngerasa pernah, tapi sebenernya gak pernah.

8 tahun, 6 tahun, 5 tahun, gila, waktu yang lamalah itu.

Waktu gue SMA, gue pernah mikir, gue terlambat dibandingin temen2 gue, … Di hal2 tertentu yang gak gue punya, sementara orang lain dah punya.

Ya persaan gue sekarang sih, kok gue masih gini2 aja sih, apalagi kalo dipikir2 ama anak2 yang lebih muda, kelahiran 1996-1998 lah gue ambil perbandingan, gue berasa jauh tertinggal, gue kelahiran 1989 ya, em, gue tuh ngerasa keterlambatan gue itu 6 tahun waktu gue kuliah dulu, ama orang2 yang dah punya hp pas SMP, dll, ya dengan pengertian gue baru punya hp pas 2008, gue baru punya komputer di tahun yang sama itu, sementara itu di tahun 2013 gue tuh baru beres kuliah, di tahun 2015 akhir: gue baru kerja, lanjut, di pertengahan tahun 2016 gue baru beresin revisi skripsi, 2017 gue mulei nganggur lagi, beli laptop buat ngerjain fontasi, 2018 dapet panggilan wawancara di perusahaan, terus di 2019 gue tuh dah gak ada panggilan kerjaan sama sekali, pas di awal tahun 2020 ini gue masih aja berasa kaya tahun 2013 euy, gue masih fresh graduate, meski jelas2 gue tuh dah gak baru lulus atau punya pengalaman kerja, gue sekarang ini tuh ngerjain font, gue nulis2 juga sih, gue juga pengen ngebuat musik lagi, gue tuh orangnya punya harapan2 yang gue anggep hutang yang pengen cepet2 gue bayar lunas.

*****

Inget: “Beres kuliah langsung kerja, berangkatin Ibu ke Mekah.”
Inget: “Gue bakalan kerja, gak mau ngaggur lagi.”

Ya, gue inget Babeh gue, ngasih amanat ni sebelom sekarang abadi di deket Tuhannya, gue jadi inget. Gue inget di depan meja makan, di korsi depan TV, deket Ibu gue yang lagi nonton TV, gue duduk di samping jauh dari kedua orang tua gue. Gue masih inget dia bilang gitu. Gue jadi ngerasaain momen ini lagi, sekarang, hari ini depan laptop, dimalam hari ni sendirian, diatas meja makan yang jadi tempat gue kerja pengganti status pengguran gue. Gue cuman seorang pekerja lepas yang lagi nyari inspirasi apa yang gue dapet dari gue bernostalgia soal masa lalu yang dah gue laluin ma pengen nyari apa yang bisa gue dapet dari gue ada di waktu itu ma perbandingannya gue sekarang.

Dulu gue gak nonton tv, gak dengerin radio, selama gue kuliah, kalo pun gue nonton TV itu juga paling kalo dateng ke kosan temen, makan di warteg, atau kalo ngerjain tugas kuliah, gue nonton. Eh gue gak aktif nonton berjam2 gitu maksud gue “gak nonton” disini tuh. Gue masih nonton info sepak bola di ujung malem, gue masih nonton highlight football di akhir pekan. Gue masih baca koran yang kebetulan ngeliput klub sepak bola profesional di Nusantara.

Balik lagi ke momen di depan TV tadi, soal omongan Ayahanda gue, Gue masih ngerasa pernah ngebayarnya, gue kerja, ya biar bentar, cuman 7 bulan lah, tapi udah pernah, buat yang kedua, gue belom punya rejeki juga sekarang2 buat ngeberangkatin Ibu ke Mekah. Utang yang mesti gue bayar sekarang.

Gue dah lulus, temen2 gue dah pada kerja, nikah, punya anak, sibuk ama urusannya masing2, gak ada tuh kumpul2 temen sekelas DKV, gak ada lagi obrolan, becandaan, gim, makan bareng, nonton bioskop, ngerjain tugas kelompok, begadang ngerjain tugas, ngaret ngumpulin tugas, ke warnet nyari data, referensi visual, nulis laporan, ngeprint ke percetakan digital, sambil ngantri pastinya.

Itu dulu, waktu gue kuliah.

Waktu gue nganggur, sebelom gue kerja yang pertama kali: gue tuh banyakin dirumah, nulis zine abokep, nulis blog, buat musik, ngefont juga sih. Ampe akhirnya gue minjem duit ke koperasi simpan-pinjam di komplek gue. Gue pake duit itu buat beli hard disk eksternal, yang ujungnya malah jadi ngejual, kaset: gue, Almarhum Bokap, Abang, Ibu, CD2 gue, buku2 gue, kaos2, sweater, poster, gue jual semua aset gue buat bayar cicilan, kecil sih cuman 100rb tapi gue yang gak berpenghasilan jadi punya tanggung jawab buat ngedapetin duit buat bayar cicilan.

Rencananya gue mau kerja di Jakarta, tapi akhirnya gue milih kerja di Bandung. Gue belajar dunia Otomotif roda dua, belajar buat stiker, belajar2.

Ya gitulah, gue jadi nyeritaiin kejadian2 ini berulang2 deh. Emang itu yang gue rasain, tapi ngapain juga mikirin masa lalu, ngabisin tenaga buat ngeliatin yang gak bisa dirobah, tapi tunggu sebentar.

Bukannya nostalgia itu baik? Apalagi momen2 terbaik, kesalah2 yang dulu, ya sekarang sih jangan ampe diulang lagi deh, lah tapi ini keadaan yang masih sama hampir gak ada rubahnya, gue masih bebas kaya pengagguran meski dah kerja mandiri. Gue masih kerasa ngaggur aja gitu.

"Hari ini harus lebih baik daripada hari kemarin, hari besok harus lebih baik daripada hari ini."

Gue malah sama2 aja, gak ada perkembangan, ya gue kaya 2013 lagi, gue masih fresh graduate, tapi gak bisa disebut gitu, gue dah pernah kerja, cuman 6 bulan, terus gue ngaggur lagi 4 tahun.

Abang gue bilang, “Pikirin, umur kamu dah 30. Mau kerja dah gak mungkin. Coba usaha. Coba buat usaha.” singkatnya gue malah tetep bilang, font, sesuai dugaan dia, gue pasti bilang gitu.

Em, ya gue selalu gagal, selalu kalah, gue selalu ngerasa lambat, gue selalu ngerasa terlalu lama berjalan, maju-mundur, sampe lupa kalo gue harus terus jalan maju biar sampe ke tempat yang lebih baik, sebelom gue finish di lobang buatan, ukuran 2×1, …

Ya, gue orang yang ngabisin waktu buat nostalgia, gue nikmatin idup yang gini2 aja, tapi gue dah banyak bilang ke orang yang ngelahirin gue, seorang wanita yang hebat, orang yang ngalamin uang warisannya abis buat sekolah anaknya, terus tetep bertahan idup dari uang yang dikasih ma nenek gue, buat ngehidupin gue ma keluarga gue: 1 suami, 2 orang anak laki2nya.

Sekarang… Gue ngeliatin karya flat design illustrasi buat stock di microstock, gue liat ilustrasi buat kaos di threadless, gue liat font2 di market place, gue liat buku2, gue liat kaset, gitu2 aja timeline gue teh, …

Gue termotivasi, gue pengen buat font yang lebih keren, gue pengen payout $ 100 dibulan pertama gue jualan font. Gue pengen Ibu gue gak sedih.

“Ibu dah bosen hidup miskin. Ibu kecewa punya anak gak pada kerja. Ibu dah pengen cepet mati.” Ama, gue tanyain, kenapa ibu jadi gini, Ibu juga jadi ngomong kasar, putus asa, semenjak kena TB Paru Ibu gue berobah jadi kurus, susah makan, ama tidur2an aja. Akhirnya Ibu gue dibawa ke RS.

Sekarang gue tanyain, Ibu maunya apa: “Mau rumah, Ibu gak mau meninggal di rumah kontrakan, Ibu itu dari nol beli rumah, jual motor, Ayah dulu juga gajinya kecil, gedean gaji Ibu.” Gue bales, “Ya udah doain Asep aja Bu, insyaallah dikasih rejeki dari font buat beli rumah, ngegantiin hutang Ayah 25jt ke Ibu, beli motor metik.” Gue terus berhutang janji, gue ngomong2 yang pengen gue kasih ke satu2 orang tua yang gue punya sekarang, gue pengen ngerobah, gue pengen jalan, gue ngelangkahin satu2 kaki gue ke depan, mulai ninggalin tempat yang lama, gue pengen ke tempat yang baru, gue pengen bisnis huruf yang gue jalanin ngehasilin. Ya minimal sih gue bisa punya duit, buat sekedar beli rokok doang mah, ampe pastinya gue pengen ngelunasin hutang janji gue ke Ibu.

Nostalgia kadang diperluin, ambil yang baek2, inget juga yang jelek2 jangan di ulang, buat momen indah, sedih, bahagia, kecewa, cape, harus di jadiin tanda di intuisi gue.

Gue pengen ngejelasin lagu di playlist bisa ngebawa lo diwaktu yang dulu, apalagi kalo lagu itu pas didenger diwaktu ama suasana yang mirip, dejavu, ngerasa ini itu yang dulu dirasain, eh ternyata masih sama2 aja, lagian dah lama juga gak dengerin lagu2 ini.

*****

18 Juli 2020, Sabtu, 04:26.

Bangun pagi, baca Al Fatihah, mandi subuh, shalat Tahajud, baca doa2 Tahajud dari buku Tuntunan Shalat.

Hari ini terasa sama, sambil membuang tai di atas closet* gue sadar, kok berasa dejavu. Gue ngedenger lagi suara orang ngaji, terus ngedengerin suara yang ngingetin gue dulu ngelawan orang yang ngaji. Waktu halusinasi, ama delusi awal2 skizofrenia. Gue ngelawan mereka buat gue kalah, ya maksudnya ngadu kekuatan, ngadu elmu. Gue didesek kalo gue itu bisa diperalat lewat agama, gue di dogmakan kalo gue gak boleh ini gak boleh itu, gue harus ngikutin agama yang mana nantinya gue malah jadi gila kaya waktu pertengahan ampe kira2 akhir tahun 2016 dulu itu.

Tenang, gue gak waham, cuman gue ngerasaain kegilaan gue waktu dulu, gue rasa emang terlalu sensitif, ama terlalu banyak puasa, banyak gak tidur, banyak gak bisa diem, banyak tidur, banyak ngelamun, banyak hal yang bisa gue bilang gak gue banget kalo gue scizophernia dulu itu teh.

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: