Review Anime Kanokari S1, Manga Chapter 50-141

Masih tulisan lama, mayanlah, daripada nulis gitu2 aja, kali2 review ini bikin lo gak bakalan/jadi nonton ni animenye, atau baca manganya, yang pasti gak ada spoiler2an, soalnya gue sendiri males banget bahasa cerita2 jelasnya, mending lo nikmatin nonton ni anime atau baca sekalian manganya, biar bisa ngehibur diri lo. Ya daripada lo baca atau gue bikin spoiler kan? Soalnya kalo pun spoiler gak ngurangin kenikmatan baca manga, ama nonton animmenya kalo buat gue sebenernya, soalnya beda sih diceritain ama ngelakuin langsung mah. Katanya animenya ada Season ke-2 nya, di 2022 entar, gue nonton dah entar, yang pasti di situs2 bajakan yang non legal di luar YouTube, pasti gue tonton dah. Jadi mari kita baca tulisan yang gak spesifik, non spoiler dari gue.

Yu Baca.

29 September 2020, Selasa, 03:00.

Okeh, sebagai orang yang dah ngejalanin impian, dalam artian khusus tetep di jalannya gitu. Berasa tetep setia ngejalanin idup ma yang gue percayain meski pun gue tau gue gak bener2 banget ngejalaninnya: males, gak fokus, suka pengen ngerjain yang laen2, dan seterusnya. Gue tetep ngerasa gue tuh bisa lebih baik lagi dari sekarang dibandingin ma gue yang dulu. Sambil ngelanjutin font yang gue sering tulis, gak ngefont2 banget sih, soalnya kadang gue suka balik lagi ke sketsa, dan digitalisasi di berentiin sementara. Ya sebenernya itu project didiemin, terus ngerjain project laen, yang gak ada hubungnnya ma project yang dah berlangsung, yang dimana itu artinya tuh gak ngebantu ngeberesin itu project. Jadi si project pelepas kebosenan kaya nyeketsa kasar di kertas gue, kadang suka buat moodboard: dulu gue sering dibilang risetlah zaman kuliah mah, cuman pas temen fb gue ngejalasin kalo itu tuh ternyata ada namanya, ya riset itu moodboard. Ya jelas bedalah ya, meskipun sama, tapi moodboard yang gue tulis lebih ke mindmap, atau bahkan hal2 yang gak ada hubungannya sekedar ngebuat apa yang ada di kepala gue keluar, atau ya itu tadi proyek pelepas kebosanan.

Eh btw, pusing juga nih gue mau ngomong apaan di mari, cuman yang pasti mah gue nulis aja. Sial. Ni hp mati euy, gue lupa ngecek batrenya, dan ya gitu gue lagi marathon baca manganya euy, jadi weh ketunda. Daripada gue PMO ya mending gue nulis ajalah. Oh iya nih, hari ni gue puasa yang ke-3 dari utang nazar masuk font gue. Gue sisa 4 hari lagi, kalo sesuai rencana sih, puasa terus2an tuh, kayanya tuh hari sabtu bakalan beres tuh, gue selesein hutang gue soal gue lolos ke marketplace, gue juga gak begitu inget sih sebenernya soal nazar ini, atau gue juga ngerasa gak nazar, tapi seinget gue sih gue gak nazar, cuman anehnya gue tuh punya kebiasaan puasa buat menuhin perjanjian gue ma pencipta alam semesta ni, gue selalu puasa kalo perjanjian baru kaya gini. Jadi bakalan aneh kalo gue kewujud impian tapi gak nazar, jadi makanya gue heran, kok gue lupa gitu ya? Atau gue rasa 7 tahun kelewat lama buat lolo masuk marketplace gitu? Apa gue gak nazar? Aneh beneran deh, gue rasa sih 3 hari, biasanya, tapi gue ngerasa gak gitu juga, jadi ya daripada gue lupa atau gimana, ya tetep gue puasa aja 7 hari. Gitu ceritanya gue soal puasa nazar, yang wajib hukumnya kalo dah perjanjian ma pencipta mah.

*****

Anime Kanokari S1, dah beres tayang, karya audio visual ini sebenernya gue suka, biarin MCnya luar biasa sampah, ampas, persis kaya review2 di mana2 soal si Pemuda yang ditinggalin pacarnya yang ternyata cewenya tuh bosenan. Gitu awal ceritannya. Ma kalo pacaran tuh suka ngerasa apalah gitu, tapi si cewe ni keliatan baik loh, terus, meski akhirnya putus sama MCnya. Gitu aja sih latar belakang pemeran utama buat nyari pacar sewaan teh. Ya gue sih terima2 aja sih soal opini orang laen mah, secara opini personal gue sendiri juga gak jauh dari mereka sih, emang bener mana ada karakter tukang colay punya harem yang cakep2, mana pada suka semua ma karakter utama kaya harem2 di animanga, pacar sewaan, atau sekedar latihan buat pacaran dari si gadis pacar rentalan teh. Keren bangetlah nih cerita teh buat gue mah, kerennya ya itu tadi disukain ma cewe2 2D, padahal si tukang crot dielap tisu ni tuh orangnya tuh ragu2, MCnye ye, yang gue omongin, die tuh suka kepikiran mesum kalo ada cewe teh, secara tiba2, ma apa ya gue dah lupa hahaha animenya.

Di manga lebih jelas lagi sih, lagian chapternya dah jauh banget dah dibanding ma animenya. Hari kemaren tuh gue maksain ngebaca manganya dari chapter: 50 – 141, bagian yang gak atau belom diluncurin di animenya, yang dimana, lama2, analisa gue yang terbentuk dari pagi, sore, terus istirahat sebentar , sambung isya, terus ampe sekarang jam 03:21 Am ya maksain diri buat gak ikut2an nyoli. Dia tuh hobinya sama ikan, dia suka ikan, dunia laut, pokoknya sang main character ini pecinta hewan.

Jadi secara garis besar mah polanya, ini heroine, bener2 dibuat dengan detail fashion yang aduhai, bener2 puas dah kalo lo doyan waifu 2D mah, kalo gue sih mau 2D, 3D, ya suka2 aja sih, tapi gak sampe gimana2 juga ye, kaya cinta gue ma waifu gue: Yui Hatano sih, atau yang terbaru sama Ai Sayama, soal JAV Idol gini sih tetep jadi bacol yang aktif, kalo 2D gue dah lama gak dijadiin “bahan” juga, soalnya gue lebih nikmatin cewe 3D, daripada 2D, yang mana bukan masalah normal atau enggaknya, gue sih gak mau disebut mesum berpola realistis juga sih, cuman kalo dulu sih jelas pernahlah nonton hentai, bukan ecchi ya, kalo echhi kan semi, kalo hentai kan full, ya itu gue “bahan” buat dipake ngecrot. Zaman SMP. Kuliah juga pernah sih apa iya gitu gue lupa zaman faku.net dulu masih gratisan, dan source bokepnya lengkap soal hentai, video, dan seterusnya yang bikin gue betah ngebuka kenangan gue soal zaman puber remaja waktu gue kuliah semester akhir. Ngelepasi kebosenan gue soal bokep yang gitu2 aja, bule lagi, brunette lagi, atau toket gede, desahan oh no oh yes, dan lain seterusnya soal bokep khas Amerika jadi ya gue ngehentai lagi kaya gue SMP dulu. Ya gue coli juga ma itu 2D teh, tapi sekarang sekitar 4-6 tahunan deh kayanya dah enggak, semenjak itu website materi bokep gratis 2D jadi dibuat berbayar, biaya yang gue harus bayar pake PayPal yang artinya gue ogah buat bisa didapet konten R18 di laman tersebut, ya gue mah sanggupnya tuh cuman sekedar bayar quota inet doang. Kaga ada duit euy buat bayar pake dolar lewat paypal ke situs ini.

Kanokari, balik lagi ye ke fokus tulisan ini, kanokari yang gue baca, itu bener2 ngehibur sih meski kadang banyak plot twist, ma kebiasaan MC yang mesum, terus banyak fans service: wah puas deh liatnya, belom fashionnya gak ada yang gagal, selain MCnya ya yang gitu2 aja, ngeselinnya juga sama, lo harus tahan banting ma kelakuan cupunya soal cewe. Wah harem kaya gini dengan detail kostum yang luar bisa buat heroin2nya, ya bener2 progress yang perlu gue catet, meski ya ada juga sih anime laen kayanya. Cuman apa ya gue gak begitu inget soal itu deh. Jadi mau masukin nama laen jadi bingung juga.

Em…

Layak baca buat kalian yang suka 2D, suka ama karakter2 cewe khas anime harem, atau kalian pengen tau apa aja yang dilakuin seorang cewe kalo jadi pacar rentalan, halangan2 apa aje sih yang dialemin seorang yang gawenya jadi pacar rentalan. Kisah romens, kehidupan anak kuliah jepang, soal keartisan yang baru mulai karir, atau bisa juga soal kehidupan keluarga sama pernikah. Cerita yang komplit, oh iya ini gue bahasanya campur ye, dari anime sama manganya, kalo mau lebih banyak ceritanya ya mending lo gak cuman nonton animenye sih, lo juga baca manganya, biar lengkap juga sih ceritanya sama hiburan yang bakalan lo dapetin.

*****

Manga ini emang bisa ngebuat kita betah liat cewe2 2D dengan beragam fashion feminim atau gaya 2017an ke atas, yang dimana di Jepang sendiri di dalem satu video YouTube Rei Miyajima* ngambil referensi fashion heroine2nya itu dari majalah fashion jepang, yang dimana bener2 ngaruh ke si karakter cewe yang enak2 diliat, walau fetish hentai gue gak kaya dulu, tapi malah inget Fakku, tapi tetep gak sedetil atau seperfect manga, doujin* hentai/ecchi, tapi tetep gue kagum sama visualnya, ni mangga emang gak sekeren animenya, kalo di media anime gue bisa tertarik ma seiyu* dari cewe yang ada, gak satu pun yang gak gue suka, gila suara2 anime itu cempreng2 bro, soalan kawaii ya kaya gitu, meski gak semua sih, da kaya cewe indo biasa. DI indo kan yang umum suaranya gak cempreng, di jepang sono persepsi soal lucu itu ya yang cempreng. Soalnya sih ya emang budaya jepang emang gitu, lucu, imut, kekanak2an, dari sononye dah gitu dah, nah, di anime ma manga ini emang ditujuin buat konsumsi orang dewasa ye, tapi tetep aja emak gue yang tau pas gue liatin gambar komersial anime ini, alias iklan poster digitalnya, gue masih kaya anak kecil, gak salah juga sih soal persepsi nonton anime buat boomer mah itu tuh kaya nonton kartun, mau anime atau animasi ya tetep aja buat mereka itu kartun. Susah juga buat ngebilangin anime ini ditujuin buat orang dewasa, atau gimana2 sedetail itu, kan persepsi orang beda2 buat nilai sesuatu teh, buat wibu anime itu macem2, ada yang shoujo: buat cowo, ada yang shinen: buat cewe. Yang entar kategori tadi tuh buat gaya visual, cerita yang beda. Dan emang bakalan beda juga secara visual: ada fans service di cowo, di cewe mah gak ada, ada yang bakalan gak ditampilan rang buat cewe mah cukup cerita aja, kalo buat cewe pasti ada pegang tete gak sengaja, atau kejadian ciuman gak sengaja, atau yang laen sebagainya. Jadi teu kudu lieur mun dibejaan ini anime shounen yang ada fans service dan seterusnya, tetep aja boomer mikirnya ni tuh buat anak2, padahal hentai itu kan bokep yang visual tuh anime ya gak bakal ada dipikiran mereka ada bokep tapi anime gitu, yang boomer tau mah, ya kartu itu buat anak2 aja.

So stupid banget kalo gue ngasih tau kalo ada hentai, ecchi, yang buat konten dewasa dari anime teh, kan gak butuh energi yang banyak buat berdebat juga sih buat ngejelasin itu, gak pantes diomongin juga sih bokep teh ma ortu. Bukan berati gue kolot, cuman gue tau Ibu gue kurang suka soal seks, alias biasa2 aja juga sih. Gue kadang pernah nanya soal haid, soal jembutnya yang tipis, waktu itu Mother gue TB gue sering mandiin Ibu, yang gak ada tuh gue sange, gue jadi tanya2 kok tipis Bu itu bulu mekinya, atau tokenya yang datar, gara2 kurus. Atau kaya apa cewe itu suka masturbasi, atau kenapa2 yang laen. Jadi kadang gue suka nanya seks juga ma Mother gue ni dulu, pas gue dah di usia kerja atau gue lagi tidur bersebelahan Emak gue.

“Ada yang pantes di omongin ma orangtua, ada yang gak pantes di omongin ma orang tua.” kata motherque nih, ya udah deh semenjak 3 hari kemaren, gue mulai milah2 mana yang mesti gue omongin. Gue belom pernah ngomongin coli, atau gimana, cuman gue pernah ngasih cerpen gue soal gue tuh ngocok, itu aja pas beres baca, Ibu gue bilang, ngapain onani2, terus diikasih tulisan ke Nenek gue? Dia nanya soal gue nulis kata Onani di zine gue, sementara itu hari berikutnya beres baca tulisan itu di komplain soal Onani ke gue. Gue diem aja.

Nenek gue beberapa hari selanjutnya baca tulisan cerpen-semi-panjang, dan mulei ngagep gue juga pernah narkoba, padahal gue cuman nulis coli, mabok, ps dll yang gue tulis kenyataan gue selama ini. Cerpen itu kaya autobiografi gue 2007-2015.

Tapi ya udahlah ya, emang presepsi orang beda2 soal sesuatu, soalnya gue pas waktu nulis itu cuman ngejelasin keadaan gue dikamar, ngapain, onani. Dah gak ada penjelasan mendetail kaya adiksi, atau bahas full kaya Abokep Zine yang gue tulis, bisa2 ngambek tuh kalo gue tuh yang nulis, terus mereka baca.

*****

Sebagai rencana gue buat nulis script anime, gue baca mangga Kanokari buat referensi anime, manga ini juga ya gitu, ngasih kebosanan: si Kazuya yang sering banget kepikiran JAV, terus pacar2 sewaan atau pelatihan pacar sewaan yang dia lakuin itu selalu bilang: imut lah, pakaiannya apa, atau apalah gitu. Tapi buat gue yang dah jauh2 dari hentai, tapi tetep ngerasa ecchi lebih menarik buat sekarang, soalnya kalo hentai ya bakalan gitu2 aja, tapi echhi lebih banyak ruang buat selain bokep, yang ngebuka drama, slice of life, romance, di cerita Kanokari. Buat yang nolep kaya gue ini sekedar referesnsi gue ngebangun draft anime gue, gue belom tau juga bakalan bikin manga dulu atau anime dulu, soal biaya ya gue buat dasar cerita aja dulu. Plotnya, cuman karakternya ya gue pribadi sih, pengalaman2 gue yang dah gue laluin.

Soal gimana apa yang gue ceritain, ya Abokep Zine ya gue buat cerpen berseri, cuman ya gak usah dibacalah, lebih bagus ini sih, jelas lebih menarik ama beda feelnya euy, hahah itu jepang, gue indon. Heheh.

*****

1 Oktober 2020, Kamis, 10:21.

Ini link terakhir yang gue baca, “Manga Chapter: 158, https://bacakomik.co/kanojo-okarishimasu-chapter-158-bahasa-indonesia/” gue belom baca lagi euy, entar dilanjutin dah, … Selamet nyari manga ama animenya, ayo kita liat cewe cakep jadi pacaran sewaan.

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: