Musik yang gak selalu musikal, suara keras atau pun lembut gak perlu pemusik yang secara teknikal juara, tapi jadi ribet minta ampun, mempersoalkan musik sebagai keberadaan, keluarga, teman, lalu kesendirian. Rumah yang nyaman bagi diri sendiri.

NGINGETIN NIH: Tulisan lama, tulisan lama semua sih yang gue upload sekarang2, gak terlalu gimana atau gimana juga ya buat intinya, cuman mau ngeberesin satu2 tulisan sih, biarin akhirnya masih tetep kurang ini-itu gue tetep paksain publikasiin, biarin tetep gak layak dibagiin, gue harap lo terima kekurangan gue, ambil aje yang lo rasa serasa, atau emang beneran seperasaan, kalo misalkan gak ngerasain apa yang gue sampein sih, ya udah tinggalin aje blog ini, banyak hal yang lebih penting dari sekedar baca tulisan gue, yang kadang gak jelas juga ini arahnya kemana, opininya juga kadang cuman copas mainstream atau segala hal yang emang banyak banget di gue, tapi gue gak pernah berhenti buat nulisin sesuatu buat dibaca di blog personal ini.

Sekiranya tulisan lama ini gak berasa apapun buat lo, ya udah, lupain, anggap aja lo dah mau dengerin curhatan gue atau lo mang pengen ngedengerin isi pikiran dari orang yang gak lo kenal, atau mungkin lo mau lebih kenal deket ama gue, bisa kontak gue di link kontak, kita ngobrol2, itu juga kalo ada kesempatan atau waktu, soalnya selaen pasokan megabyte gue kadang gak tentu, bisa aja besok2 gue kaga ol atau gak sanggup beli quota lebih milih bayar BPJS, Token Listrik, atau beli gas Melon 3Kg, gak tau juga ya lo pikirlah sendiri, orang yang kerjanya jarang, mana adalah duitnya rame? Ya jadi gue ragu juga buat tetep ol. Tapi gue usahain bales deh, kali lo ada project atau apalah yang mau gue kontribusi, atau mungkin lo mau apa kek, minta duit, atau minta data2 personal, ya minta aja, tapi kalo scammer gue males juga sih bacanya.

9 Maret 2021, Selasa, 16.08.

Sempet ada tantangan di sosmed, buat posting 1 album musik setiap harinya. Tantangan nya gitu, sebenernya dah dari 2017 kalo gak salah temen fb yang juga lingkaran kolektor rilisan fisik ngasih tantangan itu. Gak gue bales tantangannya, eh ada temen gue yang dulu juga kerja di toko sticker sebagei marketing social media specialist ngasih tantangan. Dah 2 jadinya, orang yang nantangin gue buat berbagi album2 musik yang gue suka. Tapi tetep gue gak ngisi dengan pertimbangan, 10 album selama 10 hari, 1 hari 1 album musik, tiap postingan 1 album, 1 tantangan baru buat orang laen. Jadi ada kemungkinan tantangan itu bakal viral.

Coba gue pikirin, 10 album, 10 hari buat posting musik yang ngebentuk selera gue. Sebenernya tantangan ini ditulis dalem bahasa inggris. Bahasa inggrisnya ya gue artiin yang dah gue bilang di awal.

10 album musik, 10 hari, 1 post setiap harinya, album musik apa yang ngebentuk selera musik gue, wah kalo gue paksain nulis entar malah ngerasa rugi, kalo2, salah masukim album2 keren yang bener2 ngebentuk selera gue. Apa aja, banyak, tapi apa ya, gue sih maunya masukin 100 album, itu juga kebanyakan emang tapi 10, terlalu dikit, terlalu singkat juga, tapi gue mau coba ah. Tapi gak tau juga album ni ada berapa. Ah udah lah lupain hitung2an kaya gitu, ayo berbagi album yang enak buat selera pribadi ni.

*****

1. Ksatria Baja Hitam – Self Titled. Blackboard Records.


Kaset pertama, Satria Baja Hitam RX, Kamen Rider Black RX, sebelom masuk TK, zaman Nintendo jadi mesin game yang pertama kali gue maenin di rumah Nenek.
Gue masih inget gue nonton film ini di TV Grundig ’14 tanpa remot, cuman paling banter pake kaki aje sih mindahinnye kalo gue lagi sendirian di ruang tengah. Soalnya tau sendiri, mother gue suka bawel kalo gue ketauan mindahin saluran pake kaki, shortcut yang gak sesuai kebutuhan sopan santun di rumah.
Bisa dibilang gue gak inget sama sekali soal ini, dah lupa juga lagunya kaya gimana, tapi gue rasa emang ini awalnya gue beli album musik, Soundtrack pahlawan super jepang. Yang kalo di Jepang sih serial televisi, film lepas yang pake spesial efek khusus kaya Kamen Rider gitu, Ultraman2 gitu disebut: Tokusatsu.

Cerita pertarungan, menegangkan yang disukai anak2 hingga dewasa, tapi gak tau juga dewasa tahun 90’an suka gak ya ma Baja Hitam. Perasaan ada dikotomi dewasa-anak2 buat tontonan hiburan kaya gini tuh. Yang dimana kalo kartun atau sinetron gini ya beda market. Kecuali kalo dah 2020an, gue tau banget ada market wibu yang doyan ma action figure, yang dimana itu dah dewasa banget lah secara umur, kepala 2, kepala 3, kepala 4 juga ada yang koleksi maenan gini tuh. Tapi bukan sekedar pajangan, ya kaya investasi juga sih, yang sewaktu2 kalo lagi boke bisa dijual buat nambah2 makan, quota, token listrik, ma kebutuhan makhluk hidup abad 21. Enak tau liat pajangan itu, bukan masa kecil kurang bahagia, atau gimana2, soalnya dulu pengen beli cuman gak punya duit. Seperti itulah kurang lebih kesukaan mereka akan hal masa kecilnya. Tapi gue gak bilang kekanakakan sih, lah emang bagus aje sih koleksi gitu, dengan itu kan bisa idup sama barang yang disukain, idup sama hobi koleksiannya masing2. Oh iya buat ni gue gak pernah beli, kalo pun ada digudang, gak ada deh kayanya semua dah diwarisin, kaya robot semacem Transformer yang dah gue warisin ke keponakan gue.

Serial ini juga populer diluar Jepang. Amrik, Korsel, China, Thailand, sampe2 Indo juga buat serial ni kerjasama ma Jepang.

Membuat Tokusatsu dengan gaya Indonesia, bekerjasama dengan rumah produksi Jepang. Kepopuleran Produksi Jepang telah menyebar ke seluruh Dunia, Armor para pahlawan dari cerita baik melawan buruk.

Karena hal itu juga, negara lain pun mencoba membuat Tokusatsu dengan gaya mereka sendiri. Berikut adalah list-nya, tetapi penulis tidak memasukan beberapa Tokusatsu di luar Jepang yang digubah dari serial Jepang seperti Power Rangers, Saban Masked Rider/Masked Rider Dragon Knight buatan Amerika, dan Power Rangers Dino Force Brave buatan Korea.

Sebelum ada sinetron penuh efek dari BIMA Satria Garuda, bahkan sesudahnya ada Satria Garuda BIMA-X sebagai rilisan lanjutan serial tv di TV nasional.

*****

Musik, dulu gue dengerin mungkin dari tv, radio, dari lingkungan gue idup, Bandung. Gue punya Abang cuman satu, jelas kalo gue bilang abang ini tuh maksudnya Kakak kandung gue, gue gak punya adek, jadi gue cuman 2 bersodara, 2 anak cowo dari Ibu, Babeh gue. Gue sempet tinggal di Margahayu Raya paska peminjaman KPR rumah cair, cuman 1 tahun kalo gak salah, atau gimana gue lupa, yang pasti gue sekolah TK di Margahayu Raya. Di komplek ini gue sempet sekolah, gue sih biasa aja waktu itu ama musik, terus gue punya temen yang beda blok tapi doi satu kelas di TK. Nantinya dia jadi maen gitar di rumahnya pas gue ke sana pas gue tinggal di komplek ini lagi akhir SMP ama semester awal kuliah.

Balik lagi ke Kebon Sirih, tempat gue tinggal kedua, setelah Ibu gue dibujuk ama Gaek, kebetulan Mama gue ni asli minang, bukit tinggi, lahir ama besar di Bandung. Gue setengah Minang, setengah Sunda, soalnya Babeh asli Bandung, sama kaya Ibu yang asli Bukit Tinggi, lahir ama besar di Bandung sih, cuman Bageh ni anak asli Dokter Slamet, daerah Jl. Cihampelas lah. Balik ke dibujuk Gaek, panggilan kakek buat Orang Sumatra Barat. Ibu konsultasi ajakan itu ke Babeh, Babeh kerja di Bank swasta di Jl. Merdeka, jelas deket pisan ama Jl. Kebon Sirih. Ujung2nya daripada jauh sekolah di Jl. Merdeka mending tinggal di Kebon Sirih aja, waktu itu Abang gue dah kelas 3 SD, gue baru lulus TK. Dengan berbagai pertimbangan Babeh merestui, Ibu gue juga mau ngurus Gaek ama Nenek gue di Kebon Sirih. Gue juga sekolah di sekolah yang sama ama Abang gue, gue kelas 1, Abang gue sekarang kelas 4.

Di tahun 90an itu gue ngedengerin musik Pop, gara2 Tv, gue masih suka ngompol ama polos juga. Ada Iwa K, Album Pesta Rap yang singlenya di TV, Radio, ama gue suka nonton anime, cartoon di minggu pagi, gue suka nonton anime, cartoon, di sore hari pas gue balik ke rumah. Rumah Nenek jadi tahun2 gue mulai dipasok lagu2 pop di 90an. Hip Hop belom biasa disebut orang2 lebih bilang Rap di tahun 90an awal mah, tapi lama kelamaan gue tau kalo Rap itu Hip Hop, ampe gue dengerin Hip Metal, kalo wiki nyebutnya Nu Metal. Sebelumnya waktu itu gue juga dengerin OSTnya Samurai X, di TV gue suka lagu jepang, kalo gue baca2 di tahum itu juga orang2 suka lagu jepang, yang paling terkenal itu Utada Hikaru judul lagunya, First Love.

Di SD ini gue dengerin musik2 yang ada di industri musik, gue juga beli kaset2 yang gue suka, sebenernya ini selera Abang gue banget, nu metal. Korn, Limp Bizkit, Linkin Park, ampe Funk Metal, tentu aja Rage Against The Machine. Tapi mirisnya, gue cuman tau Guerrilla Radio, itu juga dari mixtape Abang gue. Dulu tuh ada loh bisnis bajakan, jadi bikin kaset mixtape dari mp3, hasil rekaman komputer ke mini compo.

2. Slipknot – Self Titled.


Slipknot, musiknye kenceng, ada di lagu Spit It Out, ngerap gitu. Musiknya bener2 metal, biarin padaakhirnya gue bisa bilang itu metalcore yang masih hip metal juga.

Waktu itu gue cuman tau satu lagu itu doang, gue tuh dah ngerasa jadi bener2 penggemar deh. Malahan gue belom pernah dengerin livenya, tapi pasokan vcd bajakan ngebuat gue tau ada konser musik di Amerika sana, gue dengerin Slipknot yang lebih ke Metalcore waktu itu, vokalisnya udah Corey Taylor. Gue suka rap, ama metal, dengan varian2nya, termasuk yang cross over semacem trend nu metal 90an akhir 2000an awal. Waktu SD gue suka nonton sinetron Wiro Sableng, suka ama Sinetron Bidadari, apa ajalah yang ada di TV gue suka, dah langsung termasuk lagu2 original dari serial2 tadi, oh iya Linkin Park juga masih Nu Metal waktu itu, lagi kenceng tuh siarannya di TV. Kalo sekarang jadi rock yang jauh2 dari selera gue euy. Tapi pas bagian featuring Rakim yang di album apa gitu lupa, dah gak ngikutin sih album2nya. Di sana enakeun euy rap rock, hip metal lagi.

Abang gue masuk SMP, musik indie lokal mulai jadi selera musiknya, Ibu juga sempet beli kaset The Beatles bajakan, di depan Mall BIP, gue sempet dapet album musik yang aneh, covernya ilustrasi gitu gelap tapi keliatan fashionnya keren, gue dengerin di walkman gue seminggu penuh, tiap malem diputer, telinga gue konsumtif audiolah pas waktu tersebut. Abang gue mulai dengerin Korn, gue dikasih suplai lagu dari dia, selera dia ngebentuk selera gue juga waktu itu. Gue dah seminggu dengerin kaset itu, ampe akhirnya gue balikin ke kamar Abang, ternyata kaset itu kaset pinjeman Abang gue. Soalnya dia bilang aduh untung ketemu. Gue kira Limp Bizkit – ‎Significant Other itu band lawas, gue juga ngira itu koleksian album bapak gue, gue gak tau blues tapi kaset Limp Bizkit kayanya gak blues deh tapi kok ada di tempat bapak gue, gue lupa pastinya tapi yang gue inget gitu. Jadi gue baru tau Oh ini Hip Metal.

3. Limp Bizkit – Significant Other.

Dari sana gue direkomendasiin, Korn, Limb Bizkit ada video musiknya juga euy di TV, gue seneng sama senengnya kaya anak laen di zaman itu. Abang juga mulai menuhin diskografi Korn, dari album Korn, Life Is Peachy, Follow the Leader, Issues, tapi setelah itu teh dia malah gak koleksi kaset2 lagi. Sementara itu. Gue mulei nambahin koleksian ke Untouchables, CD bajakan sih. Terus di Margahayu Raya dia malah beli Greatest Hits, Vol. 1

4. Iron Maiden – Best of The Beast.

Gue dengerin obrolan2 temen abang gue waktu SMP, gue yang masih SD dengerin Musik dari Abang gue. Gue mulai beli Iron Maiden soalnya musiknya keren, gue sama liat musik itu di TV, gue beli album best of the beast keren, sayangnya lagu yang ada di tv gak ada rada aneh juga dengerin New British Heavy Metal itu, soundnya beda Ama Nu Metal, gue masih tetep suka sih, cuman gak sesuka ama Hip Metal. Be Quick or be Dead kalo gak salah judulnya teh, gak tau itu lagu dari album mananya yang pasti keceng, ma bikin semangat.

5. LL Cool J – Mama Said Knock You Out.

Masuk SMP gue mulai beli CD bajakan, pokonya dari Eminem, 50 Cent, D12, Gorillaz, J Kwon, Chingy, Ampe gue salah beli LL Cool J, album Mama Said Knock You Out, sebelum gue tau kalo album ini album keren, gue suka drumnya, tapi aneh juga album itu soundnya, kolot, gue lebih suka yang Nu Soul, kaya Kanye West, gue dengerin MTV tiap malem minggu, besoknya gue dengerin Radio Distorsi. Oh iya ini mah dah SMA. Pake celana dikecilin terus dibolongin. Yang anehnya tuh celana itu celana seragam sma gue. Edan aing gaul pisan lah. Tapi kalo celana laen mah gue teh gak pake ketat2an. Aneh emang, mau tampil modis kok di sekolah, padahal mah ya celana jeans dipermak aje ye aturan mah. Ya hal tersebut gak gue lakuin. Masa muda gitu pengen tampil mulu.

Gue pindah ke Margahayu Raya lagi, disini gue paksain diri buat sekolah jauh dari rumah Nenek. Jarak tempuh kesana tuh berkali2 dari jarak sebelum pindah rumah. Gue nebeng Abang gue. Motor Tiger 2000 masih dibuat ngebut, stang jepit jadi bahan tumpuan buat ngendaliin ni motor. Gila jarak Soekarno-Hatta, Katamso digeber sendirian abis beres nganter gue ke Supratman, buat nganter adeknya naek angkot, soalnya gak mungkin nganter ampe sekolah gue, bisa2 telat dia.

SMA gue mulai beli kaset pita lagi, gue dengerin Puppen, gue beli Pitfall, Authority, Ama gue dengerin Homicide, terus kesananya gue kepengaruh sama dia. haha.

6. MxPx – Panic.

Lingkungan gue dengerinnya melodic punk, wiki ngategoriinnya pop punk, dengerin Not Available, NOFX, MxPx. Gue mulai gak suka hip hop, kecuali ya dengerin Homicide, Hip Hop yang ada di dah ngebosenin gue lebih suka musik selaen itu. Radio juga cuman 1 saluran yang nyiarin black music, hip hop, tanpa rnb, musik kulit hitam enak di stasiun radio ini tuh. Gue mulai dengerin radio yang bikin acaranya dengan playlist: rock, metal, kebetulan trend musik dengan acara full hip hop ama rnb dah ampir tutup semua.

7. Rocket Rockers – Ras Bebas.

8. The Marmars – You’ve Heard This.

9. Sendal Jepit – Ini Bukan Album Metal.


Rocket Rockers, The Marmars, Sendal Jepit, mungkin bagian gue suka dari pop punk, musik yang kenceng, dustak2, drumnye geber. Banyak orang yang suka Netral, cuman gak pernah gue sempet beli kasetnya, atau Superman Is Dead, gue gak pernah beli, tapi pernah dengerin sebentar CDnya dari temennya Abang gue. Gue juga sempet dengerin kompilasi band2 Punk Rock, salah satu bandnya tuh, The Casualties, yang lagunya judulnya Punx Rock Love enak bener dah itu lagu. Biarin gue kaga ngarti juga apaan liriknya kaya gimana, Punk rock tapi gak punk rock, kalo liat judulnya, tapi tetep enakeun euy. Asik wehlah. Yang penting lagu enak weh, mau gak punk juga yang penting mantappu.

10. Mawar Berduri – Tumpas Tuntas.

Mawar Berduri – Tumpas Tuntas, punk rock yang bikin gue tenang kalo kekeselan gue ama Abang gue yang seringnya gak bisa gue salurin.

Mawar Berduri – Kaduruk Ku Hawa Amarah, lagu yang pas buat menuhin ka keheul, rarudet.

Soalnya dia tuh orangnya diem banget. Gak ngomong2, ya meski gak bener2 gak ngomong juga lah, ada ngomongnya, cuman pendiem banget, irit ngomonglah lebih tepatnyha. Kadang gue sering bilang dia tuh patung ma temen gue, beberapa ketawa bahkan nyaranin buat gue baekan ma kakak kandung gue, tapi mereka gak tau betapa gue punya masalah bukan sama dia, tapi sama keluarga gue, masalah ekonomi, ortu mau cere lah, ama beberapa masalah individu di keluarga gue, 4 orang yang sebenernya ditakdirin buat satu keluarga, tapi bener2 gak cocok buat ngumpul bareng. Gak ada yang bisa buat disamain deh, soalnya nyokap, bokap, kakak, adek, ya adek tuh gue, ini gak bisa bersama. Tapi kalo pun kita kumpul, dulu ya irit ngomong juga. Kalo sekarang sih bisa dibilang dah beberapa dah rubah, almarhum babeh juga kan dah gak bisa diajak komunikasi lagi, paling gue ngobrol ma mother, kalo sama brother gue sih, duh bro, gue suka ngerasa gimana gitu ya. Bukan dianya salah, atau guenya salah, lebih ke gimana ya, duh bingung aing ngejelasinnye. Ya, gue sih atau kakak gue bisa nempatin diri, relasi antara kakak adek gitu, cuman ngobrol tuh gak selalu sering, cuman masalah kurang bicara aja sih. Tapi ni jauh2 dah rubah kok, sekarang gue bisa nanya, atau nyempetin ngobrol ama dia, meski cuman satu dua pertanyaan, yang pasti kita dah robah. Semenjak ayah gue di peristirahatan terakhirnye. Selepas itu ya kita jadi sering ngobrol, ibu-abang, ibu-gue, abang-gue, kalo ibu sama abang mah sih ya ngobrol, gue sama ibu juga ngobrol, cuman abang ma gue ni yang gue rasa dah lebih baek dari dulu. Sekarang sih gue kangan ma bro gue ni. Cuman ya mau gimana lagi, dia sekarang kerja, belom lagi dah beda rumah jadi ya kita gak sama2 lagi di keseharian.

*****

Gue marah ma dia, gak jelas juga gimana, keselnya tuh ya itu tadi gue kesel kok die tuh diem2 bae sih? Kenapa gak ngomong, gak tau juga sih.

Gue dengerin itu di Boombox Sony.

11. Puppen – Not A Pup EP.

12. Puppen – Puppen.

13. Puppen – MK 2.


Puppen, album yang gue punya lengkap dari EP yang judulnye Not A Pup EP, terus ada lagi yang remix2 lagu Puppen ma vokalis Koil di album Puppen, ampe album terakhirnya MK II, album2 yang gue beli di sebrang Pom DU.

Featuring Homicide paling gue suka, United Fist, sebagai pengemar garis keras yang kemakan budget minimilis, dulu sempet gue maksain ngerekam siaran radio FM ke kaset. Diujung hari gue malah dapet kaset ni, beruntung gue bisa dengerin lagu ni di radio, sebelomnya gue gak unda-indie, gue mah pop aje, nu metal aja gitu. Sebelom gaul ma na SMA gue yang musik abis itu.

Dulu juga sempa temen gue ngasih cd bajakan Homicide ep awal. Yang masih ada Lephe.
Sempet gue pilok juga itu CD, terus itu malah ngebuat cdnya gak bisa ke baca, terus ya gue buang itu CD,
Mungkin itu aje sih kalo punk mah.


Musik mengalun, gitar akustik terdengar. Petikan gitar satu persatu mulai mengeluarkan nadanya. Satu persatu juga masuk dalam perasaan. Perasaanku yang tidak terasa saat perjalanan pulang menuju rumah.

Sebenarnya tidak ada gitar atau pun orang bermain gitar. Tapi tiba2 weh ada dikepala ini terdengar. Entah waham atau apalah yang terasa. Ini pengalaman pertama aku tiba2 terdengar suara di kepala, bukan ditelinga. Terdengar tapi bukan terdengar. Lebih terasa seperti ada saja suara itu.

Suara gitar yang sama seperti yang kumaikan di kamar.

Waham pertama kali yang kudengar saat berjalan sendirian di tengah malam, selepas bermain game konsol bersama kawan satu kelas.

Aneh. Tapi benar2 seperti itu yang ku rasa.

*****

Tak sedikit lagu yang lupa nama artistnya, judul lagunya. Seolah2 tidak penting untuk diingat, memaksakannya dengan mencari di internet sepeti memaksakan ingatan untuk hadir bertemu disaat yang sama. Tidak mungkin. Kalau pun mungkin, tidak akan semudah mencarinya di YouTube, tapi judulnya saja lupa, apalagi nama bandnya. Duh, sukar kiranya untuk mencari waktu nostalgia seperti ini.

*****

Pas awal2 kuliah gue mulai eksplorasi musik, gue cari2 artikel soal Homicide, interview-nya gue kejar terus, kepo, gue suka lagunya, gue dengerin musiknya, 10 album terbaik, dari Ucok, yang gue inget ya Slayer – South of Heaven, Portishead, dan laen sebagainya.

Fear of A Black Planet – Public Enemy
Funcrusher Plus – Company Flow
Diskografi – Minor Threat
Monuments to Thieves – His Hero is Gone
Lift Your Skinny Fist Like Antennas To Heaven – Godspeed, You Black Emperor!
Heartwork – Carcass
Fantastic Damage – El P
Shape of Punk to Come – Refused
Dummy – Portishead
Streetcleaner – Godflesh
South of Heaven – Slayer.


Mulei ngebaca tulisan2 dari blog2, pdf yang bikin gue bingung, buat apa anarki, buat apa politik ama yang laen2, dari blog ke blog, yang bikin gue makin gak ngerti, padahal dah baca banyak zine, ya zine lokalan sih, bahasa indo, dari awalnya sih gara2 Homicide, lagi2 gara2 kosakata mereka itu teh yang bikin gue tertarik makin banyak bacaan. Meski tetep gue terlalu lemot buat ngartiin itu semua teh. Tau sendirilah, kuliah gue tuh, kebanyakan mikir, sering begadang, makin bikin otak lemah gue jadi lemah gemulai. Nari2 gak jelas deh ni otak tuh, gak bisa diajak diem, maunya joget2 mulu. Ngageol kaya kaset pita yang ampir putus, wah dah kaya sekarang dah. Gue gak terlalu peduli politik, gak ngerti juga, ampe sekarang kalo ditanya, ya gue sih tetep gak mau ambil pusing berita2 politik kalo sekarang. Dah gak peduli. Yang penting mah gak usah sok penting jadi orang penting, meski pun gue bukan siapa2 juga gue gak ada niatan buat jadi politis atau gimana2. Lah rang dah baca2 masih gak ngerti, mana kanan, mana kiri, mana atas, mana bawah, dah ah. Pusing Anjing!

14. Coldplay – Parachutes.

Coldplay – Parachutes. Di album ini, gue dengerin dari luar kamar Abang gue, dia ngunci kamarnya, sementara gue nonton tv atau dikamar gue, eh gue gak punya kamar waktu itu. Gue lebih milih tidur2an di bale2, tempat gue tidur malem, atau gak tidur buat milih maen PS One yubuh namatin game: GT2, Digimon World 3, Driver 2. Gue gak pernah gak pake GameShark, 99999 Hp, atau apalah gitu gue pake buat sekedar menuhin masa remaja gue didepan TV, konsol, stik DualShock kontroler, yang kadang di interupsi acara TV, gue yang gak bisa marah orangnye langsung otomatis matiin konsol keluaran Sony Computer Entertainment.

Britpop yang nyantei,

15. Vertical Horizon – Everthing You Want.

16. Siksa Kubur – Podium.

17. Burgerkill – Beyond Coma and Despair.

18. Homicide – Tha Necrophone Dayz.

barengan pas gue beli Vertical Horizon – Everything You Want, sebagai ganti lagu santei yang gue dengerin pas lelah gitar distorsi dari Siksa Kubur – Podium, Burgerkill – Beyond Coma and Despair, atau musik eksperimental hip hop Homicide – Tha Necrophone Dayz. Ada juga lagu dari Matahari dengan judul Matahari, lagu yang bikin nyanyi deh. Asli. Enak aja, “Oh matahariku, tetaplah bersinar dan janganlah terbenam.” dari kaset pita album kompilasi Indonesia Reggae Revolution, gue beli bareng koleksi musik metalcore pertama gue. Caliban – The Undying Darkness. Pertama dan terakhir sih, soalnya kalo yang laen2 banyak sih, cuman ini aje sih yang gue yang punya.

Album ini album yang masih sering gue dengerin ampe sekarang dengerin album barunya yang lebih elektronik, tapi gue kurang begitu betah ma sound dia yang kaya gitu euy. Berasa bukan Coldplay aje gitu.


Gue dengerin … di Personal Computer pertama gue, komputer rakitan kelas menengah di tahun 2008.

Bikin mixtape. Buat nemenin begadang, sekolah seni mah emang gitu, jadi mahasiswa ya berasa paling segalanya, mestinya gue dari dulu aje ye jadi mahasiswa gak pake mesti les private segala. Tapi les private juga ngaruh sih ke gambar manualan. Gue jadi biasa pake pensil.

Forget Da World – Mixtape.

  1. Sigur Rós – Með Blóðnasir
  2. As Blood Runs Black – Pouring Reign
  3. The Irish Front – Porque Mi Barco Exploto?
  4. Komunal – Intro
  5. Paramore – Sunday Bloody Sunday
  6. Boyz II Men – Yesterday
  7. Radiohead – No Surprises
  8. Bob Marley & The Wailers – Redemption Song
  9. Mogwai – Auto rock
  10. Sigur Rós – Hoppípolla
  11. Depeche Mode – Somebody (Remix)
  12. Sarah McLachlan – Angel.

Gue yang pemales, penikmat bokep*, ma menuhin hard disk ma hal2 laen kaya kumpulan bacol tahunan yang akhirnya gue hapus,.

19. The Roots – Undun.

Album2 terbaik yang ada di gutterspit.com juga jadi bagian gue ngerjain tugas kuliah gue dulu, The Roots – Undun, luar biasa ampe gue sempet bikin lagu2 terakhir di album itu buat suara tugas kuliah Multi Media Interaktif, buat kumpulan karya2 2D gue di CD interaktif itu, ya parahnya gue buat asal jadi yang jadinya persis menyedihkannya, lagu sedih, karya yang sedih juga. Soalnya keliatan gak niatnya gitu, asal kumpul aje sih, tapi fitur gak sesuai rencana, malah gak lengkap, tapi teknis bisa, cuman beberapa hal gak komplit sih, gak layak dikumpulin sih.


Gue sempet juga ngurusin badan buat trend COD, diet ala artis itu, gue buat mixtape: Nas, Main Source, The Pharcyde, Scarface, De La Soul, dan hip hop boombap 90’an, 80’an, Era Keemasan Hip Hop, gue mulei deh ngelangkahin kaki dari awal pintu depan rumah, celana training panjang, kaos, smartphone kelas bawah di sweater gue bawa jalan2 keliling2 sekitaran rumah dengan airphone nokia asha 310. Naek turun bukit, naek turun kaki gue ngelewatin kebun2, rumah2, warung2, pom mini, ada beberapa anjing kampung yang ngejagain kebun2, atau anjing rumahan yang siap ngegonggong kalo gue lewat, gak kerasa badan gue terus2an ngeluarin keringetnya. Tandanya gue dah olah raga, badan juga jadi panas cuy. Sepanas siang hari demi ngebuat ngurusin perut buncit gue.

20. Konsumsi Saya – Demos.
Konsumsi Saya, … Dikit aneh juga sih masukin musik produksi sendiri buat ada di daftar musik terbaik, tapi mau gak mau gue masukin sih soalnya ya emang gue yang atur enak2nya, jadi gak mungkin gak enak sih, gitu aje sih logikanye.

Beberapa lagu yang gue suka gue sampling terus gue jadiin musik yang baru. Meski gak bisa dibilang bener2 baru, ilmu gue cuman dari blog, YT, ama skill gitar yang pas2an, di rekam pake hp low end, terus di potong2, disusun ulang, di atur sedemikian rupa supaya, agar, dapat, memenuhi rasa sange kepinginhead nodding.

21. Run The Jewels – Meow the Jewels.
Selepas keluar dari masa komar, manusia kamar kaya gue teh mulei kerja, dari jakarta, bandung, lamaran gue sebar, dari temen ke temen, dari email ke email, panggilan kerja, interview, ampe akhirnya gue kerja juga di toko. Kerja dateng, ngelamar, dihari yang sama gue dah kerja disini.

Gue dengerin Run The Jewels – Meow the Jewels di awal pagi dengan volume 75%, ruko kiri kanan dah pada buka, ngebuka hari itu sama musik trap, hip hop selatan. Temen kerja gue sama sekali gak suka album remix ini, dia lebih doyan sama musik Psychedelic, Rock 70an, sementara yang satu lagi suka, untungnye gue punya temen2 sesama hip hop, ampe nyeritain soal kumpulan B Boys yang dulu dia ikutin sebelom kerja kaya sekarang, dah belajar beat juga sih, ampe ngasih tau secara sederhana sih soal bar di musik, 1 bar itu 4 ketukan, dah itu ja sih, tapi gue ampe sekarang gak ngerti2: delivery, multi syllable rhymes, hook, rhyme scheme…

Sekedar tau ini tuh musik, ini tuh hip hop. Rapper tuh ngomongnya gak berenti2, persis kaya Nenek gue bilang, ni lagunya ngomong2 ja terus. Gue cuman bisa ketawa2 kecil pas Nenek bilang gitu diwaktu gue keluar kamar terus dia bilang gitu. Sekilas ya emang gak berenti2, tapi bakalan berenti disuatu titik tertentu, buat lanjut di titik selanjutnya.

*****

Musik tempat yang nyaman gue singgahi kalo hati gue pulang ke rumah. Suatu area yang gak pernah ada batasan, ama lingkungan yang selalu nerima keberadaan gue.

Banyaklah yang gak gue masukin ke sini, cuman beberapa yang gue inget aje sih, soalnya, katanya yang paling gampang diinget, nah itu dia album, lagu, atau musik yang paling disukain.

Satu hal yang pengen gue bilang, makasih banyak buat perjalanan musik yang gue dengerin selama ini disegala media yang pernah gue milikin, yang barang kali beberapa bahkan dah bukan kepemilikan gue, dah bukan hal asing kalo sesuatu hilang itu buat dikenang, soalnya barang memoriabilia gini teh ya pasti punya nilai historis yang gede. Ya semua orang punya sesuatu yang pernah jadi dirinya sendiri, atau seseorang punya hal yang pernah jadi dirinya sendiri meski sekarang dah bukan jadi dia yang dahulu. Hilang atas alasan kedewasaan, atau mungkin bekerja itu alasan utama buat berhenti dengerin musik, lebih memilih fokus nyari uang. Atau beberapa hal yang lalu itu ada dikarenakan hal tersebut terlitas dimemori, saat mendengarkan sebuah lagu. Jadi gak mungkinlah segampang itu aja dilupain dari sebuah arti kehidupan. Musik itu bagian dari diri gue sendiri.

Bikin gue nikmatin tangga nada, mau ratusan bahkan ribuan lagu yang dah disimak. Dari tv, radio, boombox, mp3 player, ampe komputer personal. Musik emang diciptain buat gue, buat kuping gue, musik itu, gue banget.

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: