Temenku nambah 1 lagi euy, asik punya temen desainer grafis

Baru aja di add friend temen fb, sebenernya gak kenal sih. Selaen emang gue tuh kenalnye dari Fb doang dulu teh, beliau ni seorang artist, desainer kaos gitu, gue sering banget ngelike desain2nya, bagus2, idenya seger, pelesetan sih, tapi, bagus sih buat gue mah, soalnya kan dari sana bisa ketauan, mana yang nge-rip off, mana yang plesetan. Skillful euy, tekniknya, komunikasinya, ama cara dia bikin zine soal kaosnya juga bagus, bisa2 gue inget lagi ilmu2 yang dah ilang di otak, soal, market, trend, moodboard, happening, ama hal2 yang diluar sana musim2an mesti posting apa, valentine, haloween, black friday, dll, kadang dia juga nulis2 soal tip ama triknya sih, di e-book ini seru banget dah kalo lo baca, tulisannya dikit sih, paling satu paragrap yang isi dari 2-5 kalimat gitu. Gue ngerasa dapetin ilmu2 gue yang dah lupa euy, jadi inget lagi deh waktu kuliah dulu, zaman2 ngerjain tugas, dari riset, ngonsep, buat dummy, ampe fix production.

Balik lagi kesoal FB, gue awalnya ngeriset sih, ah kalo ada temen dunia maya gue yang nge-add gue lagi, berarti emang kita satu koneksi, atau mungkin kita butuh bersama. Atau kaya teori law of attraction, yang saling kait mengkait dalam keseharian, ya emang udah dari sononya gitu, bakalan ketemu yang gitu2 lagi, tinggal kitanye aje mau ngikutin yang mana, yang baek, yang buruk, yang baek tapi buruk, yang buruk tapi baek, atau yang gak baek gak buruk. Atau diantaranya dan diantaranya. Pilih weh yang sekiranya cocok, gak cocok ya tinggalin.

Ini awalnya gue komen2 di grup sih, terus dia komen. Eh enggak2, dia komen duluan, di salah satu postingan di grup gitu, kebetulan dia satu grup ama gue. Gue rasa sih kayanya gak ada yang kenal gue sih di Online, soalnya gue gak penting sih, sama kaya blog ini: gak usah diomongin, gak penting. Nah, pas… Dia… Ngekomen, gue kan ngerasa ah biasa aja, tanpa ada perasaan2 bakalan di-add friend, terus gak lama, lah kok dia nge-add ya? Pas gue komen, kebetulan gue komen soal desain grafis, terus disana gue dapet permintaan pertemanan, wah rasanya seneng banget ada yang mau berteman dengan gue, apalagi orang yang gue hormatin, gue suka cara berkarya model plesetan gitu, entahlah namanya apa teknik plesetan entuh? Postmo? Gak tau juga sih. Yang pasti dari rasa seneng gue itu, gue cek dulu apa doi ini beneran orang yang gue kenal, ya meski difacebook aje sih, atau, atau ni orang tuh cuman akun kloningan doang, atau orang laen yang nyamar pake identitas die, gue cek dah, eh beneran dia euy. auto like2 karyanya. Asik2. Di add artist nih.

Ah sekarang2 ni, gue rasa gue tuh butuh temen juga sih. Soalnya aktivitas kaya stalking di sosial media tuh bikin kepo, adalah yang komen, adalah yang diliatin gitu, adalah yang ulang tahun dikasih notif, adalah yang jualan di grup dikasih notifikasi semua dah. Yah buat apa juga gue tau aktivitas temen2 gue, mau dipake apa ama gue? Mau gue tau doang? Cukup tau aja kali, tapi gak butuh juga sih info juga kali?

Nah, temen2 ol gue sekarang sama aja sih kaya dulu, mulai dari seller buku, seller kaset, wibu, desainer grafis, desainer huruf, imer, marketer, ama beberapa shitshare, shitposter, shitcomment, semua masih sama sih sama friendlist yang dulu, dalam artian masih satu komunitas, cuman orangnya beda personalnya gitu, individu2 yang gue approve ini beda yang ama gue remove dulu. Ada yang gue tau kalo mereka masih sama2 aja ama temen2 gue dulu, typenya. Tapi gue sadar kok, jangan terlalu berharap banyak soal pertemanan, soalnya kalo gak ada rasa kangen, ya bukan temen sih, gue rasa gitu. Tunggu2, kalo berdasarkan kangen2nan gini, apa gue bisa temenan lagi enggak ya? Tapi gue pengen orang baru euy, tapi kalo kelakuannya sama gimana? Terus gimana kalo mereka, gak suka ama gue?Gimana kalo mereka juga gak butuh gue? Gimana kalo mereka gak nyaman ama gue? Gimana kalo mereka gak suka gue? Itu sih, banyak ya?

Jadi itu aje sih satu2nya yang pengen gue pertahanin sih temenan sih. Tapi sama siapa? Apa mereka semua ganggu? Ya enggak juga sih, justru bisa ngisi idup gue dari hal2 yang baru, soal info2 terkatual bagi mereka, hal yang mereka sukai sekaligus hal yang mereka benci, kaya scroll2 layar ampe bosen, terus pindah aplikasi ke sosmed lain atau mungkin kaya aktivitas laennya, ya mislakan lagi boker nih, sambil sosmedan gitu, juara tuh, awas2 aja ada kasus ampe jatoh smarthphonenye kaya salah satu temen yang dah gue remove.

Katanya bersilahturahmi banyak rejeki, jadi gue pengen banyak silahturahmi ama temen2 gue sih. Kalo diinget2 ye temen gue dulu tuh banyak banget gaes, ampe 4000, follower 100an. Tapi lama2 kok follower jadi 400an, terus masalah like, share, komen, dikit banget, interaksinye jarang, kadang engage itu butuh banget buat promosi jualan gue, tapi nyetok konten itu susah cuk, gue kadang ngakalain dengan bikin shitposting, shitsharing, yang bikin engage ningkat, bisa menuju closing barang dagangan gue makin terbuka lebar. Tapi sepi banget dah yang ada, barang malahan kaga laku aje gitu, yang komen jarang banget yang anak kaset, nak buku, yang komen malah diluar itu, kadang gue suka bingung sendiri, ini engage ningkat, secara komen, share, like, tapi closing enggak ada. Sepi blasssss! Ah gue juga waktu itu teh kena delusi, cemas, sama sedikit halu soalnya orang2 pada nyerang gue, gue rasa gue kambuh, eh bukan gue rasa sih, emang guenye aje lagi kambuh itu mah, cuman gue yang ngerasa. Orang2 gak tau juga ngerasa gak ya gue punya gangguan jiwa? Apa mereka ngerti kalo orang yang aktif banget di sosmed itu ketauan lagi manic, depresinya dateng ma pergi sekaligus disaat dia aktif banget di dunia jejaring sosial bakalan bikin orang bosen juga. Gila. Siapa lo? Posting aja terus, dah kaya duit aje, ngeluarin duit teros, ampe bisa ngutang. Kapan dibayarnya, sekarang tuh kalo posting tuh mesti jadi duit. Itu logika gue waktu sakti, gara2 halu ma delu.

Bisa dibayangin kaga? Kalo orang pengangguran aktif di aplikasi sosial? Kaya gimana? Tau kan kaya apa aktifnye? Penting2 gak sih postingannye tuh?

Beres dari aktif banget shitshare, shitpost, gue jadi skizo lagi, parameternya ya itu sih: cemas, bisikan, curiga, gak kerja, gak ngobrol2, gak mau minum obat, jadi weh kambuhnya dateng. Pas gue sadar sekitar 5 bulan berikutnya, atau jadi baek lagi, gue mulai posting jualan, soalnya dari awal gue emang pake Fb buat jualan. Jadi gue balik jualan lagi aja, gue pake sosial media buat hal yang ngehasilin, selaen buang2 waktu buat hiburan atau jangan2 sampe ngabisin umur buat scroll2 gak berenti2 buat lari dari kebosanan gue ngefont. Ide awal gue pengen banyak ide tuh, ya buat pengembangan moodboard, yang dah gue saved di fb, soalnya fitur save ini bagus banget, gak perlu share cukup disimpen aja di akun pribadi, entar bisa keliatan apa aja yang menarik ama pantes ditulis ulang atau dijadiin karya laen, dimedium yang berbeda2 pastinye. Kalo gue waktu itu teh, pengen pisan ngefont teh, ama banyak kenalan, banyak info2, banyak hal menarik yang bisa gue olah jadi font gitu, mungkin dari awalnya curhatan, mungkin dari beberapa mim yang related, mungkin video2 Fb yang gak jelas, bisa video kucing, video anjing, atau video2 cewe sipit yang gue suka, animanga, atau mungkin foto2 lewd. Wah banyak banget dah.

Gue pengen ganti status euy. Bukan status Fb ya, tapi status kehidupan gue nih.

Masa gini2 aje.

Statusnye gue sekarang itu seller preloved, tapi type designer juga. Bingungkan ngebrandingnye gimane di Fb? Ini orang tuh desainer, iya, jualan barang bekas, iya, maunya apaan coba? Mending jadi designer sih, duitnye gede, ngapain juga jualan barang urut? Ngapain juga cape2 posting resi, packing, atau komen sold. Asa gak penting anjay? Ngapin juga sih jadi seller dadakan, mending ngefont duitnya lebih kaharti.

Tapi kalo seller bener, pasti dipercayain orang sih, soalnya banyak penipu berkedok seller sih. Jadi mungkin ya gue bisa dipercaya di online, apalagi gue gak pernah ngeprivate postingan2 gue.

Bisa beli2 barang deh entar, daripada duit dikit tapi banyak waktu luang, mending tuker duit banyak ama waktu banyak, jadi bisa hepi2 deh. Gue suka konsumtif, kalo ada duit mah. Kalo enggak ya ngirit, aneh sih, bisa boros tapi bisa juga ngirit, atau emang gue aje yang boros tapi hemat pas lagi gak ada duit. Lagian mana ada jajan gue kalo gak ada duit, nah pas ada duit baru jajan. Sekarang gue jadi nyesel beli Sate Padang 20k, beli baso 20rb, beli udu 4.000, sekarang duit gue abis anjay, tinggal sisa di marketplace, itu juga belom dicarin sih, paling juga 15rebu.

Terus sekarang kan gue tuh dah jadi seller vintage ya, masih berlangsung malah, seller font malah gak gue posting2, tapi kalo gue pikir ulang sih: ya soalnya beda market euy, marketnya itu luar sih, kalo vintage kan lokal ye jadi ya posting jualan aje sih di Fb. Kalo sekiranya butuh, pasti orang2 bakalan add gue sih, sekiranya butuh ya, kalo enggak mah ya jangan berharap punya banyak temen tapi miskin interaksi, gak bagus juga kali jadi stalker, ngapain, mau jadi apa juga, jadi penonton? Mau ngapain sih?… Gak penting. Mending ikut aksi, mending ikut gerakan, bergerak aja, jangan diem, jangan mau dikendaliin cemas, curiga, waham, yang penting minum obat. Ya udah mending jualan ada duitnya, gak sia2 juga kok online, gak cuman hahah, hihihi, ada duitnye.

Oh iya nih, buat kalian yang kangen gue, plis add ya! Pasti gue confirm kok, biar gue tau juga seberapa dibutuhin sih gue di dunia online teh, apa bener lo mau berteman ma gue yang seller, shitcomment, shitsharer, ama nulis2 soal hal yang remeh temeh yang secara pandangan personal itu gue banget, gak maksud ngerendahin pandangan mainstream juga sih. Apa mungkin kita bakalan jadi temen nih sekarang2 ni? Apa mungkin kita bisa sama2 ada di-online buat ngobrol2 lagi, sekarang teh, atau mungkin beraktivitas biasa aja gitu, kaya orang2 yang ada di sosmed laennya?

Jadi mari kita berteman, kita ketemuan lagi. Kita nikmatin idup dengan sosial media di hari2 didepan ni.

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: