Diremove Desainer Grafis

Baru aja kemaren seneng di-add friend temen gue yang desainer grafis. Eh pas dicek lagi sekarang kok di-remove?… Tunggu2, kenapa ye? Apa salah gue apa yang gue lakuin kok sampe dia nge-remove?
Yang pasti gue cuman nge-like 5 gambarnya, terus selang beberapa hari, lah di-remove, gak ngerti juga gue ama dia, apa mungkin postingan jualan itu ganggu? Apa mungkin timeline gue itu gak sama kaya kebutuhan pertemanan dia? Bisa aja dia pengen berteman cuman ama sesama desainer grafis? Atau mungkin dia emang gak perlu kenal gue di-online? Atau mungkin salah pencet? Atau mungkin gue gak layak masuk kategori orang yang perlu ada di friendlist?
Ya.
Bisa aja sih. Bisa juga enggak.
Soalnya pasokan feed kaya desain grafis gitu, bosen anjis. WIP, For Sale, Pencapaian masuk internasional, share earning, atau mungkin tutorial, atau apalah gitu soal2an desain grafis dan segala macam jenis lainnya.
BT ah.
Tapi btw, daripada gue BT ama hal yang membosankan dan gitu2 aja, atau gimana gitu, ya?Jadi gue gak perlu repot2, bikin penelitian atau pengen di-add temen juga sih, kalo guenye sendiri jarang komunikasi, gak engage, yang bikin dia butuh komen, like, share dari postingan beliau ke beranda gue, ya mungkin aja dia gak butuh pasukan like, komen, shere sih. Mungkin aja gitu, mungkin juga enggak? Tapi eksperimen soal ngeremove total temen di fb, dengan tanpa kecuali, bikin gue sadar diri.
Gue bukan siapa2, gue gak dibutuhin banyak orang, gue gak penting, sesuai sama blog ini: gak usah diomongin gak penting. Jadi bener kalo gue emang gak penting, jadi stop buat hal seakan2 itu hal yang urgent penting2 gitu, bisa jadi kaya harus cepet2 di-like, di-share, di-komen, wah gak penting tauuuu! Enakan idup didunia nyata juga kalo diomongin sih, tapi dah beda konteks sih hahaha, lupaian dulu dunia nyata.
Dahlah gue mau nyeting portofolio dulu, gue mau maen instagram aja, di ig gue gelap banget soal marketing ama follower. Gue gak terlalu inget gue buat ig buat apaan yak? Kalo gak salah, biar gue bisa buka ig deh, biar bisa liat konten2. Tapi gak tau juga sih. Gue juga gak tau ama adiksi sosial media yang kaya apa buat gue bikin ig nantinya.
Dulu di fb: gue ngerasa punya banyak temen dengan friendlist 4000 pertemenan lebih. Suka dilike, karena ngaggap diri gue artist, terus suka dikomen soalnya kaga punya temen, suka dishare, berasa tulisan gue itu penting, dan lain seterusnya baik tulisan, karya, jualan, atau opini2 ma yang laen2llah, yang itu teh bikin nyandu euy, kalo online itu ngebawa kebahagiaan buat gue. Ngerasa gue butuh masuk ke lingkungan pertemanan, masuk komunitas, masuk tau apa yang happening, apa yang gue rasa perlu gue ikutin, apa yang emang bener2 gue, apa sih yang konten gue banget. Pokoknya gue follow, atau liked, atau berteman, atau masuk grup, komen, like, share soal apa yang ada di fb, baik segal hal yang sementara itu buat gue ngerasa ada keberadaan gue, eksis aje gitu.
Sampe akhirnya gue dah ngelupain apa yang udah gue pilih di 2020, lupa punya kewajiban kaya ngerjain font, jualan barang second, gue fokusin disini, buat nyari duit ye, diluar itu kaga penting, tapi penting banget sih branding teh. Personal branding, apalagi lo seorang artist, atau pekerja seni atau apalah, buat lo tau dah dimana posisi lo, atau memposisikan lo sekarang, dulu, atau entar kedepan.
Jadi gue seller, font kreator, dah itu aje lah singkatnya brand gue.
Illustrator kalo lagi bosen ya gambar, dah itu aje.
Gue seller vintage, ama jualan font, dah ah.
Itu aje.
Di ayji ini gue rasa gue cuman posting jualan, hanya jualan, sekali lagi hanya jualan, jadi buat kebutuhan jualan, ya gue kejar sih. Diluar jualan? Ya gak usah. Jadi biar gue jualan aje.
Tapi gak mesti jualan aja sih sebenernya. Ada posting foto, yang postingan ini teh buat nambah follower, dengan nambahin hastag yang ngaburudul. Tambah lagi postingan yang rutin, kalo bisa tiap hari, biar orang liat juga kita posting apa aja. Terus yang bisa nambah engage sama follower tuh, ya buat ig story, isinya kadang shitpost, atau hal remeh temeh yang gak pates diabadiin jadi postingan. Ya tapi, bisa aja sih story di abadiin dengan dibuat shortcut, atau folder, atau apalah namanya yang dikasih nama, terus dikumpulin di satu folder tadi. Buat orang tau.
Di AyJi ini gue ngasih link marketplace, gue kasih slogan. Beres gue jadi seller ig, vintage store, preloved, ama produk2 gue dah ada di ayji, jadi tinggal tunggu barang ada yang komen atau like. Tunggu, aja hasilnye.
Setelah itu gue punya banyak pertanyaan, ama mungkin masalah baru dari masalah gue sebelumnya, kalo gue ini baru pake ig, sekitar 2 tahun kurang lebih, yang mana alogaritma, ama marketnya mungkin beda ama Fb, atau mungkin karakteristik engagenya beda, dan gimana2nya juga beda, beda platform tapi sama2 sosial media.
Nah pertanyaan gue adalah. Gimana biar barang laku? Gimana biar orang tertarik beli? Gimana biar orang tau produk yang dijual? Gimana orang sadar ada loh, produk ini? Gimana sih jualannya gak ganggu follower? Gimana orang nyari produk? Gimana karakter yang nyari produk? Produk apa yang dicari orang teh? Orang yang kaya gimana sih yang mau follow gue? Orang yang kaya apa yang ngeblok gue? Kaya apa sih brand image toko gue? Apa sih yang layak mereka follow dari akun ay-ji gue? Kenapa mereka beli, kenapa mereka follow, kenapa mereka komen, kenapa mereka share, kenapa mereka massage, kenapa2, yang banyak sampe ketemu jawabannya. Sampe gue ngerti oh gini toh dunia sosial media.
Sebenernya dunia sosial media itu tempat pecintraan, tempat kita dapet inspirasi, tempat nambah temen, nambah informasi, stalking, jual-beli-tuker-gratis, atau berbagai diantaranya yang saling melengkapi atau kurang2nya bisa bikin waktu bosen kita bisa bikin kita berhenti sebentar dari kerjaan, atau kesibukan tertentu, yang pada dasarnya bukan hal yang penting sih awalnya, ya gak sepenting gue jualan, soalnya jualan buat nambah duit juga sih, kalo kaga ada duit, ya gue kaga bisa idup, tapi idup teh bukan soal jual-beli doang kan? Bukan persoalan gimana caranya sosmed ngisi duit gue. Bukan persoalan sederhana dengan posting barang entar ada yang beli, bukan soal itu, perlu waktu juga, perlu pendamping, kan marketplace banyak ya, tokopedia, shopee, lazada dan lain sebagainya, di mp tadi gue rasa perlu dicoba juga, jangan 1 mp juga kali. Misal gue buka di TokPed, ya gue buka juga lah di Shopee, Lazada, Bukalapak, pokoknya dibuka segala kesempatan buat memperlebar market. Jangan satu platform doang, coba yang laen juga.
Banyak pertanyaan belom kejawab ya? Yaps gue rasa gue harus mulai googling soal internet marketing instagram, gue mau belajar banyak hal soal ini. Gue buta banget euy soal ini teh. Dimana gue butuh bahan inspirasi biar perkembangan gue sebagai seller preloved bisa ngejual barang. Jujur 0 banget anjir pemasukan di ig, cuman ngandelin marketplace tanpa ditopang sosial media katanya salah juga sih, sementara data mp, nunjukin kalo produk gue banyak dicari di mp sendiri. Yang butuh bantuan sosmednya gimana ya? Gue dah upload ratusan foto produk, dengan copywriting yang simple, dibeberapa produk. Dengan artian kaya gini, ada produk yang pake copy, ada yang enggak, emang penting sih copy buat narik pelanggan, biar tertarik beli, ada yang cuman ngejelasin kondisi barangnya doang gak pake copy ciamik, cuman kondisi fisik doang gitu gak pake rayuan maut atau apalah gitu ala2 copywritting yang ngegugah orang buat beli
Ah pokoknya usaha aja dululah masalah hasil mah entar ngikutin, pasti ada yang laku, tinggal tunggu waktu, sabar aja sih. Cuman gue liat di Tokopedia tuh ada promo: gratis ongkir yang biasanya mulai minimum pembelian 50k, eh sekarang jadi 10k, ya udah barang2 gue diskon gede2an, 50% lebih, bahkan 90% lebih, kaya kaset yang 50rebuan, gue jual 5rebu, selang berapa jam, eh dah ada yang pesen, kalo di si Ijo mesen tuh dah pasti bayar, kecuali kalo beli gak COD, atau tinggal pembayaran ada infonya, wah langsung laku 4 kaset, malemnya dikit 9, kaset, terus beberapa hari selanjutnya laku 3 kaset, 2 buku, rekornya ada orang yang beli lagi, 3 kaset. Ya iyalah murah, gratis ongkir lagi, jadi orang2 pada beli di Tokped, sementara Fb, Ig? Sepi tanpa ada interaksi, tanya2 barang, atau yang beli. Di Ijo gue dapet chat: Ready? Masih? Bisa kirim pake GoSend? Wah itu teh seneng banget euy, berasa gue dapet penghasilan hahah, ya iyalah, kan barangnya ditanyain, tapi kadang nanya telat jawab juga kadang gak jadi beli. Ada 1 dua yang nanya terus, ngilang, gara2 telat bales, ada yang pernah dijawab, maaf udah beli ditempat yang laen, maaf yang laen2nya pokoknya seru jualan tuh, dapet duit, hehehe.
Okeh, buat sekarang ni lupain pertemanan, lupain fb dulu buat sesaat, ada font yang butuh dikerjain, ada produk yang belom difoto, upload ke mp, moga mp preloved, mp font gue bisa jadi duit ye. Biar duit gue agak banyakan gitu, syukur2 banyak beneran, mesti banyak sih, biar cepet kayanye, ya gak kaya pengangguran, yang tipis dompetnya, pemasukannya kadang kosong. Gue pengen jadi seller vintage sekaligus seller font nih, gue sebagai supellier kebutuhan aset desain grafis buat market US/UE, gue seller barang bekas buat market INA, gue seorang pengusaha yang pengen skizo gue bikin gue gak delusif, halusinatif, gue pengen ekslporatif ngerjain hal yang ada didepan gue. Semoga stabil terus, bisa kerja giat, bisa jadi orang. Aamiin2 ya Allah. Ayo posting jualan, berkarya font, biar bisa bayar2 tagihan.

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: