Obrolan

Dulu waktu lelang jeprut yang gue lakuin, ada temen gue yang komen dilelang itu, mau dong lelangnya. Eh gue hapus komen. Terus gue PM, maaf gak bisa gue lagi ngelelang, masa ngasihin sih. Kurang lebih gitulah gue lupa lagi tepatnya gimana. Dimana waktu itu teh gue lagi belajar serius, segala sesuatu tuh harus sesuai konteks, gak boleh keluar konteks seenaknya. Jadinya boring, jadi gak ada ruang gerak buat istirahat sebentar, dari topik, OOT mah gak apa2 kali, serius mulu mah entar ngebosenin.

Akhirnya, lelang ditutup, ada yang mau bayar 450rb, sementara gue udah deal seharga 300rb, kalo gak salah, ditambah 2 kaset seharga 65rb, jadi 365rb, gue juga kurang tau tepatnya berapa, mungkin 365rb sih, segituanlah. Soalnya yang nego buat gak dilelang itu ada, begonya gue, lelang masih aja mau dinego, soalnya gue orangnya gampang ketrigger, gampang dinego ya deal lah harga segitu, sampe2, diblok gue.

Ya hasilnya lo dah tau, lelang itu gue dicap buruk, dirilisan fisik lokal. Gue juga gak dapetin temen baru waktu itu, cuman banyak musuh yang deket ma gue, yang pada akhirnya gue jadi ganggu idup orang. Tapi biarinlah waktu itu mental gue kuat, gak ada foto, gak ada status, yang penting gue gak dikenal orang, tapi banyak yang nyari itu cd rare teh euy, makanya dilelang juga untung gede tuh, beli cuman 40rb, di 2006, dijual secara lelang dapet 300rb, mayan kan? Dapet untung gede, hahaha, kaga. Iya, kaga. Gue gak dapet apa2, gue malah dapet zonk. Gue kirim CD itu dengan prinsip, ah gue dah janji bakalan ngirimin CD itu ke die, terus gak ada dibayar, ama tuh orang ngilang. Terus tiba2 2020 dia Add Friend, gue bingung? Ah terima aja, gak ada komunikasi dari dia, atau pun gue, kita diem2an bae.

Konteksnya emang kudu ngerti sih, tapi kalo lelang kan, santai aja kali, santuy kalo orang ngelawak atau becanda, da kenal ini ya becanda balik, kali dia kangen kita, da tiba2 ada lelang terus jualan, daripada diem2an, akhirnya gue sadar, kalo gue terlalu serius waktu itu, gak ngerti temen, padahal iya sih keluar konteks, tapi ya gak perlu ampe ngehapus lelang juga sih.

Ya begini nasib, orang kamar, yang baru belajar konteks, sementara waktu itu gue dah delusi, kalo semua orang di online itu satu orang, dia2 juga, sementara itu gue cuman percaya omong dia, ah yang ikut lelang juga paling orangnya itu2 aja, maksudnya itu orang2nya banyak, cuman 5-9 orang, gue nangkepnye malah, oh orangnya 1, die2 lagi. Begitu goblognya gue soal persepsi waktu tu teh, da kurang gaul ama dikamar aja sih.

Gue belajar banyak dari Fb, kalo ngobrol2 juga gue harus tau, ini arahnya mau ngejatuhin kita, ya jatuhin balik, jangan ampe kita di attack, tapi diem2 aja, kudu kuat ngelawan. Tapi ya gitu, gue terlampau males buat ngebales, kalo misalkan kasusnya, gue disebut gay, sih temen SMP gue yang ngaco tuh, dia komen setiap hari distatus2 gue, dia komen gay, pokoknya yang kaya gitu ajelah, ampe gue mikir, ni orang pasti lagi stress, ya, bener, pas gue massage emang bener, dia cape kerja, ada masalah di kerjaannya. Terus ngelampiasin ke gue, buat ngehibur diri dia dari masalah, wah gak salah sih, cuman gue tau banget dah, jadi gak gue masukin ati juga, oke2, gue terima omongan gay lo, sebagai becandaan, padahal emang gue udah ngebol abang gue, cuman gak ada orang yang tau selaen, kita berdua, abang gue, ama gue.

Tapi entar deh gue ceritainnye, kapan2.

Dari lelang, ngobrol, ama bully gay, sebagai komunikasi sih, gue harap komunikasi gue membaik, ya bisa aja kan kalo kita obrolin baik2 orangnya ngerti, tapi mesti tau juga, ini publik, ini pribadi, ini temen, yang mana bedalah buat konsep ini konsumsi publik, ni konsumi pribadi, ini konsumsi publik. Jadi nempati segala hal juga mesti tau audiencenya sih, mesti ngarti yang mana yang pantes, yang mana yang gak pantes, yang mana juga yang past di momennya.

Gue kehilangan banyak momen euy, dari lulus 2013, kerja 2015, gawe ol 2020, ampe sekarang kalo gue pikir, momen terbaik gue ya 2007, 2013, waktu gue peak2nya, lagi naek2nya itu, gue paham becanda, mana yang bikin orang kesinggung, gue paham temen gue mana yang becandanya kasar, mana yang omongannya keras, gue paham beneran dah temen2 gue yang pada beda karakternya, sampe2 gue mikir, oh si ini mesti didiemin, si ini mesti banyak ditanya, oh siini sih pinter ngomong, oh siinih teh harus diajak ngobrolnya gini, oh kalo gini berarti siini lagi gak mau, jadi gue sadar betul momen2, atau kondisi2 temen2 gue, gue sadar pisan mana yang mesti dikejar buat nyelesein masalah gue, mana yang mesti dianggurin.

Sekarang, gue lagi belajar kerja, gue lagi pahamin waktu, setengah jam, sejam, atau 45 menit, gue kerja, atau enggak ya gue paham waktu, betapa pentingnya waktu berjalan lalu uang didapet dari sana, energi yang keluar dari sana, tuh penting banget buat diinget. Kaya: gak perlu buka sosmed waktu kerja, pasti aja gak fokus, kaya gak perlu liat hp, pasti aja ada notif, pokoknya jangan ampe ke distraksi sama yang diluar kerjaan, dulu sih gitu gue mikirnya, tanpa ada smartphone, paket data, tanpa ada komputer yang dilengkapin modem, dulu komputer ada sih, maksud gue gak ada koneksi internet, gila, idup gue santuy banget, apalagi kaga ada tv, radio, cuman gue sering baca surat kabar, ama buletin jum’at ja sih, cuman itu media gue, sekarang, marketplace prelovedlah, chat instanlah, liat sosmedlah, ya keganggu ama smartphone, belom lagi gue ngobrol ma ema gue, makin aje gak fokus…

Ah konteksnya apaan coba nulis ginian, belajar ngobrol ama tau atau gimana gue bingung konteks, kondisi, atau tujuan, atau manfaat nulis gue yang pengen ngeluarin uneg2 gue, ya dah gue akhirini ampe disini, ampe jumpa lagi, di tulisan selanjutnya. Dadah, bye2!

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: