Sosial Media, Font, Jualan? Eh malah istirahat dulu

Komenlah, boss, milih boss. Gue buka komenan itu bingung, nih anak kenape dah? Apalagi gue baru add friend random. Dia juga dah ngelike2 status2 gue, terus komen geje, super geje malahan. Gue mastiin ini anak, kenapa Om? Yang jelas dong! Gue kaga ngarti. Gitu kata gue. Eh dibales ama kata2 yang ampir mirip. Ini boss. Gitu aje terus, ampe dia tipo: bwgini boss. Apaan dah? Aing bingung ni anak maksudnya apa.

Ni bocil, atau kelakuannya yang bocili kagak gue remove sih, gak gue blok juga, bahkan blok2 orang2 dah gue buka semua di Fb, dah gak pake blok2anlah. Biarin netijen, spammer, scammer, bebas ngelakuin kerjaan hariannya, atau pun bisa komunikasi ama gue lagi sekarang. Nah terus, masa ni anak gue blok juga sih, ah dah biarin aje, mungkin dia doyan kaset pita, ama doyan karya visual gue, tapi udahlah lupain. Gak penting. Like atau gak ngelike, gak jadi duit juga, ye kan? O aj? Y?

Sebelumnya gue upload banyak gambar2 personal soal karya seni gue yang kontemporer. Gak bisa dibilang karya seni kontemporer sesungguhnya sih, bisa dibilang artwork, gak juga, ada tipografinye, ada fotografinye, ada cut-paste, cuman ada efeknya juga, lengkap dah, campursari gitu, ada artwork yang gue buat zaman punya pentablet, buat karya turunan dari artwork orang, emang gak orisinil, tapi gue buat beda juga sih gak sama, tapi strukturnya atau posenya jelas sama, dengan kelebihan gue buat keliatan kaya garis2 berulang, kaya yang berurat2 gitu, ke arah2 serem ceritanya mah, terus ada tipografi yang gue maenin layoutnya biar keliatan enak dibaca, sekaligus ngikutin tren, ya lepas2 kata, jadi kaya dieja, tapi sedikit gak basi juga, lumayan juga sih, beda dikit, tapi tetep ngikutin referensi orang juga. Sementara buat fotografi sih gue milih ngeburemin alat meki, kintil di film JAV, yang ada aturan kalo ngeblur genital itu adalah aturan pemerintah, sementara gue sebaliknya ngeblur semua kecuali, alat kelamin, tapi gak mungkin lolos juga kalo gue upload gambar lobang pipis, jadi gue buat foto ini mozaik gitu, gak terlalu pixel art jadinya teh, itu2 aje sih teknik yang baru gue kembangin, dengan sok kitsch, tapi aing juga gak begitu ngerti kitsch selaen, kontemporer, kekinian atau kaga, lah butut sih buatan gue mah, gak orginal ada elemen rip off ama gak jelas2 amat juga sih. Gue rasa emang jelek, tapi bisa diuploadlah, buat pamer, nih aing nak DKV, aing visualizer, tukang visual. Biarin aing gak terlalu peduli dengan orang itu mesti lulusan atau pernah kuliah atau enggak, kalo visualnya bagus mau jurusan apa aja ya gue hormatin, kalo karya visualnya jelek ya mungkin butuh belajar lagi. Ssama aja kaya gue, gue gak ngerasa lebih dari orang laen sih, gue cuman nyoba jadi diri gue, ama punya style sendiri. Eh ada yang gue ed nih, malah ngelike lagi. Gila temen2 random, pada suka nih, biarin cuman 2 orang yang ngelike, ada yang komen juga heheh. Berasa penting gini, cuman mereka gak kritis nanyain gimana cara buatnya, apa konsepnya, gimana maknannya, mau cerita apa dikarya, ini, atau gimana sih ini, apresiasi-nya baru sampe like, gak sampe share atau muji2, baru like doang. Kalo nanya soal karya pasti gue jelasin sebisa mungkin, paling kedengaran pembenaran ama kaya orang jual obat, biar laku, biar dibeli orang. Paling gitu usaha gue kalo gue ditanya2 soal karya mah.

Sebelumnya gue komen di status dia, soal ovo yang ditarik ojk, gue gan ngerti dah, terus gue komen kenapa, eh, tunggu2, atau mungkin gue komen pas dia tanya oh usaha itu harus dikerjain duluan, jangan terlalu banyak mikir, gue ngisi komen, panjang dengan pengalam pribadi gue, terus dia like sambil ngejawab gue, iya kurang lebih seperti itu, jangan pernah berhenti mencoba, jangan pernah berehenti berusaha. Kalimatnya ala2 motivator deh ni temen gue, temen fb rendom gue. Dari sana dia komen nyemangetin doang sih, ada gue mampir ke statusnya komenin gitu.

Terus gue posting di grup: Kalo skizophernia remisi artinya apa ya? Eh gak gue kira, postingan itu tembus 159 like, sama penuh selamet ama doa2. Lah gue kaget, ini apaan dah, terus dijawab, ya selamet dah bisa berkarya lagi, dah gak ada waham sama delusi. Gue cukup seneng, gak cukup sih, gue seneng banget malah, kok ada ya? yang ngasih selamet sebanyak ini? Gak tau berapa komen yang ngasih selamet ke gue dipostingan tadi. Ih gila gue seneng, eh, gak pake “gila”, katanya kata gila itu penuh stigma, gue sebagai ODS, yang kasarnya orang gila, ya gak boleh ngegunain kata itu deh, gue ODGJ tapi dah stabil, jadi gak perlu deh ngerasa cemas, curiga, atau bisikan2, atau gak bisa tidur, gak bisa fokus penuh halu, delu, jadi gue beruntung banget, dah bisa kerja lagi, nyari duit lagi. Jadi enak nih. Berkarya lagi.

Gue selalu bilang lagi nulis laporan ke emak gue, padahal gue lagi nulis blog, sesekali gue nulis ulang keyword, outline dari blog gue, buat diambil terus ngehubungin ma sekarang, relevansinya apa sih: apa gue yang dulu dah robah? Apa gue yang sekarang berubah dari yang dulu? Apa gue sekarang pengen balik lagi ke yang dulu? Apa dulu lebih baik dari sekarang? Apa yang dulu gue tinggalin? Apa yang sekarang gue pertahanin? Apa yang mesti ditingkatin? Apa yang mesti gue lakuin lagi? Apa yang gue tinggalin, atau fokusin sekarang? Mesti ngelakuin apa aja gue teh sekarang?

Kira2 kaya gitulah, fungsi gue baca2 blog gue lagi, pahamin lagi tulisan2 gue, kadang mensunting karya tulis gue, yang sebenernya curhat, personal, ama kadang gak jelas, direction, atau asal tulis tanpa outlien atau keyword. Gue berusaha tiap paragraph ada point2 yang bisa diambil atau bikin pemahaman. Dari sana gue maenin ulang deh, gue tulisa dengan relevansinya sekarang, makasih banget buat blog2 yang gue kunjungin buat mahamin gaya nulis, cara nyampein atau ngaburin pesan, cara ngasih informasi, atau opini personal yang kadang kaya tae, komen2 tinja dari blog2 orang, atau mencret becek dari istilah2 yang kaga gue ngerti di blog2 orang laen. Makasih banget, gue belajar banget soal nulis yang kaya gitu, bikin gue pengen nulis juga dengan gaya yang sama, tapi gue gak bisa nulis itu dengan kalimat yang bener sih. Soalnya pengalaman gue, kalo gue nulis dengan bahasa baku, sok ilmiah gitu, entar gue ngomongnya kaya Dosen Bahasa Indonesia, kaku banget dah. Makanya tulisan gue dibuat sekeseharian, atau kaya sehari2 aje bahasanya. Pernah gue nyederhanain kalimat, atau istilah, malah bikin gak jelas, mesti disebutkan juga sih itu teh, istilahnya. Kalo gak? Ya gak tepat. Blurrring dah.

Gitu dah, soal tulisan mah, lanjut kalo soal ol di FB mah ya gitu2 juga sih. Seneng ya, bisa komunikasi sama orang, bisa tanya2, bisa komen2, bisa like2, bisa share2, bisa berbagi kebaikan, bisa ngejalanin hari2 gue yang tanpa temen offline, tanpa kerjaan offline, tanpa cewe, tanpa fokus gue terus scroll ama add friend random, milihnya cuma berdasarkan oh PPnya bagus, oh ini pasti nak trace, oh ini nak wibu, oh ini orangnya pasti pelawak, oh ini pasti babeh2, sampe pas gue test branda, wow ada yang dari Bangladesh, ada yang dari India, ada yang nolep, ada yang illustrator, ada yang type designer, motivator, tukang e-course, tukang logo, ama jenis2 kerjaan yang mereka-meriki promosiin, nah ini nih, orangnya macem2 asik2, bisa dapet inspirasi nih, buat ide, nulis kek, buat ide, font kek, asik nih.

Jadi gitu gaes, temen gue random, nge-add-nya juga random, jadi bisa paham juga ada yang jualan jasa mentoring, ada yang jualan voucher, ada yang gamer, ada yang maen gim hp, pokoknya banyak macemnya dah, yang dagang buku juga ada, yang dagang kaset pita ada juga, rame dah, biarin friend asalnay 223, terus gara2 FB ngecek kalo akun gue ini kena hack gak? Soalnya ampe nge-remove semua teman, dia tanya, gue pilih2 opsi, sampe ada opsi ini gue, apa bukan. Gue remove lagi temen, eh jadi 121 temen, baru dah gue add random, pas gue dah bisa pake akun itu lagi di laptop. Asoy, 223 temen, random2 semua.

Gue mulai ngegambar pake wacom one ctl 437, gue lupa tipe pastinya, pokoknya yang 700rb-an dah. Gue mulai bikin, lineart, bikin blocking, eh gue sempurnain pake warna shading, ama neon light, warna turunan yang kalo kena sinar2 itu loh, yang tipis2 itu loh warnanya. Ambient gitu. Eh asik, gambar, gue jeda dulu, gue buka branda, gue cek kebawah, da gambar lewd, gue liatin, ok2 gue ikutin dah, eh pas balik ke Ps, gue bandingin, lah butut gini gambar gue, gue ketawa2, sambil nambah layer, buat gambar yang laen. Terus gue cek2 gambar yang dah gue upload ke Fb, oh ini bagus soal illustrasi natal yang ada Sinterklas, gue mau buat illustrasi vexel ah, ah gue buat lagi dari foto ini, gue buat dari illustrasi gue yang dah difoto, terus di upload ke Fb, asik euy. Pas gue bandingin, oh ternyata kalo manual, tarditional art gitu, ya kalo spidol gue nyepeng sih, lah kalo digital pake pentab kok butut ye? Kayanya perlu dibiasain dulu deh, entar gue mau buat lagi dah. Mau berkarya lagi, font bakalan gue kejar juga, mau buat vector dino buat pelengkap paket font gue. Jadi jelas entar fontnya, buat anak2, buat buku, buat pelajaran hewan yang dah punah, dinosaurus.

Nah gitu aje sih buat hari ini. Soal temen fb yang geje, terus komen lebih geje, terus ada rasa gue seneng dari ucapan selamet2 soal skizopherina remisi, terus ada temen2 gue yang random, ngeaddnya random, ada kerjaan gue buat ngulik illustrasi, buat desain font gue. Nah gitu gaes, cerita singkat hari ini soal kehidupan gue yang biasa2 aja, gak penting, remeh temeh, ama gak layak dijadiin anime, hahaha. Pengen euy buat anime teh, seriusan, kayanya keren punya portofolio atau IP anime, tapi entarlah, nunggu skrip abokep beres euy, gue juga baru2 beresin tulisan2 lama gue juga, belom yang baru2 juga ada, jadi bingung juga mau fokusinnye kemane nih energi gue teh, lagi dengerin lagu2 sekolahan gue euy, biar gue inget masa2 muda gue, tua banget anjing dengerin lagu 90s, 00s, 10s, haha, aing geus kolot euy. Kudu gawe, kerja cepet, gak ditunda2, fokus ngefont, ngejual preloved oge, jadi gitu gaes, gue tutup dengan: gak usah diomongin, gak penting. Blog ini cuman buat kalian yang mau baca2 pemikiran gue yang biasa2 aja. Gak ada istimewa kaya anime slice-of-life2 gitu, sama kaya kehidupan gue. Yu ah, kepanjangan kalimat penutupnya. Bye2! Salam Cinta Kasih Sayang!

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: