Temen2 fb

Buat gue temen itu ya yang suka ngobrol ama gue, siapa ja yang bisa masuk ke pertemanan gue, selama dia ngobrol ama gue. Ya dunia maya, dimana orang bisa jadi siapa aja, bisa impersonate jadi cewe, atau jadi ODGJ, depresi, atau seller, padahal ujung2nya scammer, penipu. Atau gimana2 gitu ya gak usah pedulilah, yang pasti duit ama data jangan dipamer2in.

Temen2 gue yang random, belom ngasih banyak hal yang baru, masih gitu2 aje sih. Gue lumayan bosen juga, tapi lumayan enak juga sih nge-scroll bawah, jadi penyelam handal, gue liat karya tracing, atau rip off yang modal edit dikit, macem smudge dari aplikasi hp, atau tracingan yang lebay diisi hansaplast, atau editan yang fokus ke tracing orang tapi detail laen atau backgroundnya kurang, detilnya beda, masih satu karakter sih, tapi kaya gak pas aje gitu.

Atau motivasi, doa2, atau apalah gitu yang bikin hati bergetar kalo baca, ngerasain banget apa yang diposting itu related. Tapi ya gimana ya gak semua temen baru itu bisa ngisi temen2 lama gue di facebook, maksudnya, temen2 lama gue yang dah gue remove. Oh iya nih, temen lama gue ada yang gue add, Uda gue add lagi soalnya barangnya ada digue, terus Om Y juga gue approve soalnya ternyata akun cadanganye, gue approve, yang mana dia minat gue berteman lagi. Jadi ya udah, gue masih punya temen2 lama gue.

Soal temenan, kayanya rasa penasaran gue buat ganti lingkungan fb mulai kerasa, beberapa orang, minim like, dengan konten yang sama, jadi kaya temen2 gue dulu, kan dia dikontennye banyak like tuh, terus emang berisi, bermakna gitu, ini kontennya temen gue sekarang tuh, gue teh kurang suka. Selfie lah, lah mau apaan yang didapet dari selfie? Keindahan? Kecantikan? Apa manfaatnya buat gue?

Tapi beruntung sih dari temen random, gue dapet link ke komik BL, bisa ngelamar jadi asisiten lineart, biarin kerjaanya asisten gue bisa belajar banyak hal soal komik inet, belajar cara nyiptain garis, hal yang sebenernya elemen dasar visual. Kan ada titik, garis, warna, bentuk, huruf, gambar. Nah garis ini dasar pisan. Kita bisa dapetin bentuk awal dari karakter di adegan yang dibuat di komik webtoon US ini.

Gue rasa kerjaan ini cocok sih, gak tau entar deadlinenye kekejar atau enggak, tapi dikerjain aje tiap hari selama 5 hari, kan deadline 5 hari buat 100 panel atau lebih mah bisalah ya? Masa tinggal nyambung2in garis gak bisa, nebelin pertemuan garis gak bisa? Ngasih garis yang ngerucing ditiap ujung, sambil maenin tebel-tipis gak bisa? Malu dong ama IPK 3.11? DKV S1 mau dikemanain, gampang satsetsatset weh!

Temen gue dah sibuk gawe, ngurusin anaknye, ngerjain proyek band, atau kuliah s2, atau ngejalanin bisnis usaha makanan, atau keliling2 eropa buat foto2, atau banyak hal laennya, kaya jadi guru SMK, kerja di TV sebagai motion grafis, kerja jadi front office bank, atau banyak hal laen yang dah mereka lakuin dari 2012 lulus kuliah, atau dari temen2 sisa di 2013 yang sama2 wisuda bareng. Mereka udah jadi mereka yang sekarang, bukan versi yang dulu bareng bersama gue. Temen2 kuliah, dah bukan keseharian bersama lagi, jadi gak perlu dipikirin.

Yang dipikirin teh sekarang temen gue siapa sih? Temen2 komunitas font? Temen2 ods di support grup? Atau temen2 fb laen? Gue sendiri yang dah gak nyaman di nyaman2nye temen gue dulu, gue remove, gue yakin bakalan ketemu lagi kalo mereka butuh konten gue, butuh sosok gue, butuh postingan2 gue. Tapi yang ada gue malah dibuktiin, kalo gue sendiri butuh ngobrol sama mereka, engage. Soal ini, dapet deh temen di fb gara2 satu pikiran.

Ya pertemanan di dunia siber emang gitu, kesamaan, kesukaan, satu pikiran, satu relasi, atau satu hobi dalam satu kerjaan mungkin. Saat gue sadar gue dah nyesel. Iya gue kemaren2 belajar nyesel, kok temen gue gak ada, cuman ol ja, temen2 laen ya cuman ol. Mereka dah jadi mereka versi saat ini, gue yang 2013 wisuda, 2015 kerja, 2016 dapet ijazah, 2016 sakit, 2020 live fontnya di marketplace. Di 2021, lagi belajar nyesel, yang gue dapetin, waktu ama energi gue dipake ketempat yang salah.

Pake nulis abokep lah, nulis autobiografilah, buat musiklah, jualan prelovedlah, kerja di toko kecillah, atau penyesalan2 dari pilihan2 laen gue dari belajar. Gue belajar nulis, jadi zine, gue belajar musik, jadi lagu, gue belajar jualan, jadi jual2 aset, gue belajar kerja, jadi pegawai, penyesalan gue mungkin gue ni cuman lagi belajarnya telat, tapi kalo mau cepet ya gimana kemampuan gue sih. Gue selalu terlambat, gue selalu melambat, gue selalu meras tertinggal, gue ngerasa telat mencoba, atau telat sadar, kurang berambisi, kalo pun ada cumaan sesaat, jadi kerjanya kurang maksimal, padahal bisa dikerjain simultan sih, nulis zine, nulis lagu, buat font, ngerjain freelance, jualan preloved. Semua bisa dikerjain bareng2.

Tapi kan gue dah nyederhanain idup gue, dengan memilih mana yang prioritas, font, freelance, sementara buat zine, buat lagu, atau preloved itu gak gue pilih, sebenernya preloved bagus juga sih, cuman gak bisa dijadiin pekerjaan utama, modalnya kurang, sementara font, freelance bisa dimaksimalin dapet cuan. Bisa bayar utang gue. 25 jt ke nyokap.

Okey, temen gue siapa di font? Temen fb, komunitas font lokal, nasional, teru temen gue siapa di freelance desain grafis? temen2 random baru, yang baru temenan. Tuh kan keliatan, gue teh gak punya temen, gak nanya2 ama temen2 kuliah, malah nanya ke temen2 font, ke temen2 preloved. Gue teh kaya gak punya temen di rl, padahal ada temen tk-sma, universitas, gawe, usaha, kudunya sih gue ngobrol, cuman gue kadang gak ada pertanyaan sama sekali buat itu.

Dengan ngelakuin eksperimen pakuat-kuat, saha nu butuh, eta nu nga-addfriend, gue jadi sadar, buat seminggu ini, gue teh gak diperluin orang2, konten2 gue gak dianggap penting, da emang gak penting. Ketika gue sadar gue gak penting, gue seolah2 ngaggap konten gue penting, pasti bakalan ada yang balik berteman, da orang teh temenan kalo gak benefit ya profitlah? Iya gak sih? kalo gak itu apa coba?…

Bingung kan?

Nah makanya gak usah diperduliin lah temen teh, kalo lo butuh ya dateng, ngobrol, tanya2, ambil ilmunya, kerjain proyek, dateng ke komunitas, bantu komunitas, kalo bisa, kalo ada yang butuh bantuan kasih energi buat ngebantu. Kalo kurang2, ya tambahin, kalo kelebihan, kurangain, sedeng2 weh, gak usah lebay.

Tapi udahlah ya? Temen itu tempat yang baek buat berkembang bareng, buat saling ngasih profit/benefit. Jadi kalo gak ada 2 itu, ya gak penting.

Apa lagi yang mau gue bahas soal temen, fb?

Dulu waktu kuliah gue reuni SD gara2 fb, gue ketemuan, mereka nyobongin diri dengan tingkat kuliah dimana, ama obrolan buka aib masa lalu. Atau ngomong sampah di sosial media.

Dulu, gue ngerjain tugas atau ngobrolin kuliah di grup fb, dapet asistensi tugas dari dosen dari posting foto.

Dulu gue dapet referensi dari facebook, buat digital painting, style dark art, atau masuk komunitas kaos, buat belajar buat artwork, dapet komen dari temen yang sama2 lagi belajar buat artwork.

Dulu gue dapetin duit dari ngerjain kaos, perantarnya gara2 gue upload portofolio di situs portofolio lokal. Masuk ke komunitas desain grafis, ditawarin gawe terus dapet duit.

Terus gue rasa, cuman desain grafis sih yang bikin gue dapet duit? Selaen jualan preloved ya? Selaen dikasih duit dari nyokap, atau dapet sedekah dari sodara2 gue, atau dapet duit iba dari uwak2, tante, atau kelurga besar gue.

Kayanya gue bisa deh dapet duit lagi. Dengan belajar kerja di orang dulu, belajar lagi jadi gue yang dulu, ngerjain artwork, posting karya, sambil nyari2 kerjaan freelance, kayanya sosmed gue bisa dipake buat itu deh. Makanya gue butuh temen yang ngasih support, atau minimal dia tuh bisa jadi tempat gue iri, iri bilang boss, kaya dia tuh lebih bagus, dia tuh lebih banyak karyanya, dia tuh lebih banyak ilmunya, dia tuh lebih bagus dari gue, pokoknya gue bisa ikut terpacu buat dapet duit sama ngejar ketertinggalan gue. Jadi tempat belajarlah istilahnya mah.

Okeh deh. Gue bakalan posting karya, bakalan posting font, vector, pet vector, tracing, atau desain gue di FB. Biar gue dapetin lagi kerjaan kaya dulu, biar gue dapetin lagi temen buat kerjasama, ngeraih cuan, dapetin kenikmatan belanja2 di e-commerce.

Gue pengen jadi bermanfaat, gue pengen ada benefit/profit dari setiap gue ngidupin FB, sambil tetep jadi diri gue, mungkin gue balik jadi diri gue yang dulu, atau kombinasi gue yang sekarang ama gue yang dulu, versi terbaik gue buat saat ini.

Selamat tinggal males2an, selamat datang pekerjaan. Gue siap jadi konten kreator, bercuan di medsos.

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: