Bosen, males, ama ngebuang waktu seharian

Banyak hal yang bisa gue omongin, dengan segala ke-enggak-pentingan blog gue, yang mana gak akan berdampak banyak buat hidup lo, keseharian lo. Mungkin emang blog ini emang bener2 ditakdirkan sesuai slogannye: gak usaha diomongin, gak penting, persoalan yang gak perlu diomongin malah diomongin, yang gak penting malah dibuat2 seakan2 penting, jadi mau ngomong apa sih? Yang pentingnye itu apa?

Nah, itu aje kali. Soal bosen, gue bosen dong ngerjain font terus, belom lagi diseling nonton YouTube Franzeska Edelyn, atau stalking2 cewe2 imut2, sipit, yang aktif di ol. Malesnya gue tuh kadang males gawe, ya emang bawaannya, santuy aje gitu ngejar misi gue sebagai type designer full time, males weh, mau ngapain2 teh, pengen rebahan gitu.

Dari waktu2 yang kebuang tadi, gue pahamin, kalo gue tuh moody orangnye, terus biarin dah 32 tahun, gue masih terlalu bermain2 ama kehidupan gue, dengan milih santei2 ngerjain font sesekali, sambil bobo pagi, bobo siang, bobo sore, bobo2 aje kerjanye, mungkin pikiran gue dah gak terlalu berat ama kerjaan2 yang mesti mikir, kaya buat coding di font, atau mempelajari font lebih lanjut, yang bikin otak gue mikir2 kemana2, jir, aing masih belom bisa paham ma software terbaru keluaran FontLab, di FontLab 5 sih, gue mayan ngerti, soalnya dah gue pake dari 2013 ampe sekitar 2018an lah, 2020 juga gue masih buat karya dari FontLab 5, semenjak gue bikin family di 2020-2021, gue jadi yakin kalo cara terbaik adalah buat font di Ai, convert ke FL7, kalo bisa sih, makin cepet ngerjain font, makin cepet juga dapet duitnye.

Cuman gue terlampau gak fokus, lagi2 ini postingan, soal gak fokuslah, hahaha, ya gimana, emang gak fokus, tapi seperti postingan gue yang udah2, gak mungkin gue fokus terus, gak mungkin juga gue ngasih hidup gue terus ke font, toh gue punya kerjaan laen kaya: jualan preloved, nulis2, atau ngegambar2, yang kadang semua itu cuman jadi duit, di jualan preloved aje, soal nulis atau gambar, kadang gak gue coba jual sih. Akhirnya gue nemu kesalahan: butuh duit, punya kemampuan, tapi kaga dijadiin duit, tapi serius, buat tulisan, musik, itu kaga mau gue komersilin sih, buat sekarang ye, gue rasa itu juga gak akan masuk pasar, industri sendiri pasti nolak toh gak layak juga, gak masuk parameter industri: yang ada hal2 yang layak jual, buat komunitas juga gue bingung, mau jual apanya, aneh2nya, sok2an aneh2, atau apanya, tapi gak taulah.

Gambar2 tengkorak yang sering gue buat, juga gak bisa masuk ke jualan, soalnya kadang terlalu simple, atau kurang detail, atau ditengah2nye, yang bisa gue tingkatin lagi, bisa gue ubah jadi lebih detail, ngikutin referensi atau mash up yang gue buat, tapi entarlah, font, font, font, font dulu deh.

Jadi mau bosen, males, buang waktu, kerjaan mah kerjaan sih, lagian gue dah milih industri font buat gue jadiin mata pencaharian, gue rasa banyak hal yang gue pelajarin dari 2013, yang tentunya bukan lamanya, tapi kualitas font2 anak2 sekarang dah pada bagus2, terus portofolionye dah banyak, sebagai producer font juga mereka dah tau direction font-nye kemane. Dah bagus. Gue sendirian, kalo gak bisa banyak ngakalin “bosen, males, buang waktu”, ya udah makin ketinggalan ama orang2 banyak, sementara lamaran kerja gue cuman buat assisten lineart seorang, mana ada kemungkinan.

Gue makin sadar, ketinggalan segalanya dari segala sisi, dari kelebihan, atau kekurangan gue, yang makin kekurangan, dah gak punya rumah, sekarang ngontrak, gak punya smartphone, cuman ada mp3 bajakan lagu2 zaman sekolah, video2 tutorial FontLab 7, Adobe Illustrator Creative Suite 3, dari hal2 gratisan atau pembajakan gue ngelakuin hal yang gue mulai dari gak halal, tapi siapa peduli sih, toh gue masih nyari duit, kalo ada duit juga gue pasti beli yang legal2 sih, yang official, tapi kan font-nye juga masih gue kerjain, terus gue juga belom dapet duit dari font. Jadi sorry buat ori gue belom mampu, tapi gue janji bakalan beli yang asli, bayar lisensi, ama buat dari aplikasi berbayar. Gue gak mau bertima kasih, ngehasilin duit, tapi gak ngasih sumbangsih ke perusahaan yang dah gue pake jasanye, bukan halal atau enggaknya sih yang jadi soal, lebih ke masa lo gak bayar? Masa lo make doang? Mana harga yang lo kasih buat lo yang dah make, gitulah, soal bales jasa, ama pertukarang duit, biar sama2 enak. Bukan masalah halal, atau pembajakannya, soal ini mah ya mending bayar, ori, ama bisa ngasilin duit dari font, terus gue beli2 deh, beli Adobe CC 2021, Beli FontLab 7, udah beres, kalo butuh sih, beli laptop asus yang lebih bagus speknye, ROG 17jt-an juga cukup kayanye. Tapi dengan laptop 4jt-an juga dah bisa ngerjian font ya kerjain aje, mulai dulu dari yang bisa dipake aje, jangan terlalu ketinggian, soalnye emang duitnye belom ada, jadi ngayal2 doang entarnye, gak produktif.

Jadi gitu gaes, males, ya istirahatin, buat2 apa kek, monster kek, buat tengkorak, atau apa aje gitu gores2 pulpen di kertas, buat2 moodboard, atau bikin tulisan2, outline buat zine gue, light novel yang kaga2 gue perbaikin itu. Ama buat bosen, da idup gitu2 aje juga bosen sih, coba gue kasih fakta, 2013 wisuda, 2013 juga ngelamar ke MyFonts sebagai produsen font, 2016 dapet ijazah, 2015 dah gawe, keluar 2016, 2019 keterima di MyFonts, belom kaya penyakit gak penting: 2016 kena Skizofrenia, 2014 buat zine Abokep, 2013 buat musik, 2021 masih ditahap, gue teh baru aje masuk, nyoba, terus keluar gitu aje, dalam artian baru juga, eh dah berenti, kalo gitu mah bukan nyoba, cuman selingan, sayangnye sih gitu.

Jadi Bosen kaga bosen, tolonglah, ya Allah, bantuin aku, buat font, biar kaga bosen gitu, cepet beres, jadi duit, ngapain kek aing pengen duit, ya Allah. Butuh nih.

Bosen, udah, males ngerjain, udah, ngebuang waktu seharian nih, belom. Soal ini, buang waktu seharian: banyak hal, yang biasa aje, tapi bisa bikin mood jelek, tidur kebanyakan, entah obatnye, atau mungkin otak gue lagi butuh isitirahat, jadi pengen bobo aje kerjaanye, terus kadang gue juga dah gak mikirin soal @hatachan524 di setiap mimpi gue, kadang kalo sleep paralysist kan bisa jadi producer kan ya, tapi gue usahain mikirin font, mikirin kerjaan, biar gue bisa ngehasilin duit, kalo mikirin tano, atau yui terus, entar yang ada crot doang entarnye. Dah bisa ketebak.

Soal buat waktu laen, kaya nulis gini sih, ini dah buat waktu pisan, tapi enaknya gue bisa ngebacot, ngeabadiin kegoblogan gue dengan nulis2 terus, tanpa ada editing atau baca2 dulu si tulisan2 ini, langsung tulis, langsung upload, pengen tau gue kalo nulis langsung ini bututnye kaya apa? hahaha, terus entar kayanye mau gue buat revisi, buat tulisan2 yang mirip2, gue jadiin satu di tulisan baru, kayanya buat sekarang selama setahun ke depan, gue mau coba ini, nulis asal jeplak, kaga pake edit, terus baru dibuat tulisan revisi di tulisan barunya entar. Jadi nulis2 sampah2 aje dulu, entar ide2 keluar semua kan? Nah baru gue revisi, gue buat zine atau apalah gitu, entar gue olah lagi, jadi cerita, jadi bisa berdasarkan kisah nyata gue, dengan selipan2 hoax sebagai ornamentnye.

Jomblo, tukang ngebokep-nyoli-ngecrot, udah gak selalu gue bahas, soalnya emang udah gitu2 aja, soal font gue sering bahas, bosen, males, ama buang2 waktu, itu ya gitu. Terus soal musik, tulisan, gue dah bilang buat sekarang gue gak bakalan buat jauh2 dulu, mending ngefont dulu benerin, baru benerin2 yang laen, musik/zine/light novel/essai/cerpen/atau apalah gitu. Kalo lo baca, mungkin gak gue fokus ngerjain sesuatu, sedangakan gue suka ngejalanin sesuatu berbarengan, secara simultan gitu, dah jadi kebiasaan gue, dengan kekurangan, ngerjain bisa bareng2 beres, tapi jadi lama, soalnya kerjanya double2, font dikerjain, tapi mesti buat moodboard, mesti ngerjain tulisan di blog, yang jatohnya curhat gak penting2 banget, terus ngerjain lagi outline light novel, yang gue sendiri, duh males, tapi pengen buat karya, tapi males, buat outline, cuman selingan2an je, sisanya buat outline/moodboard/brief font ke-3, tapi udahlah ya, ini dah kepanjangan.

Jadi gitu gaes. Nulis ngasal, idup ngasal, ama ngerjain yang lo senening, coba dicari enak2nya jugalah, biar gak bosen, masa nyari duit bosen? Nyari duit males? Padahal gue sendiri yang milih jadi Full Time Font Designer? Gue sendiri yang dah milih nyari duit dirumah, bareng manager proyek. Jadi okeh, bosen, males, buang waktu cuman sementara, yang dibutuhin itu nge-drill kerjaan biar cepet beres, bagus, ama laku dipasaran.

Dah itu ajelah, singkatnya, bertahan dari segala bosen, males, buang2 waktu itu bagian dari keseharian gue sebagai type designer. Dah jalanin aje, kalo bisa lebih cepat lebih baik. Yu ngefont guys!

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: