Berusaha, bekerja, sama saja

Buat gue usaha itu kerja2 juga, jadi gak ada bedanya, soal nyari duit kaya gitu mah. Cuman dari 2 hal yang gue kerjain berbarengan ini gue dapetin 1 hal yang lebih sederhana.

Kalo lagi jualan barang preloved, di marketplace itu tinggal foto barang, upload. Gampang? Gak, enggak gitu, gue mesti cek harga pasar, gue mesti pelajarin juga ini marketnya kemana? Terus bahasanya gimana, apa yang mesti gue sampein di caption, buat copywritingnya, mesti belajar nulis sambil segampang mungkin ngebantu calon pembeli buat tau kondisi barang sesungguhnya tuh kaya apa? Minusnya apa, kelebihannya apa? Ama satu hal, value dari si barang teh apa? Nah itu disimpulin, buat dah +nye; -nye, kan entar ketauan, kalo pun ada barang yang sama, liat lagi, ni kondisi barang gue teh sama kaga, kalo kaga, misalkan kurang, ya berarti harganya juga kurang, atau mungkin lebih baik, ya berarti harga yang gue pasang di jualan ya lebih mahal, gitu.

Banyak hal laen juga sih, soal barang2 mah, soal restorasi, soal nambah stok, nyari2 barang, atau mulai negosiasi harga, atau mungkin konsinyasi, atau mungkin mulai ngelola orang buat ngerjain kerjaan teknis2: posting, foto, packing, bales chat, atau pick up, atau pun ngecairin duit, ma yang laen sebagainya.

Tapi entarlah, lupain dulu.

Gue masih ada kerjaan font, untungnya dengan segala ke-enggak-profesional-isme yang gue lakuin, gue masih sempet buat nulis laporan soal pengerjaan font ini, dari awal september 2020, gue ngerjain tulisan ini, laporan soal pengerjaan font dari referensi, keyvisual, keyword yang dijadiin bahan penggarapan font ini. Font yang dasarnya dah ada juga didunia ini, gak terlalu banyak perbedaan, atau hal2 yang spesifik, font baru yang belom pernah ada. Wah gak sampe segitunyalah, gue masih medioker, masih gitu2 aje skill juga, belom sampe pro, yang idup dapet dari jualan lisensi pemakaian font, belom, belom sampe sono.

Gue masih belajar dedikasi, kompetisi, relasi, di banyak hal gue ol di sosmed.

Panjang dah.

Di font, gue dah sampe sketsa digital, dah beres tahap vectoring, convert font baru sampe buat copas ke FontLab 7, masih maen sidebearing, masih ngerjain horizontal metric, belom sampe horizontal metric, belom ke kerning class, atau sampe ngejalanin ligature, belom, gue dah gak seperfeksionis, bikin font segitunya ngejar sempurna, tapi bukan berarti asal buat, asal upload, atau sebisanya aja. Tapi lebih, dah deh, vector dah beres, sekarang ngerjain versi awal aje, entar soal kesempurnaan, bisa di versi2 selanjutnya, buat convert ke font aje dulu. Beresin ke otf, ttf, woff, dah itu aje.

Wah kalo ngomongin kesalahan gue dulu: masih belajar tools, belajar class kerning, belajar ngebiru2in glyph set di FontLab 5, masuk ke MyFonts atau belajar bisa lolos marketplace. Pokoknya hal dasar2 yang emang gue buta banget soal itu, tapi bukan berarti gue dah sempurna, berpengalaman, ngerasa paling bisa, gak, gue jauh harus lebih banyak belajar lagi, apalagi teknologi semakin berkembang, kebutuhan desain gak begitu banyak berubah, cuman segala hal menuntut semakin lengkap, semakin banyak kemungkinan, kaya buat varible font, svg font atau trend visual, trend warna, trend fotografi, trend font preview, atau berbagai macam keumuman visual di marketplace yang ada. Ya mesti belajar terus, kalo gak ketinggalan ama yang baru2, gue aja 2013 belajar, 2020 baru live font 1. Itu lama banget, sementara orang2 dah punya tim, atau 2-5 studio dibidang desain grafis, gue? Gue siape? Gue cuman freelancer, sendirian, kerja sendirian, sama orang2 yang gue kenal, gue gak terkenal, gue juga paling cuman seperskian orang yang dah nyoba ngefont, buat nyari duit, dari fon gue coba2, dari font gue belajar, kalo fon itu ya ngedapetin passion, profesional, kerja keras, bukan yang gitu2 aje.

Ya, dari seller preloved, gue belajar copywriting, fotografi, sales promo, belajar konsep jualan barang. Sementara itu dari fon gue belajar buat produk, buat sesuatu yang udah ada, jadi hal baru, yang gayanya sama, tapi dibuat dari gue, dengan penggayaan gue sendiri, ngebuat hal yang bisa dikomersialisasiin, jauh dari sekedar ngefoto produk terus buat caption keterangan: minus, kelebihan produk. Gue buat hal yang gue sendiri mesti tau SWOTnye apa, tapi dahlah, udahlah ya! Gak usah ribet, asli kalo soal kompleks gue paling jago ngeribetin, paling jago buat berteori, atau nulis, mungkin ya, tapi diliat dari produktivitas: 200 pangram, typespecimen, berbentuk sketsa, dengan traditional art, pensil, kertas, itu masih proses yang gue lakuin buat moodboard, belom ampe digital, ya aset sih, tapi masih banyak pr juga, mesti dikerjain terus.

Jadi ya, ngalir aje dah, jangan ngejar sempurna, soalnya gak bakalan ada kesempurnaan, soalnya aplikasi tokped aje ampir tiap 3bulan sekali upgrade, hp tiap bulan rilis model baru, produksi jav terus dibuat, @hatachan524 tetep jadi idola gue buat fetish fisik istri yang gue kejar, kaya gitu weh idup mah. Jadi ya? Apa coba? Kesimpulan tulisan ini.

Belajarlah, belajar terus, kejar yang udah gue kerjain selama ini, buktiin gue bisa ngehasilin duit dari kerjaan yang gue kerjain, dari usaha yang gue dah coba, coba2 hal2 yang baru, atau nambah2 kerjaan itu dah masalah baru lagi yang gue dapetin, mending fokus ke fon, ol shop, dah itu je, gak usah ribet2 belajar filsafat, politik, komunikasi, tulisan esai, belajar buat musik, buat anime, manga, atau mungkin bikin merchandise, atau hal2 yang pengen gue garap, asli, … Tapi, kalo gue gak belajar hal baru, atau penasaran ama hal yang pengen gue pelajarin, idup gue bakalan kaya maen gim gta iii, cs 1.6, mari bross forever, sekedar maen, tapi gak belajar apa2 selaen cuman pindah level, tamat, gim berakhir, ending, skoring, lagu penutup, terus gim ini diperbaikin di rilisan selanjutnya. Seperti itu doang soal gim mah, gimana ngehaslin duit dari gim, ya buat gim lama jadi baru, gue baru liat2 review gim gta iii definitive edition 20th aniversary, bagus banget, jauh lah ama yang gue maenin, 2001, gila visualnya keren, ada fitur2 tambahan, sekaligus fitur yang dikurangin kalo dirasa gak perlu. Gue belajar.

Gue belajar, kalo kesempurnaan gak pernah didapetin dari 1, 2x, 3x nyoba, tapi butuh waktu, butuh coba2, butuh tenaga, ama kemampuan, teknologi beperan, ilmu pengetahuan juga ngaruh, jadi ya gak ada kata terlambat buat bikin font versi lebih baik, atau bikin rilisan2 fon baru, atau menuhin katalog fon yang gue buat, jadi mungkin soal keberhasilan, atau pencapaian, duit yang didapet, mungkin, ya mungkin, bakalan keliatan, dari proses yang dah gue lakuin selama ini. 2020, live 1 font, 2013 belajar, tapi emang bener sih timeline orang2 pada beda sih, gue sendiri yang perfeksionis, sementara hasil yang gue hasilin belom sampe ke industri, kalo pun dah nyoba tapi gagal ya yang bermasalah ya tetep gue, soalnya kan gue kerja sendiri, emang secara teknis gitu, tapi gue dah masukin nyokap buat jadi manager proyek/manager keuangan/manager pekerjaan gue, doi paling tau gue luar dalem. Apalagi sekarang gue ber 2 di rumah kontrakan.

Wah kalo diceritain mah, kasian juga, gue kerja cuman 7 bulan, dari rentang tau 2013-2021 ini, bisa bayangin gak kecewanya dia, dengan ngorbanin duit warisan, minjem2 duit, usaha jualan rajutan2, atau jualan masakan padang, atau apa aja yang dulu dia lakuin bareng almarhum babeh gue, ya mungkin gue kurang bijaksana waktu itu, terlalu maksain, sementara gue gak ngebuka pikiran gue buat tetep kerja, tetep ngeberesin revisi skripsi, atau nyari duit pasti dari kerja kantoran, bisa di agency desain, atau mungkin tv lokal, sekolah musik, studio bermain keluarga, atau kerja di tv nasional, atau banyak hal kemungkinan yang gue tolak, gara2 liat timeline orang yang udah ngehasilin ribuan dolar dari fon, gara2 pengen dapetin hal yang sama, yang mana gak ada jaminan juga gue dapetin dari fon, sementara kemampuan gue masih ditaraf belajar, buat waktu itu.

Ya jadi mungkin penyelamat gue mungkin fb, kaskus, tokped, wa, itu aje sih, tapi banyak hal yang gue dapetin dari tulisan yang ngalor ngidul gak ada outline dasar ini. Gue dah mampu ngungkapin sesuatu dengan jelas, dulu, susah banget dah ngungkapin sesuatu tuh, pasti aja, ada rasa kaku, gak bebas, atau ragu, sekarang sih, satsetsatset aje buat nulis gini.

Jadi, ya itu proses, berproseslah, gagal sekarang, besok coba lagi, berhasil sekarang, besok juga gagal lagi, lagian kan idup mah coba2 terus, dengan konsep makin jelas. Gue kerja/usaha buat nyari duit, hobi itu yang bisa nenangin diri, atau minimal gak bikin kerjaan makin tertinggal, sesaat aje sih, buat rebahan.

Jadi, jadi dirisendiri aja. Jadi versi terbaik dari diri gue yang 10 tahun lalu, atau jadi gue yang lebih berpenghasilan dari seorang freelancer, gue pengen produktif, profesional, pengen banyak yang gue lakuin lagi di tahun depan, gue pengen sukses, cepat-atau-lambat, gue percaya —gue pasti bisa jadi orang kaya, jadi bermanfaat buat komunitas, punya temen2 yang supportif, punya lingkungan yang enak ngehasilin karya2, punya portfolio yang banyak di font, ilustrasi, desain grafis, musik, tulisan, meski gue tau semua itu butuh banyak pengorbanan.

Korbaninlah idup lo, buat dapetin yang lo mau. Gak mau jadi, yang buruk bukanlah hal buruk, cukup jadi yang terbaik dari hari sebelomnya dah lebih dari cukup buat terus berbuat baik2, gak ada henti2nya buat ngehasilin karya. Duit mah ngikutin ama kerjaan gue, entar level gue juga ketauan kalo gue dah bisa ngedapetin duit, bisa ngegandaain duit. Jadi cari duit, ngehasilin duit itu penting.

Yu ma ma macul!

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: