Facebookque hari ni: 20122021, Senin, 17.14

Hemh, gue bingung juga sih buat nulis soal fb hari ini. Soalnya gue juga pake aplikasi ini dah lama, 2008, 2021 masih make. Dengan segala macam masa gue alamin, kuliah, usaha, kerja, usaha, ampe sekarang gue usaha lagi sekarang teh, ya gitu2 aje sih facebook mah. Lo coba deh buka facebook lagi.

Kalo lo buka facebook, di fb ini mungkin ada temen gue yang ilang, ada juga temen baru yang datang, persis tulisan gue dulu soal, baru-ngegantiin yang lama, atau yang lama-ngegantiin yang baru, atau seputar pertemanan, yang ada kode2 bahasa yang baru dibuat yang muncul, atau kode2 lama yang diganti kode2 baru. Kaya becandaan yang udah gak muksim, sekalang kan, gak muksmim plesetan, lagian siapa juga sih yang masih maen plesetan?

Terus bener dah, temen2 kuliah dah gak tau pada kemana, dah kerja dimana, semua paling ada di WA. Temen SMA juga ada di WA. Jadi buat apalagi fb? Gak kepake, sekarang dah zaman TokTok, semua dance2, sambil ada lagu pengiring. Cewe cakep pamer paha, liatin bentuk tetek, atau becandaan, anak2 kekinian. Yang mana gue gak pake TokTok bukan karena alay, hey, quota gue dikit, kalo gue ngeliatin video2 pendek, ngeliatin hal2 yang random doang, lah buat apa gue nglike fanpage fb random, atau ikut grup2 fb random, mending juga buat facebook. Sampe pemikiran itu jadi sedikit kabur, gara2 di fb gue mulai tanya2, soal dah banyak ngelakuin, tapi gak jadi duit, nge-freelance tapi sepi job, bener2 dah useless pisan, kaya gak ada solusinya gitu. Sampe adalah yang ngasih tau soal TokTok, aplikasi kekinian, yang trafficnya gede dibanding YouTube sekalipun.

Singkat cerita gue dibantu buatin akun, dah dijelasin semuanya. Tapi gak gitu, gue gak buat akun, lebih ke gue dijelasin kenapa gue harus punya akun TokTok, di TT ini gue bakalan belajar jadi influencer, yang mana gue gak mau banget dah jadi influencer, kesannya tuh gue tuh seleb, atau orang terkenal atau yang penting gitu. Yang mana gue biasa2 aja, atau gak pentinglah gue, siapa sih gue? Cuman orang asing buat orang2 asing laennya di Indonesia. Salah satu warga negara indonesia yang masih ngegantungin idup dari bantuan BPJS, meski gue bayar sendiri sih. Atau masih dibiayiin orang tua, yaitu nyokap gue. Masih kerja: buka ol shop, atau masih jadi freelancer font creator yang masih ngerintis itu juga.

Jadi kenapa juga gue buat TT? Gak maen FB aje gitu. Fokusin satu platform gitu, daripada buka2 yang laen, kan? Iya gak. Sebenernya di TT ini simple, gampang, buat konten, 30 detik, ada edit2 video dikit di hp, paling nambah lagu, ama teks, atau ngasih potongan2 gambar, nyatu2in gambar, editing video gitu. Ma buat konten aje gitu, sebenernya kerjaan gini tuh gak mau bangetlah gue, gak segampang gue nulis, atau nyurahin pesan gue lewat tulisan, di fb mah bisa kita nulis2 terus jadi konten, lah kalo buat video, editing, jadi konten, kan gak gampang, belom lagi quotanya gede, terus emang males aje sih gue pake TT, gue lebih ke FB, gue termasuk loyal juga sih orangnye, kalo dah 1, ya 1 aje gitu, tapi gue juga gak mau jadi loyalis ama yang gak terbuka ama perubahaan, gak mau nyoba yang baru. Kaya dulu sempet paek Twitter karena fb mulai gak musim.

Kalo sekarang sih, mungkin gara2 alesan quota yang dikit, gue gak bakalan buka TT dulu deh, lagian kan gue gak ada hp, hp gue hp nyokap, yang mana gue seharian itu pake hp Emak gue ini, lah di ooredoo kan ketaun sis quota berapa, bonus nelepon berapa, sisa bonus sms berapa, jadi ketauan tuh, belom dipantau juga tiap hari berapa gitu quota yang dah dihabisin, ini dah 17Gb, tadi pagi 19Gb, kata Ema, hey dihemat quotanya. Oh iya ni ooredoo ngacolah sebenernya, masa gue buka nyubut resolusi 140p, masa ngurangin 2Gb, parah dah, ada tipu2nya lah itu, pasti.

Okeh skip.

Nah gue ke TT lagi ye, di sini, gue belom mau jadi influencer, konten kreator, atau apalah gitu, gue sih pengen tau, pengen tau mah ya pengen tau, soalnya ya kedepannya kan semua serba live streaming, serba video, jadi kemungkinan ya gue bakalan punya TT juga, pastilah, gak menutup kemungkinan.

Okeh, di fb gitu gue komunikasi ama dia ya soal TT, disini gue akhirin, dengan okeh gue buat deh kalo dah ada waktunya, sekarang gue mau fokus ke font, sementara font, masih belom dikerjain2, mana ada gak ngerjain tapi bereskan? Gitulah logika gue nolak, sekaligus lepas tanggung jawab, dari font gue gak bisa komitmen, buat ngerjain tiap hari, gue gak bisa, buat TT, gue belom mau make, nyobain buat konten, gue belom mau berubah ke arah yang lebih baik kali ye? Atau gak komitmen entuh tadi.

Ya, ya, ya, gue emang dah jadi desainer huruf, gue dah punya toko, gue juga masih ol shop, ol shop masih jalan, gue juga masih belajar2 soal nulis. Gue rasa gue dah bisa sih nulis, meski gue dah sadar, gue gak bisa nulis opini personal, atau analisa, atau hal2 yang kritis, atau pemikiran yang dulu gue rasa gue bisa banget nulis soal2 itu, sok politis, sok anarkis, sok pemikir, yang pada akhirnya gue cuma nelen bulet2, gak mikirin apapun sih sebenernya, gue cuman jadi penyambung lidah anarki doang, anarki kaya apa, kaya: Tiada tuhan selain Uang, disitu kan Tuhan udah paling meganglah buat kekuasaan, sementara uang itu bukan Tuhan, uang mah cuman alat transaksi, yang mana duit teh cuman buat jual-beli doang, gak ada hubungannya kaya penyembahan, ngeduitin segala hal dalem hal pemikiran ya, jadi maksudnya tuh, semua itu urusan duit, gak ada tuh Tuhan, tuhan tuh cuman uang. Itu aje sih pemikiran gue waktu dulu, dan sempet, Siksakubur, atau band deathmetal apa gitu, bikin hoodie yang tulisannya itu. Gue teh ngerasa wah, gue banget ni mah.

Tapi ya gitulah, tau sendirilah.

Nah di fb, temen2 gue bantu gue, ada yang ngejawab, ya lo konsisten aje, paksain, kerjain, pasti beres. Ya lo kawin/cari pacar, biar lo tanggung jawab atau ada yang ngingetin. Atau ya lo minimal mulai aje dulu, 5 menit aje dulu, terus besoknya 5 menit, pasti bisalah, gak mungkin juga ngerjain font cuman 5 menit, pasti lebih sih kalo berdasarkan pengalaman empirik gue mah. Terus lanjut, wah lo kudu ngerti: ngegas, ngerem, istirahat, ngerjain lagi, berserah diri, beres. Wah ini sih gue ngertilah, pas dia bilang soal siklus ngerjain, workflownye mesti dijaga, flownye progress terus, gitu kali yang dia maksud. Lanjut lagi ye, ada yang bilang, emang gak mudah buat itu, tapi perlu dipaksain, udah gue udah maksain, gue dah buat program, targetnye kapan, deadlinenye kapan, tapi bablas aje. Oh berarti tinggal komitmen, … dang! Gue kena getok dong? Jelas, salah gue selama ini tuh gak komitmen buat ngeberesin kerjaan font, atau jualan, ngefoto produk barang2 preloved aje ampe bulanan kata manajer proyek gue, gue juga sadar banget. Gue salah.

Ya mesti ngaplot produk baru sih, buat ol shop, terus font kudu dikerjain tiap hari juga sih, terus ya nikmatin aje sih hari ke harinye, kan gue dah milih jadi seller, jadi type designer, jadi ya jalain aje dulu, mulai aje dulu, selalu ada selalu bisalah pokoknya, kalo kata tokopedia mah.

Okeh, gue bakalan buat konten tulisan, tapi soal aktivitas sehari2 aje sih, soal proyek personal novel, anime, manga, atau album musik, atau video musik, gue dah gak mau tau sih, dah lah ngefont aje, jualan barang preloved juga. Dah itu aje sih.

Yang mana sekarang gue selalu nulis2 status2, yang gak ngeliatin desain grafis-nye.

Dulu gue mikir sih, kalo jadi ngerjain yang teknis2 kaya jadi desainer grafis doang mah ya udah aje jadi tukang desain, cuman jadi pekerja, gue harus naek kelas, gue mesti jadi art director, gue harus mikirin hal laen diluar desain grafis, mulailah gue nulis2, mulai gue nulis abokep zine, autobiografi gue, atau nulis asep zine, gue mulai buat musik, gue mulai buat demo2, gue buatin blog konsumsisaya, gue mulai bikin2 rutinitas gue soal gimana mikir aje, pokoknya gue input soal data2, gue mikir aje, yang mana gue sama sekali pengen berenti ngedesain, gue berentilah, jualan semua: pc gue jualan, pentab, boombox, scanner, ngebalikin printer temen, pokoknya gue berenti jadi desainer grafis, gue milih jadi seller ol. Tapi dari pengalaman nulis itu, cuman gue meposisiin diri jadi orang pertama yang ngeliat dunianya, ngeliat rutinitas gue selama ini. Ya bosenlah, rang 1 sudut pandang, yang mana gue gak nambah2 data laen juga kadang, cuman keluh kesah, atau curhat, gak ada opini personal, cuman bacot doang sih yang gue tulis.

Ya lo tau sendirilah, dari proses belajar nulis, dari yang nulisnya acak2an, —ampe sekarang sih, gue dah bisa nulis dimengerti, bukan asal2 nulis, kaya sekali nulis orang langsung ngerti, pasti perlu editing juga sih. Jadi ada gas, rem, istirahat, kerjain lagi, beres, berserah diri, udah gitu. Jadi sekarang gue rasa mah gue dah bisa nulis, dari dulu gue yang cuman nulis sedikit2, jadi bisa panjang-lebar, tapi konteks kurang kejaga, data2 kurang, gak milih yang penting, atau kurang analisa, cuman ngebacot doang.

Jadi masa mau gini2 aje, mana novel kaga dibuat2 lagi outline-nye, sementara referensi cuman dari anime doang, yang gue mulai ngerti dikit sih, tapi ya mesti belajar2 lagi sih. Mesti belajar sih kalo buat sesuatu, entar juga ada yang dipelajari sih.

Nah gitu ajelah soal ngaconya gue fb, ama gue mau nulis2 juga. Sori tulisan gue kadang keluar konteks atau gak jelas dilatar belakang, bahkan gak beraturan dalam alur, emang gitu berarti gue, mesti dibenerin alurnye.

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: