Berharap banyak, banyak2 melakukan, banyak berjuang

Dari font gue bisa tau, layak gak layaknya gue berjuang disini. Hey men, 2013 mulai usaha ini, belajar dari wawancara2, atau googling soal font, belom sampe type design sih, lebih ke arah yang buat font aja gitu, 2019 baru masuk, lama kan? Lama bener dah. 6 tahun baru masuk MyFonts.

Usaha yang menjajikan sebenernya, kalo liat orang cuman butuh waktu 1 bulan, 3 bulan, ada juga sih yang ampe 2-3 tahun baru masuk, tapi dia lebih belajar dulu kaya gue, tapi gue belajar sambil ngerjain, jadi buat2 font aja gitu. Tapi dari 2020, font gue yang live kan cuman 1, penjualan 0 malahan.

Gue masih fokus ngerjain font, 1 font family isi 20 font, baru ngerjain 1 font yang dikonversi ke otf, tapi susah deh, ya bisa dibilang gak gampang, kalo susah sih bisa dipelajarin, kalo gak gampang, berarti emang butuh usaha, bukan sekedar asal ngerjain.

Untungnya sekarang gue dapet banyak bahan rujukan buat ngerjain itu semua, dari temen di FB, dari temen YT, wah banyak bener dah yang mau jadi type designer, pada mau jadi pekerjaan utama, tapi coba gue liat ulang perjalan gue sampe titik ini. Gue awalain dari liat penghasilan temen yang puluhan juta, ampe setengah M dari modal ngefont doang, jualan lisensi pemakaian font. Wowowowowwww gue pengen deh punya banyak duit kaya gitu? Layak? Layaklah orang temen2 ampe pada 1-3 bulan dah masuk Creative Market, dah masuk MyFonts, lah gue? Layak? Kaga, gue masuk 6 tahun, 1 font yang live, gue gak dapet duit selama 1 tahun. Jadi layak?

Kaga. Kaga layak, salah besar kalo font bisa dijadiin duit, ama keprofesionalismean gue yang kaya gini, mana bisa gini terus. Mesti pro dong! Mesti paham kebiasaan diri yang jelek, kaya kerja yang lama, atau malah ngerjain yang laen2, mana bisa gini2 teruslah. Mesti sadar, kalo belom mampu ya belajar, kalo belom bisa ya kudu bisa, kudu dipelajarin ampe bisa. Jadi kesimpulannya kalo mau pasti bisa, tapi tiap orang pasti beda2 sih, jadi ya mau gimana2 juga gue sadar sih, gue kurang cakap, gue mesti usaha lebih dibanding orang laen, biarin gue punya skill ilustrasi, belajar buka usaha olshop, belajar branding, ama yang laen2, tapi kan font yang gue kejar juga belom ngehasilin, jadi ya gue gak sedih sih. Lebih ke arah, wah gue teh belom siap, gitu…

Gue siapnya baru type design, baru beres buat huruf, belom sampe coding, belom sampe ngerjain yang pro. Jadi buat pro, ya pelajarin orang laen, maksudnye belajar dari orang laen, dari yang udah berpenghasilan dari font, ya gue belajar sih, jangan berenti di 1-2 font aja, buat aja terus. Jangan putus asa, tapi gue gak putus asa sih, lebih ke bosen, gitu2 terus, kadang usaha yang laen mau usaha apa juga, laptop ada, pentab ada, sketsa font ada 200 lebih, referensi ada banyak, kurang apalagi coba? Ya terusin weh sih kata gue.

Soal gue layak kerja, kayanya sih layak, dengan semangat, dengan harapan banyak, tapi kalo sebates, kerja2an, atau asal kerja, mending jangan dah. Asli, sayang banget kalo setengah2, atau asal2an, waktunya euy. Inget duit itu waktu, waktu itu uang, kalo gak jadi duit, mana bisa gue bayar utang, bayar2 tagihan, lah orang juga ngerti kok kalo kerja itu buat dapet duit, tapi kan gak semua orang bisa kerja bener, jadi soal kerjaan gini sih layaknya mah, gue butuh support sih, bukan dari luar, justru dari gue sendiri, gue perlu komitmen, komit gue harus selesein font.

Jadi apa yang harus gue lakuin buat itu? Ya lakuin weh, entar juga beres sih. Pasti, pasti beres, belajar dari kerja santuy kaya gini ya, gitu, kerjaan lama kelarnye, tapi keliatan jelas lebih layak dibanding font ke-1 yang ngerjainnye cuman 2 mingguanlah, atau 1 bulan lah. Kalo ini kan 18 bulan, terus makin kesini, makin banyak masalah, yang ada gue bikin wah, susah juga ya, kaya apa ya, ya kaya buat font itu mesti latin pro, gak latin simple, lebih pro ya yang prolah, makin banyak bahasa yang bisa dipake difont gue teh.

Soal teknis, gue mesti belajar terus, soal kreativitas gue juga mesti latihan terus, mesti pahamin diri, gue teh buat handwriten gini teh, bisa gak sesuai ama marketnye, sesuai ama kebutuhan desainer grafis US/UE gak? Sesuai ama produk2 yang mugnkin make font gue? Apa bisa gak font gue teh dipake layak gitu, laya make maksudnye teh.

Gue rasa sih layak, apalagi weight yang banyak, bisa dipake di buku ilustrasi anak2 SD, ya usia 5-8tahun mah, bisa sih, tinggal ngelengkapin pake ilustrasi apa gitu, dino, atau lingkungan, atau apa gitulah, belajar ilmu pengetahuan alam, pokoknya dihubungin ama ilmu yang ada di buku ilustrasi, ama pengetahuan anak2 gitu. Pasti ada niche soal buku gini mah, gue yakin. Makanya gue dah ngonsep ke sono sih.

Dari Market, niche, teknis, ama bosen gawe, gue butuh istirahat, aduh cape banget dah nulis2 gini, tapi kalo gak ditulis, entar gue gak tau seberapa fokus atau seberapa bagus gue nulis kalo lagi cape. Jadi dah segitu aje dulu ye, gue tutup tulisan ini soalnya dah pengen tidur euy.

Dengan ngerjain font, yang dah 18 bulan, gue sadar diri deh, gue belom pro, belom jadi duit juga ni font, masih progress pengerjaan, soal gue yang belom berpenghasilan gue rasa, butuh waktu juga buat buktiin kalo MyFonts gak salah masukin gue jadi salah satu kontributor font disana, secara teknis gue mampu, cuman butuh penyusuaian aja soal layaknya, entar kita liat aja deh font handwriten ini, bisa gak banyak yang beli? Bisa gak gue jadi pro? Dapet duit gitu dari font? Bisa gak gue idup dari font?

Okeh kita lanjutin fontnye besok, bobo dulu ah. Ngantuk.

Bye2, gaes!

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: