Nenek, ibu, ma Asep di rumah Uwak

17 Desember 2021, Jum’at, 08.46.

Rencana awalnya gue mau copy film2 hollywood dari sepupu gue. Sodara gue ni kerja di Gedebage, di bus gitu. Gue pengen banget nonton2 film2 yang dia download di grup telegramnya. Gue pengen juga nonton NWA, ama film2 terkini yang dah ada di folder smartphonenye. Gue pengen banget nonton pokoknya.


Rencana ini gagal, gara2 Uwak gue cuman nginep sehari aja, di hari ke-2 dia pulang bareng anaknya, iya dia sepupu gue tadi. Gue ngegantiin dia di rumah Uwak gue yang satu lagi, buat ngejagain Nenek gue di rumah ini, gue bareng Ibu gue dateng kesana buat bermalam 1 hari sementara Uwak gue yang di Margahayu Raya ini pergi ada acara reuni, 50 tahun Unpad, 50 tahun SMAN 5 Bandung. Jadi gue sama Mother ya gantian jaga Nenek.


Dari pergi pake GoCar, sebelom sampe disana gue ngobrol2 ama supir GoCar tadi. Dia dah berpengalaman kerja, dari kerja sebagai taxi, terus kerja di surat kabar, kurang tidur kalo kerja disana, terus kalo di taxi, banyak ngetemnya, nunggu2 penumpang, atau bulak-balik bandara kalo ada panggilan dari monitor.


Awalnya gue tanya banyak hal dari dia, “Maaf, plat nomernya beda sama di aplikasi. Terus tadi hp saya juga ngeblank. Gak ada map.” Lah kata gue teh, “Kok bisa gitu?”, akhirnya dia bilang soal hpnya yang akhir2 ni emang sering gitu. Kita cerita macem2 setelahnya.


Tapi gue berusaha buat nyari solusi buat masalah dia, “Apa gak dimulai lagi aja?” Driver ini bales, “Oh di-restart udah, tapi masih aja tetep gak ada mapnya. Peta yang ilang gini, kadang kejadian sesekali, terus kalo trip selanjutnya ya ada lagi, terus gak ada lagi. Jadi bisa ada peta, bisa gak ada map gitulah”. Dia bilang gitu.


Ah kata gue teh, “Udah aje beli hp baru atuh.” Dia bilang, “Belom ada duit.” Dari sana gue tau bahwa kondisi ekonominya pas2an, sampe dia cerita kalo mobilnya ini tuh pinjeman dari sodara istrinya. Terus dia kerja juga buat ngebiayain anaknya yang umur 5 tahun, sama 1 tahun. Dua2nya cowo.


Sampe sini gue sadar: wah gak ada yang sesuai rencana ya. Idup ini gak mulus gitu. Ibu gue nimpalin, iya ada aja masalahnya, ada aja halangannya, ya namanya juga idup.


Dari ngojeg juga sempet, dari ngaggur 5 bulan juga sempet. Pokoknya hopeless dah, eh akhirnya dapet kerjaan lagi, nyupir lagi. Tapi dia fokus, 1 kerjaan, jadi supir.


Yang bisa gue ambil adalah, pelajaran, fokus, 1 kerjaan, bisa jadi ojeg, supir taxi, supir koran. Dia fokus cuman bidang itu aja, yang ada pindah kerja, ada pindah2 aplikasi dari Grab ke GoJek ama tanggung jawab dia buat ngebiayain Istri ama kedua anaknya. Gue pernah ngefont, pernah jualan kaset, pernah kerja ditoko, pernah juga ngaggur, sampe akhirnya gue sadar.
Ya bener, idup mah gak mulus2 aja. Ada aja burik2nya.


Belom tentu juga gue dari font gimana2, tapi gue yakin dari liat2 orang2 yang sukses dari font sih, gue pengen banget sukses, jadi sultan, dari font gue pengen banget dah.


Sampe disana, gue ngebawa laptop, buku font, pentab, sweater, sambil bawain barang2 juga perbekalan, peralatan, ama kebutuhan gue buat nginep semalem. Gue liat konci dibawah sapu, sesuai ama sepupu gue yang ngasih tau di WA kalo koncinya disempen disitu, terus dia kerja.


Uwak gue yang di Vila Asri ini balik dari Margahayu Raya ke rumahnya dari subuh. Jam 6an lah. Soalnya rencana gue sama nyokap buat ke Nenek itu siang, sekitar jam 10-12an siang. Eh ini dari jam 6 dah ditanya sama Uwak Margahayu Raya, “Udah siap? Mau dipesenin GoCar?” Gitu katanya, gue langsung bilang ke Emak gue, “Aduh Ibu belom siap.” Sambil sedikit kesel ama kakak tertuanya itu. Gue bilang, “Ini pasti Uwak Vila… pasti pulang terus Uwak Mar… yang nyuruh suruh langsung kesana. Dia diem, emak gue gak ngomong apa2. Terus gue mutusin mandi, keramas, beres dari Mother gue yang mandi duluan, nunggu giliran juga. Soalnya kamar mandi cuman satu. Barang2 yang udah disiapin dari tadi malem. Gue paling bawa2 perlengkapan kaya deodoran, sikat gigi, dah sama anduk, sisanya dah disiapin sama Mother gue. Tinggal bawa.


Okeh, balik lagi ke rumah Uwak Mar… disana gue buka kunci rumah Mar… Ibu gue langsung masuk setelah gue. Masuk lewat ruang tamu, terus jalan dikit ke ruang tengah disana gue liat TV LED ukuran kira2 segede ”50, yang masih nyala, terus di bale2 di samping TV nenek gue tiduran nyamping, gak sadar gue dah assalamulaikum warahmatullahi wabarakatu? Ibu gue bilang, dah gak usah dibangunin. Gue langsung naek ke lantai atas, gue buka 2 kamar, gue liat kamar bekas Abang gue, sepupu gue juga, ini kamarnya kok gak diberesin, selimut masih acak kadut, sama berantakan dah. Terus gak ada bau2, atau harum2 apa2, cuman kesan gak rapih aje. Terus gue pindah ke kamar sampingnye, kok rapih, tertata, ada barang2 cewe: kaya baju, ama perabotan, serupa skin care gitu. Terus wangi emak2 gitu.


Em, gue mutusin buat nyimpen barang2 gue dilantai atas, gue nyari asbak, gue simpen bako gue, terus gue nyari terminal, gue pasang laptop gue, gue simpen topi item Uprock ’83, sama sweater Giordano, gue mulai idupin laptop. Sebelomnya gue dah nanya password WiFi. Dari Sepupu di Vila…, gak tau katanya lupa, terus sepupu gue, Abang yang bekas kamarnya di lantai atas rumah ini, gak tau coba tanya Mama gue, ya udah gue tanya Uwak Mar… eh, lama cuman dibaca doang gak dibales. Gue coba pindah2in stasiun TV, sambil liat2 ini remot TV dimana, ketemu diatas Lemari. Akhirnya gue pindahin ke NET, gue nonton Detektif Conan, gue nonton sembentar sambil nyari2 makanan, soalnya gue laper. Gue buat mie Instant, pake telor, terus gue makan.


Akhirnya password dibales juga di WA, chat terakhir gue bilang makasih ke Uwak Mar… terus gue keatas, oh iya gue belom ngidupin laptop, gue lupa bilang, tadi salah, gue idupin tuh, lupa2, sori2. Terus gue nonton anime Karakai Jouzu no Takagi-san Episode 4, Subtitle Indonesia di Otaku Desu, 2 episode, terus nonton lagi Nihongo Mantapu, liat si Jerome, kalo gak salah sih gitu, ampe liat podcast: Anastasya Kosasih, si toge, dari sore ampe malem, gue sadar kalo cewe itu bukan kaya Yui Hatano, cewe itu punya value yang lebih dari itu. Gue sadar juga kalo fetish gue yang random, tapi gue lebih milih Yui Hatano sih kalo buat pilihan cewe kaya apa yang gue suka. Dari sana gue sadar juga, apa ya, yang gue sadar tuh, kalo dengerin orang ngobrol2 gitu, kadang suka ada inspirasi, suka ada sesuatu yang baru atau hal2 seru laen, kaya lelucon yang bikin ketawa, atau berbagai masalah yang dikupas itu kaya orang yang baru suka cewe, tapi gak tau kalo sebenernya cewe itu bukan objek seks, cewe itu ya samalah kaya gue sekedar manusia, atau orang. Yang kaya gue, makhluk hidup, ama berbagai hal yang gak berjalan sesuai rencana, atau hal2 yang bisa gue rencanain, tapi kadang luput gue kerjakan. Serius. Gue kadang suka lupa ngerjain sesuatu yang dah gue rencanain, ya gara2 gue internetan, di inetan gini tuh, suka asik aje gitu cari hiburan, referensi visual, cari kehidupan gue didepan laptop.


Jam udah 10.00, sekian2 gitu. Emak gue udah beres nonton ikatan Cinta, lampu2 dah pada dimatiin, lampu ruang tengah, ruang tv, ruang tamu udah dimatiin, gue dilantai atas, dah ngabisin beberapa lintingan bako yang gue giling sendiri, bako merek Cap Kapal Bandung juara dah, rasa kreteknya enak, mirip Djarum Super ama Dji Sam Soe, tapi lebih ke Djarum Coklat sih, rada2 manis, tapi enak. Kretek selalu enak, rokok, babeh2. Gue juga dah ngabisin kopi sachetan dari Indocafe Coffee Mix, gue juga tadi dah bawa 2 botol minum aer putih buat stok minum gue diatas.


Ah gue download Venom 2018 ah, gue cari file torrent, todong ke Bit Torrent buat aplikasi downloadnye, 900 Mb gue donlot. Sambil gue cek2 notifikasi facebook, nulis2 status bebas, konten yang gue buat 8 post, sedikit banget komen, gak ada juga timbal balik dari netijen, ya udahlah, gue putisin bales2 komen2, sambil ngomenin post orang2 random. Yang akhirnya gue sama sekali gak ngerjain FontLab 7, atau Adobe Illustrator CS 3 yang dari awal terbuka, pentab yang gue bawa juga gak gue pake2, terus gue kepikiran, wah enak juga download2 bokep, dari gue liatin paha mulus anak 19 tahun, @anastsyakh, sebenernya nenen gedenya sih yang bikin gue tertarik, rambut pirangnya yang bikin gue seneng tuh, terus ternyata teh dia dewasa banget, otaknya adalah: bisa ngatur duit, kalo minum kaga banyak, jadi kaga mabok, terus kalo kerjaan juga dipilih2 buat sekarang2, buat pilih2 yang cocok ama dia, terus apalagi ye, obrolannya santei aje gitu, cair, soal kehidupan dia, kehidupan podcaster Uus juga bagus2 buat nanya2 Tasya.


Ternyata ada pelecehan juga dulu, si nenen lebar ini dipegang dokter yang meriksa dia, waktu dia SMP, waktu remaja gitu mah gak ngerti pelecehan seksual, dikirain lagi meriksa aja gitu. Pas pacaran baru ngarti, terus banyak hal kaya doi ditawar Om2, Cowo Gatel atau yang gitu2lah. Bagusnya sih dia nolak, mentah2, kalo endorsment baru dikejar, da emang kerja dia sebagai influencer gitu.


Ada hal menarik yang gue catet: Asal mau kerja aja sih, gak males, terus jujur, kalo gak jujur entar selingkuh lagi, terus rapihlah, gak bau badan, pake deodoran kek. Soal ini gue malah berasa diingetin soal kerjaan, yang mana gue males2an, gak tanggung jawab, atau ngerjain gak setengah2 persis kaya baca2 soal profesionalisme yang kebetulan lagi gue tulis2, ama gue buat lebih spesifik lagi, buat kerjaan gue, jadi gue tau juga apa aja kerjaan gue yang gue bisa kerjain dari sini. Dari segi profesionalisme.


Wah banyaklah, yang ngaco gue mah. Tapi gue mau berubah, mau banget, mau ngedenger banget, mau ngerjain, mau dapet duit, mau kerja, mau dapetin yang gue mau, cuman ambisi2 itu kadang gak kaya $ 100/bulan yang gue kejar, gue gak seambisi itu buat ngedapetin duit dari kerjaan gue. Gue kurang bernafsu, “lapar”, buat nyari duit, gue cuman sekedarnya aja buat kerja, kadang setengah jam sehari, kadang 4 jam sehari, kadang gak dikerjain, kadang malah cuman buka2 fb, ig, tokped, dah itu ja, gak ngerjain apa2.


Akhirnya, gue buka Spankbang, gue download bokep2, dengan resolusi 240p, gue download di folder referensi lisensi, buat kebutuhan gue berlisensi. Maksudnya gue mau disimpel difolder download, cuman salah folder juga sih, itu, tapi biarinlah, dah tanggung download, males lagi anjay gue pindah2 folder, orang downloadnya lagi berlangsung, file lagi diterjemahin ke mp4 dari file download inet, jadi kalo gue cancel terus pindah folder, lama lagi dah. Dah ah bodo amat. Beres download 8-10 film JAV berdurasi 1-2 jam, gue bokep-coli-crot. Terus jam 3 pagi gue nonton film Venom, soalnya downloadnya beres, gila lama bener dah itu download, 5 jam, rata2 60kbps dah, mana kadang turun ke 8kbps, kadang paling top itu 240kbps. Ya lama bener dah downloadnya.


Akhirnya gue ngantuk juga, gara2 maksain download film Venom 2018 ni, gue mutisin nyari sub indonya. Terus gue nonton, cuman gue gak kuat juga nonton, ngatuk euy, gue matiin kipas angin, gue beresin laptop. Terus turun kebawah. Gue ke kamar bawah deket ruang tamu, disebelah kamar nenek gue, gue tidur disamping Nyokap gue. Diranjang yang sama. Gue mutusin buat afirmasi diri: Gue sembuh, gue sehat, gue baik, gue bahagia, gue bener, gue pinter, semuanya terjadi karena Allah Subhana Wa Taalla. Terus gue mikirin obrolan ibu gue. Kalo lo minta dunia, Allah bakalan kasih dunia, sementara Akhirat gak ada, nah kalo lo minat akhirat ya lo bakalan dapet akhirat, sementarakan akhirat teh abadi gitu ye, jadi mending gue minta akhirat aje. Dari doa gue sih soal, Ya Allah ketika aku meninggal, masukan aku ke surgamu, bersama istriku Yui Hatano, agar aku bisa bercinta, berbicara dengannya, serta tempatnya nanti dia bisa cosplay jadi apa aja yang aku suka, bisa jadi apa ja lah. Entar juga bisa dimana aja gitu tempatnya, enak bisa pindah2 gitu. Terus gue kepikiran, kalo disurga nanti ada tempat tinggal kan? Pasti? Nah terus gue ngapain gitu, ya udah gue minta Laptop Macbook Pro M2, tapi OSnya Windows 11, terus ada magic mouse juga, ada pentab display Wacom One yang kaya Cintiq, ada Ipad, Ipencil, dari Apple terus gue bisa ngerjain font, sambil internetan. Cuman gue mikir lagi pas gue tidur gini, lah malem2, gelap, lampu pada dimatiin, gue mikirin, lah emang di Surga ada kerjaan? Ada kesibukan soal ekonomi, atau ngerjain sesuatu kaya hobi? Bukannya katanya di Surga gak bisa dibayangin juga gitu, lebih dari bayangan malahan, katanya sih…, saking bagusnya, terus doa gue cuman minta memek, ama font, lah, didunia juga ada kali, tapi gak bakalan dapetin juga itu Yui, terus font juga gue dah lolos ke MyFonts, terus apa disurga perlu nyari duit, nyari kerja, atau ngelamar kerja, atau dapetin penghasilan buat bertahan idup, gue rasa inet juga bakalan dibanned, terus aktifitas paling gak banget deh buat ngefont. Terus gak mungkin dah.


Terus beres mikirin kerjaan, yang gak bakalan ada di Surga. Gue kepikiran buat ngewe aje, sambil cosplay2 gitu. Tapi gue kepikiran juga, gue kan bahasa inggris gak jago, apalagi bahasa Jepang, lah si Hata juga sama, tapi doi warga negara jepang juga sih. Jadi cuman bisa bahasa Jepang doang, gue bisa bahasa Indon, ngobrolnya gimana anjing? Mau ngentotnya gimana? Gue mikir lagi, wah repot juga, kalo gue mesti kursus gitu? Atau ada bahasa pemersatu bangsa gitu? Tapi gak taulah, tapi gue minta ngentot di Surga dengan Istri gue Yui Hatano, terus kalo desas-desus soal ada 72 bidadari di Surga yang nemenin gue bareng sehari2? Gimana? Terus gue cuman dapet 1, Yui Hatano doang, orang2 pada 72 cewe, gimana kalo 72 cewe itu artis2 bokep, artis film hollywood, penyanyi, model, cewe seksi, yang selama ini gue pake coli, wah enak bener dah, ada 72 coy. Entod kabeh Sep! Entod tah. Crot!


Gak lama gue liat jam, 03.41, gue mutusin buat naek lagi ke lantai atas. Gue ngebokep lagi, nyoli lagi, ngecrot lagi. Terus gue turun, tidur, bangun2 jam 9 pagi. Parah dah, gue gak bisa tidur, gara2 afirmasi, terus malah kepikiran terus.


Siangnya gue tidur lagi, dari awalnya gue nonton Takagi San lagi, ceritanya lucu sih, soal cewe SMP yang ngejailin seorang cowo yang sekelas ma dia, dah kaya pacaran sih jatohnya, tapi enak ja gitu nontonnya. Jadi ngingetin gue sama Mamah Muda yang dulu jadi cewe pertama yang gue pacarin, tapi kita sih lebih ke becanda2 terus, ama saling ngeledek, cengcengin gitulah, beda sama Takagi San ama Nishikata Kun, gue diposisi Takagi sih, tapi beda sebenernya, gue pepet terus pacar gue itu, sebelom resmi jadi pacar, ama pacaran mah, dari muji2 gitu, “Ih kamu makin cantik aja ya hari ini.” ma yang laen2 gitu. Pokoknya banyak ngegoda dia aja, seneng aja liat dia kaya malu, kaget dikit gitu. Wah nostalgia banget nih, keren ya hal simple kaya gini bisa diceritain dengan pendek2, tapi rame, gak terlalu ngambil banyak durasi, tapi bisa terus lanjut gitu, seru, jadi rame ajelah. Tapi ada selingan juga cerita geng cowo, geng cewe, jadi gak soal si Takagi ama Nishikata aja. Duh gue jadi pengen ngelajutin tulisan Abokep, nulis ulang, atau buat manga/anime, tapi ya entarlah, gak sekarang. Sekarang gue pengen ngefont, berikut kaga dikerjain juga.


Gue tidur siang, terus gak lama Ibu bilang ada Uwak Gue yang dateng, terus ya gue lanjut tidur aje, gak salaman dulu. Gue mau tidur, dari jam 1 siang, gue bangun jam 4 siang. Terus gue sedikit2 denger sih obrolan kakak-adek ini, Uwak Mar… ama Nyokap, tapi gue gak afirmasi diri, gue gak mikir apa2, cuman merem doang. Akhirnya gue bangun, terus salaman sama Uwak, terus sedikit2 ngobrol, terus bantu2in bawain cucian ke lantai atas, buat dijemur. Terus gak lama, magrib dateng, terus Uwak dateng, suaminya Uwak Mar…, gue salaman, terus gue beresin laptop, topi, sweater, gue bawa kelantai bawah. Terus gue maen gitar, gila enak bener dah ni gitar, Yamaha Accoustic, minusnya senar ke-4 putus, jadi gue maen grip gantung aja, super chord, maenin lagu lama gue, tapi gak masuk, soalnya senarnya kurang, ya udah gue ngulik2 lagu RATM, maenin Guerilla Radio, terus ngulik2 melody, bukan lagu orang, gue buat2 aja lagu, random aja gitu asal enak sendiri, enakeun euy, asli, gue kembali kemasa2 gue asik dikamar, jadi mahasiswa, pokoknya enak dah. Masa keemasaan gue sebagai musisi kamar.


Oh iya gue juga sempet ngobrol pas dzuhur ke Nyokap, soal gue mesti kaya gini, punya rumah, punya inet, punya kopi, punya indomie, pokoknya hidup kaya gini, enak bener dah. Ini kalo gue dah ngehasilin duit dari Font, pokoknya enak bener dah, Ibu ngeiyain gue sambil bilang bisa, pasti bisa, makannya fontnya beresin, cepet, terus gue ngeiyain, sambil sama sekali gue gak ngerjain apa2 di rumah itu, cuman fb, anime, yt, dah itu aje, ngebokep-nyoli-ngecrot, doang.


Beres gitar2an, gue nonton Indonesia lawan Kamboja, atau Vietnam gitu, lupa gue, gue gak terlalu suka bola sih, selain kadang2 nonton Persib, gue gak kaya dulu juga sih, suka, ampe begang2 nonton bola, dah gak kaya dulu. Jadi gue asal nonton sambil nungguin Abang gue jemput, dari Ciwidey ke Margahayu Raya, dari sini sih lama juga, nungguin dari Magrib, ampe jam 9an malem baru dateng, jam 10an nyampe ke rumah. Dijalan gue dengerin sambil sedikit2 ngobrol ama Abang gue, Ibu gue, kita bertiga ngobrolin soal Keluarga.


Sampe dirumah gue buka laptop lagi, nonton2 YouTube, sambil Fb-an, juga, terus ya ngebokep lagi, sambil nonton Miyabi di gangbang.


Dah, gitu aje sih, soal pengalaman gue nginep, sama harapan gue soal font, sambil kerja gue yang mesti gue benerin lagi, sama fokus yang gue buat font. Insyallah ada hasilnya kalo gue berbuat sesuatu mah, daripada sekedar merencanakan, atau konsep2 doang mah bakalan jadi wacana, atau omong kosong doang, kalo dikerjaain pasti ada hasilnya. Ya berhasil/gagal mah itu akibat dari gue coba, sebab gue ngonsep/berwacana mah ya buat rencana, atau bikin sesuatu aja gitu, konsep, terus ya baru jalanin.


Okeh gaes, gitu aje cerita gue diluar garasi, selaen ngefont, ya akhirnya gue bisa cerita sesuatu selaen didalem garasi, ngefont, bokep-coli-crot atau apalah gitu, gue juga bingung gue cerita ini2 aje. Hahaha.
Ya dah gaes, bye2, ja matane, harigato puskesmas.

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: