Kerja mah kerja aja sih, usaha mah usaha weh, yang penting ada yang dikerjain kitu

Gue kemaren2 bingung, ih aing kudu kumaha iyeu. BT, tapi masih magrib. Mana kerjaan belom dikerjain, masih nulis2 laporan, nulis jurnal, nulis weh terus, kerjaan gak keurus. Mau gimana dah? Bingung.

Crot. Gue mulai lagi dah, ngebokep-coli-crot. Dengan ini misi selesai buat hari ini. Ngerjain sesuatu. Gue dah buang2 waktu kerja gue, buat hal yang gak produktif kaya buang sperma sembarangan. Dari hal remeh temeh, gak penting, mana gak jadi apa2 juga itu cabang bayi, ya gue mulai, ah dah ah, gak usah begadang. Gue mulai masuk ruang tengah, dari awalnya gue kerja di garasi. Gue nonton X Factor, gue sebenernya dah males sih nonton TV, atau jadi penonton, kepengennya tuh jadi kreator, konten kreator, jadi orang laen yang nonton konten gue.

Eh, seru juga ini, belajar musik pop, ama industri pop, tapi udahalah ya, gitu2 aja kok acaranya. Dari sana, ya dah gue belajar weh, soal tajemnya telinga, sense-nya dah ada gitu, atau rasa atau perasaan yang dialemin waktu ngedengerin kontestan nyanyi, ama selera juga sih, kan ada juri2 tuh, Anang, Ariel, BCL, Rosa ma terakhir Judika. Beda juri, beda nilai, ada yang yes, ada yang no. Milih2 sesuai kriteria pribadi sih itu, tapi punya factor x. Nah factor yang sebenernya penilainya tuh apa sih? Apa selera? Bagus? Jelek? Atau belom pernah ada? Karakter? Teknik vokal? Atau mungkin, cantik/ganteng? Atau mungkin bagus enggaknya penampilan, fashion? Atau gimana? Nah itu gak disebutin, atau dijelasain lebih detail sih.

Wah, kalo gue pake factor x, ah gue sebut faktor x aje ye, gue faktor x-nya apa sih ampe bisa ngerjain font? Kenapa mesti fon? Kenapa mesti ngerjain fon? Kenapa gak ngerjain kerjaan yang laen? Kenapa juga mesti nyari duit dari jualan lisensi fon? Kenapa gak kerja yang laen? Kenapa sih, masih kerjain fon? Ma kenapa2 yang laen? Faktor gue sukses di fon gimana? Ma yang laen2lah, soal faktor x.

Okeh. Awalnya gue liat temen fb, jualan lisensi pemakaian komersial fon, itu bisa jadi duit, banyak duit malah. Kenapa fon? Soalnya itu yang dijual, kenapa dijual lisensi pemakaiannya, soalnya mahal bos kalo jual hak ciptanya, gak ada yang sanggup beli, beneran deh lebih mahal dari lisensi korporat tingkat dunia, buat promo, atau pemakaian global, lebih mahal, jadi yang dijual ya lisensi pemakaiannya, dengan keterangan ada syarat ma kentetuannya juga sih. Gue milih itu, fon ya gue suka, terus gue dah riset juga kelebihan gue tuh apa, ilustrasi, fon, dah itu aje, tipografi gue bagus kalo di kuliahan, terus ilustrasi gue juga pernah les privat juga dulu, jadi gue rasa gue mampulah, buat kedua hal ini. Tapi gue milih fon, soalnya, seru aja gitu, buat sesuatu yang bisa diketik, bisa dibuat dari sketsa, dari nol, ampe bisa dipake dibuat logo, atau promo, ma macem hal kemungkinannya, banyak bener dah, teks, bisa, display type, bisa, jadi kemungkinannya banyak bener buat fon teh. Gue milih fon daripada ilustrasi ya karena duit sih awalnya, parah dah, cuman 1 tahun bisa kekumpul 1 M temen gue ini, temen fb sih, jadi sebenernya gak kenal, selain kenal di ol, kerjaan ilustrasi gue rata2, gue gak terlalu ngerti selera pasar, ama gue terlalu idealis juga sih, gue gak tau market gue itu siapa, jadi gue belom sampe ah, kalo buat ini pasti laku, gak gitu sih kalo diartwork mah, butuh komunitas, butuh konsistensi ma hal non teknis kaya pertemanan, branding, atau konten2 lain yang mendekati influencer lagi posting2 gitu, jadi gue pilih fon ajelah, lebih baik dari ilustrasi, gue bisa buat fon sesuai data2 Best Seller, atau 101 Hot Font. Lebih gampangkan dibanding gue ngerjain ilustrasi/artwork gitu, tapi nyatanya gak segampang itu juga sih buat fon teh. Sampe saat ini gue masih ngerjain fon, itu gue gak ada pilihan kerjaan lagi sekarang, gue dah nyobain ngelamar jadi asisten lineart komik BL, tapi gagal. Terus gue gak mau tracing2 pet vector gitu, gue gak mau, buang waktu ngerjain gituan, duitnya lebih gede font juga sih, jadi sayang waktunya kalo gue ngerjain yang laen. Eh tapi gue masih nulis2, gak jadi duit juga malahan tulisan2 gue teh. Ah gitu ajelah ya bosen gak bosen nulis weh, nulis mah hobi.

Pertanyaan terakhir, “Faktor gue sukses di font?”, Faktor x-nya apa? Sampe saat ini gue cukup beruntung dah masuk MyFonts, gue akuin itu susah, tapi faktor x yang laen, mungkin, faktor gue suskes font, ya gak ada yang tau juga sih. Sukses di font-nye kaya gimana dulu? Apa best seller, gue masuk disana? Atau gue berhasil menuhin target $100 pertama? Atau gimana? Kalo best seller gue gak bisa jawab, faktor x-nya ya cuman font preview, copywriting, ama nama typeface, atau mungkin type foundrynya, mungkin itu sih. Faktor x-nya.

Nah sekarang, faktor x gue kenapa mesti colay? Hahaha. Eggak usah dijawab dah. Gak penting.

Soal gue masih nulis juga faktor x-nya, gue pengen liat perkembangan tulisan gue, sama kemungkinan gue ngelatih nge-drill gue buat nulis panjang2, dulu susah banget buat fokus, atau kecapean buat nulis panjang, tapi semenjak gue maksain, ama berlatih terus mah, makin gampang sih, makin banyak pelajaran juga dari sering gue nulis, sering gue mikir, gue tuangin ke tulisan, gue tulis di laptop, ngetik, upload di wordpress. Wah tulis2 weh, buat2 weh, biarin dulu, awal2nya, pengen banget ada yang komen, pengen ada yang like, pengen tau juga gimana ya kalo gue punya temen tulis menulis, gimana ya kalo gue bisa nulis, gue bakalan dapet apaan, ma yang laen2lah.

Dah ah gitulah, intinya, lakuin aje sih, terlalu banyak mikir juga gak bagus sih, iya sih perlu mikir teh, masa apa2 gak mikir, entar jadi robot, terus nyesel, baru mikir, jadi mikir itu pertama, yang kedua kelemahan gue mungkin soal konsistensi, sekarang gue tau, gue itu gak bisa komit ama satu hal, atau mungkin gue gak bisa nempatin, atau maksain diri lebih banyak ngerjain sesuatu hal, gue butuh kerjaan sampingan, hiburan, atau gim, atau hal2 laen, bagusnya sih berakitan dengan font ya, atau fon itu bisa dijadiin bahan pelajaran gue biar gue makin bagus lagi ngefontnya, bisa2 fon2 gue bagus2 dah.

Hem gitu ajelah soal tulisan ini, mungkin gue mau istirahat dulu sebelom masuk magrib, gue mau seting laptop di depan tv, mau nonton Final Aff Cup, sambil ngerjain fon. Yu dadah bay2, moga Indon menang, terus dapet juara pertama kalinya buat gelar dari piala AFF Cup, mantep, semangat Indo! Yu, bay, jamantane! Mantapu jiwa gaes!

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: