Mengurangi waktu di sosmed

TikTok buat gue itu bagus banget, pendek2 langsung ke intinya, kaya baca 1 paragraf dalem suatu buku. 1 poin dari uraian singkat gitu. Bagus sih kalo soal motivasi, bisnis, investasi atau soal pengembangan diri.

Sebenernya YouTube bisa ngasih lebih banyak dengan durasi berkali2 lipat. Tapi kalo kuota cekak, butuh asupan ide, ya gue buka TikTok sih, awalnya susah juga sih, gue mesti follow2 dulu soal motivasi, sisanya ya gue follow2 lagi dari FYP, mengikuti yang disodorin. Alogaritmanye kaya YouTube dolo, ngasih video2 random yang sesuai ama minat, like, comment, share.

Seru gue maen TikTok.

Terus gue ngebuka lagi Twitter, awalnya buat stalking Ucok Himishit sih, soalnya ada hiphopnye, gue suka asik aja gitu ngikutin selera musik dia. Gak tau kenapa, apa maksain suka, atau maksain pengen tau, tapi rata2 sih suka, kadang emang maksain buat suka juga. Tapi, hip hop ya hip hop sih, biarin itu dari tahun kapan juga, jadi buat gak didenger kayanya sayang aja, orang gue gak terlalu gatel buat dengerin mumblerap, trap, gue masih bisa denger, biarin awalnya susah juga sih buat paham enaknya tuh dimana. Jadi ya dengerin, kalo gak suka ya pelajarin, enaknya, sisanya ya paling gak didenger lagi atau ke skip ama selera pribadi sih.

Gue belajar hip hop ya dari @lord_kobra, dari blog @gutterpsit.com, dulu banget sekitar 1 dekade lalu, sampe gue akhirnya baca buku Demi Masa, hahaha, bukunya gue baca dari temen blog gue, bisa dibilang teman gak ya? Soalnya gue komen di blog dia soal buku ini. Eh malah dikirim buku, ya udah gue kasih alamat, padahal gue cuman komen: pengen baca, tapi kaga ada duit. Kere bener dah. Hahaha, fakir ilmu, miskin harta, asepcashball pisan. Akhirnya kontek2an lewat email, suruh minta twitter, gue kaga punya twitter, tapi entarlah, gue buat, gue ada twitter itu buat font sih, kalo dicampur ama hip hop entar itu tweet2 gue teh jadi rapper dengan gaya dah ha.

Jadi ya gak usahlah, tapi jadi pengen buat twitter personal juga sih, yang gak ada font, cuman hip hop, bokep, buku2, tapi entarlah gak tau kapan, mending twitter khusus brand type foundry gue aje sih sekarang mah.

*****

Beberapa hari ini gue paling cuman ngasih waktu 2-3 menit, atau sekitar 15 menit dalem sehari lah, ya 3 x 3, 15 menit gue online. Buat sekedar belajar atau mahamin sesuatu yang gue pengen tau.

Gue jadi cepet ngerjain kerjaan, kalender udah, kaos udah, semua jadi duit, gara2 gue ngerjain terus tanpa buka2 sosmed yang jadi distraksi gue waktu kerja. Jadi emang bener, butuh dibatasi sih waktu bersosial media, kalo gak umur aja abis buat scroll beranda, baca status, atau nonton video buruk, yang gak ada manfaatnya buat idup gue.

Atau belajar jadi lebih baik. Gue mau jadi orang yang lebih baik. Persis kalimat penutup tiap postingan @hatachan524 di IG, waifu gue. Wah pengen deh jadi orang yang baik, gue juga gitu Neng Hata. Aa sayang Teteh Hata.

Kalo ada waktu gue pengen banget deh belajar soal sosmed lagi, pengen belajar soal ningkatin mutu konten, atau berbagi apa aja yang bisa gue bagiin kaya di blog ini, cuman ya gitu, gue gak ada tenaga buat nulis hal2 yang layak, atau dibagikan buat ke orang2 sebagai bahan konten blog. Jadi ya gue milih nulis2 aje diblog ini gitu. Tulisan gue juga gitu2 aje, minim progress, gak ada peningkatan.

Ada struktur orang laen gue terapin, tapi logika, analisis gue juga gak nyampe, atau nempatin apple atau konteks yang gue pilih, malah pindah2 konteks terus bikin tulisan kaya orang mabok gara2 diputisin artis bokep jepang.

Ya dah, gue lanjut buat moodboard soal geometric sans serif dolo. Asik juga futura mash up ama avant garde, atau proxima nova condese.

Buat font mah bawa enjoy aje, jangan pusing2 teuinglah, rieut soal teknis spacing di FontLab 7 bisa dijawab ama konten Eko Bimantara di YouTube, entar gue tonton lagi video yang dah gue downloadlah. Mantap, buat font itu asiknya tuh buat glyph di sketchboard, sama buat poster dah itu doang, sisanya membosankan ama perlu teknis, teori yang terkait buat font enak diliat, dibaca, perbedaannya ada, perbedaan disini tuh lo bisa bedain o, 0, atau I, l, nah ini i uppercase, l lowercase, 1, satu.

Dah itu ajelah. Bye2, selamat datang konten kreator TikTok gue follow lo dah.

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: