Gue pengen kaya dolo lagi, nostalgia, glorifikasi masa muda, meski agak sedikit tua. Tapi bukan tua bangka.

1 April 2022, Jum’at, 19.23.

Banyak yang gue pengenin dari idup ini, dari mulai hal2 kekanak2an waktu zaman SMP, sampe hal mesum kaya pengen tau daleman cewe, tapi hal kaya gitu gak dari SMP sih, gue dah lakuin itu dari SD. Gue dah ngejambak rok cewe buat liat kolor apa yang dipakein dihari ini. Bukan model lama kaya pake rautan yang ada kaca terus dirakit di sepatu terus ngintip celana dalem apa yang dipake temen cewe gue hari ini? Dah gitu.
Dah itu aje sih.


Sebenernya ada lagi kaya pengen maen gim seharian, maen PS begadang, tidur pules, gak peduli ama sekolah, atau makan indomie rebus pake telor, atau makan nasi goreng, banyak hal yang gue pengen dolo teh. Gitu. Tapi ya realistis aje sih, zaman itu kan gue masih remaja, orang tua ngontrol ketat gue seharian, gak seharian sih sebenernya, lebih ke seumuran gitu mesti didampingin, atau diawasin sama orang dewasa.


Gue sempet ngelewatin masa SD yang menyenangkan, berantem ama temen, gelut, adu jotos dengan kawan sebelah, atau ngeroyok orang kelas sebelah, pokoknya kaya film2 gitu deh, gue berasa orang yang jago berantem, meski gue sadar emosi gue gampang tersulut soal sesuatu hal yang kecil, kaya gak sengaja ke injek, jadi gue pukul pala temen, atau gak kaya gak sengaja2 yang laen. Banyak hal yang gak bisa gue kendaliin, waktu itu. Gue emosian, sumbu pendek.


Tapi dari temen yang sering bolos sekolah, atau temen2 yang ngajak nonton bokep ya hal gitu biasa buat anak SD di tahun 90’an akhir, atau 2000an awal, ya khususnya buat gue, di Bandung. Gak tau kalo pengalaman ini sama kaya lo, gak tau juga sih. Yang pasti VCD porno teh dah sampe ke anak2 kecil, bocil2 dah pengen tau seks sejak dini. Dah pengen tau apaan sih: ngewe? apaan sih memek teh? pokoknya rasa ingin tau itu dibarengin tindakan dengan mencari tau, sebatas nonton.


Dari awalnya nonton bokep, terus coli, ampe akhirnya gue nyolok lobang tai Abang gue.


Untuk kejelasannya gue belom berani nulis sih, rada2 gimana gitu, ya mau orang bilang gue gay, atau korban VCD porno ya mungkin bisa jadi, tapi gue sebenernya yang nyolok, bukan Abang gue yang nyuruh gue nyolok, gitu sih singkatnya.


Okeh skip soal nusuk lubang belakang ini.


Waktu gue kuliah, sekarang gue ngomongin kuliah ya, soalnya gue dah dewasa, gue dah ngarti sedikit soal idup, gue ngejar nilai, gue pengen cepet2 kerja, gue pengen ngeringanin beban Ibu ama Alm. Ayah gue, babeh gue yang punya utang sana-sini, atau nyokap gue yang sering nyari2 link buat dipenjimin duit.


Dari awalnya idup sebagai keluarga yang broken home, gue sebenernya bahagia, soalnya gue berpandangan kalo gue gak mikir gue bahagia, ya gue gak bahagialah, gue juga selalu ngerasa beruntung, gue selalu nyari sudut pandang keuntungan apa dari setiap tragedi.


Untung gue telat masuk kuliah, soalnya gue 1 tahun les privat ilustrasi, jadi 2 semester teh gambar2 weh gitu. Untung gue telat lulus kuliah, jadi duit beasiswa gue bisa dipake buat beli pen tablet, gue bisa beli ram 2Gb, gue bisa ngegambar2 buat nyari duit. Untung gue ini, untung gue itu, ama untung2 laennya. Saat itu sih gue mikirnya gitu.


Ya. Gue bahagia akan hal tersebut.


Masa muda gue diisi ama bokep, musik, gim, film2, bola, atau seni. Gue lebih ke seni sih orangnya teh, tapi bukan berarti nilai mata pelajaran gue gak ada yang bagus, emang gak ada sih. Lagian gue juga gak masuk SMP favorit dulu teh. Terus SMA gue juga swasta, kuliah juga di Institusi Pendidikan Swasta, gue gak keotakan buat di akademik, tapi IPK gue 3,11, ya gue dapetin dari begadang, ngaret, ama gak mau ngalah buat menuhin deadline. Kerjaan yang asal kumpul, skill ama pengalaman yang seadanya, atau kemampuan yang kurang banget lah buat dijual mah, tapi buat prospek mah gue bisa dibilang menjanjikan.


Ya gue bisa menuhin deadline, tapi karya2 gue teh, kalo gue liat lagi, atau gue inget2, ya jelek2 sih, gak bagus secara visual, atau konsep pun itu biasa aja, bukan berarti mesti wah atau profesional ama teknis yang rumit atau susah gitu. Bukan, bukan itu maksud gue, karya gue teh kaya gak niat gitu, kaya kurang maksimal gitu, padahal gue rasa gue bisa nge-cover atau remake jadi lebih baek buat sekarang. Tapi ya itu dah lewat. Gue dah dapet juga ijazah teh. Tapi da mau gimana lagi. Sekarang gue dah milih kerja sendirian di rumah, …


Tapi kalo gue bisa balikin waktu, ama ngebeli masa sekarang buat balik lagi ke masa lalu, gue bakalan ngebikin 10 tahun, 1 dekade yang lalu jadi masa2 gue yang lebih indah. Gue bakalan belajar bahasa inggris, gue bakalan belajar produksi musik, gue bakalan beli buku2 font, atau mungkin gue bakalan nyari2 freelance yang enakeun buat support gear gue. Tapi ya gimana ya, waktu gak bisa dibeli begitu aja. Momennya dah lewat. Gue dah lupa juga tuh saat2 gue asik ngedesain atau ngerjain tugas, menuhin target, menuhin deadline, atau dapetin nilai A di akhir semester.


Gue dah lupa nikmatnya temenan ama Cum Laude, atau temenan ama si pemales, atau temenan ama pengagguran, atau penikmat subuh. Gue dah lupa temen2 gue teh dimana sekarang, yang pasti gue sendirian sekarang. Gue gak punya temen yang ketemuan langsung.
Gue kesepian euy.
Gue sedih, tapi gak sampe mewek sih.
Gak segalau itu.

Gue sekarang ngerasa kalo dolo gue gak nyoli, gak ngebokep, gak ngecrot sembarangan, gak ngewe, atau gak gagal, ya gue gak belajar dari kegagalan tersebut. Tapi apa sih yang mau gue bahas dari tadi teh, ya yang mau gue ceritain teh, gue pengen gue teh kuliah lagi, gue pengen semangat lagi, nyari duit, nyari temen, dapetin hal2 yang bersama2 dalam satu tujuan, ya temen sekelas kek atau apa. Oh iya gue belom masuk S2 sih, lagian gue gak daftar ke swasta juga. Gak juga ke negri. Tapi gue pengen banget ada di ruangan kelas terus belajar bareng2 soal Desain Grafis.


Gue pengen banget kuliah lagi, tapi da, duit darimana? Mana gue belom dapet duit dari font, belom bisa kerja efektif, belom bisa efisien ngedraft typeface, belom bisa class kerning, belom bisa hiting, belom bisa dapetin duit dari jualan di marketplace.


Tapi gue rasa gue kudu semangat sih. Lagian kan dah 10 tahun. dah 1 dekade gue lulus. Ya 9 tahun sih sebenernya, tapi maksud gue dah 1 dekade lah, gue buletin. Masa gue belom berpenghasilan? Masa gue mau gini2 terus? Sementara orang yang gue jadiin referensi, itu dah pada nikah, dah punya ribuan dolar sehari dari font.


Gue?
Ya belom sih.

Tapi…


Tapi…


Masa gue gak bisa kaya mereka. Gue pengen semangat gue kerja ama ngehasilin duit teh, bisa ngehidupin gue, idup cukuplah, punya kemampuan masa gak bisa diduitin, punya masa sekarang gak bisa diduitin, inget masa depan. Orang tua gue bisa leyap kapan pun, Kakak gue bisa gak ada mungkin, terus gue sendiri.


Terus kalo gue sendiri? Gue idupnya gimana? Mana belom mandiri, belom niikah ama Yui Hatano lagi, belom bisa masuk surga, atau belom mau mati juga.


Hemmm, gue pikir sih, gue butuh banyak2 nulis soal kehidupan pribadi di blog personal ini, buat terapi depresi gue. Gue sadar sih, gue ODGJ, dengan skizopherina remisi dalem label penyakit yang gue idap. Sebagai penyintas skizophernia, gue rasa, gue teh masih punya kesempatan kaya dolo, gue bisa berkarya, bisa punya duit, bisa nyari duit, bisa ngehasilin karya2 yang bagus. Ya mesti gue bilang diawal karya2 gue tuh asal jadi. Tapi itu baguslah, seenggaknya gue dah nyoba buat sesuatu.


Gue pengen banget deh punya duit, selaen pengen banyak ngobrol soal cerita2 gue. Gue pengen didenger, gue pengen dinasehatin, atau gue pengen ada temen ngobrol. Dah itu aje sih yang gue rasain. Sementara kalo ngobrol ama nyokap gue, selaku project manager, gak bisa segampang ngomongin ini-itu, soalnya kadang doi suka pusing, soal gue yang ngomong kemana2 tanpa konteks, atau ngalor ngidul, atau becanda2 gue yang anoying. Atau gue sering joget2 gak jelas didepan nyokap gara2 gue seneng atau pelepas kebosanan.


Ya gitu aje deh, tulisan gak penting gue soal nostalgia.
Pokoknya gue pengen dapet duit, pengen beresin font.
Gue pengen jadi desainer huruf yang berpenghasilan, dah cukup itu aje buat sekarang mah.


Bye, sampai jumpa di postingan gue selanjutnya. Soal hal2 random yang biasa aja, terus gak penting2 amat. Tulisan curhat yang seharusnya gue obrolin di chat ama orang yang gue rasa pantes diajak tuker pikiran.

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: