Ramadhan hari ke-3.1

Jadi lanjut lagi gaes cerita2nya. Jadi kan kemaren dah gue ceritain Bang Dewa, orang yang gue kira kang colay juga. Gue yang sebagai sepupunya, sodaranya, ya gue anggep colay bisa bikin orang pules tidur dari subuh, ampe bangun2, ashar, atau magrib, persis kaya gue maksain tidur dari adzan subuh ampe berbuka puasa, magrib2.

Buat gue di tukang crotli, ya analisa gembel gue aje sih. Kalo nyoli bisa bikin gampang tidur, alias kecapean ngocok. Ya gak ada sudut ilmiahnya sih dari ini, lagian gue lagi nganalisa ngegembel gini, jadi ya gitu gaes. Dia gue duga ngocok dari malem, ampe subuh, ngebokep-coli-crot, entah berapa kali atau berapa jam lama nontonnya, berapakali ngecrotnya, kenapa gue bisa sesiudzon ini ama Bang Dewa? Soalnya gue juga gitu. Hahahhahahahahha. Ngomongin orang tapi sendirinya juga sama, aja, sama weh ai gitu mah. Hahaha.

Bang Dewa lemot, gue juga lemot, dia gampang emosian, gue juga, tapi meski gue jadi orang culun yang pengecut. Tapi gue tau bener, kalo kerusakan otak gue, akibat pornografi emang dah parah sih.

Buat lo yang ngerasa bokep itu salah besar, dosa, atau ada alasan laen2, soal berenti 4no, mungkin ngebokep-nyoli-ngecrot emang bisa jadi apa aja. Maksudnya bisa aja ngerusak, kebanyakan sih, atau terlalu ngambil porsi dalem idup, dalem beberapa tahun, jadi otak rusak sama kaya tulisan di Abokep Zine, bisa sembuh, bisa baik, tapi kalo analisa dah banal, atau gagal analisa, atau apa ya, analisanya jelek gitu. Ya laen soal sih. Kaya gue, maksain baca buku2, gue rasa gue bisa ngerti banyak hal, tapi yang ada gue cuman inget2 apa2 doang, jadi bukan inget oh karena ini, jadi gini, oh gimana nih bisa gini, oh itu karena ini, jadi begini, nah gue teh gak gitu coy. Asli. Baca buku buat gue buang waktu, kalo gak paham, dalam artian gue ngebaca sesuatu tapi gak dapet apa2, selaen waktu gue terbuang. Gue gak ngomong kalo baca itu bikin bodoh, mana ada penelitian atau ilmiah bikin goblog, atau kegoblogan yang ilmiah? Kan? Bener kan?

Ah ngomong apa sih gue, jadi maksud gue tuh, ngebokep itu bikin gue lemot, sepupu/sodara gue juga gitu. Dia lemot, tapi sekarang, sebagai Manager Bank Swasta di Bandung, beliau waktu pas Nenek Meninggal jadi tau kalo kita, Bob, Gue: Asep, Ama Bang Dewa, lagi beres2, awal2nya gara2 intuisinya tau kalo bakalan banyak datang orang2 ke rumah Uwak Mar… Korsi2 di kamar Alm. Nenek itu emang dah kaya gudang, banyak banget korsi2, dengan kondisi meja, korsi pada di oper ke kamar Almarhum, biar lantei bawah kosong, bisa nampung orang2 yang dateng buat Almarhum. Tapi Bang Dewa dengan intusi pinternya, eh Bob, Sep, kita pindahin korsi, meja ini ke garasi ya? Biar lo semua bisa tidur. Gue mikir, ih ni orang bisa robah juga ya, gak lemot, ada inisiatif, segini mah otaknya adaanlah.

Kalo gue mah males weh, tidur, atau gak tidur ya udah seadanya aja di dalem, di ruang tamu. Eh bener ja, ternyata kita dibangungin, pas Bang Dewa pulang, terus gak lama pengajian beres, waktu itu posisi jam 2 Subuh, Yang ngedoa, atau pangajian ada Uwak Asri, Uwak Lili, Uwak BaBah, Tante Ayu, banyak orang laen juga yang malem2 dateng buat kematiannya Almarhum.

Nah, jadi biarin lo kang coli, lemot, punya pekob banyak, tukang ngocok, hobbi ngecrot, lo bisa aja jadi Manager, bisa juga punya inisiatif, tapi butuh waktu, atau usaha, atau otak lo sendiri yang ngasih tau kalo ni tuh gini, nah kalo da inisiatif, intuitif, atau selintas kepikiran gitu, jadi misal kaya gue nih, duh dah ashar, gue bangun, selepas afirmasi/berdoa dolo, terus gue ambil aer wudu, solat ashar, terus nulis ah, jurnaling, biarin gak penting, buang2 waktu ngefont gue, biarin aje nulis2 ajelah dolo, baru ngefont lagi. Jadi otak bisa normal lagi kok, cuman ya itu tadi, kalo analisa buruk, jelek, dalam artian kurang bisa menganalisa sesuatu ya emang perlu mikir, apa, kenapa, bagaimana itu aja, tapi kadang gue juga gak mikir itu kok buat analisa sesuatu, kadang cuman sampe apa doang. Jadi ya emang gak ada hubungannya ama bokep-coli-crot sih analisa gak bagus mah, lebih ke kemampuan buat memahami sesuatu aja, perlu dilatih weh ini mah.

Terus gue mau ngejelasin apaan ya? Em, gue kan pengagguran nih, kalo waktu adalah uang, maka pengagguran yang banyak waktu itu kaya raya pisan dong? Bener gak logikanya gitu?

Tapi kenapa gue masih gak berpenghasilan layak?

Kalo bisa jawab, tolong dipikirin ya? Kita ngobrol2…

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: