Ramadhan hari ke-4.1

Waktu teh penting pisan, gak ada yang gak pake waktu buat bayar seseuatu yang gue pengenin. Kerja, pake waktu, kalo waktunya banyak, bisa jadi kerjaan lebih bagus, dalam artian makan waktu, bisa berpotensi kerja lebih baek. Dalam kerja mandiri atau kerja yang sendirian, ngerjain teh ngonsumsi waktu yang banyak.

Hal yang paling mendasar teh, kerja bener, kerja bener ini teh yang gue maksud tuh kerjain sesuatu yang bener. Bener2 kerja, gak ada waktu buat sosmed, bobo2 cantik, atau nulis2, atau apalah gitu yang diluar waktu kerja. Kalo waktu kerja kepotong ama yang laen2, kerjanya makin lama. Ya iya sih butuh waktu kaya buat draft, buat drafting gini juga, perlu riset2 juga sih, kaya nemuin, seusuatu hal yang pengen dicapei. Kaya naon tah? Ya kaya tujuan, keyvisual, keyword yang gitu2 weh.

Kalo dah ada tujuan, ama yang mau digapai, insyallah pasti jelas deh mau dibawanye kemana. Misal, text type, serif, revival times new roman. Ya udah berkutat disitu2 aje fokus, paling nambah2in kekinian di font itu weh. Gampang kan?

Secara bacot mah gitu. Tapi secara nyata, yang ada malah jadi geometric serif, eh malah jadi slab serif, malah jadi diluar tujuan. Berarti ngaco, berarti bacot gak jadi kenyataan, malah berubah tujuan ke yang laen. Tapi… Tapi nih, berhubung gue belom buat font yang banyak, lagian, font langsung buat di Laptop gitu, terus jadinya gak sesuai tujuan, ya udah gas weh. Biarin beda, tinggal ulik2, terus ngeles, ngebacot lagi. “Aduh, gue gak sesuai konsep euy, tapi biarinlah, buat font yang ini ja.” Ya gak apa2, selama tetep produktif, entar ngulik2 lagi, lagian gue belom pernah juga buat serif.

Nah waktu yang kebuang, dari buat konsep, eh malah jadi konsep baru yang diluar konsep yang udah disiapin, malah persiapan baru teh bikin konsep yang baru jadi hal yang perlu diberesin. Beresin yang gue mulai, mulai beresin yang dah dibuat. Buat yang perlu diberesin: banyak hal yang gue maksud teh, kadang gak sesuai maksud, kadang suka gak tepat, gak pas weh sesuai keadaan yang mau gue bilang. Jadi ya dah gas weh, beresin.

Buat itu teh perlu waktu brad. Perlu mood, perlu ambisi, perlu tekanan dari luar, perlu tekanan dari dalem, perlu alesan, perlu data2 pelengkap, perlu trend perlu paham trend maksud gue teh. Tapi lebih dari itu font ya font sih, font buat dipake, buat ditemanin gambar, ilustrasi, musik, video, kalo entar dilengkapin. Tapi Font mah gitu weh, fon ya fon. Buat dibaca, buat diliat, buat dipahamin, ada vibes yang dikeluarin dari aksara teh, dari setiap kata, kalimat, paragraf, dari mulai 1 glyph ke karakter2 laen, ma yang laen2. Ya gitu sih? Perlu santei gitu, didiemin bentar, diliat2 lagi, yang mana perlu diedit, yang mana perlu dikasih tanda, oh ini kurang ini, oh ini kayanya kalo digini ya bakalan enak, oh ternyata gak gitu, bagusan yang awal, soalnya ini-nya teh gitu, oh gak gitu deh soalnya ininya kalo ketemu ini gak enak, ma ya gitu2 weh.

Tah font teh praktek, data, ama paham trend. Terus font teh, apa ya? Font teh komunikasi visual juga, meski bisa gue paksain dimaknain gitu, tapi emang bener kok, emang gak bagian dari elemen visual kaya, titik, garis, bentuk, warna, gak gitu, font teh sebenernya berdiri sendiri, tipografi lebih masuk sih kalo dibanding elemen visual, tapi dari yang gue sebut barusan, elemen visual juga bagian dari font sih, di font kan ada titik, garis, bentuk, warna, ada juga font yang berupa foto. Iya sih eksperimen tipografi bisa dibilang gitu.

Tapi… Naon nya? Font teh simple kalo mau dipikir mah. Tinggal tulas-tulis dah jadi font. Tapi gak segampang gitu kok, perlu tau standard MyFonts dolo sih biar tau apa yang mau dijual di marketplace itu. Mulei dari nodes gak boleh kebanyakan, mesti efisien. Jadi ya mesti di-trace ulang, terus di FontLab 7 mesti di-simplyfied. Beres deh entar penarikan garis nodes, jadi enak, lebih jelas tarikannya, lebih sederhana. Sekaligus. Lebih sesuai.

Naon deui nya? Buat font teh soal, mau gak selesei, mau gak ngeberesin yang dah dimulai. Bukan ngebual soal fon yang sesuai trend, atau ngebacot banyak hal yang bener2 ngeinspirasi dari font yang dibuat. Buat fon ya buat weh, entar tambahin visual laen, terus beri konteks, dah itu. Gampang, entar yang mau beli, mikir2, oh ini teh font buat anak2, oh font ini teh ada kelebihannya, ada alternate glyph, ada perbedaan. Oh ternyata font family ini punya banyak weight, 3 style, oh bisa dipake buat buku ilustrasi anak2. Oh Fon ini teh bisa gue pake buat proyek gue, soalnya fon ini cocok dengan atmosfir yang mau gue buat. Mereun cceuk si desainer US/UE teh kitu. Meureun.

Nah kan ini bacot ya. Kalo gak dilengkapi karyanya, ya cuman bacot weh, da karnyanya maih on progressed, terus ditimpat new project2 permingguan, tambah banyak weh font teh.

Hahahaha, rudet euy, mikir mah. Apalagi berfikir belum ajeg, belom ngepas. Struktur berobah, kaya terus berkembang. Entar gue dah ketinggalan sama font kreator yang laen, baru sadar, duh aing masih disini2 aja, orang dah kemana juga, gue masih disini. Kalo ngeles ya iyalah, gue kan gak selalu punya laptop/pc, gue juga gak selalu ngefont, gue gak punya tim, gue gak punya koneksi inet, gue gak punya buku, gue gak punya skill buat itu. Tapi da ai ngeles gitu mah ya gampang atuh ya, tinggal beralesan, terus alesan jadi jawaban tiap penolakan, ai usahana mana atuh. Kan pengusaha teh orang nu loba usaha, banyak nyoba, banyak ngedapetin: gagal/berhasil. Kalo ngeles mulu mah ya gak dapet2 atuh ya?

Buat fokus di font mungkin gue gak mau lepas dari listrik sih, iya sih gue bisa urek2 di kertas, pake pinsil, tapi kalo bisa pake pantab terus gambar2 vector di Ai, ya boleh juga sih. Oh iya gue sempet mikir, dairpada tradisional, ya udah digital weh. Tapi ada feel yang gak didapetin di digital, goresan pensil diatas kertas teh beda euy, brush pen di atas kertas juga beda, beneran deh. Gak selamanya pake pentab teh kerasa, beda weh goresan, rasanya ya, bukan hasilnya, tapi kadang hasilnya juga bakalan beda, gue ngegores di kertas, ngegores di tablet, pentab teh enak sih, cuman kudu banyak brushnya, kalo brushnya cuman 3, ya gitu2 weh. Tapi emang sih kalo banyak bentuknya, bisa ngerobah bentuk lamanya juga. Bisa aja sih kaya gitu, tapi kurang variatif euy hahahaha.

Kalo soal mood bisa dibangun pake lagu sih, dengerin lagu metal, punk, hip hop, bisa enak weh gitu, pop, rock juga enak, pokoknya kalo dengerin lagu jadi enak weh ngefont teh. Nah bisa ditambahin kalo dah beres rebahan, makan, molor, atau beres2 yang laen. Enak weh gitu. Kerasa lagi gak kerja, kaya lagi maen2 buat gambar2 lagi pas kecil. Kaya gak ada beban, tapi kalo tekanan kaya biaya idup mesti dibayar pake duit dari kerjain font, ya belom sih, gue belom dapet $100 sih dari target 2020, eh dah 2 tahun belom sampe2.

*****

Sekarang gue nunggu adzan subuh, gak solat taraweh. Cuman solat isya, itu juga telat, gue bangun2 tau reminder bunyi, sebelomnya gue dah afirmasi diri, berdoa juga, eh beres itu tau2 reminder bunyi, terus sebelomnya lagi gue peregangan kaki, jadi kaki di goyang ke kanan 3x, ke kiri 3x, ke depan 3x, ke belakang 3x, katanya buat yang suka pegel itu teh ngebantu buat peregangan, biar gak pegel, biar gak kaku gitu.

Terus gue belom ngaji lagi. Entar deh subuh gue ngaji dah. Terus, naon yeuh? Naon deui? Gue mau bobo dolo bentar nungguin adzan subuh.

Alhamdulillah, mau gimana2 juga, idup gue yang biasa2 aja, dengan kelakuan gue yang gampang dibaca, idup yang bisa ditakar dari kerja2 yang gue lakuin sekarang teh, sugan weh hasilnya bisa bikin idup gue lebih baek dari sebelomnya, bisa dapetin duit, bisa ngebahagiin mother, brother, dah ah. Semoga Nenek gue di surga tenang ya nek, Asep selalu sayang Nenek, mendoakan Nenek dari dunia. Aamiin.

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: