Ramadhan hari ke-6.1

“Pak mau ambil nomer antrian.” Kata gue teh. Didalem pos keamanan bapak ini ngasih nomer. Gue liat ada yang beda kali ini, kok nomer ada dipisah, ada 5 bagian, dari 1- 10, dari 11-20, 21-30, dan seterusnya. Gue dapet nomer antrian awal. Gue mayan seneng, kalo dapet nomer segini teh. Bisa pulang sebelom jam 12an.

Seperti biasa, gue langsung bawa surat rujukan RSJ, surat rujukan klinik, kartu kunjungan, ama nomer antrian gue. Gue dapet nomer 33, Kareem Abdul Jabar euy. Gue ngukur berat badan gue, terus di tensi, sambil perawat nungguin tensi gue, mesin tensinya keren, gak kaya di Cisarua Cimahi dolo, pake alat ini teh, mesinya mompa sendiri tensinya, jadi si tangan itu kaya dijepit sama kaen, nah kaennya ada udara gitu, tekanan ke nadi, sama denyutnya. Terus entar indikator angka2an itu teh keliatan. Catetlah ma kertas bekas struk yang gak kepake, yang warna-warni itu. Berat badan gue setelah ditimbang, 86kg, denyut, nadi, sama suhu badan yang dah disorot ke jidat, semua ditulis. Kertas bekas itu bermanfaat, sama kaya gue sering pake kertas bekas skripsi atu print out bank bekas almarhum babeh gue.

Gue duduk lagi di tempat yang beda, kali ini duduk deket depan meja pendaftaran setelah beres dari meja ukur2 tadi teh. Gue tunggu panggilan, setelah itu gue dipanggil. Sekitar 15 menitan. Gue dipanggil, terus suruh tanda tangan, sebagai bukti kalo gue daftar buat kunjungan kali ini. Sebenernya bisa orang laen juga sih yang tanda tangan, cuman disini teh pasien harus selalu dibawa, kalo ngamuk2 tinggal disuntik tenang, terus masuk ruang khusus. Berhubung gue tenang, ama stabil, jadi ya santuy2 weh.

Langsung ke lantai 2. Beres dari pendaftaran BPJS teh. Disini gue masuk ke ruangan C, D, disini gue duduk sekitar 30 menitan. Terus dipanggil dah, masuk ke ruang perawat ini, ini semi-asisten dokter, ya asisten dokter sih, kerjannya nulis riwayat gue selama 1 bulan terakhir, beserta keluhan gue. Apa ada suara2? Gue jawab, “Gak ada.”, Terus ada keluhan laen? Doi nanya teh, ya gue jawab, “Enggak.” “Oh ya udah langsung tunggu di depan ruang B ya!”, “Okeh.” Jawab gue. Gue bergegas kesana, sambil sebelomnya ngasih surat, catetan, yan tadi loh, yang berat badan, nadi, tensi, suhu badan.

Didepan ruang B, banyak orang, korsi semua penuh, gue masuk ke ruangan Anak2, di ruangan ini belom pernah gue masuk, gue juga sadar kok disini ada pasien dewasa, pada duduk, ada juga yang ngaterin pasien. Gue liat ada beberapa korsi kosong yang belom didudukin orang. Terus gue duduk. Sebentar sih. Gue kan orangnya kepo, pengen tau, ama pengen ngeksplor, ya dudah gue baca2 tulisan2 di sekitaran ruangan anak2, nah diruangan ini teh, kalo rabu-kamis, pasien anak2 pada hadir, selaen hari itu ya gak ada pasien anak2. Jadi di Hari Jum’at ini ya kosong, gak ada dokter buat pasien anak2. Terus gue ya itu tadi, eksplor, baca2 tulisan2, pengumuman2, pamflet, poster, gue baca aja semua. Desainnya dah bagus kok, ngambil stock, warna warni, jelas, ama diatur desainer juga dari sana.

Buat desain laen, kayanya gak ada yang beda buat sekarang, sekarang orang dewasa aja desainnya ilustrasi lucu gak serius kaya foto2 yang bisa dipercaya, lebih ke ilustrasi vector. Kayanya emang dah zamannya, ilustrasi vector yang lucu bisa dipake buat audiens dewasa, gak kaya dulu. Zaman dolo mah dosen gue SDKV V, pasti aja gak setuju gue buat poster, atau rangakain media kampanye pake full vector, kesannya gak bisa dipercaya, gak kaya fotografi yang real, atau bisa dipercaya, lebih layak orang dewasa tuh pake foto, fotografi gitu. Itu dari sisi kepercayaan, padahal, kampanye atau apapun ya sama aja kaya logo, atau media aplikasi desain grafis, yang penting pesan sampai sih, ya iya juga sih ada kelebihan dari keterpercayaan dari sebuath fotografi yang gak bisa didapetin dari ilustrasi yang encer, yang bisa kemana aja. Tapi jangan lupa… Orang fotografi aja ada photo manipulation, manupulasi foto kaya gitu kan orang juga tau, dengan sebutan, “Ah ini mah fotonya editan.” Nah kan gitu, orang awam juga ngerti kok. Jadi ya udahlah, sekarang vector ilustration bisa kepake kok.

Beres baca2, liat2, ruangan yang penuh gambar2 ilustrasi di tembok2 ini, ama maenan kaya goa2 kecil, atau kastil maenan ada disini, bisa dipake anak2 buat naek2, keliling2 maen kastil2an tadi. Pokoknya ruanganya penuh maenan yang bisa ngelatih gerak anak. Ya dah, gue bosen. Terus duduk nunggu panggilan, gue gak punya hape, hp nyokap gak gue bawa. Kebetulan, ibu gue sekarang juga lagi suka browsing berita di Google Chrome, di hpnya, sekedar baca2 berita2 yang dah ada di discover chrome. Ah gue juga gak niat buat online disini, terus gue gak bawa hp nyokap gue tadi. Gue juga belom sempet2 nabung buat beli hp, smartphone gitu. Jadi ya gak ada jam, gak tau jam berapa, sekitar jam 10an lah.

Beres. Gue pindah duduk, sampe akhirnya gue duduk didepan tv, gue pindah2 teh buat nyari tempat yang enak, biar kedenger juga suara panggilan kalo nama gue entar dipanggil. Eh pas enak2 pindah ke tengah, gue baru sadar, ada AC di tengah ruangan yang ada pas ditengah2 atap. Gue juga duduk pas dibawah AC, ya dinginlah gue, ampe akhirnya gue nuggu orang laen dipanggil sampe akhirnya gue dapet korsi yang jauh dari tengah ruangan, ke suduh ruangan. Untungnya disini gak dingin. Ya udah, deh gue nunggu panggilan, ya… Gue dipanggil.

Dalem panggilan, gue masuk ruang B2, dari B1-B4, gue dipanggil di B2, gue masuk, terus ditanya, ada keluhan? Pertanyaan klise. Terus gue dicek, tulisan2 yang perawat tadi, yang nanya2 di ruangan D. “Oh kamu dah bagus, obat dah 2, setengah pagi, setengah malem, suara gak ada. Dah bagus kamu.” Terus gue bilang. “Alhamdulillah.” Terus dokter bilang, “Kamu suka tremor gak tangannya?” “…” Seketika gue inget obat Trihexphinidyl yang gue jual di marketplace, wah kalo gue gak jualan obat, gue gak bisa bayar BPJS nih. “Tangan? Kalo tangan sih enggak, lebih ke kaki sih. Kaki dok.” Gue jawab aja gitu. “Ehmmm, saya sih gak menyarankan obat ini sih ya. Tapi kalo tremor baru deh boleh dikonsumsi.” Gue jawab aja, “Iya dok.” Gitu weh, ampe dokter ngasih resep, sama surat rujukan RSJ buat kunjungan balik.

Beres dari sono, gue keruangan B aja, iya B doang, nah di ruangan ini gue ngasih surat rujukan RSJ, terus dicap ama ditanda tangan. Gue kebagian dapet tanggal 10 Mei buat kunjungan bulan depan. Nah gue keluar dari ruangan B, buat ngantri obat di Farmasi.

Sambil jalan2, ke farmasi, gue simpen resep di kotak resep, “Resep disimpan disini.” Tulisan dari kotaknya. Gue simpen terus gue duduk. Gak lama duduk, gue bosen lagi, gue keliling2 ah, cari udara seger. Sambil tetep pake masker, nah iya nih, di RS mah harus pake masker ya! Gak boleh enggak! Gue turun ke lantei 1, terus ke belakang gedung, gue liat kok jadi ada warung grobak, terus ditutupin kaen gitu, terus gue cek, nih biasanya ada korsi2, terus gue liat dibelakang grobak, si Pak Dadang lagi buka hp, oh dagang jualan juga euy. Tapi gue dah putisin buat puasa sih. Terus gue liat korsi2, di samping, yang deket belakang gedung, lah ada korsi, ini biasanya ada yang ngerokok, eh bener, ada 1 orang yang ngerokok disini. Pasien yang tadi gue liat disamping gue, waktu gue duduk di ruangan Anak2. Doi ngerokok lancar.

Ah dah ah gue jalan2 lagi, gue muter ke ruangan depan, deket parkiran, buat masuk lagi ke lantai 1, terus naek tangga ke lantai 2. Beres masuk ruangan B, Mau k C/D, gue berenti di Farmasi lagi. Gue duduk lagi. Gue bosen lagi, ah gue masuk ke mushola aja dah, gue solat jum’at setelah 2 tahun gak solat jum’at gara2 korona. Gue ambil aer wudu, oh iya pas rokok tadi, gue ke trigger, malah jadi ada bisikan2, weh buka dolo dong, kita ngerokok, cuman gue acuhin. Terus pas wudu, lancar weh, gak ada suara. Beres itu solat. Pas sebelom solat, Khotib bilang pajang lebar, tapi poin utamanya, ya kalo jago ibadahnya solat, ngaji, zakat, puasa, beramal, ya tingkatin, pilih yang disukain atau dijagoin, misal solat, ya tambah aja solat sunat, nah itu ngebuka amal ibadah. Kalo iman itu percaya, kalo amal itu pintu, nah ibadah itu jalannya, gitu tah kata Mamang Khotib teh. Gue liat rame juga yang solat dimari teh, banyak orang luar juga, dari riaujuction pada ngikut dimari. Karyawan supermarket dari gedung sebelah.

Pas turun tangga dari lantei 3 ini, gue dapet bisikan lagi. Dah buka puasa dolo, ngerok dolo, kalo gak bosen Creamy Latte, bisa cobain Kopi Kapal Api, kalo bosen Super, bisa cobain Samsu. Anjay aing buka wae, kitu? Tapi gue tahan2 dah itu biar tetep puasa. Terus gue balik lagi ke Farmasi. Beres nungguin lama, gue dapet obat, 2 obat. Terus gue pulang.

Pulangnya gue coba jalan kaki. Gue jalan ampe Telkom di Jl. Supratman. Dari sana gue duduk dolo di Stopan Bis, gue naek Caheum Ledeng. Turun di Padasuka, gue pake payung, gara2 ujan. Eh yang ada ujan makin parah, tiap jalan, makin naek ke atas, ujan angin pula. Jadi dari awalnya betis yang dibalut celanan blue jeans yang basah teh, jadi sampe kemeja kotak2 merah gue yang kena. Bisa dibilang cuman kepala ama topi gue aja yang agak kebasahan. Sampe dirumah sekitar jam 3an, setengah 4 lah, gue solat Asar.

Nah gitu aje gaes kalo ke RSJ mah, gampang ya? Penyakit yang berat juga kalo kitanya tau ama ngerti mesti ngapain aja, bisa ngurangin resiko penyakitnya. Jadi kalo ada bisikan, cuekin aja, terus ngerokok juga gak baek sih, harusnya mah gak usah ngerokok, gue perokok sih, jadi gue sering dapet bisikan2, tapi gak tau sering begadang juga, jadi dapet bisikan2, gak tau juga, pokoknya tidur cukup, jangan dah begadang2. Terus apalagi ye, banyaklah, narkoboy mah jelas rusak, ngerusak, mabok, minuman juga ngerusak, tapi gue milih ngerusak diri dengan ngerokok. Eh jadi weh ada bisikan2.

Pokoknya sehat jiwa, sehat idup, jangan diem wae. Mesti gerak.

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: