Ramadhan hari ke-8

Sama seperti hari biasanya, gak ada yang penting atau hal khusus buat hari2 gue mah. Sebenernya gitu, biasa2 weh, kalo pun ada yang dibuat penting ya paling maunya, iya, maunya… maunya gue sih kerja dapet duit dari font yang gue kerjain.

Banyak hal yang gak penting, atau kerjaan yang gak seharusnya gue lakuin, sebagai pekerja mandiri, terlebih lagi ngerintis bisnis, atau lagi buat sistem kerja yang baek, ma bener. Ya mesti buat sistem yang pas ama gue dalem kerjaan sehari2 sih. Seharusnya! Seharusnya sih gitu.

Ya, gue dah nulis kayanya di kemaren2, tapi gue gak mau ngulang juga soal itu teh. Tapi overthinking gue, ama pengen nulis2 teh, suka keluar weh gitu yang gak penting2, sama gak seharusnya juga nulis gak diedit kaya gini, bakalan jadi seru, sebenernya gue mau ngebuat tulisan yang enak dibaca, runut, ama bisa ngewakilin pikiran gue buat sekarang, cuman dengan style yang langsung nulis kaya gini, gak tau kena, gak tau enggak, gue juga gak tau sih.

Maksud gue dalem paragraf ini, maksud gue teh, gue pengen nulisin, pikiran2 gue di bulan romadon ini, dari yang biasa2 aja sih, gak penting juga sih, hahahaha, gitu2 wae aing ngomongnya. Iya emang gak ada yang penting juga sih buat dibagi disini, soalnya kalo ada pun yang penting, lo cuman dapet data dari gue, itu juga datanya teh buat apaan? Mau diolah jadi apaan? Terus kalo dah diolah, entar hasil akhirnya jadi apaan? Kaya reaksi, atau aksi, gue gak tau, atau lo mau buat sekedar cencengan, atau apalah, gue juga gak ngerti sih. Maksud gue teh, gue nulis teh buat siapa? Terus siapa itu teh mau apa ama tulisan2 gue? Nah itu…

Dari sini gue simpulin ye, tulisan gue bisa aja berakhir baek kalo, ada tujuannya, buat gue orang mau nulis ulang tulisan gue, ya okeh2 aja sih, gak ada masalah, kalo pun tulisan gue dijadiin profit/benefit buat orang tersebut, seenggaknya ada manfaatnyalah, biarin gue sadar, tulisan seenaknya kaya gini, mau dibawa kemana juga lagian? Terus gaya idup gue yang monoton, nolep, pekerja, ama pemimpi, sekaligus penghayal kaya gini mau diapain juga sih? Lagian orang juga dah males juga baca panjang2, konteks kadang lari2, terus kadang kalo pun pas, itu juga gak menarik, coba gue buat tulisan 1M pertama, dari font, atau menjadi desainer grafis yang banyak cuan, atau apalah gitu. Orang tertarik dari duitnye, dari cuannye, hahahaha. Tapi da gue gak nulis model gituan, gue sendiri aja $100 pertama aja belom dapet. Mana ada gue nulis yang model profit gitu, kalo pun ada, gue selalu nulis proses, atau visi gue, misi gue, yang mana itu belom jadi duit juga, udah outputnya dah laporan font, draft font, atau typefece itu sendiri, atau berupa konsep2, yang dah jelas ataupun abstrak.

Emang gak menarik sih kalo ngomongin yang gak ada jadi duitnya, tapi kalo kita suka ama yang dikasih tau, dari apa ke apanya, ya bisa enak weh gitu bacanya, atau mungkin lo pengen tau idup gue lebih lanjut, atau perkembangan gue, ya mungkin menarik buat sebagian orang, lagian follower gue juga gak ngasih banyak hal buat gue, bukan ngerendahin atau nyepelein follower ya, maksud gue, gak ada engagement, gak ada obrolan atau komunikasi yang terbangun, 2 arah ya, jadi gue gak tau juga follower gue nganggepnya gue teh apaan? Pengangguran? Type Designer? Illustrator? Logo maker? Zine Maker? Tukang tipu? Tukang Bacot? Tukang ngalay yang gak penting? Atau sekedar stranger yang gak tau sering ol aje terus beropini atau bercerita yang gitu2 aja. Gue gak tau ya. Oh iya kalo lo mau deskripsiin gue, silahkan, bebas, gue aja sendiri bingung, type designer, kok ngomong bokep-coli-crot, tapi pengen nulis zine, terus pengen bikin manga/anime, terus sempet buat proyek muskal hip hop instrumental, terus sempet kerja di toko stiker, lulus DKV S1, tapi skripsinya 3 tahun baru selesei. Terus sekarang dah tau miskin, tapi buat font masih aja lama, dah 24 bulan buat font family masih aje buat draft2 juga.

Hahahaha, aing bingung mau ngomong apaan, pasti aja ngalor ngidul, kalo pun gak gitu, gak keluar euy kalimat2 gue teh, kudu dingalor-ngidulin dolo. Kalo dah ngebacot gini kan enak, bisa keluar beberapa paragraf, harusnya teh diedit sih, tapi gak gue edit, kan ceritanya ngalir, biar freestyle alias gaya bebas, biarin kebacanya gak enak, atau gak layak, tapi emang itu sih yang keluar. Jadi gue sadar juga, buat asal2an mah gampang, buat baik teh butuh tenaga lebih, buat baik juga belom tentu baik buat kita, buat orang laen beda lagi, terus buat jelek, belom tentu juga jelek buat mereka, jadi ya buat2 weh, aja, jangan peduliin omongan orang, bukan berarti tuli, tapi cukup tau aja, alias ya tulis ya tulis weh, kalo pun entar jadi keinspirasi buat yang lebih layak, ya tinggal buat. Tinggalin style yang lama, cari style yang baru.

Kaya yang iye ye? Gue? Iye gak iye, ya tulis ajelah, ngeabadiin pemikiran ajalah.

Oh iya gaes, misalkan kalian ngerasa bt, atau lagi ada waktu kosong, coba buat sesuatu hal teh, eh bukan, maksudnya buat produk, jangan konsumsi produk aja, alusnya aing ngomong, padahal, draft manga wae teu beres2 hahahaha.

Maksud kata, ya buatlah produk, jangan konsusmi produk aja. Ini maksudnya buat berkarya gitu, gak jadi konsumen weh terus, jadi produsen gitu sekali2 mah. Buat konten kreator yang dah banyak, mungkin hal gini simple pisan, buat aja konten serupa dari trend yang lagi berlangsung, atau tema beda, dengan tinjauan, anjir tinjauan pisan bahasana, euhhh car ngupasnya, cara ngejelasinnya lah maksud gue, biar gak bahasanya dosen2 amat, aing pengen pisan jadi dosen tapi gak mau keliatan dosen gitu, lagian emang bukan dosen juga, cuman emang suka ama pendidikan, biarin gue gak intelek apalagi bisa nulis bagus dalem karya akademik, lagian beresin revisi skripsi aja 3 tahun bos, lo mau percaya apaan ama gue yang nulis revisi skripsi 3 tahun? Dosen mana ada nulis akademik 3 tahun? Keliatan banget jeleknya.

Nah maksud berkarya teh, biar gak jadi konsumen, sebenernya gak salah juga jadi konsumen, dengan jadi konsumen, berarti dah ngebantu idup orang laen buat terus berlangsung, atau secara pandangan yang mirip, ya lo ngeidupin orang laen, dari lo beli karya mereka, atau ngebuat mereka bisa tetep berkarya atau mau buat karya baru dari pembelian produk2 yang mereka jual, dengan membeli kita bisa jadi dapetin karya2 baru mereka. Ya iya sih itu kalo mereka produktif, ama mau terus2an jualan karya, ya kalo rilis karyanya tahunan, atau 1 dekade, ya sabar weh. Tapi… Nganpain nungguin itu, ya dah buat karya sendiri. Tah gitu yang mau gue sampein teh, berkarya, membeli, ama tetep ada dijalur itu. Tetep kreatif buat konten, atau apalah gitu.

Duh aing ngomong naon sih? Ka ditu ka dieu?

Ya gitu gaes, gue juga bingung mau bilang apaan dalam waktu yang gue punya di hari ini. Hari ini gue nulis di jam 02.30 subuh, sebelom saur. Jadi selepas nonton YouTube, mantapu, sempet kokang batang nongton Yui Hatano, terus mandi subuh, seger, baru deh solat isya, gue dah 3 harian kayanye gak ngaji2, gak solat2 taraweh. Wah kacau.

Jadi gitu gaes, dinamika idup mah, ada weh yang gak bosenin, tapi hebat lo kalo dah punya kepastian kerjaan mah, dalam artian lo dah tau seharin teh mesti ngapain, seminggu ngapain aja, sebulan ada target apa aja yang didapet, terus setahun karya apa aja yang dah lo produksi, lah gue mah, ngalir weh gitu, mana tulisan2 gue kaya gini, bagusnya mah ditinggalin sih, dalam artian gue lebih bagus sih, belajar2 lagi soal nulis, ama gaya2 penulisan, teknik2 nulis, ya cara2nya gitu, tapi gue malah milih nulis random yang asal jadi kaya gini.

Dah gitu ajalah, konklusinya, tetep produktif, tetep belanja, tetep buat konten, tetep kerja, tetep percaya kalo kebiasaan baik bisa dapetin target2 yang dituju, kalo gaya bosenin, ya tinggal cari gaya baru, cobain gaya baru. Kesimpulannya, gitu sihlah kitu weh, tulisan ini mah.

Yu bye2.

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: