Ramadhan hari ke-9.1

Baru baca Al-Qur’an lagi euy. Beres 10 Halaman, entar lanjut lagi, tapi gue belom solat Isya euy, belom taraweh juga. Buat konsisten ama ngejalanin target gitu, kaya suka nunda2, atau ngulur2 waktu, sama yang gak penting euy.

Ya gitu deh, jadi mau ngerasa salah atau ngerasa kayanya gak bagus, atau lebih baik gak gini, ya gitu wehlah. Gue sadar diri kok, gak semua berjalan mulus2 aja sih. Tapi pelajaran yang gue dapet selama 9 hari ini. Gue dapet ngenalin diri gue lebih baik lagi, gak lebih dari seorang yang punya target, tapi males2an, gak bisa fokus, gak punya ambisi, tapi pengen ini itu, punya kemampuan tapi gak diasah, atau diolah lebih maksimal lagi. Ya, itu gue…

Soal bokep-coli-crot, gue dah ngegantiin dengan YouTube, anime, kadang di bulan puasa ada kegiatan kaya tarawih, tadarus bagus banget sih. Bisa ngedeketin diri ke Allah, bisa memperbaiki diri, soal habit buruk, kaya ngaret, males, banyak molor, banyak makan, banyak rebahan, ya dahlah ya, mau dipikirin malah buang waktu juga sih. Masa gue ngaret, gue mikir, kenapa ya gue ngaret? Kenapa ya gue males2an? Dievaluasi, dipikirin mateng2, padahal solusinya ada, tinggal hiburan bentar, sosmedan, nonton anime, nge-YouTube, nulis2 atau apalah gitu yang gak penting tapi jangan ampe bokep-coli-crot, kalo bisa gitu sih, yang gue pelajarin sekarang mah.

Ini aja gak penting nulis2, ramadhan berseri2 gini, tapi ya demi belajar soal diri sendiri, soal mengenal gue ini siapa, ya dapetlah. Kadang ya suka ada bisikan, suka ada fm, berasa kaya siaran radio fm gitu maksud gue, yang sesi ngobrol2 ama pendengar di radio gitu. Ya sama aja sih kaya bokep-coli-crot, acuhin aja, sibukin diri, kerjain yang penting, ngefon gitu, atau apalah gitu, yang gak negatif. Pokoknya produktif weh gitu, biarin itu istirahat atau nunda sesuatu tapi kan gak bisa ngegas terus, mesti ngerem. Sebagai ODS yang udah pasti rem blong, halu-delu, bisikan-delu, visualisasi-halu, atau diantaranya… Ya gak produktif lah kalo dipikirin doang mah, mesti kerjain sesuatu sih, gak diem aja, bengong, waktu gue kambuh, emak gue sangkanya gue bengong, padahal itu teh seharian weh mikir gak berenti2, seminggu gak bisa tidur, paksain tidur, pikirian ngegas terus, mikir2 weh terus, visual2 keluar, audio2 kedenger, pokoknya halu-delu weh gitu.

Untungnya gue dah berobat, dah paham penyakit gue, dah sadar diri, gue dah bukan yang dolo lagi. Gue dah punya penyakit halusinasi, delusi, tapi persepsi gue soal realitas masih nyambung, ya gue pertahanin, gue juga sering ngobrol ama Ibu, kadang ngobrol ama Abang, cuman mereka berdua yang paling ngerti gue, ama mungkin orang yang dah baca2 tulisan gue di blog, sosmed, ma pernah ngobrol ama gue sekarang2, ya gue gitu. Gue teh pekerja mandiri, tapi fon belom beres2, punya kerjaan sampingan jualan pre-loved, punya sosmed buat share karya, punya kemampuan di Desain Komunikasi Visual, hobi ngewibu, jav, musik: hip hop, metal, punk, apalagi ye, banyak sih… Tapi itu ajelah yang gue inget sekarang mah.

Soal masa lalu, gue kadang suka pengen balik ke masa lalu, ke masa gue sebelom sakit, sebelom milih jadi pekerja mandiri, sebelom kenal fon, sebelom terjun di fon, sebelom jadi wisudawan, kayanya kalo zaman itu idup gue teh kearah gitu, jelas gitu, hari ini kerjain ini, kalo enggak nulis, nonton film, dengerin musik sambil kerjain tugas kuliah, pokoknya rutin weh gitu, gak ada halu-delu, gak ada tidur lebay berjam2 gitu, kecuali emang begadang, tapi da gimana ye? Itu aja sih yang pengen gue balik teh, rutinitas, keserharian, soal hal yang berulang berkelanjutan, soal yang terus2an dikerjain, soal progress, soal ada tujuan, soal ada harapan ama status.

Maksud gue teh, status mahasiswa, beres, tinggal nyari kerja, kerja, sambilan fon, terus kumpulin kaset, cd, beli merch, jadi karyawan, sekaligus ngerintis type foundry, kalo aja dolo gue sadar diri, ama mau beresin revisi, ama kerja di orang, terus gak sakit, ya gue bisa enak sekarang, rumah gak kejual, Ibu gak sakit TB, bisa dapetin duit rupiah, dolar US, atau gimana. Tapi udahlah ya? Dah basi… Dah gak ada alaesan buat nyesel atau ngerasa kekurangan, atau ngerasa berdosa, dengan perjalan gue yang sekarang: type designer, seller pre-loved, penulis personal, atau project2: manga, anime, zine, atau musik gue rasa lebih baek gue buat2 sesuatu daripada nulis lepas kaya gini. Atau nyari duit gitu? Duit cepet, kaya kata Abang gue.

Naon nya?

Fon, boleh, kerjain weh, tapi cari yang laen, naon gitu? Apaan gitu? …

Nulis, buku, gue gak tau sekarang kan dunia konten kreator, tiktok kreator, YouTube Kreator, atau musik, atau buat manga, anime, atau buat vector, pet vector, atau apalah gitu? Gue sendiri bingung mau terjuan ke konten kreator teh, gue gak terlalu doyan gituan, gue lebih doyan nulis2 kaya gini euy, mau jadi buzzer gue rasa gue gak minat, kalo pun tulisan gue dibayar buat sekedar ngedukung pemerintah, atau orang2 yang bayar gue, ya meding gue tulis yang gue suka, terus orang bisa milih bayar, atau enggak bayar. Tapi da naon? Nulis zine, nulis manga, buat anime, da butuh waktu butuh tenaga, butuh ketekunan, gak sekedar asal buat drafting, atau skrip2 doang, da butuh diedit, butuh diperbaikin.

Gak gampang.

Tah eta, poinnya, gak gampang sesuatu teh, sebenernya, kalo pun jadi gampang, ada proses dolo, ada yang perlu dilakuin, dikorbanin, ada yang perlu dibayar, ada yang perlu dikasih lebih, buat ngedapetinnye.

Sekarang gue bisa bilang fon itu gak jadi duit, kenapa dolo enggak? Ya waktu itu gue sadar, kalo dapet duit gampang, terus gue suka ngerjainnye ya fon. Tapi da dari 2013, baru masuk 2019, sementara 6 tahun orang dah buat puluhan, bahkan ratusan mungkin, gue baru 20an lah font teh, ama yang draft2 ya, kalo sama draft di kertas ya bisalah 200-300an typeface, tapi resiko kerja mandiri mah gitu, ngerasa gagal, ngerasa gak punya waktu, ngerasa kekurangan ini itu, apalagi gak punya tim, gue ngetim ama nyokap, nyokap juga dah bosen ngasih2 tau kalo fon bisa jadi duit. Sehari2 ngedoa “Lancarkan, Mudahkan, Pantaskan: Fon buat beres, jadi duit, duitnya cukup.” Sementara prakteknya gak ngerjain fon, malah nulis2 kaya gini.

Kalo idup itu pilihan, kayanya gue gak bijaksana banget buat ngerjain yang gak penting, atau gak ngehasilin duit, sementara kerja itu ibadah, nyari duit bisa nyelesein masalah duit yang gue punya, masalah ekonomi yang bertahun2 dari zaman gue SMP, dah 2 dekade kali gue gini2 aja. Masa gue gak bisa semangat ama gak bisa nyelesein masalah kerjaan yang simple: kerjain font, beresin fon, dapetin duit, dah itu. Gitu doang.

Ya iya sih, gue suka fon, tapi kalo lagi mood nulis, ya nulis, cara gue ngelola waktu yang salah, ama salah milih fokus, kaya gini, ya berakhir waktu terbuang percuma, duit2 yang harusnya gue dapetin, terubang percuma weh gitu. Malah jadi tulisan, terus tulisannya monoton, terus gak ada perkembangan lebih jauh, gak ada rasa gue teh dah ampe mana gitu? Dah bisa apa gitu? Sekarang teh…

Coba gue ganti sudut pandang deh. Sekarang gue jadi Emak gue. “Bu, Ibu gak usah mikirin mau rumah, utang Ayah 25jt, atau gigi palsu.” Kata gue, buat nenangin dirinya biar gak ngeluh2, sama nangis2 gara2 ekonomi. Terus…

Ibu kena TB, kepikiran kalo dah gak punya rumah, 2 anaknya belom kerja, gak dapetin duit pasti dari keseharian. Gak ada kepastian aman ekonomi, terus berita baik dateng di bulan 6 selepas Lebaran di 2020. Abang kerja.

Di 2020, bulan juni juga, gue dapet masuk MyFonts. Ibu ada duit, maksudnya Ibu masih ada duit dari sisa2 uang sakit, kan banyak yang ngasih duit tuh, sampe 17jt tuh, gue dengan PD, dah bilang dah bu 6 bulan juga jadi duit ini, fon, dah duit pake aje, akhirnya gue, ibu, konsumtif, beli2 makanan di gofood, pake gocar, pake goride, sesuai keperluan sih, tapi milih pake yang lebih mahal, Ibu termasuk orang yang jago ngatur duit, lebih hemat dibanding gue, punya kegesitan soal cari cara nyari duit, punya tanggung jawab sebagai orang tua, pengen gak lapar, minta duit, pinjem duit, jualan barang, buat rajutan.

2021. 6 bulan. Tahun baru gue belom beres, buat font. Ibu nagih, Oh iya di 2020, bulan ke 11, gue kan kambuh skizofernianya, baru bulan ke-4, gue sembuhlah, dah bisa ngatur halu-delu-nya… Di bulan 4-ampe bulan 4 sekarang itu fon belom beres juga.

Ya bisa dibayaning keselnya kaya gimana, biarin gue sakit, tapi gue dah Skizophernia Remisi, dah bisa berkarya, bisa nyari duit, dah stabil, dah tau realitas, dah nyambung realitaslah bisa dibilang gitu. Tapi apa, yang dia dapetin, maksud gue yang Ibu dapetin, diboongin kalo fon beres, dijanjiin, rumah, bayaran utang 25jt, gigi palsu, sementara gue sendiri lama buat selesein fon.

Kasian juga nya, aing jadi sadar. Jadi pengen ngeberesin fon euy. Jadi pengen nyari duit, terus? Ya mindset mungkin dah bener, terus tinggal praktek sih, eksekusinya gimana? Sementara soal gagal mah biasa ya, soal bosen juga wajar, soal kerja yang gaka dapte duit nah, tinggal buat2 font lagi weh, gitu2 weh terus sih.

Sekarang, gue dah tenang sih. Dah sering minta maaf ke Ibu, sering minta doain gue lancar, dipermudah, dipantaskan buat dapet duit, biar fon gue dapet duit yang cukup, sementara itu beliau gak tau kalo gue dah jarang solat, buang2 waktu nulis ginian, di blog, suka bokcolcrot, dia tau banget kalo gue banyak buang waktu di sosmed, nonton anime/YouTube, tapi tau gak, gue teh bosen atuh kerja terus, iya liburan, iya rebahan, tapi ai fon beres kapan? Ai fon jadi duitnya teh iraha gitu? Dia nungguin THR dari gue, gue sendiri gak tau duitnya dari mana buat ngasih beliau.

Paman gue bilang, Biarin atuh Bu, biar anaknya mikir, dia kan dah Sarjana, biarin dia cari duit, gak usaha pikirin anak mah, entar juga tau.

Hey, … Hellowwww… Gue tau kalo orang2 itu butuh duit, dari 2014, makanya gue nyar duit di font, cuman baru 6 bulan, kok gue sadar, lah ini bayar duit pinjeman koprasi gimana? Ya jualan baranglah gue, sempe lamar2 kerjaan, eh gue kerja akhir tahun, 2015 November, Gue ngerti duit penting, duit mesti dicari, makanya gue ngerjain fon, tapi kan komputer juga gak selalu gue punya, kerjaan gue juga cuman 7 bulan, gue gak doyan kerja ama orang, mana disuruh2, mana orangnya gak enak, bikin gue kesel, gue dicencengin, gue emang kurang komunikasi, atau kurang ngelakuin yang perlu gue lakuin, kurang gaul ama terlalu korporat di tengah toko stiker yang gak pro2 amat, yang kaya pasar, management gak pro, kerja kadang banyak begadang nya, gue sendiri salah, kerjain tugas lama2, gak jago2 amat, terus betah2 aja, soalnya digaji, tapi kalo lo boleh tau sebenernya bener kata Abang gue, jangan selalu dimasukin ati, jangan sakit ati, bawa becanda weh, jangan serius2 amat. Jadi weh gara2 kerja, sosmed, overdosis sosmed, jadi delusi, teru halusinasi, eh masuk RSJ Cisarua, keluar2, nyari kerja susah, beres nyar kerja, eh masuk MyFont, fon gak beres2, gara2 keasikan buat draft ama hiburan2an, kaya nonton anime/YouTube. GItulah cerita gue nyari duit mah. Oh iya revisi skripsi juga 3 tahun, 2013-2016. Di pertengahan 2016 baru beres.

Nyari duit gak gampang, punya ijazah udah, kerjain fon yang gue suka juga, kadang suka santei teuing gitu ngerjainnya, woles weh. Malah gak beres2.

Jadi Abang gue, Ibu gue mikir, ya, ya mereka mikir, ini anak mau jadi apaan sih? Gimana kalo gak ada Ibu, Gak ada Abang, mau idup ama siapa, mana belom mandiri, kerjaan font2 ke font aje, mana gak kelar2 fontnya teh.

Oh iya, mereka bilang kalo gue meninggal, ya gak ada beban sih keluarga mah. Kalo Ibu meinggal, siapa yang bayar kontrakan? Kalo Abang Meninggal siapa yang bayar kontrakan? Gitu kali mikirnya mereka teh.

Tapi bener sih, gue emang gak penting, tapi potensi gue teh besar, orang yang desainer grafis mah banyak duitnye, gaulnya kemana2, gue weh yang nolep, ama font2 weh terus, berikut belom dapet target gue, si $100 tea?

Ya udah sih, kalo kata gue mah, idup mah bawa enjoy, janga masuk ke hati, biar ikutin aer. Tapi kalo kata komeng, ya kalo aer, terus ngalir2 terus, terus ada tokai gitu, ya lo belokin, jangan kena tokai, jadi ya tetep weh kudu diarahin sih. Makanya gue seneng banget sekarang baca Al-Qur’an sekarang, suka dapet inspirasi.

Dah gaes, sigini dulu nulisnya, sampe jumpa lagi, moga sehat selalu, dimana pun lo berada ya? Sehat terus ya. Aamiin.

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: