Ramadhan hari ke-21

Hahahaha, overthinker teh bener sigana urang teh. Gue lagi betah2nya nulis2 kaya gini, atau pun ninggalin kerjaan dengan tidur2an, bermales2an, sosmedan. Pokoknya gak produktif atau mikirin ngehasilin apa gitu, buat produk apa gitu, lebih milih santei, kalem2 gitu. Gak ngerjain sesuatu hal yang bisa ngehasilin duit.

Okeh, permasalahan produktifitas gini, bisa aja sih diistirahatin dolo. Dah gak usah kerja dolo, isitirahat, rebahan, santuy2an gitu. Tapi kalo dienak2in gini teros, lama2 waktunya yang sayang, umurnya yang kebuang, orang2 dah sampe mana, gue baru mulai start. Orang pada lari, gue santuy, bahkan kurang kerjaan. Tapi kalo soal mikir, nulis, mungkin gue lebih adalah hasilnya, biarin nulis secara ilmiah, atau secara materi, ini biasa wae gitu, gak ada bagus2nya sih kata gue, beneran, apa bagusnya tulisan tanpa editan kaya gini, cuman dapetin gak efektif, ama dapetin kumpulan atau mungkin struktur berulang yang mudah kebaca, contoh, kaya gue sering pake alias, atau oh iya, atau mungkin, gue jauhin banget kata2 kaya dan, pokoknya ada kata terlarang, kaya karena, pokoknya gue jauhin kata2 itu.

Nah entar kalo dah biasa ngejauhin kata dan, karena, enak, makanya gue entar gak tau kapan sih, ya entar pokoknya, tulisan soal Ramadhan ini, gue jadi tau kekurangan tulisan gue itu apa, kalo tanpa edit. Bukan sok keren tanpa edit ye, gue males ngedit, ama pengen tau kalo gak edit, seburuk apa gitu.

Soal ini, gue mau curhat gaes. Kalo banyak nulis, banyak mikir, ya gak apa2 sih, kalo kata gue ye, da pikiran gak bakalan berenti walau ditinggal tidur sekalipun, atau bisa juga sih, berenti karena fokus kerja atau ngeberesin fon. Tapi kalo nulis, nulis apa yang sekiranya ada manfaatnya tapi masih layak dikerjain kalo ada waktu, atau mungkin ngerjain tulisan tapi keliatan penting, atau ya bermanfaat, bukan hanya diri sendiri, mungkin sekelompok orang tertentu, atau mungkin tulisan teh, ngebantu orang buat kerjaan terentu. Bagus kan? Bagus, tapi da kalo gue mulai ada tema atau konsep tertentu, suka asik2 awal2, sementara hasil akhirnya gak jelas arahnya, kalo pun direvisi, bingung mau ngeberesinnye gimana.

Ya bisa aja sih, dengan ngepublikasiin, atau share2 aja gitu, tanpa peduli ekspektasi sampe bermanfaat buat orang banyak atau bisa ngebantu kerjaan orang. Tapi ya gak gue lakuin, gue lebih milih nulis random, yang kadang gue sendiri bingung manfaat selaen curhatnye itu apaan? Ngeluarin uneg2? Terapi Depresi kah? Atau mungkin jadi ada waktu belajar diri sendiri lebih baik lagi?

Umur 33. Jomblo. Miskin. Tapi kerjaan dah ada, biarin gak ngehasilin duit cepet, dari mulai jualan sebagai seller preloved, jualan produk aset digital. Font. Semua hal yang sering gue ulang2, gue tulis2, berulang2, sampe keseharian gue juga gue lakuin kadang2, yang mana gue kerja tiap hari, tapi jam atau waktunya gak konsisten, yang kadang 1 jam, kadang setengah jam, atau kadang bisa lagi semanget 8 jam sehari, tapi dari sini sih, kalo ngejar duit dah gak bisa bilang alesan atau latarbelakang buat itu, dah weh fokus, capek gak capek, ya gawe weh. Pokoknya nyari duit gitu, biar bisa bayar cicilan, kontrakan, bisa ngebako.

Simple. Sederhana banget, tapi dari hal yang kecil kaya gini, sebenernya gak perlu dibuat cerita berulang, atau perkembangan ceritanya, atau yang terbarunya gimana sih idup gue teh? Atau keadaan gue sekarang kaya gimana?

Hemmm, overthinking, males, sama gak fokus, yang kalo dirunut, bisa gue dapetin dari bokcolcrot, cuman gak mau gue bahas sih soal bokcolcrot, banyak mikir, mungkin karena gue punya idealisme, atau prefeksionisme, atau rasa gak pernah puas, atau pengen itu gini-gitu, ya gitulah. Pokoknya abis weh waktu buat mikir, sedikit2 mikir, lama2, ngelamu weh terus putus realitas. Kambuh lagi. Tapi gak gitu sih, gue kambuh cuman sekali.

Gak, enggak, gini2, gini maksud gue, mikir apa sih bisa sampe kaya gini? Gue sendiri kalo ngambil konteks sekarang, gue teh kaya apa ya, kaya ada yang dipikirin tapi dah fix, tapi gue buat mentah lagi, kaya kerjaan fon, nyokap gue, Si Ibu bilang suruh nyari yang duitnye cepet, jangan fon aje, cari kerjaan yang bisa dapetin duit selaen fon, fon mah gak apa2 kerjain aja, intinya cari kerjaan laen selaen fon, fon ditunda atau fon dikerjain bareng sama kerjaan ini. Gitu kali ye? Nah gitulah weh anggap ya!

Nah kalo gue ngerjain selaen fon, waktu gue kebuang dong? Iya gak? Biarin nganime, ngeyoutube, bokcolcrot, itu ganggu pisan, waktu gue abis aja gitu sama selaen itu, sayang kalo buang waktu teh. Padahal jelas ngeYouTube, nonton anime, bokcolcrot, dah banyak ngambil waktu gue selaen ngerjain font, sosmedan.

Gue teh kaya gak tenang gitu, kaya apa ya, bukan gelisah, gak kaya gelisah gak bisa diem, tapi gue teh gampang bosenan, males, sama maunya pengen enak weh, nonton anime, youtube, sosmed kan itu buang waktu ye, bisa dibilang gak penting lah, dibanding nyari duit, dapetin waktu2 berharga disaat nyari duit buat bayar2. Tapi ngumpulin pundi2 dengan gue yang kerjanya kadang rajin, kadang bisa aja, kadang2 gak ngerjain, istirahat. Mau apapun alesannya, deadline gue tunda2, pokoknya gak prolah. Biarin kalo pro itu dasarnya kerja, dapetin duit dari kerjaan yang udah dikerjain, bisa idup dari kerjaan tersebut.

Umur 20an gue biasa aja, lulus kuliah, kerja, sakit, pemulihan, nyari kerjaan, sampe balik lagi jualan, ama buat fon lagi ujungnya. Gue dah kadung nyemplung ama milih itu. Sadarlah, gue gak mau bilang gak “sadar gak sadar”, sadar banget gue yang milih itu sih.

Gue milih jadi orang yang gak menyenangkan, orang yang asal2an, yang mana pada dasarnya kuliah itu ngajarin deadline mesti tepat, itu doang kok. Ya di Universitas Swasta gue sih gitu ngajarinnye, bisnis juga ada mata kuliahnya, sekitar 2 SKS. Sekitar 1,5 jam, kalo gak salah.

Nah kalo kerja, gue dapetinnya tuh, kudu pandai2 nego, jago ngomong, bisa ngeles, sama tau taktik buat dapetin job. Pokoknya kerja weh terus, gak ada berentinya, ya atas nama biar dapet gaji, bisa idup, ngelanjutin idup. Soal ini my bad sih, gue ngaret, telmi, ama gak bisa adaptasi lebih cepet, tapi ya pada akhirnya gue bisa kok, gue paham juga konsep kerjaanya, dalam artian keseluruhan yang mesti gue lakuin saat kerja di orang ya? Kalo kerja sendiri ya gue buat sistem aje sih, biarin kadang sistemnya gak jalan, kalo guenya gak jalan, di bisnis, yang lebih tepatnya gue kerja mandiri gini, sayang banget kalo gak sadar diri, gak pede, overthinking gitu.

Waktunya sayang pisan, kalo dilossin teh, kebuang percuma, tapi sekaligus gue belajar banyak hal kalo mau, gue pasti bisa, tapi mesti adaptasi dolo, mesti jaga ritme kerja, jaga mood, rebahan, atau ngerjain yang laen2. Tapi kalo gue abis diwaktu mikirin yang gak pasti2, atau hal yang diluar gue, gue bakalan jadi orang yang abis coli: coli komen, coli like, coli share, pokoknya ngocok sosmed gitu. Abis waktu sama pencitraan, sementara fon keanggurin. Belom lagi anime, YouTube gak ada abis2nye, sementara pas gue baca Al-Qur’an gue dapetin balance, biarin kaga ngarti akidah, kaga ngarti amalan2, gue sadar diri pisan euy.

Gue sadar, gue teh bukan orang yang pandai di akhirat, pandai di dunia, gue cuman orang biasa2, kelas B, orang kelas kedua. Bukan orang yang super, bisa semuanya, orang yang bisa cepet2an dapet duit. Ya meski kadang gue bisa nyelesein masalah keuangan dengan jualan barang preloved. Ya tapi da tetep fon kudu beres, kudu jadi duit.

Ntar ye. Gue solat Magrib dolo.

Waktu teh bergulir tak terasa weh. Terus tau2 dah harus nyari duit. Mau gak mau, ya mesti serius. Soalnya kalo gini2 terus, si fon gak beres, terus tagihan mesti dibayar terus. Mana tiap tahun naek bayaran teh, sementara orang dah punya tim buat ngefon, dah nikah, punya anak. Gue masih gini2 aja.

Soal ini sih, gue sadar, tapi da gitu lagi. Entar males2an lagi, gue gak pengen buang waktu, sama terlalu gimana2 gitu. Maksudnya teh, gue teh mesti maksimalin tenaga gue jadi duit, gue gak mau ngaggur lagi, ini teh gue posisi dah kerja di monotype ye, sebenernya kerjaan gue tuh dah jadi Produsen Fontasi Indie, yang nitip jual produk di MyFonts, terus entar bagi hasil 50/50.

Dah 1 tahun gak nambah fon, dah 1 tahun lebih mau 2 tahun malah, buat fon family, gue dah simple, eh dapet cara simple, malah gue rumitin. Gue detil, soal yang kecil2, tapi abai ama deadline. Tau kesalahan, tapi gak cepet kerjanya. Lama gitu.

Yang mana kalo ada perusahaan yang karyawannya, lelet, sementara ritme kerjanya cepet, ya pasti dikeluarin. Cuman gara2 gue indie, yang mana bebas aja, tapi gue teh nyari duit dari fon atuh, ya gak bisa lama2, da butuh duit cepet. Butuh bayar2, butuh berpenghasilan.

Kesimpulannya gitu.

Nah buat proyek yang laen, banyak, gue tinggalin, tapi gak lama gue balik lagi ke proyek2 sampingan, yang buat seneng2 aja kaya nulis gini. Tapi dah kerasa kalo itu buang waktu, jadi sekarang gue kaya dah tau, tapi masa bodo sama kerjaan gitulah. Kayanya gitu deh.

Nah sekarang, gue lagi nikmatin banget rotasi musik gue euy. Perputaran single, mixtape, album yang lepas aja gitu. Dengerinnye enak bener dah, gue dah gak peduliin repeat, atau shufle, gue play repeat. Semua album 2022 gue puter, gue jadi orang yang kaya dolo lagi. Didepan komputer, ngerjain sesuatu, ngehasilin karya, berkarya.

Terlebih gue kaya dolo lagi, ngejauhin bokcolcrot, sosmed, youtube, anime, milih nulis2 sama ngerjain fon, tambah mungkin sekarang baca2 Al-Qur’an, nikmatin lagi solat, berdoa, afirmasi diri, ngobrol2 ama nyokap, bantu2 buat kue, atau belanja, atau bantu2 siapin makanan buat buka/sahur. Gitu2 weh.

Kalo diliat, idup teh biasa aja, gak lebih gak kurang. Gak spesial, tapi dari yang biasa gitu teh, ya kadang menarik, kadang enggak. Tapi kalo mau jadi orang yang bijaksana, atau bijak mah, ya gue lakuin maksimal weh. Niatnya gitu, karena Allah SWT weh.

Minta segalanya dipermudah, diperlancar, dipantaskan buat gue pribadi, biar segalanya menyenangkan. Bisa dapetin hal baik dari keseharian gue yang gini2 aja, nikmatin idup bareng keluarga, tanpa ngerasa kesepian, tanpa temen rl, tanpa sosmed, tanpa video2, atau konten2. Gue bisa aja sih milih itu, persis kaya sebelom restorasi jepang. Dimana mereka jadi negara tertutup selama 200 tahun, yang mana pada sekarang jadi negara liberal? Riberal sih kayanya mah. Kayanya riberal deh. Ngebuka segala peluang, tah gue teh gak mau jadi tertutup, gak mau pake sosmed, gak mau tau trend, gak mau tau hal diluar nyari duit, gak mau dengerin musik, atau halal, haram, makruf atau apa. Ya gue saring weh, mana yang baeknya buat gue pribadi gimana, gimana secara personal gue idup sama media sosial, sama kerja weh. Gak perlu beban sih.

Beban gue cuman di overthinking sih, kalo kata gue. Dah jelas, pasti, eh gue mentahin, gimana kalo gini, gimana kalo gitu, terus sistem dah dibentuk, gue gak jalanin. Malah ngebuat tujuan gak kecapai2, gara2 gue keluar sistem, terus abai sama deadline.

Sekarang gue tau banget, kalo gue gak bisa lepas dari Musik, agama, ama kerja, sosmed, inet, konten2, ya idup kita kan cuman gitu2 aja, yang mana ngelajanin idup kan tiap orang kan bisa beda, cuman yang pasti buat bertahan idup ya mesti berpenghasilan, mesti kerja, atau usaha, atau apapunlah namanya.

Kalo males2an, banyak waktu yang gak dipake buat cari duit, ya kaya 2 tahun sekarang, mau tahun ke-3, gue belom juga ngehasilin duit dari fon. Yang mana fon teh dah gue gadang2 bakalan jadi mata pencaharian yang bisa ngerobah ekonomi keluarga. Yang mana gue kurang kerja keras buat itu, kurang kerja cerdas buat bikin itu jadi kenyataan. Gue sadar, gak gampang buat ngewujudin cita2 teh.

Berbuat baik, atau berharap semua baik2 aja, gak segampang bokcolcrot atau sosmed yang bikin dapetin kesenangan instan di otak. Gue dah males buat ngelanjutin tulisan soal depresi, atau ngungkit2 luka lama soal halusinasi, delusi, atau keluar dari realitas gue sebagai seorang penulis lepas yang bebas nulis soal personal gue di blog personal gue.

Sebagai media personal, dah sepatutnya media ini gue kelola sih. Gue jadiin bahan atau lab yang bisa jadi sesuatu, atau nemuin sesuatu, berkutat di ide2 atau referensi sih dah biasa. Tapi buat ngebuat karya kayanya perlu energi lebih, gak sekedar nulis asal2an tanpa edit kaya gini.

Gue teh apa ya, Gue teh butuh temen euy. Butuh orang yang ngobrol ama gue, butuh nongkron, butuh kegiatan selaen didepan leptop, atau kerjaan aja, butuh bersosialisasi. Kemaren2 temen gue sempet minta ketemu, cuman gue males. Tapi kalo gue kesono, gue gak ada ongkos, eh dia minta gue ketemu di Gasibu, terus entar dijemput. Tapi gue juga ngerasa, mendingang kerja, daripada ngobrol2 ama dia, sayang waktu kerja gue.

Tapi dirumah malah, ngeYouTube, Nganime lagi. Buang2 waktu juga.

Fb, gue jauhin, soalnya gue lagi ngehindarin cewe2 cakep, atau aurat euy. Gue lagi ngehindarin nafsu gue, gue lagi ngejaga diri biar gak sange. Terus emang mau kerja ama mau ngurangin waktu ol weh. Biar gue bisa ngaji atau kerja lebih baik. Ibadah jalan, kerjaan beres.

Tapi temen gue sekarang Ibu gue. Kalo diliat ya, Ibu gue juga ngobrol2 ama temen2nya, jarang sih, lebih jatohnya ke jualan: rajutan, kue lebaran, rendang. Itu juga sih yang gue saranin biar sering2 ngobrol, oh iya giginya ompong Ibu gue teh, gue waktu kambuh, suka nangis liat ompongnya itu teh. Suka sedih, kok gue gak bisa ya beliin gigi paslu yang jutaan itu buat bikin dia gak malu sama keadaan giginya yang rapuh, gara2 kurang talek dari lahir.

“Ah, dapet $100, aja lama. Apalagi beli rumah.” Gitu katanya pas gue sadar, dia teh dah kecewa ama janji2 gue biar dapetin duit dari fon. “Anak2 mah pada gak bisa diandelin.” Semua dengan nada santai, gak marah2. Gue sedih sih dianggap gak berguna, atau gak punya efek buat keluarga secara ekonomi. Gak ada dampak positif gitu, iya sih kemaren2 gue dapetin duit dari kalender, kaos, ama jualan barang preloved. Tapi kata nyokap, berapa sih itu, cuman bisa ngehidupin seminggu doang, ya Alhamdulillah dah bantu, tapi cari lagi deh duit, biar kita tenang.

Nyokap… Eh kecoa terbang gaes. Gue bunuh dolo dah. Dah… Dah mati gaes.

Eh lanjut2. Jadi Nyokap gue tuh kan dasarnya kaya Almarhumah Nenek gue, baik banget orangnye. Suka becanda. Tapi nyokap teh gesit, jago nyari duit, sama bisa diandelin kalo keluarga gue: Abang, Gue, Ibu, butuh duit. Nah si Ibu kan bisa jadi penyelesei banyak masalah keuangan, punya kegiatan ibadah yang banyak biar dapet bantuan Allah SWT dalem kehidupannye.

Dari solat Dulha, tiap hari tuh. Tahajud tiap hari. Ngaji Yashin tiap pagi, atau baca Wakiah, biar dapet rejeki. Atau ngedoa selepas solat wajib, buat minta yang terbaik ama yang bagus2 di kehidupannya.

Kalo gue jadi dia, yang gak pake IG, Fb, ya idupnya tenang aja, sih dia cuman konsumsi sinetron, gosip artis, ama beberapa tulisan soal ODGJ, buat dikasih tau ke gue, buat diobrolin.

Kayanya gue entar tua kaya gitu deh, cuman gue gak pengen anak gue ODGJ juga, katanya kalo gue sebagai penyintas, entar bisa turunan anak gue 50/50 kena, bisa Bipolar, atau Skizo juga kaya gue. Nah gue kalo gak tau cara ngurus keluarga, cara jadi pemimpin keluarga, gak pandai nyari duit, gak bisa ngatur keluarga. Ya entar malah gagal berkeluarga.

Tuh kan gue bilang juga, gue suka overthingking, apa2 dipikirin, same gak ngelakuin apa2 gitu, gak penting.

Ibu nyuruh nyari kerjaan laen, Abang juga nyuruh nyari proyekan selan fon, fonn boleh dikerjain, sambil nyari duit yang eazymoney. Entah apaan dah yang kerjanya gampang, duitnya cukup gitu. Gue aja bingung.

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: