Ramadhan hari ke-24

Gue beli bako, terus pas dibuka rada2 memutih gitu. Gue tau bako itu kan tembakau, masa iya ada masa kadarluarsanye? Masa iye ini ampe bulukan gini? Terus gue tau kalo rokok itu gak sehat, racun semua, ada 2000 racun yang terkandung dalem rokok, cuman gue gak tau ada berapa racun yang gue beli dari bako yang dah bulukan kaya gini?

Ah cuek weh gue linting, gue bakar ujungnya, gue isep ujung laennya. Rasanya ada unik2nye dikit. Tadi kan gue juga dapet wafer tanggo kw dari warung biasa gue beli, mayan dapet hadiah puasa, atau apalah gitu yang pedagang kasih ke pelanggan di hari ramadhan gini. Kok aneh ye, ada rasa coklat, ah ini mah rasa coklat wafernya. Terus gue sekarang dah beres makan, ngopi Creamy Latte, rasanya juga kaya ada coklat2nye, padahal kopi ini teh gak ada kandungan coklat sekalipun. Wah aneh nih bako rasa coklat gini ye?

Enak? Enak sih. Cuman apa ye, aneh gitu, cuman gitu weh rasa rokok kaya biasanye weh, rasa bako gitu, manis2, pait2, ujungnye mah pait weh rasa bako mah, cuman coklat ini weh yang keluar dari bakonya. Unik euy.

Nah buat sekarang gue belom ngefon euy, entarlah beres nulis gue kerjain lagi fon gue. Biar cepet beres.

Coba buka twitter, ada akun font production gue, gue belom ngepost lagi dari 2015. Gue bingung mau post, kalo post mesti bahasa inggris lagi. Kan buat international ama buat promosi juga, yang marketnya luar. Jadi gue tahan2 diri, buat gak ngepost shitpost atau lawakan2 receh. Sekarang gue liat2 type designer di akun nya, gak ada tuh posting font, kalo pun ada dia retweet font productionnya. Jadi dia punya akun personal, akun perusahaan, jadi punya fokus2 tertentu.

Sekarang ya gitu, namanya juga usaha, kudu bisa bahasa inggris, kudu dibiasain speaking, reading, writting on english. Kudu eta mah. Tah ayeuna si gue teh, kalo pake twitter mau post apaan: kalo posting soal font production, da emang bener, ini akun font production, produksi fontasi ya emang kudu promo, kudu posting. Soal engagement tah eta yang masalah, di sosmed teh penting pisan engagement teh, kalo gue pake postingan2 cuman jualan aja, ya mana mempan, ya mana kena ke khalayak US/UE? Kudu sering posting secara berkala, tah mikiran deui. Pikiran deui.

Ya buat sekarang mah, gue doyan pisan Fb, IG, twitter gue dah gak pake lama, layout berubah total, terus fitur juga nambah, sementara banyak hal yang gue belom familiar euy.

Terus masalah naon deui nya? Soal produktifitas masih belajar buat tetep berkarya, buat ngehasilin fon dah masih dikerjain kok, santai. Sekarang idup gue kaya dolo lagi deh: didepan komputer, bedanya sekarang gue didepan laptop. Idup adalah nikmatin musik, kerjain proyek. Cuman sekarang makin didesek dapetin duit, kalo dolo gue tiap hari ngefont, atau belajar font secara mandiri, setiap harinya pikirin gimana belajar fon.

Sekarang kudu cepet beres euy fon teh, kalo gak kelamaan proses, tapi da kudu percaya proses sih, butuh waktu. Gak bisa dicepetin atau jangan juga dilambatin. Beda cerita kalo dah tim, bisa lebih kenceng produksinya, tapi dah udah lupain dolo tim, sekarang mah terima kenyataan kerjaan sendirian, ya tanggung jawabnya gede. Sekarang kalo gak ngerjain2 fon, ya Ibu makin neken gue, gue dah gak bisa disantai2in, kudu di push, presure terus. Gitu mereun pikirannya teh. Mana nanya wae soal fon, gue juga bilang ya ingetin weh soal fon, biar gue cepet mereun produksinye teh.

Tah sekarang mah, enjoy weh. Nikmatin, rasain sakitnye, rasain capeknya, nikmatin. Hadepin semua masalah, datengin, beresin. Upload2 kerjaan, nulis english, terus buat2 weh font. Itu weh sosmed mah.

Tapi buat fb gue gak mau share fon ah, mending buat IG share fon, produksi fon di share di fb, kalo semua sosmed gue share, ya mungkin aja bagus, tapi capek euy, lagian banyakan pake TikTok orang teh, cuman males ngedit videonye. Itu aja sih PR-nye, kudu usaha euy, kudu kerja, gak boleh males2an sih. Katanya sih gitu, kalo gak ya gak maksimal weh gitu kerjanye teh.

Sekarang semua dah ada, semua dah gampang. Tinggal mau enggak buat ngerjainnye, mau ngolahnya, mau usaha belajar, mau bisa, mau ngelakuin. Cuman itu doang? Cuman itu? Iya cuman itu. Gak ada yang laen.

Baru deh ke waktu, uang, tenaga, energinya gimana, mau ngehasilin duit dari rumah? Mau jadi freelancer yang dapetin dolar gak? Mau gak usaha lebih lagi dari sebelomnya? Mau gak? Mau?

Ya mau lah. Jawaban gue udah jelas, pengen pisan dapet duit dari kerja gue sendiri, dari software ori, dari gear yang memadai, dari lingkungan kerja yang okeh, ama mungkin sama temen kerja yang keren2. Pokoknya bisa bangun font production yang bagus bareng2, biar dapetin font in use di mana2, fon terkenal, atau apa, mungkin itu bagus? Mungkin, mungkin aja.

Tapi sebelom itu kejadian, ya kerja dolo lah. Kerjain fon, hasilin fon2 bagus, layak, pengen dibeli orang, pengen dipake orang. Fon yang fungsinya cocok ama konsep yang gue jual, fon yang berawal dari kegunaan yang dibutuhin orang, atau kegunaan yang bisa dipake sesuai trend atau kebutuhan terkini.

Ya gitu, euy. Beneran deh capek kerja teh, bosen, males, atau emang gak semenarik tinggal nonton YouTube, atau nikmatin serial anime, atau nulis asal kaya gini, tanpa edit. Beneran deh usaha teh emang punya nilai tersendiri. Orang yang belajar kan itu usaha, pengen bisa, pengen tau, pengen menguasai ilmu yang lagi dipelajarin. Jadi itu usaha teh punya nilai tersendiri.

Sementara gue orang yang kadang kebawa arus, kadang males2an, kadang buang2 waktu ke hiburan2 yang ngalihin gue dari kerjaan, atau pengen kerjaan itu kaya hiburan gue. Tapi da gak bisa kalo mikirnya gak kaya nikmatin, ngehadapin masalah atau gak bisa mau berobah ke arah yang lebih baik. Malah jadinya ngehasilin hal yang biasa2 aja, berulang, standard, atau biasa2 aja. Kadang pengen buat yang maksimal, tapi dikejar deadline, atau pertimbangan waktu yang butuh waktu lagi. Makan waktu. Sementara kalo buat fon bisa tahunan, ya pangkaslah jadi seperempat tahun, 3 bulan. Gitu.

Kalo mislakan buat sampe ilmunya, tunda dolo, buat fon yang lebih mudah diwujudkan, kan soalnya ilmunya belom sampe, terus teknologinya belom dikuasain, atau mungkin peralatannya belom punya. Jadi ya santuy weh.

Katanya, kata orang ya, usaha mah modal yang ada dolo weh, gue yang dasarnye desain komunikasi visual, ya kerjain weh yang dibisain weh. Okeh fon, font gak selesei dari 2020, 2021 mangkrak, 2022 masa harus nunggu 2023 dong? Ya ketunda juga… Lama dah, jadi ya gue ngerasa bisa fon, terus gue dah belajar ma mau belajar lebih dari sebelomnya, kan soalnya tiap bikin fon juga belajar sama pelajaran juga tuh. Belajar genre ini, belajar ini oh, ilmunya ini, kalo buat genre laen, oh ada ilmunya ini. Semua dapet pelajaran, dapet ilmunya.

Ya buat hal yang baik, gak ada salahnya berkorban: waktu2 gue sendirian di depan laptop. Didalem garasi, dalam kesendirian, atau bareng Ibu sebagai Project Manager, atau gue sebagai Founder juga kudu berkembang atuh. Masa gitu2 terus, kudu bisa buat sistem. Pokoknya gue harus mau nerima resiko.

Oh iya resiko type designer ya gitu, belajar lewat inet, buka2 buku2 teori, referensi, belajar buat sketsa, proofing, atau capek2 buat, eh ternyata orang dah buat, jadi berasa pengulangan, revival atau apalah gitu yang dibuat ulang terus2an. Nah soal ni teh, dah makan sehari2 weh, da emang dunianya gitu, fon juga gitu2 weh. Tapi bukan berarti membosankan, atau gak berkembang, selalu ada perkembangan kok.

Sekarang resiko laen, kaya kerja sendiri, ya tanggung jawabnye gede, buat fon sebagai type desinger, promoin di sosmed sebagai marketing, nulis2 juga sebagai copywritter, ngedit2 visual sebagai desainer grafis, mana kudu mikirin perkembangan perusahaan, yang mana gak bisa kan sendirian wae, kudu ada temen kerja buat ngebantu mempermudah kerjaan biar makin cepet beres, terus jangan lupa persaingan makin edan, kalo gak bisa buat yang sesuai kebutuhan, atau minimal menuhin kebutuhan seuatu niche ya gitu weh, terus link, pertemanan, sirkel ya gak bakalan berkembang, terus modal kudu makin gede buat bayar2 produksi biar makin cepet, makin banyak. Terus gak lupa mikirin gimana kesehatan gue sebagai pekerja mandiri, fisik, mental. Banyak.

Tapi kalo boleh ambil simple, gampangnya, ya jalanin. Dah cuman itu aja kok. Jalanin weh. Nikmatin weh. Entar juga nemu jalannye, entar juga gampang, kan kata Al-Qur’an juga: ada kemudahan dalam setiap kesukaran, jadi pasti ada jalan keluarnya weh kalo ada masalah teh, pasti bisa dibuat simple, bisa dipermudah, gimana ngemudahin nye? Gimana bikin solusi biar sederhana sistemnya cara ngelajanin nye? Tah eta seninya managementnya, cara ngelolanya weh yang kudu dipikirin weh eta mah.

Soal data yang banyak, data yang diserap, atau nilai2 yang mau dibuat, ya kumpulin, buat draft, terus gambar2 di kertas pake pensil, atau langsung hajar pake pentab di Ai. Pokokna mah ngulik weh, hajar weh. Hajar teros, gaspol!

Sekarang mah dah gak jaman ngeluh gak ada solusi, gak ada curhat2 ya toksik, atau ngejatuhin mental, kudu kuat, kudu wani bisa nyelesein masalah, kudu bisa jadi duit. Pokokna mah kudu bisa jadi mata pencaharian, kudu ngumpulin pundi2.

Sekarang mah gitu bray. Kalo gak, dead weh. Moal bisa hirup, kudu gerak, kudu beraktivitas, tong cicing wae, lah beakeun waktu ku liburan, kudu gawe, work hard euy, play na geus hard, worknya juga kudu lebih hard dong!

Sekarang dah ah, lliburan dah beres. Balik gawe lagi.

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: