Ramadhan hari ke-25

Soal gimana gue beribadah hari ini, malah parah dah. Solat subuh jam 8. Gak tau diterima gak tau enggak, yang pasti cuman Allah SWT yang tau. Tapi kalo batasan solat subuh itu sampe terbit matahari, jadi kalo dah terang, ya dah bukan solat subuh, dah beres cerita gue ngaco, maksain solat subuh jam 8. Nah masalahnya teh kalo gak solat, atau bolong solatnya, itu puasa gak diterima.


Iya sih puasa gue gak bener2 beribadah, nilai ibadah sekedar ngejauhin bokcolcrot, gak makan, minum, nyemok, atau gak liat2 cewe di sosmed, atau gak ngomong kotor, pikiran kotor juga gue robah buat sering2 menyebut nama sang khalik. Soal ibadah gue sering banget telat, teledor lah solat subuh jam 8 pagi, mana ada cerita. Tapi ya gue tau katanya boleh sih solat subuh telat, terus langsung solat di jam itu, tapi da ai 2 hari berturut2 telat, kumaha iyeu? DIterima gak ya solat subuh gue? Amalan wajib buat muslim kan solat, dalam artian ibadahnya tuh solat teh kudu wajib pisan, sementara gue suka teledor, ngaret, ama suka gak khusuk. Gak tau dah masuk Surga® Firdaus teh kesampean apa enggak? Tapi usaha wehlah, biar jelas salah, atau dah tertutup kemungkinan, tapi jalanin weh.

Ngaco ya? Dah jelas ada matahari, ya gak ada solat subuh. Dah jelas, lewat subuh, eh ngeles pake katanya: ada yang bisa solat subuh, sesekali kalo kelewat mah gak apa2. Tapi ai dah lewat, dah gak ada waktunya ya kelewat weh. Dah bukan momennya solat subuh, dah gak ada waktunya. Dah lewat, gak boleh telat.

Jadi ya bisa disimpulin, ngelakuin hal yang sia2 kaya solat subuh jam 8 pagi itu, adalah kebiasaan gue yang buruk, ya gue selalu beraharap diterima ibadah solat subuh di jam segitu, gak sekali, duakali, berkali2 gue gitu. Tapi gue gak tau, diterima atau enggak? Tapi da udah kejawab kalo kata hukumnya mah, ya dah gak bisa.

Sekarang apa lagi ye yang mau gue bahas. Soal target 20halaman baca Al-Qur’an, awal2, hari pertama sih sanggup 20 halaman, kesananya, 10, kadang 3, kadang enggak, ditambah baca artinya juga, jadi bisa dibilang 20 halaman tambahan: 20 arob, 20 artinya, jadi total 40 halaman. Bener PR tapi ai niat mah niat, cuman kan kerja gak itu aja, ngefon, nyosmed, ngeyoutube, atau bantu2 ibu, tidur, mandi, makan, kencing, dll, yang gitu2, ya kelewat weh target teh, beneran deh, kalo ada target teh enak, ada yang mau dikejar, ada yang mau dilakuin, tapi kalo gak dikerjain ya kelewat weh.

Bagus, beribadah teh bagus, terus dikali berkali2 lipat di bulan Ramadhan, di bulan Suci, bagus pisan buat ngaji, apalagi baca artinya Al-Qur’an bisa ngarti Allah teh ngajarin apa ke gue, apa yang gue dapet dari Kitab Suci itu. Gue bersyukur masih bisa baca, walau gak sampe target, syukur2 diterima ibadah ngaji gue, ma mungkin bisa paham ama artinya ama ngejalanin itu dengan tepat, tapi gak cuman itu, di Agama® diajarin, buat ngasih ilmu ke orang laen biarin itu 1 ayat juga, bagus nya? Ngajak batur, ngarah ngilu soleh.

Kalo ada yang zina, mabok, ngomong kasar, atau gak solat, atau gak puasa, gimana mau diajak ke kebaikan? Kalo gue dikasih kesempatan buat ngajak ke arah yang baik, wah bukan gak mau, atau susah, gue bingung ngajaknya, tapi kalo islam, ya mending gak usah bercinta ama yang gak hala, terus kalo mabok, ya kurangin dolo, terus coba berenti, jauhi lingkungannya juga, jaga omongan, terus mulai sering solat, paksain, paksain puasa juga, itu aja sih dari gue mah.

Tapi da aing gimana ya? Asa gimana gitu nyuruh orang buat baik2 teh, bukan sok suci atau sok alim atau gimana2 gitu. Gue teh suka gak enakan, kalo nyuruh2 orang, atau ngingetin orang teh euy, Gimana kalo ada orang yang suka bercinta, tapi emang dia teh bukan istrinya, tapi kalo pun istrinya kan halal, tah kalo bukan istirinya ya haram, bahkan di sosmed ngeri, yang zina aja di pecut, terus yang belom nikah terus nyodom, malah mesti dibunuh, gue yang pernah hubungan sesama jenis terus ada hubungan darah, gara2 gue penasaran ama nafsu pengen nikmatin maen belakang, kudu dibasmi, kudu dihukum mati. Ngeri juga, untung gak ada yang tau, kecuali pengakuan dosa gue ini, gak gue tulis disini.

Terus soal mabok, gue dah pernah cerita, gue gak suka, terus emang gue dah jauh sama lingkungan yang suka ngajak gue kobam, jadi gue dah berenti total. Buat berenti mabok gampang pisan, buat gue mah, rang emang dah nyoba mabok, terus kobam teh gak gue suka, terus soal jauhin lingkungan yang suka alkohol, ya emang lingkungan gue waktu itu gak ada yang suka. Jadi gue emang bunglon sih, bisa berenti weh, tau2 lupa, dolo sempet mabok. Ya mabok juga gak rutin tiap minggu, atau tiap ditongkrongan, soalnya gue gak ada duit buat itu, terus gue lebih milih lingkungan yang maen PES, dirental, jadi gue dah enggak mabok lagi ampe sekarang.

Soal ngomong kasar? Ehmmm, soal ini gue dah ngurangin, milih diksi yang gak kasar, vulgar, lebih ke lembut, atau analogi, sebisa mungkin, atau maksimalin diri biar gak ngomong deh. Kalo bisa gue berenti ngomong, atau gak ngomong kasar. Mending diem aja. Wah kalo dolo, bebas weh, ngomong bahasa binatang, becanda jorok, atau gimana2 gitu.

Bentar2, aduh earphone gue rusak euy, yang kiri. Aduh, gak bisa dijual di online ini mah, rusak satu. Ah euy, duit deui, duh aing mah euy.

Okeh2, lanjut lagi … Ya gitu, pokoknya ngomong binatang weh, bahasa kasar. Kebon binatang pada keluar. Sekarang gue di sosmed tahan omongan.

Buat gak solat, gak puasa, asli, paksain weh. Entar kalo dah biasa mah ya biasa weh, dah kebiasaan mah enak. Tinggal dipertahanin, jangan ditinggal.

Terus, ngaji gue jelek. Ngaji gue teh, kadang baca suka salah baca huruf, kadang gak tau tanda baca, kadang suka bles weh, asal baca, asal pake tanda baca, kadang berenti, maju, gak berenti, kadang diem, berenti. Ngaco, untungnya temen gue suka gue tanyain, alhamdulillahnya dijawab euy.

Sekarang, apa2 gampang, semua serba cepet, serba ol, serba pake duit, serba digital, serba cepet, makanya ada fomo, pada takut ketinggalan. Anak 20an dah punya duit bermiliar2, di luar sana, atau didalem negri Anak Muda teh dah jadi jutawan. Kerja pada online, idup terkoneksi internet, ada kehidupan ol, ada kehidupan rl, offline pendiem, ol banyak ngomong ini itu, dah jadi fanatik, atau fanboy buat produk, merek, atau ngejalanin gaya hidup kaya bermewah2an, atau buang2 duit. Atau foya2 gitu. Terus pergaulan bebas, seks bebas, terus apalagi: wibu, jejepangan, pengen punya waifu 2D doang, pengen nikah ama loli, ada juga tukang tipu, tuti, tuti jualan ol, sempet juga afiliator binary option, yang flexing, “murah banget!”, terus banyak hal yang terjadilah diluar sana mah.

Sementara gue teh kehilangan orang terbaik gue: nenek gue, nenek dari Ibu. Ibunya Ibu gue. Sekarang2 gue takut juga kehilangan Ibu gue, kehilangan Abang gue, sementara gue kaya orang yang gak begitu peduli masa depan, termasuk masa sekarang, hari ini, gue cuman dicap: Anak Baek2®, padahal jamur yang ada di pohon keluarga. Gue kerja masih asal2an, penghasilan paling 100-300rb perbulan. Terus Emak gue berharap pisan gue cepet2 selesein Fon, buat dapetin duit, biar bisa ngerobah idup, jadi lebih enak, lebih layak dijalanin, lebih enak weh gitu.

Gue yang bilang bisa beli rumah, motor, dari hasil fon, terus dah bilang ampe ke-8 konversi fon gue teh. Terus gue dibilang masih santei2, fon gak beres2. Terus Ibu teh pengen pisan dibeliin Mie Bakso Bintang Avon, itu loh yang legend di Bandung. Mana harganya mahal: 83rb sampe ke rumah gue dari mesen di gofood. Terus Ibu capek, bikin2 kue lebaran buat dijual, pengennya diurut ama gue, pengennya diurut punggung, tangannya, atasan pantat, terus di urut telapak tengah kakinya, pas ditengah2 telapak kaki, dah gitu aja sih, omongan Emak gue mah.

Apalagi ye, gue dipandang cocok jadi Dosen, soalnya gue selalu nerangin sesuatu ke Ibu, ama emang gue doyan ngejelasin sesuatu ke Ibu, emang dah dari sononye weh. Terus soal apalagi ye, gue gak selalu ketawa kalo Ibu salah ngomong, atau salah ngasih kata, atau kalimatnya ambigu, diksi yang kurang tepat dalam satu kalimat kadang gue benerin: contohnya ya, kaya pa gitu, gue selalu ketawa, kadang2 sih. Gak selalu. Baru gue benerin, kasih tau. Pokoknya gitu dah gue kalo ngobrol ama Ibu gue.

Dolo sering banget debat, pokoknya kata gue A, ya A, gak bisa enggak, kecuali Ibu dah maksa, bener2 maksa ama gak mau ya baru gue kepaksa ngalah. Cuman jarang banget gue ngalah, pokoknya gue tuh bener weh, menurut logika gue mah. Gue pergi ke ultah ponakan, kan gak enak pake baju kucel, gue bilang yang penting nyaman. Ya gak enak atuh Sep, masa pakean kamu gak layak? Masa dah kusem gitu dipake, itu mah pakean di rumah atuh! Gue tetep gak mau. Ampe akhirnye, doi gak mau ikut pergi. Kepaksa dah gue pake baju kemeja, tapi tetep pake sweater gue, yang sedikit, untungnya sedikit belel ye? Iye sedikit belel. Akhirnya masalah selesei. Gue ngalah.

Nah gitu gaes, gue dolo, orang yang suka debat, gak mau kalah, milih ngadu omongan, atau ngerasa bener, atau ngerasa paling lah, atau apalah gitu, pokoknya kasih gue pengertian kalo gue gak masuk juga gak bakalan gue dengerin, gue lebih milih ikutin logika gue weh.

Ibu teh, orang yang paling baek, sedunia, Nenek juga sama, terus buat turunannya ya Gue. Gue orang paling baek sedunia kata Abang. Ya untuk sebagian hal, mungkin gue baek. Untuk sebagian yang laen lagi, gue ada kok gak baeknya.

Kerja: gak bisa, gue gak bisa diperintah. Bukan gak mau dijanakin, gue gak bisa kerja bener, ama prinsip gue aja yang gak ngerti cara kerja di Toko Stiker waktu dolo teh. Terus gue selalu direndahin, selalu disalahin, selalu dibecandain yang gak gue suka. Pokoknya gue down, apa numpuk tuh, gue langsung weh ngomong monyet, curhat bikin cerpen di Fb, ampe akhirnya masalah runyem, bukan makin cair, atau selesei happy ending. Terus pas keluar kerja dibilangin, kenapa keluar? Kata nyokap gue, ini gimana bayar listrik, kok langsung keluar sih? Gitu kata Ibu.

Gue bilang, entar Bu, masih 26 tahun, masih gampang nyari kerja. Terus eh gue malah rusak, malah sakit jiwa. Terus dirawat inat di RSJ.

Singkat cerita, idup gue gak gampang, gue lebih milih susah, tapi udah dikasih susah teh gue malah gak mau robah, percaya ama cara yang dah jelas gak jalan, atau gak bagus2 amat, biasa2 weh, terus sekarang fon gak beres ya gitu, gue gak mampu ama kurang serius ngejalaninnye.

Jadi yang salah dari gue teh apa ya? Okeh lupain Skizo ya, soalnya gue dah stabil, dah pulih, kondisi mental gue dah santuy gaes. Gak usah diharaukan, santei aja.

Nah masalah duit nih yang berkepanjangan teh. Gue keukeuh di fon, fon dikerjain gak bener, sementara deadline gak ada, terus duit kudu tetep ada. Sementara gue ngefon, gue juga jualan ol, yang mana jualan ol-lah yang bikin gue bisa idup, 300rb, itu jarang banget gue dapet. Tapi gue bisa pastiin, 100rb gue pegang tiap bulan lah. Makan ada, bako ada, inet ada, tidur enak, enak bener dah idup gue, ngefon masih berantakan workflow-nye, terus masih tetep2 aja ngerjain fon buat idup. Masih ngerasa fon itu menghasilkan, atau ngerasa fon teh jawaban gue buat dapetin duit.

Kalo ada alesan paling bisa gue jadiin jawaban dari pertanyaan: Kenapa lo kerjanya didepan laptop, ngebuat2 fon? Ya gue suka ngefon, bisa jadi duit. Pertanyaan lanjutan: Dah dapet berapa dari fon? Dah bisa beli apa? Gue jawab: gak ada, bahakan gue ngemodal banyak dari fon: 1. Laptop; 2. Pentab; 3. Buku Import. 4. Pensil; 5. Kertas, buku2 tulis; 6. Brushpen, spidol, marker; 7. Dan laen selengkapnya. Gue dah ngemodal itu semua. Pertanyaan buat itu: kalo dah ngemodal, berarti entar bakalan jadi duit? Gue: Iya. Pertanyaan: 1 font itu berapa? $15. Sisanya pertanyaan2, yang bikin gue tuh harus terima kenyataan kalo gue gak kompeten atau kurang usaha, atau gagal jadi fon desainer.

Gue dibilang keukeuh, atau gak mau nyobain hal laen selaen fon. Milih fokus 1 hal, yang mana itu fon doang. Yang belom ngehasilin duit. Sementara gue dah berkorban, ama nyerahin hidup gue difon, yang ujungnya gue sadar: usaha gue belom sampe jadi duit, gue perlu ngeberesin fon family gue, perlu promosi, perlu tau cara cepet ama benernya ngerjain fon yang baek itu kaya gimana.

Itu aja sih jawaban gue soal fon mah, buat sekarang mah.

Gue fokus di fon, soalnya gue dah milih itu, gue fokus biar gak keluar jalur, dah pilih niche juga, dah disiplin, mungkin buat disiplin gue belom sih, asli. Tapi gue beneran deh pengen duit dari fon, soalnya gue suka buat2 fon, pengen jadi orang yang berpenghasilan dari fon, pengen idup dari fon, pengen buat buku soal fon, pengen buat atau punya tim fon, pengen buat perusahaan gue besar, pengen punya merek, pengen bisa merek gue dikenal gara2 fon gue bener2 kepake dimana, pokoknya fon gue teh solusi visual dari teks yang dibutuhkan media2 tertentu.

Gue sih pengennya itu. Pokoknya fon tuh yang ngebuat hari2 gue indah, fon yang bisa bikin gue sadar, kalo tulisan2 gue waktu gue SD dolo soal grafity, atau display type yang gue tulis di judul nama mata pelajaran, itu bagus2 menurut anak2 SD seumuran gue. Yang itu mungkin sekarang mau gue tulis ulang, mau gue desain ulang jadi fon display type yang komersil.

Gue pengen apa2 jadi duit dari kehidupan personal gue, bisa jadi karya, atau bisa dijaiin referensi yang ngehasilin pundi2, pokoknya easy money. Tapi da perlu usaha, perlu promo, perlu tahan2 yang gak sebentar, perlu dimatengin, perlu dikembangin, dikemas sedemikian menjual atau pun idealis tapi masih bisa dijual.

Gampang ya konsep idup gue, ngejual segalanya di kemaren2, buat jadi karya yang bisa dinikmatin dihari2 ini. Soal apapun gue pengen banget buat, soal yang gak gue pahamin pengen banget gue pelajarin, soal yang gak gue bisa gue pengen bisa, pengen belajar.

Gue kudu bisa, gue harus bisa, gue mesti bisa. Gue pasti bisa, gue kan pembelajar, gue kan berproses untuk itu, gue kan mau mahamin yang gak gue pahamin, jadi ya butuh waktu buat itu. Kalo orang bilang umur 40an, itu start idup buat orang2, dah gak boleh milih2, atau bener jalanin idup yang ngehasilin. Ya mungkin dari umur 33 tahun inilah, gue belajar: nikmatin proses, entar ada hasilnya.

Gitu gaes curhat gue buat Ramadhan hari ke-25 ini. Gue makin sadar, kalo gacornya gue, gak seiring dengan karya gue. Gue terlalu banyak omong dibanding banyak kerja. Jadi gue kerja dolo dah biar font cepet beres. Entar kita ngobrol2 pajang lebar, ngalor ngidul lagi dilaen hari.

Bye2!

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: