Ramadhan hari ke-27

Bener gue teh ibadah kurang teh, ya malah bokcolcrot sih. Kuduna mah ngaji paling bener mah, bisa ngerti Agama®, syukur2 masuk Surga Firdaus®. Dah itu weh dolo lah buat sekarang mah.

Emang sih mengoda pisan euy aurat teh, terlebih buat mensucikan diri: mata dipalingkan dari yang haram, mulut buat ngomong kotor, atau ngedenger yang gak baek, atau gimana2. Tapi da masih suka musik, gue belom ngerti orang yang birang musik haram. Kalo alat musik haram, takutnya memalingkan atau ngebuat jadi ngejauhin ayat suci.

Tapi da suka euy musik teh, enak weh gitu, dolo pernah juga sih sempet beberapa minggu gak dengerin musik, pengen kerja, ama gak jadi desainer grafis. Padahal skill jelas2 di desain komunikasi visual, suka buat ilustrasi tengkorak, monster, malah dijauhin, malah gak dicari celah buat cari duit. Salah juga sih.

Soal, Agama® emang dah fix sih, gue Islam. Tapi soal ibadah yang keteteran, solat ngaret, atau gak solat. Gara2 bokcolcrot, lupa ngaji ama lupa gawe, sama hal2 yang gue liat disosmed soal Aurat® wah dah bikin gue sadar arti ibadah selama bulan suci ini. Di bulan yang lebih baik dari seribu bulan, yang amal bakalan dikaliin berkali2 lipat. Gue sadar, kalo beribadah enak2 weh, bukan enak2 bermaksiat.

Emang sih gue gak suci, tapi buat belajar ngejauhin yang harom, atau berdosa kayanya lebih pantes gue jalanin deh, buat sekarang ya. Soalnya emang dah parah euy gue teh, miskin, bodoh, sombong, sok tau, sok paling2, berasa Si Paling Seni. Padahal siapa gue, mana karya gue, mana kerjaan gue, mana yang bisa disombongin kalo semuanya ini teh cuman titipan, cuman dikasih sementara, sementara Surga® itu abadi. Jadi ya udah weh ngejar Surga® weh.

Musik keras, atau berdistorsi, atau apapun yang sidestream, emang sejarahnye berawal dari orang yang mabok. Musik bertempo cepat, lirik eksplisit, kata2 kasar, atau luapa caci maki. Itu punya nilai seni tersendiri, yang mana gue teh doyan pisan, udah ngerasa itu bagian dari seni yang gue nikmati dalam musik2 yang gue konsumsi setiap harinye. Yang mana musik teh dah bagian gue weh, selama gue kerja, berusaha, kerja mandiri, gak ngedengerin musik teh asa sepi atau kurang inspirasi weh.

Soal belajar dari hal yang kaya gitu. Gue doyan banget. Mahamin lirik, biarin gak begitu2 banget ya, dalam artian gak search atau googling soal lirik lebih jauh, tapi gue pahamin emosi yang ada, ada energi yang gak didapetin dari musik sidestream dibanding musik mainstream. Musik yang sidestream gue maksud kaya yang liriknya galak, ngomong kotor, atau vulgar, itu teh emang jelek, ya sebagai gitu, gak positif atau bermakna negatif. Mana ada ngomong kotor jadi positif? Atau ngomong vulgar jadi berasa bertaqwa? Ya kan?

Nah tapi musik yang kaya gitu teh, enak pisan. Energinya teh dapet banget! Bikin semangat weh gitu. Kalo pun liriknya gak eksplisit, ya gak apa2, selama musiknya kenceng, tempo cepat, atau gagah. Berasa cowo pisan. Tapi da itu mah cuman tempelan atau gaya doang sih, kalo pun liriknya dibuat gak eksplisit sekalipun kalo bagus ya bagus weh. Selera pribados weh iyeu mah.

Nah sekarang ya iya musik haram. Meski gue gak tau dalilnye dari mana, gue gak mau dengerin musik. Terus hidup2 gue jadi sepi weh gitu, tanpa ada semangat atau inspirasi, tanpa ada rasa2, luapan2 emosi, dari musik, lirik, wah bisa2 gue gak bisa ngerjain fon.

Jadi gitu gaes: gue mau jaga pandangan, biar mata gak liat2 aurat, ma jaga omongan juga biar gak kasar, atau nyebut kebon binatang. Ama mungkin gue juga mau jauhin bokcolcrot.

Kalo ini lancar, gue jamin idup gue bakalan lebih produktif, lebih ngebut, ama lebih santuy. Enak weh ngejalanin segala hal nye, bisa tentram, tenang, gak gelisah atau gak tenang. Tenang weh bawaannya.

Cuman buat rokok, bingung juga, mau berenti dah banyak sih alasannya teh, tapi tetep weh ngerokok. Ngebako gini emang hemat, cuman sama aja sih rokok2 juga.

Sama gue teh kebanyakan santei2 euy, kebanyakan molor siang, atau tidur malem, itu mau gue kurangin dah, sedikit2 begadang, atau kerjain fon. Pokoknya fon nomer 1 dah, yang laen entar2 aja. Terus ya gitu, sama kaya yang dah gue bilang ngurangin sosmed, YouTube, lebih ke fon weh.

Gitu gaes, fokus teh biar fon cepet beres ama mulai ngelupain yang laen diluar itu. Ama bisa ngejaga waktu gue lebih bermanfaat daripada bokcolcrot, biar bcc kaya gini teh dah gue pisan. Tapi da haram atuh, jadi ditinggalin weh, atas alasan Surga Firdaus®, ama kehalal weh.

Asli euy, gue pengen fon cepet beres, dapet duit cukup. Bisa idup, ama bisa ngerjain proyek2 laen. Gitu weh teros, ampe gue ketemu cewe yang tepat. Terus apalagi, dah masuk Surga Firdaus®. Dah itu welah.

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: