Maaf buat diriku, maafin ya Sep

Kalo boleh dibilang, kerja atau komitmen itu masalah besar gue selama ini. Kalopun dipaksain, da emang dah umurnya sih. 33th bro, kerja teh udah bagian dari idup sehari2, bukan hal yang asing atau dah bukan hal yang gimana2 gitu. Soalnya buat idup mah ya emang butuh kerja.

Komitmen gue buat milih kerjaan, ya font, atau seller online, tapi kan gue pernah nulis soal gak mau dibatesin atau ada kotak2an soal idup. Atau soal batasan masalah ama 1 hal aja. Bisa dibilang ada kemungkinan2 laen yang diluar jalan yang udah gue pilih. Bisa banyak hal sih.

Ya maksain diri buat dijalur yang sama kaya gini, suka banyak godaan, suka ada orang yang gak suka, atau gak setuju, gara2 beda pandang, atau menurut hemat mereka ya, gak gitulah, lo nganggur ya nganggur aja. Atau soal kepastian idup, atau pengen idup nyaman.

Banyak hal sih yang bisa gue obrolin soal gue pribadi. Tapi gue batesin ke komitmen kerja deh. Atau pilihan idup gue buat milih kerjaan ini. Bisa jadi emang bener juga, gue lagi diingetin Allah SWT, hey Asep, nih ada pandangan baru, nih gak gitu, ya mungkin memperluas pandangan gue yang sempit atau hasil yang gak gue pengenin.

Banyak soal ini teh, jadi kepikiran sih. Berhari2 malahan. Gue belom pernah kepikiran separah ini sih. Jadi kaya ngeganjel gitu gaes. Kaya gue tah apa ya… Kaya ada weh terus dikepala teh. Gue gak mau bilang itu apa, cuman ya kalo soal gini aja gue berenti, sayang banget waktu yang gue perjuangin, atau tenaga, ama pikiran gue, energi yang gue keluarin selama 9 tahun. Cuman berenti, gara2 hasil, atau gak sampe target.

Gue udah ngefraktalin semuanya, iya apa aja gue tulis, gue curahin semua, sampe gue ngerasa: sia-sia, tapi bukan putus asa, atau mendekati itu. Gue pengen banget berusaha lebih, dengan Mendekatkan Diri Ke Maha Kuasa, minta, bener2 minta, ampe jalan itu terbuka, tinggal gue sendiri buat milih itu. Kaya: jalan yang dipilih mau dilanjut, atau berenti sebentar, terus tetep jalan terus. Atau cari alamat lain, temuin jalan baru, sebenernya gak baru2 amat sih, gue dah tau ini dari kuliah sih, dari hasil kurang tidur, santei2 tapi tetep sibuk banyak kerjaan, banyak yang dilakuin, tapi soal pemikiran gue yang mundur, emang gak mungkin lagi gue balik kebelakang, atau berkunjung lagi ke sana. Udah bukan waktu yang sama, dah beda, rentang waktunya dah geser. Kalo gue pilih sih, iya gue juga kecewa atuh, target gue gak kesampaen, atau bantuan2 orang laen juga dah tau, sifat gue kaya apa, tapi yang terburuk dari itu semua. Kok gue kaya gini2 aja, atau tetep stay aja gitu? Kaya yang nikmatin. Ngerasa cukup. Ngerasa betah.

Ya kalo boleh bisa dibilang sih, komitmen teh, masalah gue dari dolo, atau kurang maksain, gak ngotot, giliran ngotot gak konsisten, gak tegak gitu, tapi da kalo diluaran mah, gue mah santei sih. Ngalah aja, ngasih jalan buat orang laen, punya jalan yang beda. Kalopun hal yang bikin gue gagal itu teh dah kaya hasil akhir, ya bukan juga, gue masih idup nih, gue masih bisa nulis, gue masih bisa ngapa2in, meski terbatas dengan segala kelebihan juga, ama mungkin, mungkin gue coba ulang lagi, hal2 yang dolo gue lakuin, nyanyi2 pas ngerjain tugas, nikmatin lagu, atau maen gitar, belajar, kerja, atau ngobrol2, ngongkrong2, meski ya seperti dah gue bilang, udah bukan zamannya, dah lewat fase itu teh, dah bukan kaya gitu atuh, da idup gitu2 aja juga, bakalan kemakan sama perubahan, sekecil apapun itu, pasti weh ada perubahan.

Dolo bayi, terus sekarang dewasa muda, perubahan, pertumbuhan, perkembangan, atau apalah itu, yang gitu2lah. Gue bilang sih, gue salah sih, terlalu nyaman, ama terlalu maksain, berikut hasilnya belom sampe target. Kalo pun target gak kekejar, gue salah management waktu. Gue salah udah bikin waktu gue terbuang, sementara kebutuhan idup gue terus minta masuk rumah, gue dijalan aja terus, gue jalan2 gak tentu arah. Malah kaya yang muter2 gitu. Padahal gue tau gue bakalan pasti pulang ke rumah. Bakalan tidur di rumah. Bakalan, beristirahat dirumah. Soalnya kemana lagi gue pulang? kalo bukan ke rumah.

Rumah kontrakan. Rumah yang sebenernya juga bukan keinginan keluarga gue. Tapi betah sih, cuman kalo gue balik lagi, liat rumah gue yang nyaman, atau nikmatin rumah yang dolo, atau yang sebelomnya lagi, atau mungkin rumah almarhum Nenek gue. Mungkin bakalan mundur2 terus sih mikirnya, ya dolo mah bagus, terus sekarang jelek. Pokoknya yang diambil teh yang bagus2nya aja, sementara yang jelek gue lupain. Padahal dah jelas2 gue gak kemana2 gue masih ada dirumah kontrakan ini, tapi pikiran gue teh kaya ada dikamar gue dolo. Mau nangis sama diri sendiri, udah sia2in kesempatan, udah banyak ngelakuin hal yang gak berguna, selaen dapetin pelajaran yang banyak gue dapetin dari pengalaman gue.

Soal idup kan gak bisa tetep sih, orang gue juga bakalan mati, atau mungkin sakit, tapi da alhamdulillahnya gue sehat kok, bersyukurnya gitu. Gue masih bisa ngelakuin semuanya sendiri. Bisa milih yang baek, bisa jadi orang baek, yang menurut orang gue baek, gue soleh, gue polos, kadang banyak ngomong yang gak perlu diomongin, kadang suka ngebodor garing, yang mana gak sesuai tempat, kadang juga ganggu dengan kekurang2an gue, atau gue terlampu kurang ambisi buat jadi orang yang lebih baik setiap harinya.

Ah kayanya tulisan ini makin gak jelas, makin gak tentu arah. Tapi bener deh, pengen komitmen buat kerjaan lebih baik, bukan berarti ganti job, tapi lebih ke ganti langkah gue dengan mungkin gue lari, sampe rumah, atau gue jalan pelan2 aja, terus hari udah malem, gue ditungguin orang tua gue, sementara mereka bingung. Mereka gak tau kalo gue, dah jalan kaki gak tentu arah, buat sekedar keluar dari rumah. Jalan yang panjang. Tapi rasanya enak banget pas nikmatin susana, rasanya teh kaya lepas dari kebosanan, ngerasa bebas, keluar dari rutinitas, kaya apa ya, bisa berpetualang gitu, ngebolang!

Dolo salahnya teh gue gak cerita, eh… Cerita sih, tapi lewat tulisan aja, terus mulai deh gue delusi, mulai dehhh, panjanglah ceritanya.

Pokoknya gue punya visi kedepan, gue punya sistem, punya management, punya kemampuan, punya nilai tersendiri. Iya gue tau ini keliatan kaya braging, tapi gue bingung sih bilangnya yang enak gimana, pokoknya gue punya dasar sih, punya bekal, punya hal yang bisa gue perjuangin.

Ya buat sekarang sih gitu aja gaes. Kerjaan gue berantakan, tapi dah gue rapih2in sih. Malah istirahat, tapi ngerjain kerjaan yang laen, bagusnya sih selesein satu2, tapi kalo gak gue kerjain yang laen2, sayang, gue suka tiba2 banyak ide, banyak input gitu, jadi langsung ke proses, pas outputnya butut, gue ganti lagi sama ide laen, jadi yang ada satu kerjaan ditunda, pindah ke kerjaan baru, yang mana jadi nambah2 kerjaan aja sih. Ya bakalan gak selesei2, soalnya gak fokus.

Target hari ini sih, buat outline, gak tau juga sih buat apa, ada 400 outline, ini kaya ngelatih banget buat nulis. Tapi skemanya gitu2 aja sih, klise, malah kadang tadi pagi gue ketawa2 sendiri, baca outlinenya, kaya lucu aja gitu, kaya nyindir, tapi kalo mention malah jadi narik konfrontasi, nyerang. Giliran diganti, malah kaya gak apa2 gitu, jadi kan gue buat no sara, no debat, no gibah, atau sok2an tulisan gosip tapi semodel tulisan propaganda, hahaha, jatohnya malah jadi kaya tulisan orang mau nyindir tapi gak berani, mau galak, tapi cuman tulisan doang, berani gelut mah kaga, ya gitu, sok serem gitu. Hahahaha, lucu dah pokoknya mah, komedian pisan aing.

Soal kerjaan emang harus dinikmatin sih, komitmen udah dibangun, jadwal harian dah gue buat, terus sosmed dah bisa gue baca, temen2 yang remaja atau nak sekolahan gitu, ya gitu2 weh. Atau artworker yang lagi belajar anatomi, sama caption lawaknya, kadang komen2nya lawak juga, ngetroll, ama beberapa artist juga ngeupload gambar2 yang keren2, sementara gue cuman repost artwork buat dijadiin pp, bg, yang mana gue sadar, cek ombak, cek pasar, ama nulis ngaco seenak jidat, buat captionnya. Parah dah, gue berasa 2016 lagi, pasca kerja, resign, gue buat2 karya, yang menurut gue bagus, atau kebencian gue, ama boss. Asli ni udah clear kok, cuman ya gue jadi inget, ngapain juga gue mesti buat tulisan2 benci ke orang, orangnya gak tau, orangnya gak denger juga, atau orangnya juga gak bisa diajak ngobrol. Buat apa juga, ya?

Tapi ya biarinlah, da eta mah, keur emosi, jadi weh suka2 aing weh. Akhirnya gue tau. Kerja, ada gak enaknya, gak kerja juga sama gak enak, tapi lebih sakit lagi, pas tau yang dah sakit gue teh, ya gue pribadi, kenapa gak buat itu baek2 aja, atau ya minimal gak usah dipikirin gitu, skip2 weh, tapi malah dipikirin terus, kaga jadi duit juga. Malah waktu2 itu, bikin gue jadi bisa lepas emosi. Lega banget dah.

Sayangnya yang tau gue ya keluarga inti aja sih, soalnya gue bisa dibilang kadang sulit dimengerti, atau bahkan kadang dibilang aneh, ya karena gitu, gue sendiri aja kadang2 suka bingung. Naha? Kunaon? …

Ya gitu aje gaes. Cerita gue soal gue yang ngerasa dah baekan, ngerasa udah bisa kerja, dah sedikit2 fokus, gue hari ini paling tidur 3 jam sih. Makan ampe malem aja, obat pagi ama malem dah diminum. Cuman tinggal tidur aja sih sih sekarang. Cuman gue bingun hahahaha, ni font baru kerjain 1 glyph sih, apa bener gue bakalan mati kalo gue milih bikin produk dibanding kerja sebagai desanair grafis yang service base. Yang mana duitnya bisa dibilang lebih pasti.

Tapi gue gak mau kerja kaya gitu euy, asli. Gue dah milih product based sih, kalo bisa sih dua2nya, tapi entar dolo lah, gue buat portofolio dolo, ni juga kok malah buat CV, kaya yang mau kerja diorang ja, padahal males banget keluar rumah, buat kerja, ya kalo gak kerja mah, keluar paling jalan2 aja, keliling disekitar rumah buat refreshing gitu. Nah sekarang gue mau bilang: resiko kerja sendiri teh gitu, untungnya Ibu gue masih ada duit, sisa2 THR kemaren.

Ya iya sih gue gak mau juga jadi santei2, gara tau masih bisa idup gini2 aja, dibackingin keluarga, jualan preloved, kan gak bisa ngeidupin gue buat sebulan. Bisa gak gue bertahan idup gini2 aja. Kalo Abang gak ada, Ibu gak ada, gue kemana, ya gimana nanti sih, tapi insyallah font gue rampung, cuman lagi istirahat aja, lagi ngerjain moodboard media aplikasi font apa yang bisa gue pake buat font gue sekarang. Gitu aja sih kerjaan gue 2 hari ini teh.

Hasilnya gue jadi sadar sih. Enak-gak enak mah relatif sih, asal tau resiko ama bisa nge-management aja proyeknya beresnya kapan, apalagi sekarang orang pada gaspol semua, masa gue slow mulu, ngikutlah, fomolah, biar gak stoiksme, biar ngejar finish yang gak sampe2.

Sekarang waktunya nerima kenyataan. Gak segampang itu ngonsep terus buat dummy, pasti hasil akhirnya gagal2 dolo, tapi insyallah bisa jadi rilisan ke-2.

Ya dah gaes, gue AsepCAshBall, mau gawe dolo, biarin dah malem gini, gue masih aja didepan laptop. Ya dah, buat terakhir dengerin deh lagu: MC MV x Doyz – Sans Temps Mort. Cocok banget buat nutup, sekaligus ngebuka tulisan ini. Dah, bye2!

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: