Soal idup hari ini

“If you’re going through hell, keep going.”

-Winston Churchill

Akhirnya aing bisa produktif lagi. Bisa buat font sambil dengerin podcast, interview, ngaji filsafat, jadi ilmu yang bermanfaat dapet, kerjaan juga dikerjain, bener2 paten dah. Nah informasi yang gue dapetin teh, ya dari pengalaman2 orang yang ngobrol2 itu tadi sih, soal penulisan, tatacara penulisan, fenomenologi, atau apalah gitu, kaya radio yang dolo gue dengerin sepulang sekolah dulu, biarin gue tau kontennya gak kaya gini juga sih. Biasanya radio mah soal musik, atau horror, itu aja sih konten2 radio yang gue suka, gue ngejauhin soal berita, ama kadang2 sih dengerin juga soal pengetahuan umum yang sebenernya sekedar informasi2 yang gak penting2 amat, setalitigauang ama iklan2 berkedok tema acara, titipan sponsor. Ya konten2 teh ada sisi komersialnya juga sih di siaran radio mah. Wajar. Pengetahuan umum, atau umum2 gitu bukan berarti penting sebenernya mah, kadang emang lupa juga, kadang malah jadi tau, itu, oh ini teh ini. Oh lagi musim ini, dan lain seterusnya. Cuman buat sekedar tau doang, itu, gak penting juga sih ya? B aja. Entar juga lupa.

Wah kalo gue bilang mah ya, sebenernya banyak hal menarik yang dibahas dari YouTube itu teh, proses menulis satu buku novel teh gak sebentar loh, 9 bulan, 5 hari kerja, 9-5, nine to five, yang mana nulis teh butuh effort, asli, gue jadi makin tertantang buat nulis yang gue pengen tulis. Pengen bisa nulis. Tapi da tetep gak gampang juga sih sekedar tau tanpa praktek mah, dah 1 dekadelah, gue nulis. Hasilnya apa? Ya… Jelek. Jelek pisan hasilnya teh, banyak hal yang gak gue peduliin disisi penulisan teh, kaya buat parafrase, asal comot, tanpa nyebutin teori darimana, pendapat siapah gituh, konteks juga kadang kemana2, cerita ngelebar, gak tau ujungnya, mindblowing teuing kusut weh eta mah, lain plot twist oge deui, emang sturkturna weh, abstrak, bahkan kadang gak fokus sih rata2 tulisan gue teh, sama emang gak penting2 amat dah, eh kalo dibaca2 lagi, malah bener2 jadi sesuatu yang gak pentinglah, aslina, justru jadi yang gue peduliin sekarang ni mah, gimana bisa nulis novel, awalnya emang light novel, tapi abokep zine 1-13, yang volume *12-nya salah ketik lagi, jadi gak ada, bisa dibilang cuman 12 edisi sebenernya. Ya kalo dipikirin sih, mulai dari … Hmm soal kedirian gue ama belajar jadi diri sendiri juga ya, yang mana itu teh, pada akhirnya yeh, balik2 lagi jadi orang laen kalo kata gue mah. Gue berubah jadi pribadi yang gak gue sangka aja. Jadi kaya orang2 weh gitu.

Ya nih, kan kalo dulu gue benci musik pop, benci hal2 yang pop. Sok idealis, sok indie, pokoknya yang gak ‘pasaran’ gue kejar, gue nikmatin, kadang gue produksi lagi jadi sesuatu. Ada yang jadi tulisan, ada yang jadi musik, ada yang jadi kehendak gue buat berkuasa, berdaya cipta. Gue bisa buat tulisan yang jelek tadi, karakternya emang goreng weh kitu, gue juga bisa buat musik yang jelek pula, pokoknya yang jelek2 gue bisa buat weh. Emang geus alam bawah sadarna nyieun nu goreng2. Ini kualitasnya, ya menurut gue pribadi teh buruk weh, kitu, perlu diperbaiki sih, gue dah sadar jeleknya teh dimana. Gitu. Nah waktu dolo teh, gue rasa ya, mainstream itu jelek… Dulu teh gituh. Padahal di mainstream teh bisa belajar banyak hal soal ‘kebanyakan’, atau diterima ‘khalayak’. Bisa juga belajar proses produksinya atau ‘produksi massal’, gimana weh caranya karya teh diterima publik, dengan penjualan baik. Syukur bisa buat trend ma jadi pionir. Itu gue dulu, yang gue inget, gue gitu orangnya teh. Soalnya ya suka weh dengerin musik, suka weh baca zine2.

Pokoknya beda itu keren, mesti beda, pokoknya harus keren, harus personal, gak boleh ada sudut pandang orang laen yang ganggu, apa ya? Harus nyeritain diri sendiri, atau kudu beropini, biarin 1-2, atau gak penting sekaligus. Ujungnya malah keliatan sok tau, gak tau artsy atau gimana ya gue, edgy atau gimana ya gitu lah gue. Cenderung kampring, kasumpay, try to hard yang, tetep weh gitu, yang gak mau berenti mencoba buat sesuatu itu tercipta. Ya bagusnya gue gak berenti nulis, gak berenti baca, meski akhirnya gitu. Ya tulisannya butut, struktur juga gak tau dah, kaya yang gak ada arahan yang jelas mau dibawa kemana, kadang kala itu teh yang ngebuat gue pengen ngerapihin Abokep zine jadi lebih baik lagi. Di Abokep sendiri gue nulis ya pengen SARA, Hoax, atau konten eksplisit, vulgar, pokoknya ya buat yang tulisan yang dilarang, atau bikin sesuatu yang bener2 gak boleh jadi sesuatu yang bisa gue kerjain di 2014 dolo. 2019 itu versi yang di upload disini sebenernya, ada juga sih versi yang gue delete, lebih tepatnya, kedelete, untungnya gue sempet upload dulu, yang lamanya. Yang barunya versi lebih panjang dikit, dah hilang, dihapus di reycle bin pas gue halusinasi ama delusi. Soalnya gak tau gimana ya, ada mentahannya da, yang mana gue sendiri kena skizo itu 2016 ya, jadi ada sekitar 2 tahun gue ngerjain tulisan itu, baik dari nyari referensi berupa berita lokal, atau soal cara menulis novel. Sebagian ilmunya gue pake buat nulis blog, sebagian lagi, gak ada yang bener kepake. Ya kadang lupa juga.

Mungkin dari kurang tidur, banyak mikir, ngeposisiin diri ke masa lalu, ama buat tulisan2 gue jadi ngerasa masih terjadi. Bukan yang dah berlalu biasanya dilupakan, tapi gue ngebuat itu bener2 deket seakan itu terjadi kemarin, atau hari ini. Dari sana mungkin gue depresi, atau ngerasa diri gue buruk, meskipun gue buruk, bukan berarti gue pantas untuk cukup sampe disitu sih. Ya mesti rebirth, redesign, revolution. Tagline kegedean yang sering gue buat buat karya vector gue selama rentang 2011-2014. Gue ngerasa gue perlu memperbaiki diri, gue ngerasa down, da gue selalu mikirin masalah, nyari solusi, permasalahnya personal, yang mana perlu penyelesaian secara personal juga. Ya gimana ngejalanin idup, ngerubah idup jadi lebih baik weh gitu. Pengen jadi orang bener, waktu itu mungkin gue nulis soal No Fap itu bikin gue jadi down deh. Beneran, semua waktu gue pake buat tulisan itu. Pas gue baca sekarang, ya gitu. So so, bahkan, jelek malahan, bisa dibilang gitu. Tapi dari tulisan itu gue malah depresi, atau down, padahal hasilnya kalo dibaca sekarang ya butut weh. Eh iya soal depresi, gue dah cerita di post2 sebelumnya.

Sekarang gue dah sedikit ngerti penerapan copywriting di sosial media, mulai dari belajar jualan, mahamin pentingnya informasi yang disampein, mulai dari foto, copy-nya sendiri, ama produk2 yang bisa dijual disosial media, tukang loak weh gitu. Sesederhana dalem buat postingan jualan tuh: ngisi ini, nama produk, kondisi produk, minus produknya apa, plusnya apa, ama harga terakhir, terus suruh inbox/comment. Gampang kan? … Gitu doang mesti ada referensinyalah, asli, kaya gitu. Mesti direferensiin juga sih, da kalo gak ada, ya gak enak juga. Seengaknya gak mikir mesti gimana, cukup liat yang biasa orang2 lakuin.

Tapi gak ngerti2 atau expert sih, da jualan atau nulis yang menjual teh susah2 gampang juga, tergantung waktu ama kondisi orang laen juga, yang aman kalo lagi butuh atau pengen atau lagi ada duit, gak ada duit, ya entarnya bakalan jadi beda juga sama hasil penjualan yang mana itu teh dari hasil orang tau produk kita ama apa yang didapetin dari produk, maksudnya tau dari sosmed, liat produk jualannya. Dari sana sih banyak hal yang menarik sih, gue pengen banget nulis lirik rap dengan teknik storytelling soal Forum Jual Beli-Tuker-Gratis di sosmed, pengalaman nganggur, ama jadi seller dadakan. Tapi ya gue mesti nulis2 dulu, buat draftnya, ama pahamin bar itu gimana, terus struktur musik rap gimana, ama apalah gitu, soal modal produksi, yang mana itu teh gak sekedar bikin sound bank, atau song bank gue terus gue isi pake rima2 gue. Tapi da aing teh, pengen pisan euy, ngerap, berbagi cerita kitu.

Eh, gue malah gak ngelakuin ide2 itu tadi, maksudnya tulisan gue pada akhirnya teh malah jadi gitu2 aja, kumahanya? … Ya maksudnya teh, tulisan gue teh karakternya remeh temeh, tapi pada saat gue bandingin ama penulis novel, gue masih nulis dengan cara yang gak menarik, atau bikin orang betah baca2 tulisan gue. Buktinya gak ada yang nyangkut. Gue juga sadar gak semua tulisan gue itu enak dibaca juga, juga emang gak rame2 amatlah, ah, gak rame weh, kalo tulisan gue itu vlog YouTube, mungkin yang nonton cuman puluhan, itu juga paling 20an, tapi gak tau sih. Gue juga bingung euy soal tulis2 kaya gini, gue teh tujuannya nulis teh kan awalnya buat ngeluarin tulisan2 gue di kompie ye? Terus pada akhirnya tulisan2 itu ilang2an, ada yang hard disk eksternal gue dead, ada yang kehapus gara2 gue skizofrenia, takut dikejar isilop, atau raksasa global, ada juga yang kehapus gara2 hp gue modar, ada yang gue hapus sendiri gara2 gue rasa gak penting, ma terus berulang weh gitu. Kaya apa sih, tulisan yang monoton, idup yang monoton, ama gak ada hal yang dapet gue bagiin ke orang gitu. Kaya beneran biasa2 weh gitu. Gak penting, gak usah diomongin, sama kaya slogan blog ini.

Ya gue tau tulisan harian, kaya diary gitu teh, karakter gue nulis selama ini, yang bener2 perlu dikembangin lagi. Perlu diulik lebih jauh, bukan sekedar nulis2 aja tanpa ada juntrungannya, mau dibawa kemana ama apa gitu, gue buat apa kek tulisan gue, kembangin gitu. Gue mau kok belajar nulis yang lebih baik daripada tulisan2 gue sebelomnya. Tapi da, kalo gue dah nyaman, dah biasa nulis model2 yang sering gue buat sekarang2. Gue rasa ya gak berkembang2 juga sih, kalo gue tetep mempertahanin itu. Makanya gue teh pengen belajar nulis lagi. Biar tulisan gue menarik, bisa nyampein pesen, tujuannya cuman sekedar berbagi cerita aja sih. Sama belajar nulis lebih jauh lagi, gak sekedar diary, tapi proses pembelajaran juga. Tetep sih, berbagi cerita. Ya maksudnya mah biar gue nulis lebih baik dari sebelomnya.

Nulis katanya gak jauh dari membaca, jadi, perlu bacaan yang dibutuhin sesuai konten yang gue buat.

Copywriting di sosmed yang gue tau, ya gitu, paling kelebihan, kekurangan, peluang, ancaman, CTA, terus deadline, sama mungkin diskon 50%, sama pake katakunci buat pake diskon tadi, terus apalagi ye copywriting teh. Lebih ke menjual produk/jasa dengan kata2lah. Dah gitu doang. Sementara tulisan2 gue gak ada tuh menjual produk, gue gak ngasih info soal link atau bahkan hard selling. Malah long story, hidden selling, yang mana, gue gak ngasih CTA buat segera beli barang gue. Gue gak ada tujuan itu, cuman berbagi cerita yang mana gak ada rasa2 apa ya, kaya pantes gak pantes, atau apalah gitu.

Ibarat kata gue pelukis nih: Gue lebih kaya ngelukis diri sendiri, dalam kanvas, terus pindah ke kanvas baru, ngelukis lagi, kadang sedikit2 gue liat lukisan2 orang, kadang juga gue malah fokus ngelukis yang baru lagi. Kadang gue kehabisan cet, terus gue narik koas dengan sisa cat yang abis. Gue akalain pake aer, yang ada cat malah tipis, setipis warna2 cat aer. Terus gue pajang di galeri gue, gue liat2in juga kadang, kadang gue gak peduli berapa lukisan yang dah gue buat, ehhhh tau2 dah ratusan lukisan, yang mana kalo diliat2 teh. Eh ini mah kurang atuh, ini perlu direvisi lagi, perlu dilukis lagi, tambah ini, tambah itu. Kadang, gue simpen di workshop, kadang gue gak kerja juga disana teh, di workshop tadi. Gue lebih milih masuk galeri2 orang laen, kalo tertarik ama karya orang2 itu teh gue suka berharap gue bisa ngebuat karya yang sama atau mungkin lebih bagus, ya mirip2 dikit gak apa2. Yang gue tau, cuman buat, posting, liat2, gitu2 aja sih pada pola kerjanya teh.

Nah sekarang gue mau buat lukisan lama, jadi lukisan baru, dengan gaya yang baru, yang sebenernya gaya lama itu udah beres. Bukan buat ditinggalin gitu aja ya. Maksudnya gayanya dah ketemu gitu, cuman belum dipoles weh, mesti dirampungkan juga. Jadi gue perlu usaha baru buat bikin lukisan itu dengan gaya yang sama. Tapi dengan ornamen2 atau sedikit tambahan disana-sini. Nge-balance si karyanye sendiri gitu, maksudna teh. Nya kitu welah.

Gue tau banget diri gue sekarang. Setelah gue tau kalo lukisan2 gue teh adalah bagian dari idup gue yang gue dedikasiin buat mengenal diri gue sebagai manusia seutuhnya. Seorang yang mencoba memahami diri sendiri lebih dalam, coba mengambil ruang personal dalem hidup, ‘tuk dibagikan ke pembaca. Yang sebenernya eta teh dah sosmed pisan. Ya gak sebagai artist, celeb, atau desainer, gue cuman buat karya yang bisa ngewakilin gue aja.

Gitu kali kalo gue bisa ngejelasin tulisan2 gue selama ini.

Oh iya buat tambahan gue dolo kan buat zine, sekarang zine teh orang2 buat zine, zinenye ya akun sosmednya, kalo suka nulis ama buat2 konten, ya bakalan tau lebih banyak apa yang dipunyain dari zinenye sendiri. GItu. Jadi salah juga kalo suruh orang bikin zine, bikin mah bikin weh, mau itu medianya gak zine juga ya gak apa2 weh.

Balik lagi ke YouTube, sorry ye kalo gue ngomong belepotan, acak2an atau gak jelas, hahaha ai emang kitu jalmana euy, oh iya, ama tulisan2 tadi ya, yang gak gitu2 aja sih yang gue tengkep sekarang mah… ~Tapi akhirnya2 malah ngebosenin2 juga sih dengerin konten yang bermanfaat teh~ Kalo dah bosen ya gitu gaes.

Gue balik dengerin lagu lagi, sok nyanyiin lirik seenaknya weh, bebas, sambil nikmatin proses kretif buat glyph yang gue rancang, pake pentab wacom yang paling ekonomis dikelas bawah. Alat yang ngebantu gue buat nerjemahin ide abstrak gue, buat jadi type specimen, pangram, atau eksplorasi bentuk, garis, soal menggambar huruf. Soal menggambar huruf gini, gue teh beneran dah noob euy. Gue rasa gue dah buang waktu selama 9 tahun, orang2 dah jauh kemana dari fon teh. Gue masih belum beranjak dari rilis fon ke-2. Font gue belom rampung2 gaes.

Wah banyak bener dah yang perlu direvisi teh ni font teh, iya gue tau, gue salah, gue dah buat wip lagi dari font family yang gue buat, beneran dah, gue salah pisan dah buat kerjaan diatas kerjaan lain, dari kerjaan yang lain2 lagi, ke kerjaan yang baru2 lagi, yang gue buat. Gue dah ninggalin pula font family handwritten yang kemaren2 teh. Yang 20 fon itu tea ning? Inget? … Gue juga gak tau, kalo bakalan nulis kaya gini lagi euy, kok gue skill kiyeu2 wae nya? Asa lila kitu berkembang teh. Terus ya gue bosen lagi buat ngelanjutin fon teh. Gitu2 deh prakteknya kerja mandiri teh. Dah pasti gitu polanya. Dah sering gue tulis juga, jadi gue jadi apal sorangan euy.

Polanya gini gaes: asik, bosen, cari hal baru, bosen lagi, balik lagi. Gitu2 weh terus! Pantesan WIP gue banyak, soalnya kerjaan gak diberes2in. Padahal psikiater gue pernah bilang: kerjaan beresin, baru kerjain yang selanjutnya (jadi gaes, kudu beres dolo, baru ngerjain yang laen, bukan yang laen kerjain, yang ini ditunda, yang laen kerjain lagi, ditunda juga, terus buat yang baru lagi, terus buat lagi yang baru). Ya gak bakalan beres2 sih, malah nambah2 kerjaan, kerja 2x, eh enggak kerja 5x malahan, gak efektif, efesiensi bosen gue juga gitu, kalo gak pindah kerjaan, bingung juga gak ngerjain fon teh? Rek naon aing mun teu ngafon? Geus weh nyieun nu anyar. Gitu2 weh tuluy.

Okeh, pola wip ke wip2, wip3, wip4, wip5, gue dah kebaca, jadi ya kudu dibenahin dolo dah diri gue teh. Jujur udah, ngaku salah udah, saatnya belajar buat bener, efektif. Efesiensinya ya biar gak buang waktu, uang, tenaga, … Jadi energi gue positif ngehasilin fon gitu. Biar produktif, biar bisa dapet duit dari kerjaan gue.

Terus sekarang gue kepikiran: Mau ngeharepin apalagi sih dari ‘Idup’? Mau nyari pa lagi? Mau ngapain lagi? Terus hal2 yang dulu gue lakuin, gue lakuin lagi. Kaya mulai nulis2, malah balik lagi kaya mau ngegarap Abokep, ama yang laen2 yang mau gue tulis ulang, banyak hal yang bisa gue garap sih, tapi ya gue kalo gak salah pernah nulis, ‘dah gak ada waktu lagi, mending nyari duit, atau buat perbaikan, dah umur 33 boss, ada beberapa tagihan mesti dibayar bosque!’ Tuntutan hidup, buat nyari duit, atau kudu berpenghasilan, biar bisa bertahan idup, mandiri.

Ya harapan gue soal idup, ya pengen lebih baik aja sih, dah itu, soal efektif efisien atau apaan, ya emang teori tok, kadang implementasinya ya gitu gaes, … Ada weh halangan mah, … Tapi gue tau, gak mau nyalahin keadaan, atau ya, disituasi tertentu, ya yang pasti mah, gue sadar diri weh, udah mah ku’uleun, kesepian, self employee, terus usaha jualan pre-loved, mau ngandelin naon deui atuh? Ya gue pengen duit cukup weh, tapi gue juga sadar diri sih. Kalo gini2 terus ya gitu2 weh tuluy, weuh nu robah.

Ah gue gak mau ngomong negatif ah, positif atuh! Posi! Enggak2, gue gak sendirian, gue juga gak kurang gaul kok, gue gaulnya di online weh gitu, iya gue sepi, butuh ngobrol, makanya gue nanya2 lewat sosmed, atau chat temen gue, pengen nyoba pake chatbot juga sih… Bener gue kerja mandiri, kerja sendiri buat dapetin duit dari pekerjaan gue sebagai pekerja sendirian, atau orang yang kerjanya sendiri tapi bisa ngehasilin duit gitulah gaes. Soal pre-loved gue belom jualan lagi euy, belom nambah2 stok barang, apa gue jual aja gitu buku2 fon, pentab, laptop, terus gue gawe di kantor? Tapi atuh, aing jadi pekerja di orang deui, gue kapan mandirinya kalo kerja diorang terus, gue pengen strugling, ngegenjot ‘spedah bisnis’ gue. Gue pengen spedah gue teh jalan, lancarlah, gitu doang kok. Ngaboseh weh tuluy, rek nanjak atau kumaha2, pokokna kudu maju, lamun teu didorong, biar tetep sampe tujuan.

Oh iya nih terimakasih buat temen gue yang ngasih referensi, katanya ada YouTube Soleh Solihun yang ngeinterview Dee, gila keren banget itu teh, asli, banyak metode yang bisa dipake buat nulis, mau nulis kreatiflah, nulis novel terutama ya, itu kepake pisan euy, emang eta bener oge euy, ‘cerita yang konsisten’, cerita yang bener2 ‘tersturktur’, ama apa yang mau ‘ditampilin’ ke pembaca mesti ‘gimana komunikasinya’, atau apa aja yang boleh, atau enggak ditulis, buat komunikasi ke pembaca tuh kudu kumaha sih? Tah eta kepake, ya dari kumpulan2 interview, sesi promosi buku, ya gitu2 weh.

Asli, lebih rame dibanding ngebokeplah, ya nikmat banget euy nontonnya, gue barengin ama ngefon, jadi suara fokus dengerin sesi wawancara, telinga aktif, nah mata sama tangan fokus ke sesi workshop fon yang gue kerjain sekarang. Mata fokus.

Jadi gaes, bukan idup yang sucks ya, atau ngebosenin gitu, itu mah guenye weh yang ngebosenin ngejalananinnye, ya idup kan balik lagi ke orangnya ya, idup orang yang enak ya orangnya ngerasa enak, atau dapetin kerjaan yang enak, ya enak2 sih gawenya, tapi da tetep, lama2 juga bakalan enek2 sendiri, asli. Makanya kudu liburan, kudu istirahat. Eh bukan, gue malah kurang tidur, sekarang baru tidur 4 jam, kemaren tidur jam 3 subuh, jam 7 bangun, makan, gawe, jam 11 mandi, jum’atan, terus nyobain Adobe Illustrator CC 2022, makein lagi Adobe Audition CC 2022, terus anehnya gue gak bisa buka Adobe Photoshop CC 2022, gak ngerti dah, padahal katanya gak usah dicrack, dah otomatis, portable pula. Enak. Eh malah error. Teuing ah.

Sekarang gue tau, yang jadi masalah idup gue selama ini teh, kudu lebih produktif, optimalkan produktifitas, banyak hal yang laen juga sih, sebenerna mah, lo dah tau dah kalo sering baca tulisan gue disini. Lagian kalo konflik, paling pencapaian gue aja sih yang belom banyak, nah itu aja sih yang jadi konflik batin teh, ama mungkin usaha gue weh yang kurang, atau apalah itu soal kerja keras, kerja cerdas, investasi, atau ningkatin kompetensi atau belajar hal baru, atau apalah itu pengembangan diri, ningkatin kualitas diri. Jadi naek kelas.

Nah balik lagi ya gaes: soal idup ~enak, idup ~enek, relatif, gak jauh dari soal gimana ngejalaninnye, nah urang sadar pisan iyeu, urang loba pisan buang waktu, gak jemput bola, atau terlalu fokus, ama ya gak belajar hal baru, atau mungkin stuck, terus puputeran weh kitu, diditu2 keneh, kitu tah, ah geus urang bahas oge sih iyeu, intina, core-na mah, urang kurang maen jauh. Lah banyakan ngerjain2 yang gak mutulah, buat kitu yang bermutu, buat ningkatin kualitas, …

Produktif.

Naon deui nya? …

Merasa bersyukur oge nulis2, atau ngobrol2 ama kawan di wa teh, aya nu di ig, fb oge, atau gimana gitu persaanna teh. Ternyata ya emang perlu juga kali2 ngobrol mah, ya gak curhat2 juga, yang panjang2, cukup pertanyaan standard, gak usah mendalem2 amatlah, tapi dijawab sesingkat mungkin juga dah dapet feedback yang cukup sih.

Dulu gue sebisa mungkin nyari jawaban dari diri sendiri. Ngejawab pertanyaan2 personal gue, dari keberadaan Tuhan, siapa diri gue, siapa gue sebenarnya, apa2 gue tanyain. Sampe akhirnya baca2 buku soal: bunuh diri yang katanya, teh, itu orang2 yang pinter, sebenerna mah, orang yang sebenernya orang teh orangna teh, cerdas. Gak tau detailnya gimana, yang pasti dia ngasih tau kalo bunuh diri, mau ngapain? Padahal lo teh cerdas kok. Darisanalah, gue mulai ngerasa diri gue teh, orang yang tercerrahkan, orang yang berjasa banyak buat dunia. Orang yang penting, orang yang bisa segalanya. Ya tau sendiri gue masa itu, masih muda, belasan taun. Entah naif, atau gue terlampau delusif, ngerasa diri penting. Sempet ngebuat gue benci diri gue, kalo gue buat salah. Tapi waktu itu teh gue cepet banget adaptasi, cepet buat berenti ngelakuin yang gue rasa salah. Gue benci gue pas ngelakuin salah, gue ngerasa berdosa, gue ngerasa sedih, kecewa.

Bokep, coli, crot, gak solat, atau males2an. Pokoknya gue useless, tapi ngerasa diri teh tercerahkan, gara2 cuman baca 1-2 buku. Yang mana buku itu juga gak ngerti sebenernya. Gak paham betul. Buku Efek-efek moderenitas, buku semua manusia itu pembohong. Buku yang gue sendiri dah lupa judulnya apa, cuman ya isi yang itu tadi gue bilang, efek2 moderenitas, buku semua orang itu pembohong.

*****

Dulu kan gue sempet kepikiran buat ngembangin Abokep ke animanga. Soal animasi temen di fb banyak yang illustrator, komikus, ama animator, ada juga scriptwritter, pokoknya kalo bisa buat visual novel dengan ngetim bareng2 mereka, ya bisa sih, memungkinkan untuk itu, asal guenya weh bisa ngatur kerjasama, waktu, tempat, timeline, deadline, bisa aja gue nantinya bakalan nulis skrip buat mereka, ama bikin tulisan yang layak dijadiin bahan visual buat animasinye. Tapi da gue teh belom selesein ngebuat Abokep euy.

Ya gimana atuh ya, orang belom, jadi belom bisa garap juga. Terus mau gimana juga sih kudu jadi eta abokep, non komersil, da selamanya ini teh gratis. Pokokna ngeunah weh Abokep Zine mah.

Sadar, sadar, … Sadar diri aing teh, aing kan bukan siapa2, gue teh, gawe, perlu ngedesain, nyari duit. Hiburan, dihibur, ngehibur, liburan. Ya kitulah. Kalo boleh ngasih prioritas dalam hidup, iya gue bakalan milih font, jualan pre-loved. Gue tau kok, pre-loved ngehasilin duit, gue juga punya kesempatan buat dapetin duit dari penjualan lisensi fon. Gue juga tau diri, gue sendirian, gue gak bisa ngalahin studio yang punya tim, yang anggotanya puluhan. Kan gue sendiri, kan gue juga masih belajar, gue juga masih bisa santei2, gue juga masih bisa tidur, biarin sekarang2 gue coba usahin, ngurang2in tidur, gue belom psikosis lagi, ya kalo bisa janganlah. Gue pengen sehat terus, biar bisa nyari duit, bisa ngehasilin karya, bisa dapet duit dari jerih payah gue sendiri.

Ada temen fb gue yang layouter, desainer template power point, ya stock layout2 gitu. Dia jarang banget buat status, dia juga gak mau bikin tutorial, sampe akhirnya dia buat tutorial, lo tau gak tutorial dia itu apa. Ngebuat apa yang dibuat, apa yang dia alamin, proses produksinye aje gitu. Terus bikin studi kasus dengan ngebuat akun baru di marketplace, buat ngebuktiin karya desain yang baru dia buat itu, dengan itu dia teh bisa ngehasilin duit, dibuktiin dengan penjualan, dibuktiin dengan screeshot, dibuktiin dengan earning PayPal. Dia buat e-course buat layout microsoft power point buat dijual stocknya, terus dapetin duitnye dari lisensi pemakaian (.ppt) itu.

Dimulai dari cara referensi, atau buat kebutuhan apa, ama cara nemuin stock foto, buat background presentasi itu. Dia juga tau skill dia ini dibutuhin, terus emang layoutnya bagus. Gue tau bagus, soalnya gue pernah punya buku Layout dan penerapannya karya Surianto Rustan, sedikit2 gue pahamlah, apa itu layout bagus, apa itu swiss style, apa white space, apa itu font pairing, apa itu emphasis, apa itu teori warna, gimana2nya gue ngerti. Pahamlah gue. Sedikit sih, gak seluruhnya gue ngerti juga sebenernya mah. Cuman ya gue sekedar tau aja, oh ternyata semua teh kalo dikemas, ama banyak yang tau, banyak yang request bisa diduitin tuh. Bisa dikaryakeunlah basa jadulna mah. Basa Emak2, eh Nini2 eta mah.

Jadi gue juga bisa ya, buat e-course, medianya video, e-book, sama buat website e-commerce buat daftar akses penuh e-course tadi.

Asa gampang batur mah neangan duit teh? Asa bisaan weh gitu, promona, sama sosial media teh dipake buat ngejaring follower, temen, ama link2 buat kemungkinan2 nyari duit ama satu hobi. Gitu doang sosmed teh. Bisa dipake positif buat branding, personal branding, atau corporate branding, atau bisa dipake yang positif2lah. Gitu weh.

Naha ai aing, kiyeu2 wae? Hahahahaha. … Ya gak apa2 gaes, ini mah cerita2 aja sih. Siapa tau lo butuh info seputar desain grafis dari gue. Butuh kemampuan bisnis yang bisa dikerjain dari modal inet, microsoft power point, tapi butuh teori ma praktek juga, kalo dah pro ya bakalan gampang mau dibawa kemana itu si presentasinya teh.

*****

Beda orang beda harga, tergantung brand atau nilai si orangnya sendiri, ya gak mungkin nike yang make buat kebutuhan komersil dia, dijualan sama dengan harga yang dikeluarin dari brand yang gak tau apaan gitu. No Brand. Ya gak mungkinlah, nilai nike ya lebih tinggi, jadi dicharge lebih gede.

Untuk UMR di US itu $ 2.000, sekitar 26jt rupiah buat sebulan kalo di Indo mah. Gede buat di Indo, biasa aja buat kebutuhan idup di Amerika Serikat.

Pricing, sehari butuh uang berapa? *Cost Harian gue?… Punya tanggungan apa enggak? Cicilan? Hutang? Ada adik yang harus dibiayain? Orang tua? Dll?… Ini idup generasi sandwitch.

  1. Makan sehari 3x, 30.000.
  2. Cicilan Motor, 30.000.
  3. Internet, sehari 5.000.
  4. Listrik, 10.000.
  5. Bako, Papir, 5.000.
  6. Kopi sachetan: Creamy Latte, 1.500.

Pricing, *Rp. 81.500.

Harga

Proyek selesei berapa lama, tergantung proyek illustrasi.

LIVING COST: *Pricing start.

Melihat potensial dari illustrator sendiri, brand2 besar, sudah memiliki style sendiri. Gue punya nilai tawar yang lebih, sudah punya follower yang banyak, harga pastinya, menjualnya berapa. Strugle*-nye gue, …

Fokus ama yang diupload, jadi niche 1, misal, vector stock, font, udah maen2 disitu dulu weh. Kedepannya mau dikembangin ke sektor lain, ya udah, bisa2 aja, pengembangan bisnis jatohnya. Ya butuh tim buat usaha itu, butuh orang2 lagi. Bukan kerja sendirian. Entar kalo diniche ini, ya kalo sendirian, balik lagi ke kerja mandiri ye, upload weh soal: WIP, Draft, Font: Glyph Exploration, Book Review, atau apa deh yang berhubungan ama type, typeface, font, MyFonts, atau marketplace, gitu.

Kasih opini, atau rujukan dari pendapat para pakar di type design industry, kasih-kasih edukasilah ya. Soal font yang baik itu gimana, cara ngebuatnye, gimana secara teknis, atau teori yang berhubungan dengan pembaca, penempatan, atau mungkin tipografi yang berhubungan dengan medianya sendiri. Maksudnya ya, misal poster, ditempatin di gang, terus disana gak ada lampu, gang itu teh padet, banyak orang lalulalang, tapi kalo malem gelap. Ya efektifnya cukup kalo ada sinar matahari, yang mana itu teh gak ada dimalam hari yang gelap mah. Jadi bakalan sia2 kalo informasinya cuman buat siang hari aja. Ya kalo isi dari poster itu ngejelasin, tentang awas bahaya begal motor digank ini, dimalam hari. Atau awas ada apa gitu. Ya kan informasinya butuh buat malam hari, lah ini malam harinya malah ilang informasinya. Gimana kalo orang gak tau datengnya tiap malem lewat jalan itu, sedangkan paginya dia sama sekali gak liat poster itu. Ya udah, kebegal aja malemnya, motor ilang weh. Nah maksud gue teh gitu. Pentingkan ngerti kebutuhan itu teh. Nah itulah kurang-lebih yang mau gue maksud buat posternya.

Jadi ya gitu, seputar follower weh gitu, entar kalo tiap hari upload karya, ya capek sih, tapi kalo jarang upload juga, bisa dapetin follower juga sih. Jadi ya tergantung, enaknya gimana. Upload aja gitu, ngaruh upload, postingan teh, ngaruh juga reels teh, jadi upload teh, sambung2 weh, jadi 1 ide, dikembangin jadi beberapa postingan, jadi isi kotennya 1, jadi banyak konten2 pelengkapnya gitu.

Ini lebih ke maping, … nulisin semua, memetakan semua, ngebuat apa yang bakalan ada, ama mungkin kebutuhan2, keinginan2, ama skill apa yang bisa gue buat, ama si audiencenye gimana, sama apa aja sih yang dibutuhin2 teh, available gak? Bisa kitu dibuatna, atau konsepnya bagus, tapi pas visualnya teh hese, gak mampu juga skill gue yang pas2an teh buatnya teh. Ya masalah lagi, butuh waktu belajar lagi? Gak ada waktu? Ya udah gak usah dibuat. Ya gitu welah. Sare, sosmedan, dahar, minum obat, solat, teu kudu mikir soal posting2. Ibadah weh.

Kalo gue mikir gitu mah, idup gue bakalan ngebosenin lagi. Terus umur gue abis disosmed, yang mana gak ngehasilin duit ma ngebuang2 waktu adalah akarpermasalahan idup gue selama ini. Waktu terbuang percuma cuman buat sosmedan, yang mana itu teh bisa dipake bukan sekedar nambah2 temen, atau ngumpulin orang sehobi, atau bercengkrama. Buat status sok intelektual, sebagai orang yang pernah baca buku. Atau nulis lawakan kaya badut Ancol, atau nulis2 hal yang gak penting amat. Sementara orang laen sendiri nulis ya buat jualan, nulis ya buat kepentingan yang bayar, atau nulis soal review2, atau nulis soal berita orang hilang, anjing hilang, kucing hilang, atau soal apa aja gitu yang bermanfaat. Eh idup gue, yang malah, hilang, sekedar pusing ama informasi yang banjir ngelebihin kapasitas otak gue buat nampung bendungan sumber informasi. Otak sengklek, jadi pusing, males sosmedan.

Tapi ya kalo baik-buruk, manfaat-sampah, ya relatif, ‘bijaklah dalam bersosial media’. Tv ngasih tau gue soal itu. Kudu bijaksana, kudu ngerti posisi juga. Ya gitu. Yang mana kalo gak bijak ya gue bakalan abis waktu weh, informasi banyak, data banyak, otak pusing weh kebanyakan sosmedan. Kalo mau bijak, gampang kok, cukup 1 menit aja cek notif, sekedar liat branda Fb, atau liat story IG, @hatachan524; @grimlocrecords udah weh, idup gak susah kok. Dibuat simple weh yang dilakuin harian mah, mau ngejar kesempurnaan mah gak bakalan selesei, persis upgrade os windows 10 gue. Ampir tiap bulan upgrade, update, eh malah error gak mau login. Tetep weh ada kurangnya mau disempurnain, padahal ada fitur auto off di login, ya kalo login-nya kaga keluar mah gak bisa masuk juga sih. Jadi fitur2 tambahan yang gak penting2 amat, malah bikin fitur yang laen jadi kacau. Ya gue bukan programmer, gue gak paham coding, logika gue juga buruk, sementara gue punya delusi kadang2, ya sukur2 sembuh dah gue berdelusi, maklum ODS. Nah gitu gaes bijaksana, pake seperlunya, positif2 weh.

Sering upload jualan kaset, nah entar orang juga nyari kaset yang dicari. gitu. Itu aja sih yang diperluiin.

Cara cek hastag instagram, bisa ke inflact.com. Disini bisa insert “#” apa yang mau dilengkapin. Maksudnya dari hastag awal tadi entar ada hastag pelengkap yang bisa didapetin biar gampang dicari orang, atau orang pada liat di eksplor IG.

Bermanfaat buat SEO di IG.

Punya ciri khas atau style, … Ini yang dimaksud dengan punya kelebihan atau gaya tersendiri dalam visual yang diposting. Identitas pribadi gitu. Dari si karyanye sendiri ye.

*****

Ubersuggest, neilpatel.com.

Masukan kata kunci vintage design

scroll design.

Katakunci2 yang bisa digunakan di inet,
bisa tau market,

Kebanyakan kata kunci yang dicari oleh orang
secara umum,

Ketakuan di search *volume.

Ketauan pencariannya sama orang nyari.

Untuk mengetahui portofolio apa yang saya buat.
Oh berarti pas di search di google image,
*vintage designer illustration

Untuk mengetahui pasar yang disasar.

*kata kunci bisa disesuai, sama yang mau dicari

Dipelajari warna, layout,

Kemudian produksi ilustrasi
sesuai keahlian gue sendiri.

Google Trends…

50 keatas, lebih bagus 70 keatas
grafiknya, vintage design illustartion

Udah ribuan ya gaskeun, aja
buat desainnya dibuatlagi.

Masukan katakunci dari
ubbersugest.com*
yang sama di
googletrands

google trends buat nyari
market potensial gak,
… Apa waktu/moment2 tertentu

Gak ada market turun, stabil,
naek-turunnya dikit.

Bulak balik google chrome
buat apa aja,

share link*
rajin portofolio
door to door clothingan ditembusin
1 per 1.


e-sport

presentasi club e-sport, dan lain2.


Pentingnya circle, biar ngobrol
soal illustrasi baik jualan,
atau arah kedepan

Bisa juga, kearah yang mana
jualan atau arah industri
ke depan, …

Jadi gitu, gue ikut kelas online buat desain ilustrasi buat kaos, lumayan nambah wawasan soal dunia online, bisa dapetin duit di fiverr, sosmed, banyak juga ngebuka pengetahuan laen kaya optimasi ig, buat jualan ya, optimasi bio ig, buat jualan juga, sama gimana ngebidik market. Yang mana ini teh dah biasa gue lakuin, cuman mungkin toolsnya nambah lagi. Mayan akhirnya dapet tools SEO euy.

Hal pertama dalam hidup gue adalah gimana ngebuat moodboard, riset kecil2an, atau buat produk, yang mana dalem fase awal buat karya gitu, yang asik ya risetnya, kadang risetnya dilewat terus buat produknya, ada yang udah jadi produk gak gue pasarin.

Kalo dah dipasarin seenggaknya font ada yang liatlah. Ada kemungkinan beli atau minimal liat weh gitu.

Gue sendiri baru ngepromosiin font gue di fb, t, gue belom sempet promosiin di ig, entar gue buat dolo, soalnya apa ya gue juga lagi buat mixtape buat album gue. Iya gue nyetak 1 doang buat keset pita, buat konsumsisaya, itu biar gue inget gue mesti rilis musik lagi, dah 6 tahun fakum, buat musik paling 2 lagu, yang itu juga gue rasa kurang disana-sini, sempet juga download tutorial Adobe Audition CC 2022, soal bassline. Butuh euy gue soalnya gak ada bassnya tiap lagu teh, asa kurang weh kitu.

Nya aing mulai teu fokus kanu timeline deui. Manajer proyek gue malah mau ngebeliin scanner, printer, gue juga mau pindah ke microstock, masih vector2an juga, belom difokusin kaya fon. Ya kali aja di stock cuan.

Iklan

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: