The Matrix, Fight Club, Evil Dead, film yang sulit dipahami

Theorizing is of course essential to make progress in understanding, but theorizing in the absence of knowing available relevant facts is not very productive.

-Patricia Chuchland

Gue suka nonton, pernah nyobain pake bahasa inggris yang jadi subtitle filmnya, yang terjadi adalah, gue malah terdistorsi artikata filmnya. Malah gue kaya melenceng dari pijakan si filmnya itu sendiri. Keluar konteks malah buat konteks baru yang suka2 gue, sepahamnya aja.

Gak salah sih gini, da emang pengertian gue kan terbatas soal bahasa inggris teh, english emang masalah gue dari dulu, bukan berarti gue gak mau belajar, cuman gue selalu lambat belajar, gak mau buru2, atau terlalu lama berubah, gak sempet fokus belajar bahasa english ini.

Film The Matrix, film yang beradegan soal orang yang masuk dunia digital. Dah gitu weh premisnya. Bahasa inggris gue buruk pisan buat ngartiin film yang sempet trend waktu gue SD, makasain nonton waktu gue kuliah, dengan pemahaman bahasa inggris yang kurang, malah gue ujungnya fokus ke efek CGI-nye aje. Nikmatin visual effect, esensi dari konteks yang dikasih dari setiap dialog, adegan, aksi, malah gak masuk, soalnya text, subs, yang sebenernya ngoci pemaknaan itu malah gue hapus, jadi sebuah text baru yang sedikit sekali gue pahami. Maksudnya, ya itu tadi, gue jadi gak ngerti, jadi cerita yang beda ama pemahaman gue yang sedikit sok tau, sok ngira2, ngasal weh.

Beda lagi ama cerita pas nonton Fight Club dengan pake Bahasa Indonesia dulu, ya, ini lagi2 soal gue nonton waktu gue kuliah dulu, ini bercerita soal orang yang berhalusinasi, eh malah ngebunuh orang, terus dia teh sebenernya dikejar, atau, dia ngejar sih, atau gimana gitu, dia teh ngejar dirinya sendiri? Atau apa dia teh yang diajarkan ma dirinya sendiri sih?

Hemmm, gue dah lupa gimana ceritanya Fight Club.

Evil Dead, film soal setan yang masuk ke orang2. Film jurig weh kitu. Serem tapi gue suka, film ini bener ngehibur soal darah yang banyak disorot sepanjang film, terus emang nakutin. Oh iya gue nonton yang versi originalnya, versi remake juga gue nonton sih, sama2 bagusnya sih buat gue mah. Cuman perbedaan editing ama visual mungkin lebih menarik yang baru, tapi yang lama juga seru, soal teknis yang berbeda, ama pembuatan filmnya, ya gak apa2, gue gak bisa milih juga. 2duanya emang keren.

Udah gitu doang. Iya gitu doang kok penjelasan gue. Sampe sini aja. Pengertian gue teh terbatas euy, gue juga sebenernya pengen ngobrol banyak hal, tapi gue sendiri juga sadar diri, gue teh gak mau bikin orang males ngobrol ma gue, gara2 gue nanya, atau cerita berulang, yang mane itu teh gitu2 aja juga. Bosen juga kali ya? Bukan, bukan, … Ehm, maksud gue teh, gue teh gak mau buat bikin lo bosen, atau, apaan ya, tapi Abang gue aja bilang. Lo dikasih teh gak ngerti2, kadang iya2 aja, terus gak dilakuin. Kadang lupa.

Jadi konklusinya, gue pengen ngerti, tapi gue selalu aja gak ngerti, kadang gue coba jelasin. Eh malah orang gak mau tau, da yang udah jelas mah, orang gak perlu dijelasin lagi.

Gue gak mau ngagap diri gue aneh, atau gimana2 ya. Cuman gue pengen tau kalo gue teh sebenernya teh maksain ngerti, maksain tau, atau kadang udah tau, tapi lupa, atau gue nye weh yang kurang bisa ngerem obrolan, atau nahan ego buat gak jawab, ya mikir dulu gitu, baru jawab, jangan reaksioner, tahan dulu, mikir dulu, baru jawab. Itu sih. Jadi jangan terburu2 juga, pelan2 weh, mikir dulu lah, gue dolo satsetsatset malah kecepetan, terus malah kurang paham, gak jelas gitu jadinya.

Ya maksud gue, terimakasih banget nih, udah bersama gue selama 1 dekade ini dalem tulisan, atau sampe bisa temenan di sosmed, tapi gue udah ngeremove sosmed di hape, paling gue online di laptop aja, gue mau ngurangin kadar candu gue ama informasi di sosial media. Gue pengen berenti sejenak, gue pengen baca2 buku metodelogi, riset, tatacara, soal daya pikir tentang meneliti. Gue pengen paham buku2 yang gue beli ini. Asli rame cuy, ya buat sekedar tau, atau ngerti sistematika, sama strukturnya doang. Berguna buat pengembangan Abokep, ama Autobiografi gue.

Gue rasa beneran dah, kadang informasi teh perlu dibatasi juga ternyata, makin penuh, makin banyak, gak disaring, gak ditahan, malah penuh dengan waktu2 yang gak penting didepan layar, hp, laptop, tv, atau buku2, atau zine, atau apalah gitu soal media.

Gue paham betul diri gue siapa, gue cuman bekas mahasiswa DKV, yang bahasa indonesianya ngulang 2x, skripsi gue cuman karya becandaan, soalnya penelitiannya fiktif, banyak kebohongan yang gak valid juga, gue seorang yang pengen belajar sih sekarang kalo bisa dikategoriin mah. Gue pengen bisa banyak hal, terutama pengen bisa nulis kaya orang yang gue sering baca, gue pengen bisa nulis kaya lo euy, asli. Tapi… Tapi kan kita beda nilai ya, beda presepsi, kecerdasan gue juga beda ama lo, pemahaman, latar belakang, pengalaman apalagi, pokoknya gue newbie dah, jadi gue mutusin buat banyak belajar lagi soal tulisan, penelitian, ama mungkin gue mau fokusin light novel gue, dengan lebih banyak ngumpulin uang buat beli novel2 yang lo saranin, secara tersirat ya. Gue pengen beli, tapi duit gue belom ada, gue masih butuh kepastian dari klien2 gue, gue butuh beresin logo buat Abang gue di Jambi, mau beresin branding, logo corporate UMKM temen gue di Garut, mau nanya2 soal kepastian juga sama temen sosmed gue soal karya personal gue yang mau dia beli, artwork monster.

Kalo itu semua jadi, pasti gue beli buku soal The Revolution of Everyday Life deh, insyallah, gue bakalan belajar dari Situsionis International, dengan lebih mudah paham SI kayanya, biarin gue gak begitu yakin terjemahannya bagus, atau sesuai dengan pemaknaan aslinya, gak tau dah. Pokoknya harus punya target belajar banyak buku, dari lo. Gue pengen belajar, … Kenapa ya? Ya pengen tau aja, pengen ngerti, pengen paham. Gue pengen bisa tau ini teh gimana sih? Apaan sih, ma yang laen2nya.

Makasih pisan bro euy, dah mau terus nulis buat diri lo sendiri. Lo teh inspirasi gue buat nulis sih.

*****

Ibu teh pengen bebas finasial. Ibu dah gak mau mikirin uang. Ibu pengen kamu teh punya uang. Jadi ibu gak mikirin uang.

Iklan

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: