Terlahir kembali, memulai dari awal

12 Agustus 2022, Jumat, 11.15.

Life goes on, and we have to keep coming up with fresh ideas.

-Max Cavalera

Semakin dewasa semakin abai gue tentang kehidupan gue. Mulai dari diri gue yang banyak masukan informasi, dari mulai kehidupan orang laen yang gue liat, dari kutipan, dari sosial media, dari kitab suci, dari obrolan2 orang, atau dari buku. Darimana semua informasi didapetin dari sesuatu yang dinamakan kehidupan. Bagaimana hidup dijalani atau bagaimana hidup dilakukan dalam setiap harinya.

Satu hal yang kumulai sadari, kesadaran, atau meningkatkan kesadaran yang pantas gue pastiin sih. Ya soal agama aja ya, gue rasa gue dah fix islam, apa itu yang soleh atau yang tertib sama tuntunannya. Gue rasa iya, tapi kadang rasa malas, bosan atau gue rasa gue terlalu overthinking soal itu, malah ngebuat gue ngehabisin banyak waktu sampe tahap, input, menuju proses. Outputnya malah gitu2 aja.

Solat mulai gue jalanin rutin 5x sehari, mulai jarang baca Al-Qur’an, lebih memilih baca buku, sama mulai ngurangin sosmed, sama milih mulai nonton vcd lawas, mulai banyak tidur lagi, sama banyak makan.

Permasalahan? Atau rumusan permasalahannya. Gue mulai sadar diri sekaligus mulai meningkatkan kesadaran. Soal gimana gue ini teh? Mau gini2 aja? Atau gue mau jadi lebih baik lagi dengan ngeoptimalkan potensi gue, kelebihan, peluang gue? Atau gue masih setiap idup gitu2 aja dengan segala hal yang ‘gue dah sadar’ kalo itu teh kayanya emang gak bagus? Jadi apa yang mesti gue pikirin, lakuin buat hal tersebut?

Jam segini, 11:22, dihari jum’at, gue dah ada di suatu Mesjid. Solat sunnah mesjid, ngejalanin Solat sunnah Dhuha, berdzikir, sampe ketiduran.

Sekarang tadi gue malah, bermaksiat: PMO, terus mandi wajib. Gue ngambil duit sedekah Ibu sebesar 2rb buat gue beliin rokok kretek, Dji Sam Soe. Gue mulai menulis lagi. Nulis tulisan ini yang sedang lo baca.

Kadang gue mikir? Hemmm, gue teh pengagguran gitu? Atau gue teh islam yang kurang taat? Atau gue apa ya? Kaya redefinisi personal gue ini siapa? Gue apa gitu?

Ya gue seperti ini?

Okeh2, kita kembali ke soal kesadaran. Kesadaran gue bakalan tinggi, semaksimal mungkin kalo gue dah cemas, curiga, bahkan halusinasi, penyakit jiwa yang gue alamin kalo gue kumat. Tapi gue sekarang lagi stabil, bahkan penuh kesadaran buat nulis ini. Sedangkan kewajiban shalat jumat gue ganti dengan solat Dzuhur. Mungkin. Mungkin aja gue solat, tapi gue dah milih buat solat sih sekarang2, soalnya gue rasa gue semakin sadar dengan tujuan gue. Dengan segala halang yang gue dapetin.

Gue pengen Surga Bro.

Gue pengen jadi penghuni Surga Firdaus. Gue pengen jadi orang soleh, gue pengen jadi orang bener, orang yang baek, gue pengen jadi Islam yang taat. Gue pengen jadi sesuatu hal yang baik, sesuatu yang gue percayaain gue lakuin, gue terima segala apa aja yang ada dalam hidup gue. Maksudnya gue pengen jadi sesuatu dengan segala kekurangan, kelebihan gue. Meski ancaman masuk neraka atau jadi sesat dateng, atau gimana ya gue pengen jadi pengikut nabi muhammad yang masuk ke Surga Firdaus.

Satu hal yang pasti itu, tujuan utama gue buat di Akhirat.

Buat di dunia? Ya gue bakalan tetep jadi font designer, Jualan Pre-Loved. Jadi pengusaha, pekerja mandiri, jadi gitu ajalah. Udah gak perlu mikirin apa2 lagi. Jalanin weh.

Soal kesadaran lain. Ngerokok gak sehat, gue sesek nafas pas jalan dari Padasuka ke Rumah gue di daerah Jati Handap Atas. Gue berasa gak bisa nerima kondisi paru2 gue yang dah gak kaya sebelum gue ngerokok gini. Kebanyakan ngerokok, permasalahannya gak cuman itu. Gue juga bermasalah finansial, sama emang berencana mau berenti total ngerokok. Gue pengen sehat, punya paru2 sehat, sama gak sesek lagi kalo jalan lama gitu. Gue pengen seger aja gitu, gak pengap. Atau kehabisan nafas kaya kemaren.

Soal Pernikahan atau nyari jodoh, gue rasa gak perlu dipikirin lebih jauh. Target gue lagi punya pasangan, dia cewe yang gue suka. Tapi gue rasa dia gak bakalan nerima kalo penghasilan ama masalah finasial gue ini belum stabil. Cewe mana sih yang mau cowonya kemana2 nolak, gara gak punya duit, dengan alasan sorry gue lagi sibuk, ada kerjaan, padahal kerjaannya belum ngehasilin duit, atau mungkin gue ngerjain sesuatu dengan sangat-sangat-sangat lelet yang juga itu gak efektif juga buat berpenghasilan. Dengan kata lain gue bokek, tapi sok sibuk.

Ya untuk masalah bokep-coli-crot, abokep zine, gue juga belom nulis lagi, gue lagi sibuk motoin buku2 yang dikasih Tante gue, belasan VCD juga lagi gue cek, apakah skip2, atau lancar, kalo lanjay, ya gue jual, kalo kaga juga gue kasih keterangan kalo itu ada skip di menit, detik ke berapa.

Gue dah punya Ijazah S1 DKV, gelar gue S.Ds di ujung nama gue. Gue punya pengalaman juga soal kerjain tugas kuliah, gue juga sempet kerja 7 bulan di toko, gue juga dah masuk MyFonts, gue punya Online Shop, gue jualan di IG, FB, gue punya temen online, gue punya kesibukan laen kaya buat desain grafis buat brand Footwear temen gue yang lagi dibangun buat produksi ma dijual di lokal. Gue cukup sibuk bukan? Gue juga cukup kompeten untuk menghasilkan uang dari latarbelakang pendidikan atau kemampuan dasar gue sebagai desainer komunikasi visual. Mau apalagi? Ya kerja aja udah, nyari duit.

Okeh. Okeh… Okay!

Kesadaran gue yang laen, gue juga gak memposisikan gue sebagai orang dengan skizofrenia yang butuh kasian, atau terima jatah kasian. Tapi jujurly, ya gue rasa gue punya banyak hal yang harus disyukuri untuk hidup.

Pertama, gue seorang yang enjoy ama idup gue, gue punya kemampuan buat nikmatin berbagai hal dengan kekurangan tidak fokus, ama lelet, gue juga punya hobi belajar ama ngembangin diri yang cukup buat jadi orang yang punya nilai lebih dari sekedar pekerja visual, gue juga pengen jadi penulis, gue juga berdagang, gue juga buat produk, gue juga sempet kemaren2 buat lagu baru lagi, gue juga nikmatin hidup pisan.

Tapi… Tapi gue teh ngerasa itu semua gak bakalan pernah cukup. Gak bakalan selesei2 kalo gue gak bisa dapet duit. Kalo minta2 rokok ke nyokap, atau dikasih uang jajan buat pergi ke Grha Atma buat kontrol sebulan sekali itu bisa dibilang jajan gue yang cuman 25rb bisa gue manfaatin buat gue tabung, buat beli buku: The Revolution of Everyday. Buku yang pengen gue baca buat hari2 kedepan.

Terus apalagi ye? Gue pengen, euhhh, pengen ini, … Apa…. Pengen hal2 baik yang gue lakuin itu terbukti bikin gue idup jauh lebih baik, dengan mengurangi, atau memilih hal yang lebih penting yang lebih bermanfaat, lebih baik daripada gue tidur2an gak inget waktu, males2an, atau nulis2 gak jelas kaya gini, atau sesuatu hal yang jauh dari cari duit dibandingkan sibuk gak tau apaan yang dikerjain ini teh bakalan berpotensi mendatangkan uang. Gak eazy money, tapi nyaman ama enak aja gitu dilakuin. Nulis memang menenangkan, sekaligus menghabiskan waktu, pikiran, tenaga gue sih.

Nulis kaya bikin sesuatu yang enak tapi, sebenernya gak ada manfaat banyak, kaya buat cari duit.

“Solat Jum’at kurang dari 10 menit lagi, bagi warga yang ingin Solat Jum’at. Sekali lagi, waktu kurang dari 10 menit lagi.” Suara dari pengeras suara kedengaran di kuping gue waktu gue nulis ini.

Perasaan gue, gue milih tetep buat gak solat jumat, sama tetep milih solat dzuhur.

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: