早くやれよ Hayaku yare yo: Tenggat Waktu

GAK PENTING DEADLINE, YANG PENTING PROGRESS. *CURHAT NIRFAEDAH YANG BISA DIJADIKAN BAHAN PERTIMBANGAN SOAL PRODUKTIVITAS.

“At times, it is better to “just do it” than to “do it right”. One reason new year resolutions don’t work is because we expect too much from ourselves. Rush, meet your deadlines, you can always continue from where you stopped next year.”

― Asuni LadyZeal

Yah, ngomong emang gampang, segampang ngaca, liat ke diri pribadi, sebagai personal liat kedalam persona diri sendiri, tau, bahkan sadar bahwa ‘prioritas kerja’ masih belom bisa ‘optimal’, mau ‘maksimalin’ juga kayanya gak mungkin, cukup optimal aja dulu deh. Soalnya gak mungkin juga kerja 16 jam sehari, diseling kegiatan kaya beli rokok ke warung, beli belanjaan buat masak makanan, atau olahraga bentaran buat jaga kesehatan dan lain seterusnya. Gak mungkin fulltime sehari dipake gawe mah, pasti butuh rebahan.

Ngikutin waktu kerja kaya 8 jam sehari juga. Kadang kuatnye, cuman 1-3 jam sehari. Bener2 tidak profesional sodaraku. Tapi gak apa2, kadang bisa lebih bisa kurang. Tapi ya nikmatin kerjaan weh. Disamping ngehibur diri dengan berbagai media juga kadang melelahkan. Abis waktu, malah buang duit juga. Mending cetak uang, lipat gandakan kesempatan. Maksudnya teh gawe yang bener, biar cepet dapet duit.

Capek dah mikirin produktifitas, management waktu, ngatur2 diri sendiri: sebenernya gak lebih dari ‘mengenal lebih dekat dengan diri sendiri’, sadar diri gitu! Ya misalkan suka nunda2 kerjaan, ya mulai kerjain lebih awal, jangan dientar2. Kalo misalkan dibesok2in, ada alamat bakalan jadi di tahun2 depan. ~~~Dah pengalaman~~~So gaes, mulai dari sekarang, lakuin, selesaikan sekarang, beresin.

Deadline teh sebenernya bagus, bagus pisan sih, buat maksain diri tepat waktu atau bisa menuhin ekspektasi. Maksudnya ada jadwal sama mood yang ditingkatin dari keterpaksaan, milih pekerjaan buat diselesein segera, tepat waktu. Tapi sebagai orang yang abai sama waktu, dengan segala kekurangan diri yang emang dah dari sononye ~ngaret atau ~berlama-lama sama sesuatu, yang kadang itu juga gak signifikan buat progress dari kerjaan bertambah. Deadline teh jadi kerasa, maksain, … Tapi kok outputnya malah butut. —Ngerti gak? Jadi dah pake deadline, tapi giliran diliat lagi, atau mau di upload atau dicek ulang, kok kaya jelek gitu? Ada kurang di sana-sini, akhirnya balik lagi deh, ke kemampuan buat bikin visual atau karya lebih baik itu emang gak perlu deadline, terlebih buat kerjaan gue yang ngedesain font, orang 2 tahun mungkin bisa belasan font, atau lebih, atau mungkin ratusan? Gak tau juga lah ya, mungkin aja sih kalo ngetim, tapi timnye gede, super gede mah. Mungkin2 ajalah. Apa yang gak mungkin sih di hari ini? …

Nah balik lagi, deadline di gue gak bakalan kepake, soalnya skill gue masih burik, buat skedar ngebuat font atau visual, asa kurang weh gitu. Masih belajar juga workflow, teknis juga kurang, apalagi teori, kadang gak nempel di otak, kadang baca, terus lupa. Sampe, mungkin iya sih gue terlalu prefeksionis atau mungkin berlebihan sih sama kerjaan sendiri. Jadi nambah beban aja sih. Tapi mungkin gue terlalu santai juga, mungkin weh gitu ngerjainnye, gak sadar, sadar2 dah mau 2 tahun gue gak upload font lagi. (Jangan dicontoh gaes, gue buruk pisan soal produktifitas teh).

Nah bandingin ama produktifitas gue yang dalam 2 tahun terakhir. Gak nambah2 font lagi. Tapi biarinlah, PAKKKOPP deadline, tetep fokus produksi ajalah, biarin lama juga. Yang penting berkembang, ada yang dikerjain, toh kerjaan banyak atau dikit juga, duitnye segitu2 aja. Syukur kerja banyak duitnya banyak. Tapi ya udah lah kita skip aja, soal deadline, produktifitas, ama kedirian ini.

Okeh, Sebagai orang yang sibuk (Baca: sok sibuk!) sudah sepantasnya apa yang dikerjain teh bermanfaat. Sebagai freelance graphic designer, seller preloved, type designer, kerja terus yang penting sibuk. Entah kapan beres. Ya sudahlah, tetap jadi pribadi yang jujur, meski sadar bodoh atau masa bodoh itu gak bagus juga kalo kebanyakan. Entar lupa diri ama masalah deadline, produktivitas, ama kegiatan laennya. Jadi ya begitulah brother.

Gak ada yang sempurna, persis draft font dibawah ini. Jelek ya? Hahahaha… Biarin, yang penting gawe ajalah, daripada nganggur.

Mari kita ngefont! Markifont!

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: