Pertimbangan soal hidupque

“To live is to choose. But to choose well, you must know who you are and what you stand for, where you want to go and why you want to get there.”

Kofi Annan

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh? Gimana hari ini kabarnya? Sehat? Baik? … Gue berharap lo baik2 aja, dengan segala apa yang lo rasain. Hari ini gue dah olahraga bareng nyokap, jalan ke Cimenyan. Ya gak joging sih, lebih ke jalan doang. Kita berdua ngelepas semua yang ada dikepala, tapi lebih kepada Ibu gue yang lebih ngelepasin stressnya idup ama gue dalam olahraga yang sekedar jalan kaki doang ini.

Sepanjang jalan, ya emang gak cerita soal itu aja. Tapi adalah ngobrol2 gitu, tapi fokus utama dia buat ngejelasin kalo dia, iya, nyokap gue ini tertekan idup ama gue. “Anaknya yang kesatu tukang minjem duit, anak yang kedua tukang minta duit.” Gue lumayan bingung mau ngejawab atau nimpalinnya gimana? Ya udah gue cuman diem, tanpa bisa berfikir. “Udah dikuliahin, sekarang milih font, terus fontnya gak beres2.” Ibu gue bilang gitu. “Minjem sana-sini buat sekolah: “Kalo gak ada duit mah gak usah kuliah!”, kata salah satu Kakak Ibu teh, tapi da masa depan yang baek mah, ya butuh sekolah. Dikuliahin weh. Biar punya masa depan.” Kurang lebih gitulah Mother gue bilangnya. Lagi2 lagi gue cuman bisa diem. Perkatanyaan teh fakta, mau ngomong apaan lagi gue? Kalo yang dibilangin teh bener? …

Gue beli rokok di warung, pake duit ibu. 2 batang samsoe, sampe dirumah gue ngerokok. Terus gue biarin, bukan2, terus gue matiin di setengah batang, belom abis, gue makan dulu. Beres dari itu gue lanjut ngerokok lagi, ngabisin yang tadi. Jadi pas 1 batang. Gak ngapain2 sih, cuman sosmed, nonton YouTube, gue sadar betul video ini ngabisin kuota, gue sempet belajar bahasa inggris di aplikasi duolinggo. Sekedar 5 menitan.

Gue ngerokok lagi. Lanjut tidur. Bangun, gue nonton YouTube lagi. Terus gue minta rokok lagi. Eh gue dimarahin. Tapi gue minta terus, akhirnya dikasih, tapi gak diridoin. Ya udah uang yang gue terima gue tetep beliin sebatang rokok samsoe. Gue ngerokok sambil nulis ini.

  1. Hidup adalah memilih

Gue selalu tau. Alahmdulillahnya gue tau ya. Maksudnya gue tau ngerokok gak punya duit tinggal minta ke nyokap, selalu hampir dikasih, tapi gak selamanya gitu. Kadang dia keras banget nolak. Akhirnya dia nangis, atau gak marah terus gue gak dapet apa2 selaen, fakta duit dia gak mau dipake buat beli nikotin ketengan yang kaya gue mau. Terus pendapatan gue, maksudnya pendapatan kami, Ibu gue juga cuman dari keluarga. Kalau boleh dirincikan seperti ini nih: Bu Dokter, 150rb, Uwak Jakarta 300rb, uang beras Uwak Mar 250rb, jualan obat bpjs, 100rb, (Ini juga kadang cuman 30rb sebulan, kadang juga sebulan juga gak dapet2) udah, sisanya paling duit jualan rajutan yang gak tentu, kemaren2 dapet 500rb. Kadang laku kadang enggak, jualan rajutan teh. Tapi kadang Abang juga suka ngasih duit ke Ibu, kadang juga minjem sih. Ya seseringnya minjem duit. Ibu juga dah ngurangin belanja yang gak penting, emang orangnya hemat, tapi kalo pagi kadang2, gak selalu sih, suka beli bubur ayam atau nasi kuning, atau gak kupat tahu buat sarapan.

Itu juga udah gak dibeli2 lagi.

Pengen buat nasi goreng aja, kaya hari ini, buat ngehemat duit. Jadi makan nasgor buatan nyokap gue. Selalu gue makan bareng ama dia.

Pilihannya selalu kalo gak hemat duit, ya kudu dapet duit. Ya duit selalu jadi masalah. Emmm, kata2nya kurang enak, gue punya masalah finansial. Gak enak juga kata2nya. Gue butuh duit aja deh. Okeh2, gue butuh duit buat hidup, biar idup gue gak tergantung dari sodara, keluarga gue, gue butuh mandiri. Ini selalu gue pikirin, tapi gak lama. Kadang suka gak kepikiran lagi, terus ngerokok minta duit lagi ke mother.

Hemat yang gue pengen, kalo gak berakhir beli quota inet, rokok, pasti beli buku, jarang banget gue belanja keseharian dari uang gue, kalo gak buku atau barang preloved gue laku terjual. Ya sempet sih beli quota, deodoran, sabun mandi, tapi kebanyakan gue dibeliin nyokap. Disubsidi sama beliau. Jadi gue selalu kadang beli2 yang konsumtif dibanding beli buat produktif teh. Jadi duit kudunya mah ya? Dipake modal sih.

Oh iya, nyokap juga nekenin kalo gue teh harus inget kerjaan: font, preloved, footwear. Sekarang fokus nge-upload buku2 dulu, terus beresin font, jadiin duit, pokoknya kerja weh nyari duit gitu. Sementara gue gak ngelakuin itu hampir sekitar 3 hari. Gue istirahat dulu. Kalo gue bilang istirahat, pasti 1-2 hari pasti disuruh kerja lagi. Kalo gue bilang jujur gitu, entar kasian lagi, dia kebayangnya gue ngaggur, gak ngelakuin apa2. Padahal gue? … Ya emang nyosmed, sama kadang nonton soal ekonomi, bisnis, agama, atau gak type design. Tapi tapi design juga dah jarang gue liat sih. Seringnya gue nganime.

Okeh gitu.

2. tetapi… Memilih dengan baik.

Pilihannya sekarang gue mau gini2 aja? Atau fokus ngelakuin yang bermanfaat, menghasilkan uang. Demi masa depan, bukan demi masa sekarang gue yang butuh duit.

Gue mau banget kerja, gue butuh duit, makanya gue perlu kerja.

Ya dah gak perlu ngeluh, atau insecure atau gimana2 pas liat orang2 berpenghasilan di sosmed dari kerjaan mereka. Macem2, dari ilustrator, comic artist, sampe internet marketer, hebat2. Semua bisa dapet duit dari internet, internet sendiri bukan dipake pasif atau konsumtif kaya gue, nikmatin hiburan, nganime, ngesosmed, tapi ngelebarin sayap buat dagang, atau usaha biar cuan. Gue udah sih jualan di IG, FB, tapi sepi, kalo pun ada yang beli paling dari TokPed doang, itu juga paling jualan obat BPJS gue aje yang sekarang juga dosisnye diturunin. Jadi penghasilannya juga turun dari jualan Obat. Biasanya 3 strip, jadi 1,5 strip, dari 35k x 3, 105rb, jadi 35k, sampe 70k doang. Kadang harga juga fluktuatif naek turun, gimana yang pada jualanya aja. Jadi bisa 30k, 33k, 35k, 40k, 45k, macem2 tergantung pasar lagi jual berapa.

Gak bisa diadelin dari jualan. Duit 100-300rb gak bisa buat idup sebulan. Gue juga belom mandiri dari duit segitu mah, gak bisa berdikari.

3. SIapa diri gue, apa yang diperjuangin…

Kalo mengenal gue di blog ini, dengan tulisan2 gue. Gue sih mesti berjuang pisan sih buat kerja, gue kudu bisa ngehasilin dari apa yang dah gue pilih. Bisnis font, bisnis preloved, bisnis footwear. Semuanya tinggal dilakuin aje.

Masalahnya gue kadang suka gak konsisten, suka gak komitmen, suka nunda2, suka males. Hal yang wajar sih sebenernya, tapi gak bertanggung jawab pisan, gak keliatan kaya orang dewasa. Lebih kaya anak muda yang masih ngegantungin idupnya di tangan Orang Tua. Tapi ya emang gitu kenyatannyaannya. Mesti dirobah, pasti bisa robah, ayo robah dong. Semangat buat Aing!

Hal terburuk dari pekerjaan gue adalah, gue terlalu santai sama gak mau ngambil sesuatu dengan maksimal. Maksudnye? Lebih milih tiduran atau santai2 dibanding begadang2 kaya dulu kuliah, atau mentingin kerjaan, dibanding nonton anime, atau hiburan kaya scrolling sosmed, atau buat hal baru kaya bermusik atau buat tulisan yang okeh, gue malah ngabisin waktu buat nulis ngasal kaya gini, yang jelas2 gue sendiri udah mulai kebaca, sama bosen juga cerita idup yang gini2 aja. Gue pengen naek kelas, gue pengen jadi lebih bertanggung jawab sama idup gue pribadi.

Alhamdulillahnya, Al-Qur’an yang sering gue baca ngebuat gue dapetin tanda2, dapetin petuah, petunjuk dari Allah SWT, dapetin yang pengen gue pengen. Jadi orang yang bermanfaat dapetin segala hal dengan kebaikan.

Gue pengen dapet duit dari font, preloved, footwear. Ayo semangat ah, kita cari duit, biar Ibu gak beban ngurus gue, gue juga kudu ngebantu die. Bisa, insyallah, yakin jadi duit.

4. kemana gue pergi…

Ya gue juga sadar gue gak kemana2 gitu. Gue masih dirumah aja. Pergi buat olah raga kali ini bikin gue sadar, gue masih diposisi yang sama dengan 9-10 tahun yang lalu, pekerja, calon pekerja, kalopun gue dah kerja, gue kerja mesti semanget, mesti jadi duit, mesti bisa berpenghasilan, mesti dapetin sesuatu buat beli sesuatu yang laen. Bisa aja, kan, gue bisa kerja kok, cuman kalo dah males, emang kadang mesti dilawan juga biar rajin, atau dapetin rasa tanggung jawab, buat komitmen milih kerjaan dibanding hal2 yang laen. Gue kudu percaya, percaya diri, percaya sama doa2 gue, percaya ama Allah, percaya sama Ibu, percaya sama kerjaan yang gue pilih ini bakal, buat gue pergi ke tempat yang lebih baik dari sekarang. Suatu tempat, tempat yang lebih baik dari hari ini, tempat yang gue cari. Rumah yang bisa gue tempatin, atau hidup dari duit sendiri, atau bisa jadi gue bekerja dengan penghasilan yang layak dari yang gue kerjain.

5. kenapa gue harus disana…

Gak lebih gak kurang, gue pengen mandiri. Gue pengen bisa idup tenang, meski ya gue sadar juga, gak ada yang gitu2 aja. Maksudnya teh? Ya gak gitu2 doang kali idup teh, pasti ada naek, turun, atau turun, naeknya, ya wajarlah, ya? Wajar gak, sih?

Sekarang mari kita gawe, dapetin duit, daripada nulis curhat gak bermutu kaya gini. “Gak usah diomongin gak penting.”

Iklan

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: