Ramadhan hari ke-25

Soal gimana gue beribadah hari ini, malah parah dah. Solat subuh jam 8. Gak tau diterima gak tau enggak, yang pasti cuman Allah SWT yang tau. Tapi kalo batasan solat subuh itu sampe terbit matahari, jadi kalo dah terang, ya dah bukan solat subuh, dah beres cerita gue ngaco, maksain solat subuh jam 8. Nah masalahnya teh kalo gak solat, atau bolong solatnya, itu puasa gak diterima.


Iya sih puasa gue gak bener2 beribadah, nilai ibadah sekedar ngejauhin bokcolcrot, gak makan, minum, nyemok, atau gak liat2 cewe di sosmed, atau gak ngomong kotor, pikiran kotor juga gue robah buat sering2 menyebut nama sang khalik. Soal ibadah gue sering banget telat, teledor lah solat subuh jam 8 pagi, mana ada cerita. Tapi ya gue tau katanya boleh sih solat subuh telat, terus langsung solat di jam itu, tapi da ai 2 hari berturut2 telat, kumaha iyeu? DIterima gak ya solat subuh gue? Amalan wajib buat muslim kan solat, dalam artian ibadahnya tuh solat teh kudu wajib pisan, sementara gue suka teledor, ngaret, ama suka gak khusuk. Gak tau dah masuk Surga® Firdaus teh kesampean apa enggak? Tapi usaha wehlah, biar jelas salah, atau dah tertutup kemungkinan, tapi jalanin weh.

Ngaco ya? Dah jelas ada matahari, ya gak ada solat subuh. Dah jelas, lewat subuh, eh ngeles pake katanya: ada yang bisa solat subuh, sesekali kalo kelewat mah gak apa2. Tapi ai dah lewat, dah gak ada waktunya ya kelewat weh. Dah bukan momennya solat subuh, dah gak ada waktunya. Dah lewat, gak boleh telat.

Jadi ya bisa disimpulin, ngelakuin hal yang sia2 kaya solat subuh jam 8 pagi itu, adalah kebiasaan gue yang buruk, ya gue selalu beraharap diterima ibadah solat subuh di jam segitu, gak sekali, duakali, berkali2 gue gitu. Tapi gue gak tau, diterima atau enggak? Tapi da udah kejawab kalo kata hukumnya mah, ya dah gak bisa.

Sekarang apa lagi ye yang mau gue bahas. Soal target 20halaman baca Al-Qur’an, awal2, hari pertama sih sanggup 20 halaman, kesananya, 10, kadang 3, kadang enggak, ditambah baca artinya juga, jadi bisa dibilang 20 halaman tambahan: 20 arob, 20 artinya, jadi total 40 halaman. Bener PR tapi ai niat mah niat, cuman kan kerja gak itu aja, ngefon, nyosmed, ngeyoutube, atau bantu2 ibu, tidur, mandi, makan, kencing, dll, yang gitu2, ya kelewat weh target teh, beneran deh, kalo ada target teh enak, ada yang mau dikejar, ada yang mau dilakuin, tapi kalo gak dikerjain ya kelewat weh.

Bagus, beribadah teh bagus, terus dikali berkali2 lipat di bulan Ramadhan, di bulan Suci, bagus pisan buat ngaji, apalagi baca artinya Al-Qur’an bisa ngarti Allah teh ngajarin apa ke gue, apa yang gue dapet dari Kitab Suci itu. Gue bersyukur masih bisa baca, walau gak sampe target, syukur2 diterima ibadah ngaji gue, ma mungkin bisa paham ama artinya ama ngejalanin itu dengan tepat, tapi gak cuman itu, di Agama® diajarin, buat ngasih ilmu ke orang laen biarin itu 1 ayat juga, bagus nya? Ngajak batur, ngarah ngilu soleh.

Kalo ada yang zina, mabok, ngomong kasar, atau gak solat, atau gak puasa, gimana mau diajak ke kebaikan? Kalo gue dikasih kesempatan buat ngajak ke arah yang baik, wah bukan gak mau, atau susah, gue bingung ngajaknya, tapi kalo islam, ya mending gak usah bercinta ama yang gak hala, terus kalo mabok, ya kurangin dolo, terus coba berenti, jauhi lingkungannya juga, jaga omongan, terus mulai sering solat, paksain, paksain puasa juga, itu aja sih dari gue mah.

Tapi da aing gimana ya? Asa gimana gitu nyuruh orang buat baik2 teh, bukan sok suci atau sok alim atau gimana2 gitu. Gue teh suka gak enakan, kalo nyuruh2 orang, atau ngingetin orang teh euy, Gimana kalo ada orang yang suka bercinta, tapi emang dia teh bukan istrinya, tapi kalo pun istrinya kan halal, tah kalo bukan istirinya ya haram, bahkan di sosmed ngeri, yang zina aja di pecut, terus yang belom nikah terus nyodom, malah mesti dibunuh, gue yang pernah hubungan sesama jenis terus ada hubungan darah, gara2 gue penasaran ama nafsu pengen nikmatin maen belakang, kudu dibasmi, kudu dihukum mati. Ngeri juga, untung gak ada yang tau, kecuali pengakuan dosa gue ini, gak gue tulis disini.

Terus soal mabok, gue dah pernah cerita, gue gak suka, terus emang gue dah jauh sama lingkungan yang suka ngajak gue kobam, jadi gue dah berenti total. Buat berenti mabok gampang pisan, buat gue mah, rang emang dah nyoba mabok, terus kobam teh gak gue suka, terus soal jauhin lingkungan yang suka alkohol, ya emang lingkungan gue waktu itu gak ada yang suka. Jadi gue emang bunglon sih, bisa berenti weh, tau2 lupa, dolo sempet mabok. Ya mabok juga gak rutin tiap minggu, atau tiap ditongkrongan, soalnya gue gak ada duit buat itu, terus gue lebih milih lingkungan yang maen PES, dirental, jadi gue dah enggak mabok lagi ampe sekarang.

Soal ngomong kasar? Ehmmm, soal ini gue dah ngurangin, milih diksi yang gak kasar, vulgar, lebih ke lembut, atau analogi, sebisa mungkin, atau maksimalin diri biar gak ngomong deh. Kalo bisa gue berenti ngomong, atau gak ngomong kasar. Mending diem aja. Wah kalo dolo, bebas weh, ngomong bahasa binatang, becanda jorok, atau gimana2 gitu.

Bentar2, aduh earphone gue rusak euy, yang kiri. Aduh, gak bisa dijual di online ini mah, rusak satu. Ah euy, duit deui, duh aing mah euy.

Okeh2, lanjut lagi … Ya gitu, pokoknya ngomong binatang weh, bahasa kasar. Kebon binatang pada keluar. Sekarang gue di sosmed tahan omongan.

Buat gak solat, gak puasa, asli, paksain weh. Entar kalo dah biasa mah ya biasa weh, dah kebiasaan mah enak. Tinggal dipertahanin, jangan ditinggal.

Terus, ngaji gue jelek. Ngaji gue teh, kadang baca suka salah baca huruf, kadang gak tau tanda baca, kadang suka bles weh, asal baca, asal pake tanda baca, kadang berenti, maju, gak berenti, kadang diem, berenti. Ngaco, untungnya temen gue suka gue tanyain, alhamdulillahnya dijawab euy.

Sekarang, apa2 gampang, semua serba cepet, serba ol, serba pake duit, serba digital, serba cepet, makanya ada fomo, pada takut ketinggalan. Anak 20an dah punya duit bermiliar2, di luar sana, atau didalem negri Anak Muda teh dah jadi jutawan. Kerja pada online, idup terkoneksi internet, ada kehidupan ol, ada kehidupan rl, offline pendiem, ol banyak ngomong ini itu, dah jadi fanatik, atau fanboy buat produk, merek, atau ngejalanin gaya hidup kaya bermewah2an, atau buang2 duit. Atau foya2 gitu. Terus pergaulan bebas, seks bebas, terus apalagi: wibu, jejepangan, pengen punya waifu 2D doang, pengen nikah ama loli, ada juga tukang tipu, tuti, tuti jualan ol, sempet juga afiliator binary option, yang flexing, “murah banget!”, terus banyak hal yang terjadilah diluar sana mah.

Sementara gue teh kehilangan orang terbaik gue: nenek gue, nenek dari Ibu. Ibunya Ibu gue. Sekarang2 gue takut juga kehilangan Ibu gue, kehilangan Abang gue, sementara gue kaya orang yang gak begitu peduli masa depan, termasuk masa sekarang, hari ini, gue cuman dicap: Anak Baek2®, padahal jamur yang ada di pohon keluarga. Gue kerja masih asal2an, penghasilan paling 100-300rb perbulan. Terus Emak gue berharap pisan gue cepet2 selesein Fon, buat dapetin duit, biar bisa ngerobah idup, jadi lebih enak, lebih layak dijalanin, lebih enak weh gitu.

Gue yang bilang bisa beli rumah, motor, dari hasil fon, terus dah bilang ampe ke-8 konversi fon gue teh. Terus gue dibilang masih santei2, fon gak beres2. Terus Ibu teh pengen pisan dibeliin Mie Bakso Bintang Avon, itu loh yang legend di Bandung. Mana harganya mahal: 83rb sampe ke rumah gue dari mesen di gofood. Terus Ibu capek, bikin2 kue lebaran buat dijual, pengennya diurut ama gue, pengennya diurut punggung, tangannya, atasan pantat, terus di urut telapak tengah kakinya, pas ditengah2 telapak kaki, dah gitu aja sih, omongan Emak gue mah.

Apalagi ye, gue dipandang cocok jadi Dosen, soalnya gue selalu nerangin sesuatu ke Ibu, ama emang gue doyan ngejelasin sesuatu ke Ibu, emang dah dari sononye weh. Terus soal apalagi ye, gue gak selalu ketawa kalo Ibu salah ngomong, atau salah ngasih kata, atau kalimatnya ambigu, diksi yang kurang tepat dalam satu kalimat kadang gue benerin: contohnya ya, kaya pa gitu, gue selalu ketawa, kadang2 sih. Gak selalu. Baru gue benerin, kasih tau. Pokoknya gitu dah gue kalo ngobrol ama Ibu gue.

Dolo sering banget debat, pokoknya kata gue A, ya A, gak bisa enggak, kecuali Ibu dah maksa, bener2 maksa ama gak mau ya baru gue kepaksa ngalah. Cuman jarang banget gue ngalah, pokoknya gue tuh bener weh, menurut logika gue mah. Gue pergi ke ultah ponakan, kan gak enak pake baju kucel, gue bilang yang penting nyaman. Ya gak enak atuh Sep, masa pakean kamu gak layak? Masa dah kusem gitu dipake, itu mah pakean di rumah atuh! Gue tetep gak mau. Ampe akhirnye, doi gak mau ikut pergi. Kepaksa dah gue pake baju kemeja, tapi tetep pake sweater gue, yang sedikit, untungnya sedikit belel ye? Iye sedikit belel. Akhirnya masalah selesei. Gue ngalah.

Nah gitu gaes, gue dolo, orang yang suka debat, gak mau kalah, milih ngadu omongan, atau ngerasa bener, atau ngerasa paling lah, atau apalah gitu, pokoknya kasih gue pengertian kalo gue gak masuk juga gak bakalan gue dengerin, gue lebih milih ikutin logika gue weh.

Ibu teh, orang yang paling baek, sedunia, Nenek juga sama, terus buat turunannya ya Gue. Gue orang paling baek sedunia kata Abang. Ya untuk sebagian hal, mungkin gue baek. Untuk sebagian yang laen lagi, gue ada kok gak baeknya.

Kerja: gak bisa, gue gak bisa diperintah. Bukan gak mau dijanakin, gue gak bisa kerja bener, ama prinsip gue aja yang gak ngerti cara kerja di Toko Stiker waktu dolo teh. Terus gue selalu direndahin, selalu disalahin, selalu dibecandain yang gak gue suka. Pokoknya gue down, apa numpuk tuh, gue langsung weh ngomong monyet, curhat bikin cerpen di Fb, ampe akhirnya masalah runyem, bukan makin cair, atau selesei happy ending. Terus pas keluar kerja dibilangin, kenapa keluar? Kata nyokap gue, ini gimana bayar listrik, kok langsung keluar sih? Gitu kata Ibu.

Gue bilang, entar Bu, masih 26 tahun, masih gampang nyari kerja. Terus eh gue malah rusak, malah sakit jiwa. Terus dirawat inat di RSJ.

Singkat cerita, idup gue gak gampang, gue lebih milih susah, tapi udah dikasih susah teh gue malah gak mau robah, percaya ama cara yang dah jelas gak jalan, atau gak bagus2 amat, biasa2 weh, terus sekarang fon gak beres ya gitu, gue gak mampu ama kurang serius ngejalaninnye.

Jadi yang salah dari gue teh apa ya? Okeh lupain Skizo ya, soalnya gue dah stabil, dah pulih, kondisi mental gue dah santuy gaes. Gak usah diharaukan, santei aja.

Nah masalah duit nih yang berkepanjangan teh. Gue keukeuh di fon, fon dikerjain gak bener, sementara deadline gak ada, terus duit kudu tetep ada. Sementara gue ngefon, gue juga jualan ol, yang mana jualan ol-lah yang bikin gue bisa idup, 300rb, itu jarang banget gue dapet. Tapi gue bisa pastiin, 100rb gue pegang tiap bulan lah. Makan ada, bako ada, inet ada, tidur enak, enak bener dah idup gue, ngefon masih berantakan workflow-nye, terus masih tetep2 aja ngerjain fon buat idup. Masih ngerasa fon itu menghasilkan, atau ngerasa fon teh jawaban gue buat dapetin duit.

Kalo ada alesan paling bisa gue jadiin jawaban dari pertanyaan: Kenapa lo kerjanya didepan laptop, ngebuat2 fon? Ya gue suka ngefon, bisa jadi duit. Pertanyaan lanjutan: Dah dapet berapa dari fon? Dah bisa beli apa? Gue jawab: gak ada, bahakan gue ngemodal banyak dari fon: 1. Laptop; 2. Pentab; 3. Buku Import. 4. Pensil; 5. Kertas, buku2 tulis; 6. Brushpen, spidol, marker; 7. Dan laen selengkapnya. Gue dah ngemodal itu semua. Pertanyaan buat itu: kalo dah ngemodal, berarti entar bakalan jadi duit? Gue: Iya. Pertanyaan: 1 font itu berapa? $15. Sisanya pertanyaan2, yang bikin gue tuh harus terima kenyataan kalo gue gak kompeten atau kurang usaha, atau gagal jadi fon desainer.

Gue dibilang keukeuh, atau gak mau nyobain hal laen selaen fon. Milih fokus 1 hal, yang mana itu fon doang. Yang belom ngehasilin duit. Sementara gue dah berkorban, ama nyerahin hidup gue difon, yang ujungnya gue sadar: usaha gue belom sampe jadi duit, gue perlu ngeberesin fon family gue, perlu promosi, perlu tau cara cepet ama benernya ngerjain fon yang baek itu kaya gimana.

Itu aja sih jawaban gue soal fon mah, buat sekarang mah.

Gue fokus di fon, soalnya gue dah milih itu, gue fokus biar gak keluar jalur, dah pilih niche juga, dah disiplin, mungkin buat disiplin gue belom sih, asli. Tapi gue beneran deh pengen duit dari fon, soalnya gue suka buat2 fon, pengen jadi orang yang berpenghasilan dari fon, pengen idup dari fon, pengen buat buku soal fon, pengen buat atau punya tim fon, pengen buat perusahaan gue besar, pengen punya merek, pengen bisa merek gue dikenal gara2 fon gue bener2 kepake dimana, pokoknya fon gue teh solusi visual dari teks yang dibutuhkan media2 tertentu.

Gue sih pengennya itu. Pokoknya fon tuh yang ngebuat hari2 gue indah, fon yang bisa bikin gue sadar, kalo tulisan2 gue waktu gue SD dolo soal grafity, atau display type yang gue tulis di judul nama mata pelajaran, itu bagus2 menurut anak2 SD seumuran gue. Yang itu mungkin sekarang mau gue tulis ulang, mau gue desain ulang jadi fon display type yang komersil.

Gue pengen apa2 jadi duit dari kehidupan personal gue, bisa jadi karya, atau bisa dijaiin referensi yang ngehasilin pundi2, pokoknya easy money. Tapi da perlu usaha, perlu promo, perlu tahan2 yang gak sebentar, perlu dimatengin, perlu dikembangin, dikemas sedemikian menjual atau pun idealis tapi masih bisa dijual.

Gampang ya konsep idup gue, ngejual segalanya di kemaren2, buat jadi karya yang bisa dinikmatin dihari2 ini. Soal apapun gue pengen banget buat, soal yang gak gue pahamin pengen banget gue pelajarin, soal yang gak gue bisa gue pengen bisa, pengen belajar.

Gue kudu bisa, gue harus bisa, gue mesti bisa. Gue pasti bisa, gue kan pembelajar, gue kan berproses untuk itu, gue kan mau mahamin yang gak gue pahamin, jadi ya butuh waktu buat itu. Kalo orang bilang umur 40an, itu start idup buat orang2, dah gak boleh milih2, atau bener jalanin idup yang ngehasilin. Ya mungkin dari umur 33 tahun inilah, gue belajar: nikmatin proses, entar ada hasilnya.

Gitu gaes curhat gue buat Ramadhan hari ke-25 ini. Gue makin sadar, kalo gacornya gue, gak seiring dengan karya gue. Gue terlalu banyak omong dibanding banyak kerja. Jadi gue kerja dolo dah biar font cepet beres. Entar kita ngobrol2 pajang lebar, ngalor ngidul lagi dilaen hari.

Bye2!

Ramadhan hari ke-24

Gue beli bako, terus pas dibuka rada2 memutih gitu. Gue tau bako itu kan tembakau, masa iya ada masa kadarluarsanye? Masa iye ini ampe bulukan gini? Terus gue tau kalo rokok itu gak sehat, racun semua, ada 2000 racun yang terkandung dalem rokok, cuman gue gak tau ada berapa racun yang gue beli dari bako yang dah bulukan kaya gini?

Ah cuek weh gue linting, gue bakar ujungnya, gue isep ujung laennya. Rasanya ada unik2nye dikit. Tadi kan gue juga dapet wafer tanggo kw dari warung biasa gue beli, mayan dapet hadiah puasa, atau apalah gitu yang pedagang kasih ke pelanggan di hari ramadhan gini. Kok aneh ye, ada rasa coklat, ah ini mah rasa coklat wafernya. Terus gue sekarang dah beres makan, ngopi Creamy Latte, rasanya juga kaya ada coklat2nye, padahal kopi ini teh gak ada kandungan coklat sekalipun. Wah aneh nih bako rasa coklat gini ye?

Enak? Enak sih. Cuman apa ye, aneh gitu, cuman gitu weh rasa rokok kaya biasanye weh, rasa bako gitu, manis2, pait2, ujungnye mah pait weh rasa bako mah, cuman coklat ini weh yang keluar dari bakonya. Unik euy.

Nah buat sekarang gue belom ngefon euy, entarlah beres nulis gue kerjain lagi fon gue. Biar cepet beres.

Coba buka twitter, ada akun font production gue, gue belom ngepost lagi dari 2015. Gue bingung mau post, kalo post mesti bahasa inggris lagi. Kan buat international ama buat promosi juga, yang marketnya luar. Jadi gue tahan2 diri, buat gak ngepost shitpost atau lawakan2 receh. Sekarang gue liat2 type designer di akun nya, gak ada tuh posting font, kalo pun ada dia retweet font productionnya. Jadi dia punya akun personal, akun perusahaan, jadi punya fokus2 tertentu.

Sekarang ya gitu, namanya juga usaha, kudu bisa bahasa inggris, kudu dibiasain speaking, reading, writting on english. Kudu eta mah. Tah ayeuna si gue teh, kalo pake twitter mau post apaan: kalo posting soal font production, da emang bener, ini akun font production, produksi fontasi ya emang kudu promo, kudu posting. Soal engagement tah eta yang masalah, di sosmed teh penting pisan engagement teh, kalo gue pake postingan2 cuman jualan aja, ya mana mempan, ya mana kena ke khalayak US/UE? Kudu sering posting secara berkala, tah mikiran deui. Pikiran deui.

Ya buat sekarang mah, gue doyan pisan Fb, IG, twitter gue dah gak pake lama, layout berubah total, terus fitur juga nambah, sementara banyak hal yang gue belom familiar euy.

Terus masalah naon deui nya? Soal produktifitas masih belajar buat tetep berkarya, buat ngehasilin fon dah masih dikerjain kok, santai. Sekarang idup gue kaya dolo lagi deh: didepan komputer, bedanya sekarang gue didepan laptop. Idup adalah nikmatin musik, kerjain proyek. Cuman sekarang makin didesek dapetin duit, kalo dolo gue tiap hari ngefont, atau belajar font secara mandiri, setiap harinya pikirin gimana belajar fon.

Sekarang kudu cepet beres euy fon teh, kalo gak kelamaan proses, tapi da kudu percaya proses sih, butuh waktu. Gak bisa dicepetin atau jangan juga dilambatin. Beda cerita kalo dah tim, bisa lebih kenceng produksinya, tapi dah udah lupain dolo tim, sekarang mah terima kenyataan kerjaan sendirian, ya tanggung jawabnya gede. Sekarang kalo gak ngerjain2 fon, ya Ibu makin neken gue, gue dah gak bisa disantai2in, kudu di push, presure terus. Gitu mereun pikirannya teh. Mana nanya wae soal fon, gue juga bilang ya ingetin weh soal fon, biar gue cepet mereun produksinye teh.

Tah sekarang mah, enjoy weh. Nikmatin, rasain sakitnye, rasain capeknya, nikmatin. Hadepin semua masalah, datengin, beresin. Upload2 kerjaan, nulis english, terus buat2 weh font. Itu weh sosmed mah.

Tapi buat fb gue gak mau share fon ah, mending buat IG share fon, produksi fon di share di fb, kalo semua sosmed gue share, ya mungkin aja bagus, tapi capek euy, lagian banyakan pake TikTok orang teh, cuman males ngedit videonye. Itu aja sih PR-nye, kudu usaha euy, kudu kerja, gak boleh males2an sih. Katanya sih gitu, kalo gak ya gak maksimal weh gitu kerjanye teh.

Sekarang semua dah ada, semua dah gampang. Tinggal mau enggak buat ngerjainnye, mau ngolahnya, mau usaha belajar, mau bisa, mau ngelakuin. Cuman itu doang? Cuman itu? Iya cuman itu. Gak ada yang laen.

Baru deh ke waktu, uang, tenaga, energinya gimana, mau ngehasilin duit dari rumah? Mau jadi freelancer yang dapetin dolar gak? Mau gak usaha lebih lagi dari sebelomnya? Mau gak? Mau?

Ya mau lah. Jawaban gue udah jelas, pengen pisan dapet duit dari kerja gue sendiri, dari software ori, dari gear yang memadai, dari lingkungan kerja yang okeh, ama mungkin sama temen kerja yang keren2. Pokoknya bisa bangun font production yang bagus bareng2, biar dapetin font in use di mana2, fon terkenal, atau apa, mungkin itu bagus? Mungkin, mungkin aja.

Tapi sebelom itu kejadian, ya kerja dolo lah. Kerjain fon, hasilin fon2 bagus, layak, pengen dibeli orang, pengen dipake orang. Fon yang fungsinya cocok ama konsep yang gue jual, fon yang berawal dari kegunaan yang dibutuhin orang, atau kegunaan yang bisa dipake sesuai trend atau kebutuhan terkini.

Ya gitu, euy. Beneran deh capek kerja teh, bosen, males, atau emang gak semenarik tinggal nonton YouTube, atau nikmatin serial anime, atau nulis asal kaya gini, tanpa edit. Beneran deh usaha teh emang punya nilai tersendiri. Orang yang belajar kan itu usaha, pengen bisa, pengen tau, pengen menguasai ilmu yang lagi dipelajarin. Jadi itu usaha teh punya nilai tersendiri.

Sementara gue orang yang kadang kebawa arus, kadang males2an, kadang buang2 waktu ke hiburan2 yang ngalihin gue dari kerjaan, atau pengen kerjaan itu kaya hiburan gue. Tapi da gak bisa kalo mikirnya gak kaya nikmatin, ngehadapin masalah atau gak bisa mau berobah ke arah yang lebih baik. Malah jadinya ngehasilin hal yang biasa2 aja, berulang, standard, atau biasa2 aja. Kadang pengen buat yang maksimal, tapi dikejar deadline, atau pertimbangan waktu yang butuh waktu lagi. Makan waktu. Sementara kalo buat fon bisa tahunan, ya pangkaslah jadi seperempat tahun, 3 bulan. Gitu.

Kalo mislakan buat sampe ilmunya, tunda dolo, buat fon yang lebih mudah diwujudkan, kan soalnya ilmunya belom sampe, terus teknologinya belom dikuasain, atau mungkin peralatannya belom punya. Jadi ya santuy weh.

Katanya, kata orang ya, usaha mah modal yang ada dolo weh, gue yang dasarnye desain komunikasi visual, ya kerjain weh yang dibisain weh. Okeh fon, font gak selesei dari 2020, 2021 mangkrak, 2022 masa harus nunggu 2023 dong? Ya ketunda juga… Lama dah, jadi ya gue ngerasa bisa fon, terus gue dah belajar ma mau belajar lebih dari sebelomnya, kan soalnya tiap bikin fon juga belajar sama pelajaran juga tuh. Belajar genre ini, belajar ini oh, ilmunya ini, kalo buat genre laen, oh ada ilmunya ini. Semua dapet pelajaran, dapet ilmunya.

Ya buat hal yang baik, gak ada salahnya berkorban: waktu2 gue sendirian di depan laptop. Didalem garasi, dalam kesendirian, atau bareng Ibu sebagai Project Manager, atau gue sebagai Founder juga kudu berkembang atuh. Masa gitu2 terus, kudu bisa buat sistem. Pokoknya gue harus mau nerima resiko.

Oh iya resiko type designer ya gitu, belajar lewat inet, buka2 buku2 teori, referensi, belajar buat sketsa, proofing, atau capek2 buat, eh ternyata orang dah buat, jadi berasa pengulangan, revival atau apalah gitu yang dibuat ulang terus2an. Nah soal ni teh, dah makan sehari2 weh, da emang dunianya gitu, fon juga gitu2 weh. Tapi bukan berarti membosankan, atau gak berkembang, selalu ada perkembangan kok.

Sekarang resiko laen, kaya kerja sendiri, ya tanggung jawabnye gede, buat fon sebagai type desinger, promoin di sosmed sebagai marketing, nulis2 juga sebagai copywritter, ngedit2 visual sebagai desainer grafis, mana kudu mikirin perkembangan perusahaan, yang mana gak bisa kan sendirian wae, kudu ada temen kerja buat ngebantu mempermudah kerjaan biar makin cepet beres, terus jangan lupa persaingan makin edan, kalo gak bisa buat yang sesuai kebutuhan, atau minimal menuhin kebutuhan seuatu niche ya gitu weh, terus link, pertemanan, sirkel ya gak bakalan berkembang, terus modal kudu makin gede buat bayar2 produksi biar makin cepet, makin banyak. Terus gak lupa mikirin gimana kesehatan gue sebagai pekerja mandiri, fisik, mental. Banyak.

Tapi kalo boleh ambil simple, gampangnya, ya jalanin. Dah cuman itu aja kok. Jalanin weh. Nikmatin weh. Entar juga nemu jalannye, entar juga gampang, kan kata Al-Qur’an juga: ada kemudahan dalam setiap kesukaran, jadi pasti ada jalan keluarnya weh kalo ada masalah teh, pasti bisa dibuat simple, bisa dipermudah, gimana ngemudahin nye? Gimana bikin solusi biar sederhana sistemnya cara ngelajanin nye? Tah eta seninya managementnya, cara ngelolanya weh yang kudu dipikirin weh eta mah.

Soal data yang banyak, data yang diserap, atau nilai2 yang mau dibuat, ya kumpulin, buat draft, terus gambar2 di kertas pake pensil, atau langsung hajar pake pentab di Ai. Pokokna mah ngulik weh, hajar weh. Hajar teros, gaspol!

Sekarang mah dah gak jaman ngeluh gak ada solusi, gak ada curhat2 ya toksik, atau ngejatuhin mental, kudu kuat, kudu wani bisa nyelesein masalah, kudu bisa jadi duit. Pokokna mah kudu bisa jadi mata pencaharian, kudu ngumpulin pundi2.

Sekarang mah gitu bray. Kalo gak, dead weh. Moal bisa hirup, kudu gerak, kudu beraktivitas, tong cicing wae, lah beakeun waktu ku liburan, kudu gawe, work hard euy, play na geus hard, worknya juga kudu lebih hard dong!

Sekarang dah ah, lliburan dah beres. Balik gawe lagi.

Ramadhan hari ke-23.1

Gagal euy. Gue bokcolcrot lagi. Gak segampang konsep gue buat berenti, terus jadi ahli surga. Susah juga buat berenti bcc teh. Tapi Yui Hatano emang cantik sih, asli. Pengen dah gue nikah ama @hatachan524.

Sekarang, nulis, pengen ini, terus ke distrak ama sosmed, terus bokep-coli-crot, bener2 kaya pengagguran dah, padahal gue dah kerja di monotype. mana gue teh dah niat banget jadi type designer teh, dah dari 2013 belajar mandiri jadi fon kreator. Eh gagal gara2 idup buang waktu di seks personal kaya gini.

Gue gak mau bilang, banyak. Gue mau idup gue lebih baik, gue mau Surga® gue mau kesana, tapi kudu buang muka ke cewe2, atau gak ngeliat aurat, gak coli, gak ngecrot, usaha yang besar, tapi gak ada yang gak mungkin, gak ada yang gak mudah juga, perlu adaptasi, perlu proses yang gak ada akhirnya. Buat cuman berenti ngocok doang, gampang, padahal gue selalu berdoa: permudah, perlancar, pantaskan saya menikah dengan istri saya yang se-Cantik Yui Hatano, sebaik sesolah Ibu, sekompeten bekerja, bersinis Cristina Lie.

Eh. Yang dapet malah download bokep, streaming video full aurat, dah mah ilegal, haram, terus gue tambah makan indomie rebus, tambah telor, masukin sedikit kornet, enak dah gue makan sambil nonton bokep Yua Mikami compilation. Terus gue juga sadar apa yang kata Ibu bilang: Sep, jangan makan emih 2x, gue dilarang banget, apalagi pake telor, terus tambah kornet, katanya buat hemat lumayan kan sembako dikasih sepupu gue teh bisa tambah2 buat makan entar, biar hemat, jadi gak usah beli. Jadi makanan bisa ngehemat, gak usah beli.

Sekarang malah gue sadar, tapi tetep weh makan, dah 3 hari gue tahan biar gak makan indomie+telor+kornet, eh tambah sebelomnya gue coli. Parah dah. Surga® nye gimana ini teh? Giman biar masuk surga kalo nahan nafsu aja masih cuek2 aja, masih ngandelin naluri, gak bisa ngurangin seks, makan gini, gimana kalo gue sakit diabet, terus susah ereksi, atau gak gampang ngecrot, gimana kalo gue keburu mati sama penyakit diabetes, terus skizo gue kambuh? Terus gimana kalo idup gue makin buruk, sementara gue masih aja gak berpenghasilan? Font gak diberes2in, tapi malah numpuk2in wip, work in progress, sosmedan, atau buat waktu nonton anime, nge-YouTube? Wah balangsak atuh euy!

Gue gak lagi nangis, atau sedih, gue cuman ngebayangin terburuk dari sekenario yang mungkin akan kejadian di masa depan. Ya bisa aja kan? Tapi buat jaga2 biar itu gak jadi buru, atau malah lebih buruk, ya gue kudu kerja, fon kudu jadi duit, gue berenti bcc, terus gue masuk sorga, sebelom itu semua jadi, atau gue nikah ama cewe yang secakep Yui Hatano, gue mesti ya minimal robahlah, pola pikir udah robah, tapi kelakuan masih jelek mah, ya gue cicil robah dikit2, sekarang juga gue mesti robah, gue gak mau ngecewain umur 30an gue. Gue pengen sukses di fon, pengen nikah, pengen Surga®. Pokoknya gue kudu bisa itu.

Makanya biar itu kesampean, kudu usaha, gak nulis2 doang, terus jadi terwujudkan, tapi minimal dengan menulis, gue bisa tau jalan pikiran gue, ama apa yang biasa gue lakuin, atau dah gue lakuin, kemaren, atau sekarang. Nah biar tulisan harian yang kaya gini teh jadi sesuatu, ya mesti buat sesuatu, pilih, jalanin, pertahanin, perbaikin, tingkatin, terus buang yang jelek2, bikin kebaikan ini jadi kebaikan yang permanen. Biar gue jadi orang yang lebih baik, daripada sekedar orang yang buat tulisan, buang waktu, atau jadi freelancer yang nyerempet2 pengagguran. Kan sayang duitnye, waktunye, energinye kebuang aja gitu.

Apalagi sekarang gimana mau beresin fon, kalo gue gak fokus. Masih kedistrak ama sosmed, anime, bokep, kalo pikiran gue fokusin, terus fokus aja gitu ngejalanin kerjaan, sambil dengerin musik, pasti bisa. Gue yakin gue bakalan beresin fon, secepet mungkin.

Nah gimana ya? Kok bisa ya idup gue abis ama hal gak berguna ama yang keluar jalur yang dah gue rancang. Sementara gue tau hal itu teh salah, hal yang kaya gitu teh ngerusak sekenario gue buat ngecapai target, buat dapetin duit, istri, Sorga®: nah buat ini perlu deh gue perbaikin tingkah laku gue. Makanya sekarang gue sebisa mungkin jadi orang yang baik2 deh, dalam artian baik dalam segala hal, positif, membangun, berkarya, produktif, cerdas, atau alim. Atau apalah gitu yang positif, dah 33 heh gue teh! Masa masih buruk aja berprilaku teh? Masa gak nyesel? Masa gak kecewa ama diri sendiri?

Gue dah buang2 kecewa, rasa nyesel dalam hari2 gue, gue dah belajar itu, paham betul kalo gue kecewa dah ngejalanin idup kaya gini, dah nyesel ngelakuin hal gak berguna atau buang2 waktu gue, sementara idup perlu duit, perlu berpenghasilan, perlu kerja, gue malah santei2, nulis2, sosmed2an, atau nyari bokep teranyar, sayang pisan euy, banyak peluang tapi dibuang aja gitu gara2 nafsu biologis!

Sayang euy. Sekarang jujur, kemaren gue coli, gue terakhir nonton bokep, pekob gini teh, gue dah bilang dalam ati gue, ni yang terakhir ye, gue bakalan berenti selamanya, gue bakalan berubah, eh malah gitu2 lagi.

Sekarang gue tau kegagal gue tuh apa, apa penghalangnya, apa yang mesti gue lakuin, apa yang meseti gue gak lakuin, apa yang perlu gue tingkatin, apa yang perlu dipertahanin. Sekarang gue mau hal2 yang tabu, negatif, atau gak berguna, gue buang, gue kubur dihari2 ini, buat kedepannya gue lakuin yang terbaik buat ngejalanin hari2 gue.

Saatnya berkarya, jadi type designer, buat2 duit, kumpulin pundi2.

Ramadhan hari ke-23

Sempet kepikiran bokcolcrot pas gue ngerjain fon, konversi ada yang salah. Gara2 seting light italic inline, padahal dah di set bold italic, gue edit jadi bold italic inline, terus bikin master tambahan light italic inline, terus tiba2 master jadi 4, kok nambah 2? Lah ini 2 apaan? Ternyata light italic sama bold italic.

Wah ngaco!

Ya udah gue ngurut Ibu dolo, terus Ibu lanjut tidur. Beres dari sono, gue cek auto save, liat2 yang dah lama. Ternyata kayanya ngaruh rename font file: bold italic inline, terus light italic inline, ya jadi 4 lah masternya. Salah gue, tapi berarti gue balik lagi ke konversi 1 lagi, gak lanjut ke 2.

Ini belom kerning sebenernya, cuman gue mau liat konversi ke-2. Eh, dah ngaco. Yang tadi gue jelasin. Ya dah gue kerning dolo aje dah kayanya, beresin konversi yang ke-1.

Nah gue tidur weh, bangun sekitar jam 03.30an, terus shaur. Ngerokok. Molor. Terus bangun bentar pas sekitar jam 05.20an, buat solat subuh. Gak pake solat sunah, yang katanya sunah subuh itu terbaik, lebih baik daripada seisi dunia. Mantap dah, gue lebih milih gak solat sunnah, bener2 pilihan yang buruk. Tapi ya gitu weh? Gue gak solat sunnah subuh. Lanjut tidur.

Dibangunin jam 8an, terus suruh ngeblander gula pasir, gara2 gula mint yang biasanya buat donat abis. Gula tepung DIY ini buat kue putri salju, biar pasir putihnya, atau biar saljunya gak item2, kalo nempel ke kue. Jadi bagus, ya bagus kan warnanya konsisten putih.

Tidur lagi. Dibangunin jam 11an, terus gue ngumpulin nyawa ampe Adzan Dzuhur. Terus gue buka sosmed ampe sekitara setengah 3an. Sekitar 5 menit gue lanjutin solat dzuhur dengan ngaretnya.

Terus bobo bentar, rencana tidur 20 menit, malah 1,5 jam. Malah bablas, terus solat Ashar weh. Eh lanjut, gue lupa, gara2 milih ol daripada beli bahan2 kue, terus pas Ashar ujan, ya gue tunda bentar. Pas dah reda, ujan reda. Gue jalan kaki kebawah beli bahan2 kue. Gue belanja. Terus balik lagi ke rumah.

Di mandi sore, biarin pagi gak mandi, dah gak mandi subuh2 sekitar jam 1, jam 2 subuh, dah beberapa hari ini gue gak mandi subuh2 gitu. Sekarang gue mandi, keramas, beres, gak lama siapin buat buka puasa. Ada Cingcau item, gue kira rasanya mirip cingcau yang emang2 suka lewat, ternyata ini ada pait2nye, gue kurang doyang jadi gak gue abisin, buat entar ajalah dah solat, terus makan, baru gue abisin ni cingcau.

Sekarang rokok abis, gue mau solat Magrib dolo.

Tadi dah solat, makan, sekarang lagi ngerokok, sambil dengerin Live Krowbar di Keepkeep 2021, Saga Malam Sabath, MC MV feat. Krowbar, keren banget, musik diambil dari lagu Black Sabath, dimaenin live keren pisan. Berasa band-nya euy. Gak sampling2 gitu, lebih format band kerasa enak.

Sekarang gue mau begadang ah, nyoba nyari hari yang lebih baik dari 1000 bulan atau 1000 hari. Malam lailatul qodar katanya ada di ganjil. Ini malem ke-24, sekarang beres puasa ke-23. Jadi ya kuranginlah tidur, banyak beribadah, atawa nyari kerjaan, ngefonlah. Kan alus nya? Tibatan bokcolcrot, nonton YouTube, TikTokan, atawa apaan gitu? Mending gaspol fon ayeuna mah, watir si Ibu, dibere angin sorga wae ku urang. Bu dari fon bisa beli rumah, beli motor, berikut nyari duit gue santei gini, fon gak dikelar2in.

Ya dah gitu gaes, rencana baik gue buat hari2 kedepan. Begadang, ngefon, nulis, sambil sesekali sosmedan, yang kadang suka guilty pleasure: cewe2 seksi, atau pengen nyampah buat status2 lawak, alay, kampsumpay, biar jadi kampring maksimal.

Oh iya katanya orang yang suka solat, tepat waktu ye. Itu otaknya lebih terang. Entah gimana ceritanya itu, cuman menurut penelitian yang entah gue baca di situs berita, yang kebanyakan hoax, atau nyari view doang, ya gitu katanya. Sebagai orang yang katanya ilmiah, tapi gak mau jadi fanatik agama atau fanatik soal isme2an gitu, gue rasa ragu, tapi menurut pengalaman empirik gue. Wah edan euy, lo kalo bisa solat sunnah di edanin, solat wajib dijadwalin kerjain tepat waktu, lo jadi manusia super, tambah gak bokcolcrot. Udah weh waktu teh kerasa lambat, ama semua yang dikerjain jadi masterpiece gitu. Aslina mang. Waktu teh penting tapi soal agama dioplos ama duniawi, kenapa enggak 2duanya bagus gitu.

Dolo gue sempet super sesintif, bisa kaya baca karakter orang cuman 1-3 menit doang dari hasil ngobrol, liat gerak-geriknye, atau raut muka. Ama arah mata. Gue bisa tau, ini orang bisa diarahin, atau bisa gue atur, tapi itu zaman kuliah awal2, selepas itu malah ilang dah ilmu gue itu, gara2 rusak ama bokcolcrot, gue malah ancur2an, tugas telat, sok belaga paling pinter ama paling jago di akademis, padahal temen gue yang santei2 malah kerjain tugas tepat waktu, gak tau gimana dah: ternyata cuman 1 kuncinya, dikeureuyeuh, dicicil doang, tugasnya dikerjain tiap hari, ampe beres sesuai deadline. Jadi soal sok paling elitis diatara temen2 mahasiswa, itu jelek pisan. Pd boleh Pd, tapi da ai ngerasa paling pinter mah entar semua orang dianggap biasa2 weh, padahal bisa belajar banyak hal dari orang laen teh.

Terus naon deuinya, soal masa lalu mah. Dah biarin berlalu, asli, capek kalo rewind, flashback, atau mundur mah. Gak bakalan ada habisnya, mending buka peluang baru di masa sekarang demi masa depan. Jadi kalo gue bisa konsisten, stabil, ama gak ada gejala psikotik, bisa aja gue pegang masa kini ama masa depan gue di fon, ama mungkin jualan pre-loved bisa digedein, bukan sekedar jualan yang mau diputer jadi duit, tapi bisa dipake bisa cari duit dari jualan produk. Bener2 nyari untung, profit, bukan benefit gue jualan preloved teh buat dapetin duit, terus beli2 barang. Tapi lebih ke jualan produk, dapet profit, terus gedein karya2 gue. Hahahaha, alus nya? Idena mah, ngan eksekusi sok balelol euy!

Sekarang dah lah gak perlu ngerasa kesepian, gak perlu ngerasa jatoh, gak perlu ngerasa tertinggal, udah gak perlu mikirin insecure kaya gitu dah. Dah cuek weh, kerjain yang perlu dikerjain, kerjain sekarang, beresin, jadi duit, terus kelola duit, dapetin duit lagi. Tapi gak lupain anak yatim, gak lupain orang tua perlu dibahagiain, Abang perlu dibantu kalo2 doi butuh modal, gue perlu ngewujudin mimpi2 gue, gunain waktu kosong sebaik mungkin, dah gak pelu fomo sama sosmed. Gak perlu ngerasa insecure pokokna mah. Cuek to the max weh.

Jalanin. Nikmatin idup.

Kadang emang perlu buta, gak liat apa2 buat, ngelakuin sesuai yang dibisain teh. Perlu gelap aja gitu. Baru entar tau mesti pake apa, jalan gimana, biar gak tikusruk gimana, biar gak tisoledad gimana, pokoknya entar ada jalanna weh.

Okeh gitu aja gaes buat tadi mah. Kalo buat sekarang, buat hari ini, ya gue mau ngefon, ngaji tapi kayanya entar subuh ajelah, dah 2 hari gak ngaji gitu gue teh lupa. Tetep macul, tetep ngehasilin sesuatu, jangan mau kalah ama nafsu biologis, atau jadi orang yang sibuk tapi gak ngehasilin apa2 kaya gue ni, ya dah pokoknya tetep macul gaes, biar banyak duit.

Okeh, bye2!

Ramadahan hari ke-22

Hari ini mah gue lebih ngefon dari hari sebelomnya. Ada sih tidur2an nya, kalo di itung, dari jam 00.20-04.00, sekitar 4 jam kurang. terus jam 05.35-11.000, sekitar 6 jam, kurang lebih gue tidur seharian ya 10 jam. Kebanyakan, rencana cuman tidur 3-4 jam, itu gagal gue lakuin. Padahal dah gue rencanain dari jauh2 hari.

Rencana buat ngurangin tidur, banyakin ngefon dah gue buat gitu teh biar fon cepet beres. Biar cepet jadi duit. Tapi rencana, kaya biasa, rencan ya cuman rencana, eksekusinya gak sesuai ekspektasi.

Fon gue juga gak begitu bagus secara text type, tapi gue bikin banyak weight seakan2 itu text type. Tapi fon display type gini, ada juga kok yang handwritten, atau display mah. Cuman kayanya baru gue aja deh yang banyak, tapi gak tau juga. Siapa tau tenaga yang gue keluarin selama ampir 2 tahun ngebangun fon family ini bisa jadi duit. Ni gue bilang gini teh, biar semangat weh, kaya ada harapan gitu. Gak suram kan?

Kalo gue gak punya harapan, gak punya semangat, dah mah gak ada ambisi, paling cuman jadi to-do-list2 doang. Kalo gue punya harapan kaya gini, ya minimal gue ada yang dikejar, ada sinar terang yang ngubah idup gelap gue jadi lebih berwarna, gak gelap, abu2, atau kusem. Lebih ceria gitu.

Sekarang, gue nikmatin weh ngerjain fon, ama satu lagi deh. Buat sekarang gue mau nganterin kiriman kue, terus gue mau beli bahan2 juga. Bantu2 Ibulah, biar dia fokus buat kue, gue bantu dikit mah gak apa2lah. Yang pasti sih, fon dikerjain weh, jangan mikir kejauhan atau gimana, soalnya dah jauh2 mikir, berespektasi entar malah gak beres2.

Di fon mah gak tau fon yang laku kaya gimana, gak jelas. Ni khusus buat yang non merek, ya, belom ada merek kaya gue gini mah, hoki2an aja sih fon laku di Hot New Font, ya sugan weh kejadian, mayan dolar, bisa iduplah gue ama fon. Aamiin.

Makanya brand teh penting, biarin itu apa pun, soalnya orang liat merek sih. Liat portfolio juga, font in use, atau apalah gitu, kepake pisan. Nah gue baru merintis ya nikmatin weh.

Kayanya gue besok deh nganter kue kering ama beli bahannya. Sekarang fokus ngefon aje dah. Soal fontasi teh, gampang kok, gue suka ngerjainnye, cuman belom keluar tutorial hinting, ama open type feature-nye euy, dari Eko Bimantara, gue nungguin tutorial dia euy. Dah 5 bulan gak keluar2, kalo gue nurutin dia, ya fon gue makin mundur keluarnya. Ya dah gas ajalah, entar googling, youtube-an soal tutorial hinting ama open type mah, gampang.

Sekarang gue mau ngobrolin soal puasa ah. Tapi ngobrolin naon nya? Bingung! Soal puasa kan tahan lapar, nafsu ya. Gak boleh makan, minum, seks selama puasa. Tapi lebih dari itu sih, nahan diri juga, buat gak marah2 atau sedih2, katanya sih gitu, gue belom baca2 sih.

Tapi kalo puasa gitu ya, keliatannya gampang, tapi keseringannya gue batal gara2 seks, ama bako, itu kemaren2 1x, gue ngebako, sambil bokcolcrot, gue sekarang lagi belajar nahan pandangan juga, kemaren di Fb ada Eimi Fukada deui, pake daleman doang, waduh, repot dah sosmed isinya ada begituan. Duh, mau ke Surga Firdausna kudu kumaha ai aya nu kitu mah euy.

Terus soal Syiah, aing kaga ngerti sih, sesat atau nyeleneh atau gimana. Cuman katanya khalifat 1,2,3, lebih bawah dibanding, ali, husen, ama siapa gitu, gue gak ngerti diceritain ama temen Fb gue, Syiah mah gitu, akidahnya beda. Lah, akidah, naon deui aing teu nyaho. Terus gue emang gak gampang percaya juga soal Sunni, Syiah, tapi kalo solat 3x aja cukup, lah eta mah dah keluar jalan atuh. Tapi ya udah sih, gue coba ngurangin kepo gue ama Syiah.

Soal ini gue cukup tau aja, gak cari tau lebih, soalnya gue lagi ngerjain fon. Jadi gue skip, hold aja.

Semenjak sakit skizo, ama minum obat rutin, rasa kantuk gue tuh tinggi. Tapi ini dah jauh berkurang dibanding dolo tidur 16 sehari, total ya itu. Secara keseluruhan, makan, tidur, makan, tidur, gitu weh, ya sambung2 weh tidurnya. Tapi itu proses pemulihan sih. 3 Bulan awal. Sekarang gue malah tidur 10 jam-an. Tapi asa kebanyakan juga itu teh euy. Pengen ngurangin tidur, tapi kepikiran tidur mulu, kalo tidur mulu fon malah keundur2, kalo fon bosen, ya abisin waktu ke sosmed, anime, youtube, malah dah jarang baca artikel2 lagi gue teh.

Sekarang ya tinggal milih weh sih? Mau fon beres, tapi gak tau apa2, gak baca2 artikel, gak nonton2 seris anime, atau vlog2 YouTube, tapi duit ada gara2 fon beres, atau? Atau… Baca2, nonton2, tapi fon gak beres, terus duit kaga ada, entar Ibu marah lagi, nangis lagi, gara2 gue gak bisa diandelin buat nyari duit, ngerjain fon gak beres2, kan citra gue buruk bener ya, dah mah sakit, tapi sakit juga dah stabil, dah bisa kerja, tapi kok gak beres2? Ya berarti gak dikerjain itu mah.

Nah sekarang gue kerjain wehlah, dah nikmatin weh. Pokoknya gue kerjain tiap hari, sosmedan dikit2 aje, nonton anime/YouTube gue berentiin dolo, soalnya quota cuman 42Gb euy, buat sebulan, Gak cukup itu nonton banyak anime mah, apalagi buat nonton Vlog2 yang gue subscribe, gak bakalan cukup. Tapi da gak ada kata cukup buat nikmatin hiburan mah, puas pertama bakalan mesti dipenuhin atau dicukupin ama puas selanjutnya, ya nikmatin video selanjutnya. Gitu2 weh teros.

Bisa kali, ngurangin online mah, fokus ngerjain fon, offline weh. Entar masalah referensi kudu online juga dikurangin weh, fokus ke handwritten font gue weh, fon family ini juga gue buat sedikit gak biasa, selaen font family, ada fitur2 laen juga, terus itu teh nambah2 waktu ngoding, ama edit2nya, ratain side bearing juga. Wah PR dah, tapi asoy weh, nikmat weh. Alhamdulillah.

Sekarang gue nyari hobi baru aja gitu ye, selaen gawe gitu. Apaan gitu, nyari soal Surga Firdaus, udah. Nyari apaa ye, yang bisa gue nikmatin, gue ulik2, buat musik, udah, lagi istirahat dengerin komposisi satu beat sih. Tapi kalo gue lanjutin, gue rasa bakalan nyita waktu. Terus belom berani upload di YouTube lagi, terakhir upload tuh 2013. Konsusmissaya teh. Si KS nih teh, dah gak aktif, baru kemaren lagi gue buat beat teh euy, hahaha, rudet, software baru Audacity, software gretongan. Sekarang mau buat apaan dah?

Naon nya? Bukan bokep-coli-crot, tapi bukan nulis2 kaya light novel, terus bukan musik, tapi bukan film2 juga, atau media film, ngulik apaan ye? Oh iya gue punya penelitian fon gue, buat rencana ngambil S2 tea. Entar itu welah dilanjutin, berarti nulis2 juga ye? Naon atuh ya selaean itu?

Kalo suruh nyari eazy money? Gue juga bingung, belom dapet, paling ngerjain freelance, tapi ngerjain freelance gue males service jasa desain grafis, pengen buat aset desain grafis weh. Wah ujung2nya ini mah kalo gak ke fon2an, pasti ke duit2 dolo sih. Tapi asli, gue gak mau kerja di orang, euy, biarin gue kerja di monotype juga sekarang sebagai simpen produk terus bagi hasil 50/50 teh.

Tapi udahlah, gue yakin sekarang gue lagi dikasih jalan ama Allah buat jadi orang yang lebih mikirin masa depan. Ya ai dipikirin doang mah dah biasa, cuman maksud gue teh lebih diperbaikin jalan buat masa depan teh, persiapan kalo entar gak ada Ibu, gak ada Abang, terus gue idup gimana, tah ini penting pisan siah euy topik teh.

Okey, fon gue dah jalan, okey gue dah dapetin duit dari fon. Tapi kalo gak ada support system: Ibu, Abang, ya gue juga bakalan kesepian. Nah gue butuh Yui Hatano, butuh bini, yang bakalan nemenin gue dirumah ngerjain fon, yang ngobrol tiap hari ama gue, tapi gue pengen bini yang kerja sambil bisnis juga sih, gak tau dah ketemunya dimana. Yang pasti secantik Yui Hatano, sebaik sesoleh Ibu gue, sekompeten kerja/bisnisnye Cristina Lie. Gue pengen bini yang Alpha, sih, biar bisa punya pendirian, punya gerak2an gitu, jadi dia aktif gitu, maksudnya dia punya naluri buat ngerjain ini, ngerjain itu, kalo gak gue bakalan ngantuk ja gitu, kalo sama2 yang ODS, atau ODB, atau orang dengan gangguan jiwa: entar anak gue gak 50/50 lagi kemungkinan ODGJ-nya malah 100% ODGJ entar. Kan kasian anak aing teh euy.

Nah kalo gue pikirin, kalo font dah jadi duit, gue dah bisa nyari2 cewe, bisa nikah, gak apa2lah gue gak ada Ibu, Abang juga, kan gue dah punya keluarga sendiri. Kan enak dah dewasa mah, terus halal kan mau buat anak, mau nikmatin kehangatan atau apa2 juga enak, tapi niatnya kaya yang gak buat Allah SWT ya kalo gitu? Ya dah gue ralat deh, gue nikah buat Ibadah. Dah itu aje dah.

Buat sekarang gitu aje gaes. Yu ah, bye2.

Ramadhan hari ke-21

Hahahaha, overthinker teh bener sigana urang teh. Gue lagi betah2nya nulis2 kaya gini, atau pun ninggalin kerjaan dengan tidur2an, bermales2an, sosmedan. Pokoknya gak produktif atau mikirin ngehasilin apa gitu, buat produk apa gitu, lebih milih santei, kalem2 gitu. Gak ngerjain sesuatu hal yang bisa ngehasilin duit.

Okeh, permasalahan produktifitas gini, bisa aja sih diistirahatin dolo. Dah gak usah kerja dolo, isitirahat, rebahan, santuy2an gitu. Tapi kalo dienak2in gini teros, lama2 waktunya yang sayang, umurnya yang kebuang, orang2 dah sampe mana, gue baru mulai start. Orang pada lari, gue santuy, bahkan kurang kerjaan. Tapi kalo soal mikir, nulis, mungkin gue lebih adalah hasilnya, biarin nulis secara ilmiah, atau secara materi, ini biasa wae gitu, gak ada bagus2nya sih kata gue, beneran, apa bagusnya tulisan tanpa editan kaya gini, cuman dapetin gak efektif, ama dapetin kumpulan atau mungkin struktur berulang yang mudah kebaca, contoh, kaya gue sering pake alias, atau oh iya, atau mungkin, gue jauhin banget kata2 kaya dan, pokoknya ada kata terlarang, kaya karena, pokoknya gue jauhin kata2 itu.

Nah entar kalo dah biasa ngejauhin kata dan, karena, enak, makanya gue entar gak tau kapan sih, ya entar pokoknya, tulisan soal Ramadhan ini, gue jadi tau kekurangan tulisan gue itu apa, kalo tanpa edit. Bukan sok keren tanpa edit ye, gue males ngedit, ama pengen tau kalo gak edit, seburuk apa gitu.

Soal ini, gue mau curhat gaes. Kalo banyak nulis, banyak mikir, ya gak apa2 sih, kalo kata gue ye, da pikiran gak bakalan berenti walau ditinggal tidur sekalipun, atau bisa juga sih, berenti karena fokus kerja atau ngeberesin fon. Tapi kalo nulis, nulis apa yang sekiranya ada manfaatnya tapi masih layak dikerjain kalo ada waktu, atau mungkin ngerjain tulisan tapi keliatan penting, atau ya bermanfaat, bukan hanya diri sendiri, mungkin sekelompok orang tertentu, atau mungkin tulisan teh, ngebantu orang buat kerjaan terentu. Bagus kan? Bagus, tapi da kalo gue mulai ada tema atau konsep tertentu, suka asik2 awal2, sementara hasil akhirnya gak jelas arahnya, kalo pun direvisi, bingung mau ngeberesinnye gimana.

Ya bisa aja sih, dengan ngepublikasiin, atau share2 aja gitu, tanpa peduli ekspektasi sampe bermanfaat buat orang banyak atau bisa ngebantu kerjaan orang. Tapi ya gak gue lakuin, gue lebih milih nulis random, yang kadang gue sendiri bingung manfaat selaen curhatnye itu apaan? Ngeluarin uneg2? Terapi Depresi kah? Atau mungkin jadi ada waktu belajar diri sendiri lebih baik lagi?

Umur 33. Jomblo. Miskin. Tapi kerjaan dah ada, biarin gak ngehasilin duit cepet, dari mulai jualan sebagai seller preloved, jualan produk aset digital. Font. Semua hal yang sering gue ulang2, gue tulis2, berulang2, sampe keseharian gue juga gue lakuin kadang2, yang mana gue kerja tiap hari, tapi jam atau waktunya gak konsisten, yang kadang 1 jam, kadang setengah jam, atau kadang bisa lagi semanget 8 jam sehari, tapi dari sini sih, kalo ngejar duit dah gak bisa bilang alesan atau latarbelakang buat itu, dah weh fokus, capek gak capek, ya gawe weh. Pokoknya nyari duit gitu, biar bisa bayar cicilan, kontrakan, bisa ngebako.

Simple. Sederhana banget, tapi dari hal yang kecil kaya gini, sebenernya gak perlu dibuat cerita berulang, atau perkembangan ceritanya, atau yang terbarunya gimana sih idup gue teh? Atau keadaan gue sekarang kaya gimana?

Hemmm, overthinking, males, sama gak fokus, yang kalo dirunut, bisa gue dapetin dari bokcolcrot, cuman gak mau gue bahas sih soal bokcolcrot, banyak mikir, mungkin karena gue punya idealisme, atau prefeksionisme, atau rasa gak pernah puas, atau pengen itu gini-gitu, ya gitulah. Pokoknya abis weh waktu buat mikir, sedikit2 mikir, lama2, ngelamu weh terus putus realitas. Kambuh lagi. Tapi gak gitu sih, gue kambuh cuman sekali.

Gak, enggak, gini2, gini maksud gue, mikir apa sih bisa sampe kaya gini? Gue sendiri kalo ngambil konteks sekarang, gue teh kaya apa ya, kaya ada yang dipikirin tapi dah fix, tapi gue buat mentah lagi, kaya kerjaan fon, nyokap gue, Si Ibu bilang suruh nyari yang duitnye cepet, jangan fon aje, cari kerjaan yang bisa dapetin duit selaen fon, fon mah gak apa2 kerjain aja, intinya cari kerjaan laen selaen fon, fon ditunda atau fon dikerjain bareng sama kerjaan ini. Gitu kali ye? Nah gitulah weh anggap ya!

Nah kalo gue ngerjain selaen fon, waktu gue kebuang dong? Iya gak? Biarin nganime, ngeyoutube, bokcolcrot, itu ganggu pisan, waktu gue abis aja gitu sama selaen itu, sayang kalo buang waktu teh. Padahal jelas ngeYouTube, nonton anime, bokcolcrot, dah banyak ngambil waktu gue selaen ngerjain font, sosmedan.

Gue teh kaya gak tenang gitu, kaya apa ya, bukan gelisah, gak kaya gelisah gak bisa diem, tapi gue teh gampang bosenan, males, sama maunya pengen enak weh, nonton anime, youtube, sosmed kan itu buang waktu ye, bisa dibilang gak penting lah, dibanding nyari duit, dapetin waktu2 berharga disaat nyari duit buat bayar2. Tapi ngumpulin pundi2 dengan gue yang kerjanya kadang rajin, kadang bisa aja, kadang2 gak ngerjain, istirahat. Mau apapun alesannya, deadline gue tunda2, pokoknya gak prolah. Biarin kalo pro itu dasarnya kerja, dapetin duit dari kerjaan yang udah dikerjain, bisa idup dari kerjaan tersebut.

Umur 20an gue biasa aja, lulus kuliah, kerja, sakit, pemulihan, nyari kerjaan, sampe balik lagi jualan, ama buat fon lagi ujungnya. Gue dah kadung nyemplung ama milih itu. Sadarlah, gue gak mau bilang gak “sadar gak sadar”, sadar banget gue yang milih itu sih.

Gue milih jadi orang yang gak menyenangkan, orang yang asal2an, yang mana pada dasarnya kuliah itu ngajarin deadline mesti tepat, itu doang kok. Ya di Universitas Swasta gue sih gitu ngajarinnye, bisnis juga ada mata kuliahnya, sekitar 2 SKS. Sekitar 1,5 jam, kalo gak salah.

Nah kalo kerja, gue dapetinnya tuh, kudu pandai2 nego, jago ngomong, bisa ngeles, sama tau taktik buat dapetin job. Pokoknya kerja weh terus, gak ada berentinya, ya atas nama biar dapet gaji, bisa idup, ngelanjutin idup. Soal ini my bad sih, gue ngaret, telmi, ama gak bisa adaptasi lebih cepet, tapi ya pada akhirnya gue bisa kok, gue paham juga konsep kerjaanya, dalam artian keseluruhan yang mesti gue lakuin saat kerja di orang ya? Kalo kerja sendiri ya gue buat sistem aje sih, biarin kadang sistemnya gak jalan, kalo guenya gak jalan, di bisnis, yang lebih tepatnya gue kerja mandiri gini, sayang banget kalo gak sadar diri, gak pede, overthinking gitu.

Waktunya sayang pisan, kalo dilossin teh, kebuang percuma, tapi sekaligus gue belajar banyak hal kalo mau, gue pasti bisa, tapi mesti adaptasi dolo, mesti jaga ritme kerja, jaga mood, rebahan, atau ngerjain yang laen2. Tapi kalo gue abis diwaktu mikirin yang gak pasti2, atau hal yang diluar gue, gue bakalan jadi orang yang abis coli: coli komen, coli like, coli share, pokoknya ngocok sosmed gitu. Abis waktu sama pencitraan, sementara fon keanggurin. Belom lagi anime, YouTube gak ada abis2nye, sementara pas gue baca Al-Qur’an gue dapetin balance, biarin kaga ngarti akidah, kaga ngarti amalan2, gue sadar diri pisan euy.

Gue sadar, gue teh bukan orang yang pandai di akhirat, pandai di dunia, gue cuman orang biasa2, kelas B, orang kelas kedua. Bukan orang yang super, bisa semuanya, orang yang bisa cepet2an dapet duit. Ya meski kadang gue bisa nyelesein masalah keuangan dengan jualan barang preloved. Ya tapi da tetep fon kudu beres, kudu jadi duit.

Ntar ye. Gue solat Magrib dolo.

Waktu teh bergulir tak terasa weh. Terus tau2 dah harus nyari duit. Mau gak mau, ya mesti serius. Soalnya kalo gini2 terus, si fon gak beres, terus tagihan mesti dibayar terus. Mana tiap tahun naek bayaran teh, sementara orang dah punya tim buat ngefon, dah nikah, punya anak. Gue masih gini2 aja.

Soal ini sih, gue sadar, tapi da gitu lagi. Entar males2an lagi, gue gak pengen buang waktu, sama terlalu gimana2 gitu. Maksudnya teh, gue teh mesti maksimalin tenaga gue jadi duit, gue gak mau ngaggur lagi, ini teh gue posisi dah kerja di monotype ye, sebenernya kerjaan gue tuh dah jadi Produsen Fontasi Indie, yang nitip jual produk di MyFonts, terus entar bagi hasil 50/50.

Dah 1 tahun gak nambah fon, dah 1 tahun lebih mau 2 tahun malah, buat fon family, gue dah simple, eh dapet cara simple, malah gue rumitin. Gue detil, soal yang kecil2, tapi abai ama deadline. Tau kesalahan, tapi gak cepet kerjanya. Lama gitu.

Yang mana kalo ada perusahaan yang karyawannya, lelet, sementara ritme kerjanya cepet, ya pasti dikeluarin. Cuman gara2 gue indie, yang mana bebas aja, tapi gue teh nyari duit dari fon atuh, ya gak bisa lama2, da butuh duit cepet. Butuh bayar2, butuh berpenghasilan.

Kesimpulannya gitu.

Nah buat proyek yang laen, banyak, gue tinggalin, tapi gak lama gue balik lagi ke proyek2 sampingan, yang buat seneng2 aja kaya nulis gini. Tapi dah kerasa kalo itu buang waktu, jadi sekarang gue kaya dah tau, tapi masa bodo sama kerjaan gitulah. Kayanya gitu deh.

Nah sekarang, gue lagi nikmatin banget rotasi musik gue euy. Perputaran single, mixtape, album yang lepas aja gitu. Dengerinnye enak bener dah, gue dah gak peduliin repeat, atau shufle, gue play repeat. Semua album 2022 gue puter, gue jadi orang yang kaya dolo lagi. Didepan komputer, ngerjain sesuatu, ngehasilin karya, berkarya.

Terlebih gue kaya dolo lagi, ngejauhin bokcolcrot, sosmed, youtube, anime, milih nulis2 sama ngerjain fon, tambah mungkin sekarang baca2 Al-Qur’an, nikmatin lagi solat, berdoa, afirmasi diri, ngobrol2 ama nyokap, bantu2 buat kue, atau belanja, atau bantu2 siapin makanan buat buka/sahur. Gitu2 weh.

Kalo diliat, idup teh biasa aja, gak lebih gak kurang. Gak spesial, tapi dari yang biasa gitu teh, ya kadang menarik, kadang enggak. Tapi kalo mau jadi orang yang bijaksana, atau bijak mah, ya gue lakuin maksimal weh. Niatnya gitu, karena Allah SWT weh.

Minta segalanya dipermudah, diperlancar, dipantaskan buat gue pribadi, biar segalanya menyenangkan. Bisa dapetin hal baik dari keseharian gue yang gini2 aja, nikmatin idup bareng keluarga, tanpa ngerasa kesepian, tanpa temen rl, tanpa sosmed, tanpa video2, atau konten2. Gue bisa aja sih milih itu, persis kaya sebelom restorasi jepang. Dimana mereka jadi negara tertutup selama 200 tahun, yang mana pada sekarang jadi negara liberal? Riberal sih kayanya mah. Kayanya riberal deh. Ngebuka segala peluang, tah gue teh gak mau jadi tertutup, gak mau pake sosmed, gak mau tau trend, gak mau tau hal diluar nyari duit, gak mau dengerin musik, atau halal, haram, makruf atau apa. Ya gue saring weh, mana yang baeknya buat gue pribadi gimana, gimana secara personal gue idup sama media sosial, sama kerja weh. Gak perlu beban sih.

Beban gue cuman di overthinking sih, kalo kata gue. Dah jelas, pasti, eh gue mentahin, gimana kalo gini, gimana kalo gitu, terus sistem dah dibentuk, gue gak jalanin. Malah ngebuat tujuan gak kecapai2, gara2 gue keluar sistem, terus abai sama deadline.

Sekarang gue tau banget, kalo gue gak bisa lepas dari Musik, agama, ama kerja, sosmed, inet, konten2, ya idup kita kan cuman gitu2 aja, yang mana ngelajanin idup kan tiap orang kan bisa beda, cuman yang pasti buat bertahan idup ya mesti berpenghasilan, mesti kerja, atau usaha, atau apapunlah namanya.

Kalo males2an, banyak waktu yang gak dipake buat cari duit, ya kaya 2 tahun sekarang, mau tahun ke-3, gue belom juga ngehasilin duit dari fon. Yang mana fon teh dah gue gadang2 bakalan jadi mata pencaharian yang bisa ngerobah ekonomi keluarga. Yang mana gue kurang kerja keras buat itu, kurang kerja cerdas buat bikin itu jadi kenyataan. Gue sadar, gak gampang buat ngewujudin cita2 teh.

Berbuat baik, atau berharap semua baik2 aja, gak segampang bokcolcrot atau sosmed yang bikin dapetin kesenangan instan di otak. Gue dah males buat ngelanjutin tulisan soal depresi, atau ngungkit2 luka lama soal halusinasi, delusi, atau keluar dari realitas gue sebagai seorang penulis lepas yang bebas nulis soal personal gue di blog personal gue.

Sebagai media personal, dah sepatutnya media ini gue kelola sih. Gue jadiin bahan atau lab yang bisa jadi sesuatu, atau nemuin sesuatu, berkutat di ide2 atau referensi sih dah biasa. Tapi buat ngebuat karya kayanya perlu energi lebih, gak sekedar nulis asal2an tanpa edit kaya gini.

Gue teh apa ya, Gue teh butuh temen euy. Butuh orang yang ngobrol ama gue, butuh nongkron, butuh kegiatan selaen didepan leptop, atau kerjaan aja, butuh bersosialisasi. Kemaren2 temen gue sempet minta ketemu, cuman gue males. Tapi kalo gue kesono, gue gak ada ongkos, eh dia minta gue ketemu di Gasibu, terus entar dijemput. Tapi gue juga ngerasa, mendingang kerja, daripada ngobrol2 ama dia, sayang waktu kerja gue.

Tapi dirumah malah, ngeYouTube, Nganime lagi. Buang2 waktu juga.

Fb, gue jauhin, soalnya gue lagi ngehindarin cewe2 cakep, atau aurat euy. Gue lagi ngehindarin nafsu gue, gue lagi ngejaga diri biar gak sange. Terus emang mau kerja ama mau ngurangin waktu ol weh. Biar gue bisa ngaji atau kerja lebih baik. Ibadah jalan, kerjaan beres.

Tapi temen gue sekarang Ibu gue. Kalo diliat ya, Ibu gue juga ngobrol2 ama temen2nya, jarang sih, lebih jatohnya ke jualan: rajutan, kue lebaran, rendang. Itu juga sih yang gue saranin biar sering2 ngobrol, oh iya giginya ompong Ibu gue teh, gue waktu kambuh, suka nangis liat ompongnya itu teh. Suka sedih, kok gue gak bisa ya beliin gigi paslu yang jutaan itu buat bikin dia gak malu sama keadaan giginya yang rapuh, gara2 kurang talek dari lahir.

“Ah, dapet $100, aja lama. Apalagi beli rumah.” Gitu katanya pas gue sadar, dia teh dah kecewa ama janji2 gue biar dapetin duit dari fon. “Anak2 mah pada gak bisa diandelin.” Semua dengan nada santai, gak marah2. Gue sedih sih dianggap gak berguna, atau gak punya efek buat keluarga secara ekonomi. Gak ada dampak positif gitu, iya sih kemaren2 gue dapetin duit dari kalender, kaos, ama jualan barang preloved. Tapi kata nyokap, berapa sih itu, cuman bisa ngehidupin seminggu doang, ya Alhamdulillah dah bantu, tapi cari lagi deh duit, biar kita tenang.

Nyokap… Eh kecoa terbang gaes. Gue bunuh dolo dah. Dah… Dah mati gaes.

Eh lanjut2. Jadi Nyokap gue tuh kan dasarnya kaya Almarhumah Nenek gue, baik banget orangnye. Suka becanda. Tapi nyokap teh gesit, jago nyari duit, sama bisa diandelin kalo keluarga gue: Abang, Gue, Ibu, butuh duit. Nah si Ibu kan bisa jadi penyelesei banyak masalah keuangan, punya kegiatan ibadah yang banyak biar dapet bantuan Allah SWT dalem kehidupannye.

Dari solat Dulha, tiap hari tuh. Tahajud tiap hari. Ngaji Yashin tiap pagi, atau baca Wakiah, biar dapet rejeki. Atau ngedoa selepas solat wajib, buat minta yang terbaik ama yang bagus2 di kehidupannya.

Kalo gue jadi dia, yang gak pake IG, Fb, ya idupnya tenang aja, sih dia cuman konsumsi sinetron, gosip artis, ama beberapa tulisan soal ODGJ, buat dikasih tau ke gue, buat diobrolin.

Kayanya gue entar tua kaya gitu deh, cuman gue gak pengen anak gue ODGJ juga, katanya kalo gue sebagai penyintas, entar bisa turunan anak gue 50/50 kena, bisa Bipolar, atau Skizo juga kaya gue. Nah gue kalo gak tau cara ngurus keluarga, cara jadi pemimpin keluarga, gak pandai nyari duit, gak bisa ngatur keluarga. Ya entar malah gagal berkeluarga.

Tuh kan gue bilang juga, gue suka overthingking, apa2 dipikirin, same gak ngelakuin apa2 gitu, gak penting.

Ibu nyuruh nyari kerjaan laen, Abang juga nyuruh nyari proyekan selan fon, fonn boleh dikerjain, sambil nyari duit yang eazymoney. Entah apaan dah yang kerjanya gampang, duitnya cukup gitu. Gue aja bingung.

Ramadhan hari ke-20

Di agama gue, ada halal, haram, makruf. Yang mana udah jelas, yang perlu dilakuin pa, yang gak perlu dilakuin apa, yang boleh tapi gak penting apa, ya pokoknya dah enak lah jelas.

Tapi. … Tapi gue teh suka pengen nyoba hal yang dilarang. Waktu dolo pertama kali nyobain intisari, katuas, alkohol murah di Dago 34, didepan taman Dago, taman apaanlah itu yang kecil disekitaran Ranggamalela, balubur, Djuanda. Gue ngerasa pusing2 doang, ma keliatan keren gitu. Jiahahaha akhirnya aing mabok, sampe akhirnya tiba kelulusan sekolah, gue minum anggur merah, enak sih manis, cuman pusingnya itu yang gak gue doyan euy. Mana gak bisa konsen, tapi apa yang ada dikepala bisa keluar lancar tanpa halangan, bawaannya tuh langsung ke intinya aja gitu.

Selepas itu, gue gak pernah mabok. Ma gak mau mabok lagi. Ya udah nyobain weh, gak cocok gitu. Gak enak weh. Terus emang dah tau kalo kobam teh kaya gitu rasanya.

Kuliah gue gak ngerokok, gara rokok gue sempet kena TB atau serangan jantung yang bikin gue ngerasa itu salah. Idup gue lebih dari kecanduan nikotin. Idup gue bisa lebih dari itu, gak perlu ngerokok. Akhirnya ya biasa aja, gue terbebas dari rokok, ma bisa ngejalanin idup tanpa rokok.

Sebenernya coba2 gitu, terus emang gak penting, cuman pengen tau doang. Sisanya sih kebiasaan, ama adiksi, bisa dilawan sih. Cuman proses adaptasi aje. Tapi da kumaha nya? Gue sekarang ngebako, ngeroko juga sih. Sama2 aja, gue biasain diri lagi larut dalem adiksi nikotin, tar, yang katanya ngerusak paru, ngerusak otak gue, mana gue dah ada penyakit otak kaya skizophernia, yang mana itu teh dilarang banget ngerokok soalnya bisa ngebuat kambuh halu, delu, tapi gue cuek.

Ya bodoh sih itu, gue akuin, gue juga pengen berenti, tapi gak sekarang deh. Gak tau kapan.

Terus awal nonton bokep, sekitara SD. Temen punya waktu ke warnet, terus ngajarain gue buka worldsex.com, situs bokep pertama yang gue buka, darisana gue belajar internet, yang gue tau internet cuman situs bokep itu, selama SD, belom ada tugas atau PR buat nyari sesuatu dari inet. Ya gue suka bokep, sampe akhirnya gue nikmatin bokep, terus nyobain coli, lebih ke biasan gue ngocok, waktu itu belom pernah ampe crot, gue gak begitu ngerti, sampe akhirnya gue kocok2, lama2 kok enak, terus akhirnya crot, wih enak bener ye? Hahaha asik euy.

Gitu aja sih, soal bokcolcrot mah. Sampe sekarang gue sadar, ni kan dah tau, kenapa gue masih bokcolcrot, dah tinggalin, sekarang gue larang diri gue buat deketin seks, biarin mimpi basah ajalah, gak tau kapan itu crot basahnya juga. Dah lupain seks weh.

Sekarang apalagi. Judi? Dolo waktu SD, gue masang lotre, ya dapetin Coca Cola, asik bos, masang 100 rupiah, dapet Coca Cola harga 2000? 3rb gitu? lupa gue, kan mayan tuh, tapi dari sana gue coba lagi gagal, padahal pertama kali maen, dapet hadiah. Nyobain ke-2, 3, 4 selalu gagal.

Buat maling gue juga pernah, nyolong duit Gaek, Kakek gue dari Nyokap. Gue belanjain duitnye buat maen dingdong di BIP, sama temen. Sempet juga ngambil paksa action figure entah apalah itu, gue gak inget maenan apaan. Akhirnya gue ngerasain dapet sesuatu bukan milik gue ya biasa2 aja, tapi akhirnya ketauan setelah Gaek bilang sering ilang duit, terus mau nabung ke Babeh gue seorang pegawai Bank Swasta. Dah lupain weh.

Sekarang mah, gitu, gue dah gak maling lagi sih. Cuman sekarnag gue bimbang, mau jualan buku rare dari Alm. Babehnya temen gue, soalnya temen gue gak ngodang gue dipernikahannya, terus dah gak kontak2an, sih, terus gue ngerasa bener aja gitu ngeposting buku hak miliknya itu, dengan harapan dapet duit.

Gak bener sih, cuman gue sok bener aja. Alesannya dia pasti lupa, ama dah ngelupain gue. Lagian ngondang kawinan aja kaga, dah gak ngaggep gue temen kali. Jadi jual weh buku dialah, persetan temen2an gitu mah. Tapi gue ragu, kaya bimbang gitu, butuh duit buat idup, ampe ngejual pertemanan gini, mana dia temen terbaik gue setelah lulus sekolah, sampe pertengahan Kuliah dolo. Sama2 maen PS bareng, Maen PES2011, maen gim bareng, gue dijemput, dianter ke rumah.

Asa aneh gitu. Ya berasa pengkhianat sih. Tapi bae ah, gue butuh duit euy. Lagian juga gue dah gak peduli ama status pertemanan gue ama dia. Dia dah lupain gue kali, di sosmed aja dah gak kontak2an, cuek2 weh. Dijual wehlah bukunya.

Sesuatu yang haram, atau bukan hak milik kita, itu emang bukan milik gue. Jadi kalo gue maksain buat dapetin barang yang bukan milik gue, jelas2 gue gak bakalan masuk Surga Firdaus? Bakalan masuk ke saldo dosa, atau mungkin dibakar tutung di Nereka.

Tapi… Aing pengen duitnye buat idup gue. Terus buku itu teh susah lakunya, selaen mahal emang yang beli juga langka juga. Sama langka, tapi gak tau dah, mau gue take down atau enggak, gue juga ragu, dah kepalang dipost, terus orangnya gak tau. Ya dah lah cuek, cuman Surga Firdausna iyeu kumaha euy? Jamening gue dah belajar, apa2 mesti halal, mesti karena Allah SWT, ai iyeu maok buku batur, dijual deui jang hirup. Duh euy mani watir pisan Sarjana Desain Komunikasi Visual teh, tukang maling, tukang jualan rongsok.

Sedih euy. Liat keadaan gue yang ekonomi tipis gini teh. Mana nulis2 pengakuan dosa kaya gini, atau share kebodohan harian gini gak ada di Agama gue. Di Islam mah, pengakuan dosa teh gak ada, yang ada kalo tau dosa, ya jangan dilakuin lagi. Pokoknya berenti, cuman secara mental, buat psikologis, ya nulis2 gini bisa nenangin hati gue sih, biar gak rusak mental, biar mental nya keanalisa, tapi kalo gue sok2an atau ngebohong juga entar keliatan kok. Malah jauh dari kenyataan sih.

Nah sekarang mah, hal yang dah pasti teh, balik lagi ke kitanya sih, mau ngelakuin atau gak ngelakuin, setelah dapet ilmu, nih haram, nih halal, nih makruf. Soal ini jadi weh, katempo pengidam Surga Firdaus penjual barang curian. Tapi bae ah. Tapi hayang Firdaus ih, kumaha iyeu?

Galau Mang?

Ramadhan hari ke-19

Gagal lagi. Rencana gue tidur jam 9 teh, biar dari saur sampe dzuhur fokus kerja. Ye gitu, gagal. Gue malah pas dah solat subuh tidur. Bangun2 jam 11an, suruh marud kelapa, sama nyolasiin keler kue lebaran.

Sekarang gue sadar, gak gampang, tapi gue gampang buat berenti sesuatu teh. Gak gampang buat kerja, tapi gampang buat berenti kerja. Kerja kapan2, rebahan tiap waktu. Bener2 dah buang waktu.

Sekarang gue sendiri ada tugas buat beli Corn Flakes, mana suruh beli di Indomaret, belanja nya gak kiloan corn flakes-nya, soalnya pada langka. Harga2 pada naek buat belanja bahan kue kering khas lebaran teh. Terus nyari2 ya yang deket2 rumah aja, kebeneran Ibu nemu toko bahan2 kue yang deket, sebenernya itu juga dah lama langganan, cuman gak semua yang dicari ada, lagian dia jual yang premium semua disono. Corn Flakes kiloan gak dijual, jual yang corn flakes biasa. Gue lupa, kenapa Ibu gak beli disono aje ye? Apa sama langka juga tuh Corn Flakes bungkusan, atau konplek kemasan teh? Teuing ah.

Gue dah beres 10 halaman baca Arob ama Artinya Al-Qur’an hati tenang, baru juz 2. Hati tenang, biarin kewajiban buat kerja belom dilakuin, oh iya tadi juga laku 1 buku, terus sebelom magrib diambil sama kurirnya. Mayan 35rb, gue jadi inget omongan Ibu, Nyokap gue ini bilang: Lo mah yang receh2 dikejar, yang dolar didiemin mulu. Kurang lebih kaya gitulah dia bilang. Eh iya juga ya, hahahaha. Aing kelewat santei ama gak ngejar2 dolar euy, padahal konversi fon masih dikerjain.

Sekarang Adzan Isya berkumandang, gue dah packing Puding Coklat, Fla-nya, ama 2 toples Nastar, dah dipacking pake plastick warp, sama dilapis plastik kresek gitu, sama semuanya ditampung di tote bag gitu. Ibu bilang kudu di heckter juga, jadi biar ajeg, gak gerak2, ya udah gue hacker aja, biar tegak gak goyang2.

Abang ojol ngambil paket. Gue bayar. Terus gue nonton soal bokep ama tinjuan agama islam, soal hal ini. Ya gitu, haram, kudu dijauhi, kudu inget tuhan. Terus lakuin yang diperintahkannya, lakuin yang baek2. Jangan sampe hal buruk ini dipertahanin, gak ada bagusnya, gitu. Ngerusak otak. Dah itulah intinya.

Penelitian gue soal bokep, di zine abokep, ya gitu sama aja. Cuman gak ada tinjauan agama sih, di zine itu, cuman yang gue tau emang haram, gak bagus. Dah itu. Soal bokcolcrot, aduh gue dah lengkap sih di zine itu, sebenernya gak perlu gue bahas lagi disini. Soalnya ya itu, emang gak penting, tapi gue nulis hal yang gak penting itu gue korbanin waktu revisi skripsi gue, waktu lamar kerja, waktu kerjain fon, sama hal2 laen. Yang gue dapeting portofolio nulis gue, gaya gue nulis, penggayaan sama belajar nulis.

Ya ada positifnya ngelakuin hal buruk, terus ditulis, terus jadi pelajaran. Buat yang masih belajar nurutin perintah agama, jadi orang yang lebih baik. Gue rasa gue orang yang sama kaya lo bro. Masih belajar. Ya gitu2 wehlah, soal kebaikan mah, ya lakuin aje yang baek2, entar juga dunia berubah jadi baek, dalam artian dunia terdekat kita, keluarga, temen, sosmed, kerjaan, video2 YouTube, TikTok entar follow yang bermanfaat2 deh.

Sekarang gue bingung file bokep yang 50Gb, mau diapaain, mana gue berdoa terus: Ya Allah, mudahkan, lancarkan, pantaskan saya menikahi istri saya yang secantik Yui Hatano, sebaik sesolehah Ibu, Sekompeten bekerja, berbisnisnya Cristina Lie. Yang deket2 malah donwload2 lagi bokep Yui Hatano, diseling Yua Mikami, bener2 gak fokus. Kaya penjelasan YouTube soal bokep, persis, gue gak bisa fokus.

Soal doa gue yang tertransformasikan jadi kegiatan bokcolcrot, gue rasa gue sekarang tau gimana afirmasi diri, berdoa setelah solat, berdoa pas mau tidur, bikin gue sadar mindset yang gue punya. Soal nikah, soal nyari cewe, soal nemuin yang halal. Gue dah usaha, sebates bokcolcrot, ya susahlah jadinya. Ya gue perlu cari Istri di sosmed, soalnya gue anak rumahan, cari yang bener, kenalan, deketin, dapetin. Jangan download. Tapi kenalan.

Soal ini, gue baru nemuin 2 cewe, temen Fb, yang mana soal ginian, dia mah temen sosmed doang, cuman gue sadar, ya gak tau hukum tarik menarik LoA gitu. Yang gue dapet kalo gak berkerudung, yang seksi2 gitu, yang mana yang kerudung ya gak cantik2 amat, jauh dari Yui Hatano yang oriental, ini mah Indo biasa, tapi da cewe dinilai gak soal fisik kan ya? Cewe yang dinilai banyak, sementara kalo didoa gue, sebaik, sesolehah Ibu, ya Ibu gue dah pembawaannya baek, rajin beribadah, islam garis lurus. Sementara di sosmed itu pencitraan, flexing, atau pamer2 doang, yang dikeluarin yang baek2 mulu, yang jelek2 ditimbun. Ya gak tau juga sih, tapi mayoritas gini, emang gak semua orang gitu, tapi kebanyakan gini sih.

Soal yang pandai bekerja, berbisnis, gue juga belom nemu. Nampaknya makin gak fokus gue ngejalanin idup, fon dikerjain, tapi hari2 diisi nonton2 doang, yang mana itu kaya Tv yang dolo gue jauhin, tapi Tv sekarang tuh bentuknya jam2 yang gue tonton, sosmed, ya sama aja sih. Sekarang nemuin cewe pusing, lagian nyari cewe juga gimana kalo gue belom punya penghasilan, belom mandiri. Cewe juga gak suka cowo yang kerjaannya kaya gue, yang duitnya tipis. Tapi ya gimana gue selalu berdoa biar dapetin si @hatachan524 versi baik, solehah, jago kerja, bisa ngejalanin roda bisnis juga. Emang keliatan kaya gak sadar diri, tukang colay, maunya ama kelas atas, tukang colay maunya ama yang baik, solehah, tukang colar maunya ama yang jago nyari duit, bisa bisnis pula. Tapi da gak ada yang gak mungkin kalo minta ke Allah SWT mah. Pasti dikasih, asal mau nyari, mau nyoba dapetin, mau berusaha: gue usaha fon dolo aja dah, fokus nyari duit, biar gak dikira pengagguran, terus so2an pengen nikah.

Gue mulai ngatur mulut gue dah. Ngatur biar kaya dolo, gak vulgar dah. Gue vulgar kayanya dari SMA deh, mulai tarik gitu, mulai sok keras, sok paling tajem omongan, terus nyakitin hati orang. Kalo gak gitu gak dapet, sisi kerasnya.

Tapi da idup gak bisa gitu euy, gue rasa teh. Gue kudu mulai ngurangin diri gue euy. Ngurangin ego gue, menuhin diri sama nurutin kemauan gue, disamping arahan Nyokap gue, soal idup dewasa ditengah penyakit Skizophernia yang gue dapet. Gue udah skizo remisi, yang mana artian gue dah bisa kerja, cuman kerja gue belom bener, konversi fon aja gak beres2, yang gue suka sekarang, gue nulis2 gini, gampang bener dah, tinggal curhat, beres, 1-2 jam juga gak kerasa.

Tah sekarang teh, gue juga mau perbanyak ngaji aja, pahamin ayat, secara artian bahasa latin dari terjemahan Al-Qur’an, banyak hal bijak disana, lebih dari hal2 yang gak gue pahamin di buku2 yang istilahnya gak gue paham. Mana buku2 itu jarang gue buka lagi, sekali baca, malah bingung, pas pengen paham, malah baca review doang. Soal buku2 gitu, ya emang guenye aje yang kurang cerdas buat mahamin si penulis buku, gaya penulisan, ama istilah2 yang terkait. Gue mesti belajar pahamin, juga, apa ya, istilah2. Gak gampang. Sementara Al-Qur’an mah dah saklek sih, halal, haram, makruf, dah jelas, gak berat sih kata gue kalo dibanding buku2, soal teologi, atau zarathustra, atau mungkin buku kaya: apa sih lupa, yang bahasa2 gitu, gue ada bukunya, gila tuh buku, jelimet, gak kataekan ku urang euy. Nah Al-Qur’an teh, simple weh gitu.

Di Al-Qur’an banyak cerita jadul yang ngasih tau kalo dolo ada kaum, orang, keluarga yang gini, ada kejadian gini, ada kejadian gitu. Ada yang perlu dijauhin, ada yang perlu dideketin. Udah gitu weh. Ada lagi sih yang laen2, banyak cuman gue ingetnye segitu.

Soal Al-Qur’an, gue rasa perlu gue pahamin lagi sih, soalnya banyak ilmunya juga sih, tapi ya kaya yang gitu, bisa gue beli lah, yang gue bilang Ensiklopedia Al-Qur’an tea, yang 2,7jt itu, 7 Jilid Buku, dengan bahasa Indonesia. Wah pasti gampang lah mahaminnya, yang mana otak gue cetek buat mahamin hal2 yang besar buat gue pribadi. Insyallah kalo gue baca Ensiklopedia tadi, gue bisa ngarti Allah ngasih nilai2 terhadap konsep2nya dalam dunia, akhirat. Entar gue bisa belajar banyak hal, tanpa pusing2 baca2 buku2 diluar itu. Emang sih ilmu yang laen menarik, gue dah pernah coba ilmu2 itu, tapi buat sekarang gue fokusin ke Ensiklopedia Al-Qur’an dolo, sama buku2 Type Design aja deh. Biar gue kerja, sama mengislamkan diri lebih baik daripada tanpa pegangan atau referensi terkait.

Kalo ada buku2 tadi yang gue sebut. Entar idup gue lebih ngerti mau dijalaninnye kemana. Entar gue juga jadi tau mesti ngapain, soalnya gue rasa buku2, emang perlu dipelajarin, meski buku2 gue banyak yang gue jual, banyak yang gue robah, dari buku, gue kasih ke nyokap gue, buat bertahan idup bertiga. Abang, Ibu, Gue.

Kalo buku, gue beliin buku, maksudnya dari jualan buku, gue beliin buku lagi, gue rasa gue dah cukup dolo deh buat buku type design teh, dah ada 10 buku import berbahasa Inggris, buat buku gue pengen nambahin penasaran gue ama Al-Qur’an dengan beli Ensiklopedia Al-Qur’an, biar gue kerja ngefont ada referensinya, buat agama gue pengen lebih dalemin agama ada referensinya: Ensiklopedia Al-Qur’an. Kan enak tuh, ada rujukan, ada tambahan data2 terkait. Dibanding belajar tanpa ada referensi, rujukan, data, yang ada gak bener, atau kurang bener, atau mungkin malah ngaco, diluar jalan yang ada.

Tapi maksud gue, dari buku yang gue baca ya, ya jadiin pelengkap sih, jadi kaya ngasih oh ini gini, disini tuh gini, gini, mesti diginiin, nah entar gue ngulik, oh kalo gitu gue nemuin kalo gini, boleh, kalo gini gak boleh, kalo boleh gini, jangan kaya gini. Gitulah maksud gue, ada manual booknya lah istilahnya.

Soal ini ya gitu. Lo bisa paham tulisan tanpa edit yang gue tulis sekarang. Mana dengan maksud pengen live writing, nulis langsung tanpa edit, bakalan keliatan lebih mudah, tapi malah gampang keliatan gak mateng ama gak runut, atau gak efisien. Tapi gue lakuin dengan maksud biar gue ngelatih tulisan gue sih.

Dah gitu deh.

Sekarang gue bingung, kalo sakit kelamin, atau perih2 lagi, atau kaya pipis gak enak lagi, dalam artian kan dolo gue pernah nulis, gue berenti bokcolcrot, terus alat kelamin gue malah sakit, kaya perih gitu, teru dah 3 bulang gue gak bokcolcrot, eh gue bokcolcrot rutin, malah gak sakit2 lagi. Sekarang kalo gue misal berenti total bokcolcrot, entar pas gue sakit lagi gimana ya, masa gue bilang ke dokter, terus gue dikasih operasi prostat. Soalnya gue baca waktu gue kecing terus prostat gue sakit euy, kayanya saluran kemih gue yang bermasalah waktu 3 bulan gak bokcolcrot teh.

Nah ini yang bakalan terjadi kalo gue berenti bokcolcrot, emang sih positifnya banyak banget, salah satunya waktu gue bisa dipake buat lebih banyak nyelesein kerjaan, ama nambah2 duit lebih kenceng, mungkin. Bisa aja demikan kejadian digue. Tapi gimana kalo prostat gue kambuh euy, nah solusinya apaan, gue puasa bokcolcrot udah, terus kalo sakit pas-sebelom-sesudah kencing mesti gimana ini prostat. Masa operasi, males banget kelamin gue dioprek ama dokter, ke doketer kelamin, gue malu kalo gue tukang ngocok. Entar gimana juga, emang sih ada BPJS, tapi atuhlah, ulah nyeri prostat atuh. Sakit pisan euy. Kaya ditusuk2 jarum, kaya sakit serangan jantung tapi sakitnya di sekitara bawah puser. Males banget dah.

Ya udahlah, sekarang berenti bokcolcrot dolo deh. Gue usahain itu, biar konversi fon lancar, gue bisa fokus ke penelitan ilmiah gue soal font preview yang mempengaruhi penjualan dalam daftar best seller di MyFonts. Kan seru. Mumpung gue bisa fokus, bisa ngerjain ya dikerjain weh. Dah lah lupain prostat yang bermasalah kalo gue berenti bokcolcrot.

Yang penting sekarang, tutorial surga no root dah ada, solat yang rajin, puasa, zakat, sedekah, berbuat baik, dah itu maksimalin, tambah2 solat sunah, puasa sunah, dah baguslah. Jauhin bokcolcrot, tapi dengan syarat gue gak koar atau bikin orang ngerasa kalo bokcolcrot yang mereka lakuin itu salah, males juga kalo didebatin woi tukang ngocok, bokep-coli-crot itu gak baek, jangan dilakuin ya? Ya yang ada gue dibilang aktivis anti pornografi, aktivis hijrah yang suruh lo solat, zakat, atau berbuat baik. Ya idup lo mah idup lo lah, terserah lo mau ngapain, idup gue ya idup gue, pokoknya jalanin aje masing2, tapi kalo gue rasa gue mau ngelawan industri pornografi, ya ngapain atuh? Ngapain situs bokep ditutup gitu? Terus artis bokep, rumah produksi bokep, atau orang2 yang ada di industrinye mau dikemanain. Lagian dah nyakut ekonomi kaya gini, gue mesti mikirin gitu? Kejauh atuh. Berenti bokcolcrot, malah jadi mikirin industri bokep, gue jadi kaya industri agama yang jual surga atau kesucian. Tapi gue gak lagi ceramah kok cuman lagi nyeritain apa yang ada dipikiran gue aje sih.

Soal industri bokep, atau artis2nya, ya udah gak usah dipikirin, gak usah pikirin ekonomi bekerja dalem industri pornografi juga. Terus gue kan gak perlu juga jadi penyebar kebaikan, soal dampak positif dari agama gue, dampak koar2 suci yang gue bicarain disini tuh, ngajak kekebaikan, atau ngarahin ke arah agama. Soalnya gue sendiri bukan siapa2 euy. Gue cuman pengen masuk sorga, gue pengen jadi salah satu penghuni surga firdaus, terus sekarang lagi kerja, ngerjain konversi fon. Terus kalo gue ceritain bokcolcrot, agama, ibadah, jauhin bokcolcrot ya itu buat gue pribadi sih. Bukan maksud buat ngajak lo berenti atau ngejauhin bokcolcrot, tapi kalo itu ganggu, ya udah gak usah baca2 tulisan gue kan udah solusi gampang daripada buang waktu lo ngedebat gue soal bokep-coli-crot.

Gue sadar diri kok, jadi kita lupainlah, soal industri bokep berjalan, orang2 LGBT, atau orang2 sok suci, atau apaanlah gitu, yang gue gak mau banget ngedebat, ngapain: gue mau berenti bokcolcrot, mau surga firdaus, mau ngejadiin fon gue dolar dah itu aje.

Nah sekarang mah, buat yang pasti2 mah, ibadah aje dah gue mah. Minta doa gue terkabul, lakuin yang baik2 juga, dah 33 euy gue tahun ni teh. Dolo 2013 gue ampir tiap tahun bikin to do list tahunan, kaya perobahan ama aksi apa yang mesti gue lakuin di tahun itu, di tahun depan mesti apa aja target yang mesti gue capai. Yang mana pada tahun 2014 ke 2022, target itu mulai kabur, gue lupain gue tinggalkan atas nama kembali ke keburukan, males2an, ama bego aja dah balik lagi ke awal. Jadi sayangin waktu, sayangin umur, sih buat gue sekarang, gue teh udah tua, dah 33 gitu. Inget gak bisa balik lagi ke 2012, 2013, gak mungkin. Jadi sekarang gue mesti mati2an nyari duit, beribadah, biar sampe ke surga firdaus, biar gue sekarang di bumi bisa idup nyaman dolo lah, gak miskin gitu.

Sekarang gue tau apa yang mau gue jalanin sekarang. Masuk surga firdaus. Font jadi dolar, duitnya cukup buat idup. Belajar bikin light novel dolo lah. Gitu deh. Ama mungkin bikin album, mixtape, atau benerin demo. Atau mungkin gue bikin ilustrasi yang keren. Atau apalah gitu, yang berkarya2 gitu, daripada gue mikirin, tutorial masuk surga no root terus, atau mikirin masa lalu gue, atau cerita masa lalu gue, tapi kalo gue gak cerita yang dah gue lakuin, gue bingung juga cerita apaan.

Oh iya nih, album yang paling sering gue dengerin pas puasa tuh: El-P – Fantastic Damage, rilisan 2002. Gak tau kenapa kalo bulan puasa dengerin album ini tuh berasa nyambung aja gitu. Gak tau kenapa dah. Enak weh.

Terus kalo bulan puasa gini gue juga tau apa yang bikin gue batal: ngerokok, ngebokep-nyoli-ngecrot, terus yang bikin gue kuat puasa: tidur seharian, banyakan nunda2 sesuatu, atau bikin hal tersebut super slo mo, slomotion gitu gue lakuin ya secara sadar, atau mungkin males2an. Tapi heh, mau jadi apa gue kalo gitu terus, da mah pas batal puasa, gara2 bokcolcrot, terus ngebako lagi, keliatan nafsu gue belom bisa gue atur euy.

Nah kalo balik lagi ke haraman yang dah gue lakuin tadi teh keliatan gue teh bernafsu pisan, bokcolcrot, gak nahan disiang hari, makan gue banyak, rakus. Terus, kalo tau dari puasa gue batal karena ini, berarti nafsu tinggi gue ini bisa gue arahin ke yang laen, mungkin ke nafsu cari duit, atau ngoleksi duit, bagusnya kalo diagama ye, duitnye dijalanin ke agama Allah, kaya buat sekolah, rumah sakit, atau apalah gitu, yang bermanfaat buat orang banyak. Nah gue juga pengen sih. Tapi balik lagi ke nafsu kok gue cuman pake buat bokcolcrot ama ngebako doang, kan sayang ye???

Bener gak sih? Menurut gue kalo gue pake nafsu gue yang gede tadi dipake buat bernafsu ngebebasin gue dari kemmiskinan, dengan ngebuat fon2 jadi duit, kayanya masalah ekonomi gue bisa terselesaikan.

Dah lah gue akhirin sampe disini dolo. Lanjut postingan selanjutnya ye. Sori kalo tulisan2 gue cuman berhubungan ama gue doang, gak ada yang gak berhubungan soal politik, sori, gue apolitik atau gak bernafsu ngebahas politik, soalnya gue gak pengen tau atau pengen ngulik tau soal itu euy. Gara2 ngulik2 bokcolcrot sih, jadi gue ngulik2 Jav doang sih.

Dah gitu aje, sori kalo tulisannya ngalor ngidul, konteks asal2an, atau kabur. Gue paham tulisan gue jauh dari kata pas, atau cukup layak dibaca, gue sadar kok, gue nulis tanpa edit, jadi dimaklumin aja ye? Namanya juga nulis2 buang emosi, buang waktu gue, sebagai terapi depresi gue. Gue nulis sekarang pengennye yang positif.

Ramadhan hari ke-18.2

Hari ini bangun, dibangunin sih sebenernya mah. Jam 9, suruh ngadonin kue keju, kur kastengel ini gue campurin tepung terigu ama adonan yang setengah jadi. udah sedikit rada2 keras, atau sulit buat diaduk gitu. Ya kasihin ke Ibu. Kata Ibu gitu. Jadi Ibu mulai ngaduk pake tangan kosong, setelah sebelomnye gue ngadonin pake sendok nasi.

Gak lama sih. Cuman 5 menitan. Gue balik lagi ke kasur. Bobo lagi, lanjut tidur. Bangun2 jam 11. Lagi2 dibangunin buat ngecek kompor gas, apa apinya dah diukuran sedeng. Gue liat indikator, di tungku kompor gasnya. Ada indikator 1, sama 2. Ya sebenernya sama aja sih, cuman beda gambar doang, jadi gue posisin pas ditengah indikator satu, yang gambarnya pas ditengah2 indikatornya.

Gak lama dari itu gue lanjut, tidur2an. Jadi gue sekitaran 1 jaman, tiduran deh. Gak lama berselang dari itu gue dengerin Adzan Maghrib. Terus gue berdoa, doa yang sama kaya gue beres solat wajib. Dah gitu, gue idupin laptop, terus maenin lagi fon. Maksudnye ngerjain fon.

Terus oh iya, Ibu teh bilang tolong itu foto kue ada temen Ibu yang minta. Gue posisi belom solat, emak gue ini dah beres solat dzuhurnya. Gue ngubek2 foto2 dokumentasi kue kering yang tahun kemaren. Gak lama dari sana, sih gue nemuin itu foto, cuman searching tool yang ngebantu cepet ketemu. Gue colokin kabel data, ke laptop, terus copas ke folder kamera di folder hp Emak gue.

Beres copy, paste, emak bingung, lah dalah, mana ini foto? Yey, dipaling bawah Bu, itu scroll aja ke paling bawah, kan itu urutan fotonya sesuai tanggal, jadi dari waktu. Terus aja scroll kata gue teh.

Beres bungkus2 kue. Packing, beli dolo solasi bening buat ngebungkus keler biar kuat gak masuk angin, atau tumpah2. Aman.

Dari sono, gue pake aje itu Hp, gue kaga punya hape, jadi nebeng pake smartphone nyokap gue ini, gue maen IG, scrolling2, terus eh pas tinggal 14% lagi gue cas. Gak idup dong. Ternyata listrik mati, kata nyokap lah mati listrik. Gue bingung.

Gue bingung dong, lah ini gimana yang mesen kue, katanya mau sekarang, ngehubunginnye gimana, kalo gak ada listrik. Lagian batre hp abis, duh mana lama, kata nyokap gue. Ya dah Bu tungguin aje bu.

Akhirnya kita sekarang nungguin listrik idup, sama entar mau mesen gosend juga, buat ngirim pesenan 2 kue kastengel ini.


Gue kebanyakan nulis2 yang gak penting. Banyak aja nyerita, tapi gak ngelakuin apa2, cuman nulis doang. Ya ini mah ngebacot atuh jatohnya. Ini gue sadar pas liat To Do List 2019-2022, banyak sih yang dikerjain, tapi banyak juga yang gak dikerjain. Nya sarua weh omdo kiyeu mah euy.

Gini gaes idup jadi pekerja mandiri mah, kudu bener2 konsentrasi euy. Harus kepenuhin makan, tidur, kerja, gitu2 weh terus. Da emang idup emang buat itu aja sih buat sekarang mah.

Wah target belom kekejar2 nih. $100 pertama euy.

Ramadhan hari ke-18.1

Wah banyak hal yang buang2 waktu deh. Beneran dah. Masa gue online, cuman buat liat status2 orang, yang gak signifikan ama idup gue. Kepo sama idup orang laen, atau urusan yang sebenernya diluar idup gue. Alias gak ada hubungannya ama idup gue. Buat apa coba tau?

Makanya gue di Fb mulai snooze 30 hari buat akun2 yang statusnya sering ada diberanda, gak ada hubungannya ama desain grafis, font, atau soal kerja, kerja, kerja. Emang keliatan kaya filler atau menuhin2 aje gitu. Ngisi2 doang gitu. Buat apa?

Lagian salah juga sih ngeremove semuat temen, sekarang dilingkungan baru juga gitu, ada aja yang filler, yang menuh2in dong friendlist. Gak penting tau, tapi udahlah, gak perlu dijelasin. Da idup emang gitu. Terkecuali yang kepo ya, gak penting juga dikepoin teh, buat apa juga sih? Idop lo ya idop lo, idup gue ya idup gue. Jadi banyak berkarya aja udah.

Terus udah nulis gini biasanya gue sedikit tenang. Tinggal ngejalanin yang mau gue jalanin, kalo enggak, malah jadi status doang, terus ngeluh2 doang. Ujungnya jadi status fb, berupa postingan blog. Kan sarua keneh filler.

Tapi ah, udahlah ya? Gak penting.

Gue pengen coli, tapi gue tahan, gue kebangun malem ini juga belom solat, gara2 dibangunin malaikat kali. Tapi gue belom juga wudu, terus solat isya. Gue pengen nulis, pengen ngefon euy.

Yu dah, gitu doang kok. Bye2!

Gue mau ngefon dolo.

Bye!

*****

Crot. Yeh gue coli lagi dah, gara ngebokep. Ah aing mah euy.

Tapi tenang aja gitu: dalam kesusahan berenti colay, ada kemudahan didalam berenti colay. Gitu weh lah. Ereun atuh euy!