Gue ini siapa sih? Apa tidur cukup, gak gelisah, gak curiga, minum obat teratur, ma kerja masih bikin gue dipanggil ODS? Apa iya ODGJ itu bisa mandiri? Apa gue bisa idup normal kaya sebelom sakit Schizophrenia Residual dolo? Kalo orang gila kok, gak keliatan gilanya?

Sebagai ODGJ yang masih butuh kontrol rutin perbulan, minum obat anti psikotik, idup gue biasa2 aje dah. Kaya orang rumahan biasa. Korona atau Covid-19 sekali pun gak ngerubah banyak hal dari gue, selain keluar pake masker, dah lupa tuh cuci tangan, jaga jarak sih. Paling banter ya itu tadi, pake masker doang. Yang terkadang gakLanjutkan membaca “Gue ini siapa sih? Apa tidur cukup, gak gelisah, gak curiga, minum obat teratur, ma kerja masih bikin gue dipanggil ODS? Apa iya ODGJ itu bisa mandiri? Apa gue bisa idup normal kaya sebelom sakit Schizophrenia Residual dolo? Kalo orang gila kok, gak keliatan gilanya?”

Boker bagian 2: Bisa jadi alesan buat coli

Ini awal tahun sekarang, sekitar bulan februari di tahun 2020. Kontol gue kocok perlahan. Sebelumnya dah gue kasih sabun cuci muka di tangan kanan. Gue gak suka cuci muka, tube cuci muka ini produk korea yang Abang gue pake buat mukanya, sementara gue pake buat kulit kontol gue. Gue ini tipe colier tangan kanan, kontolLanjutkan membaca “Boker bagian 2: Bisa jadi alesan buat coli”