DUIT (Do’a, Usaha, Ikhtiar & Tawakal): Yang Perlu Dilakuin Seorang Desainer Huruf didalam Bekerja

AWAS2: Tulisan lama, masih ngeupload tulisan2 lama gue, tahun kemaren, kayanya bagus di share di sini, kali aje ada yang pengen nyari duit dari font, atau mungkin ngebuka peluang lo buat ngejadiin pekerjaan tetep dari ngedesain huruf, ada sedikit bumbu2 Islam ama sok pro disini, buat yang ngerasa keganggu ama bahan2 tersebut, gue nyaranin buatLanjutkan membaca “DUIT (Do’a, Usaha, Ikhtiar & Tawakal): Yang Perlu Dilakuin Seorang Desainer Huruf didalam Bekerja”

Gue ini siapa sih? Apa tidur cukup, gak gelisah, gak curiga, minum obat teratur, ma kerja masih bikin gue dipanggil ODS? Apa iya ODGJ itu bisa mandiri? Apa gue bisa idup normal kaya sebelom sakit Schizophrenia Residual dolo? Kalo orang gila kok, gak keliatan gilanya?

Sebagai ODGJ yang masih butuh kontrol rutin perbulan, minum obat anti psikotik, idup gue biasa2 aje dah. Kaya orang rumahan biasa. Korona atau Covid-19 sekali pun gak ngerubah banyak hal dari gue, selain keluar pake masker, dah lupa tuh cuci tangan, jaga jarak sih. Paling banter ya itu tadi, pake masker doang. Yang terkadang gakLanjutkan membaca “Gue ini siapa sih? Apa tidur cukup, gak gelisah, gak curiga, minum obat teratur, ma kerja masih bikin gue dipanggil ODS? Apa iya ODGJ itu bisa mandiri? Apa gue bisa idup normal kaya sebelom sakit Schizophrenia Residual dolo? Kalo orang gila kok, gak keliatan gilanya?”

Manusia gagal

Cita2 gue jadi desainer grafis, pengen kuliah di seni rupa. Gagal masuk institusi negri, terus ngelajutin kuliah di universitas swasta jurusan desain komunikasi visual. S1 diselesein 5 tahun. Buat musik, terus publish di youtube, 1 lagu, hip hop yang dipilih soalnya gue suka, buatlah musik, gak diisi rap soalnya gue belom bisa, maksain sih adaLanjutkan membaca “Manusia gagal”

Laptop baru, typeface baru, dengan semangat baru

Setelah selesai mandi pagi dengan gayung yang airnya di ambil dari ember yang sebenarnya bekas tempat cat tembok saya merasakan kesegaran pagi di akhir pekan kedua di rumah kontrakan ini. Rumah ini pemiliknya intel, angkatan militer saya tidak punya masalah seumur hidup saya dengan militer, polisi, hidup tenang-tenang saja. Dengan ABRI tidak ada sama sekaliLanjutkan membaca “Laptop baru, typeface baru, dengan semangat baru”

Rumah di Bandung Utara

Akhir tahun 2019 ini, beberapa hari terakhir juga di rumahku di perbukitan di Bandung Utara akhirnya rumahku terjual, meski dengan banyak drama. Kakakku membayar beberapa hutangnya ke teman2nya nantinya, sekarang uangnya belum cair, meski sekarang juga penjualan katanya didapatkan sebesar 400 juta dipotong hutang beserta yang lain-lain hanya menyisakan 100 juta. Rumah ini terjual jauhLanjutkan membaca “Rumah di Bandung Utara”