Gue ini siapa sih? Apa tidur cukup, gak gelisah, gak curiga, minum obat teratur, ma kerja masih bikin gue dipanggil ODS? Apa iya ODGJ itu bisa mandiri? Apa gue bisa idup normal kaya sebelom sakit Schizophrenia Residual dolo? Kalo orang gila kok, gak keliatan gilanya?

Sebagai ODGJ yang masih butuh kontrol rutin perbulan, minum obat anti psikotik, idup gue biasa2 aje dah. Kaya orang rumahan biasa. Korona atau Covid-19 sekali pun gak ngerubah banyak hal dari gue, selain keluar pake masker, dah lupa tuh cuci tangan, jaga jarak sih. Paling banter ya itu tadi, pake masker doang. Yang terkadang gak gue cuci berbulan2 bulan, padahal gue punya 3 masker. Dolo awal2 pagebluk gini, gue cuci tiap hari kalo dah malem, sekarang malah gue gak inget kapan terkahir kali gue cuci, kapan terakhir kali gue ganti masker.

Gue kalo keluar rumah, paling buat beli bahan masakan, beli pulsa, bayar token, bayar BPJS, ngambil duit di ATM, paling jauh ke Grha Atma. Buat ketemuan ma Dokter Spesialis Jiwa. Ampe hari Sabtu kemaren gue ketemuan di jalan Soekarno Hatta buat janjian, terus nebeng mobil temen kuliah gue, yang kebetulan mau diajak bareng2 ke nikahan kawan kampus gue yang akhirnya nikah. Gak tau kapan juga kalo dipikir gue nikah. Kapan gue bisa nemuin belahan jiwa gue. Padahal 2015 gue dah ngebet nikah, gak tau ngebet ngewe? Yang pasti mah gue masih ngecrot sambil nonton JAV. Tapi gak usah jadi beban deh, soal status mah, yang pasti idup mah bukan balapan, soalnya start tiap orang beda2. Jadi ya nikah mah entar dolo deh. Yang pasti bayar2 kontrakan kudu dipikirin nih. Jangan Abang gue aje yang bayar sewa bulanan rumah. Kasian.

Waktu ngobrol2 sepanjang jalan tol Cimahi, gue baru tau ternyata doi gak jadi buat video promosi buat instagramnye. Gue sempet mau ngerjain tapi gue lebih milih font buat kerjaan gue. Ampe liatin anak balitanya yang tidur pules lengkap ma pakean khas ondangan, kemeja, celana panjang. Disemua orbrolan itu gue gak bilang gue sakit jiwa. Gak ada satu pun temen gue yang ceritain gue kena penyakit ini. Kalo pun ada temen SMA gue yang kebetulan ketemuan di grup fb anxiety, gue curhat di messenger. Dia kebetulan kena Anxiety, gue kena Skizo. Dah cuman dia doang yang tau gue sakit. 1 orang doang.

Gue pengen banget jadi mandiri teh, ama sibuk2 ma hal2 yang gue suka aja. Udah pasti kerja mah ngehasilin duit, sebagai lulusan desain komunikasi visual, bisa apaan aja sih dijadiin proyek, illustrasi, logo, kaos, dan lain seterusnye. Semua bisa didiuitin. Tapi sebagai orang yang disabilitas mental, yang kemaren2 kambuh. Gue mesti hati2 ma aktivitas gue. Gue mesti paham apa aja sih yang bikin gue kambuh. Nah itu yang pengen gue kulik, tapi gue rasa sulit juga sih buat nulisnye. Soalnya bener2 gak spesifik sih itu. Gue bingung anjis ngejelasin halusinasi2 gue, ngejelasin delusi2 gue. Panjang anjing kalo mau gue tulisin juga. Intinya sih gue punya realitas sendiri dibanding orang laen. Disorientasi realitas ini, bener2 kaya orang yang lagi mimpi sekaligus bangun tidur diwaktu yang sama. Ngerti gak? Ya kaya gitulah halusinasi mah. Masalahnya buat ilang halu, delu gitu gue butuh berbulan2 buat itu, dari akhir 2020, ampe awal2 2021. Gila kan? Panjang bener durasinye.

*****

Oh iya, gue sekarang masih kok jualan ol. Ol Shop gue juga lumayan ngehasilin duit, dari hasil ngirim2 paket itu, gue sekarang ampe punya pentab, ada headset, punya walkman baru, senjata2 baru ini teh buat perang ngelawan dunia. Biarin gue terlalu cebol buat dunia yang lebih tinggi dari gue. Siap2 aja goblog, gue bakalan menang. Tai lo!

Lagi2 gue pingin ngelakuin kesukaan gue. Duduk, make laptop, dengerin mp3empetri, ngerjain type design. Gue pengen ngebangun ruang yang gak mungkin menjadi kenyataan, dari sketsa ke digitalisasi typeface. Buat materi poster, nyari2 mock up, bikin type speciment, ngelebarin promo di dunia maya. Sampe belajar2 lagi dari pdf2 yang berserakan di inet. Gue pengen deh belajar lagi Type Design, Digital Marketing, itu aje dah.

Bisa aja semua ini didapet dari inet, bener2 dah kepake banget euy situs e-commerce tuh, gue ampe bisa dapet penghasilan yang sebenernya gak seberapa dibanding gaji fresh graduate yang kerja di agensi desain komunikasi visual. Tapi gak apa2 kok, gue dah seneng banget.

“Em mun ibu jadi kamuh, mun nyieun font bisa meunang dolar, geus diburu2 da.” Nyemangatin gue buat ngelarin font family yang belom rampung, yang pengerjaannya ampir 1 tahun.

“Iyeu mah simulasi weh sih Bu, anggap weh font. Mun font aya ratusan, bisa nu meuli ampir unggal poe. Da loba pilihan.” Gue nimpalin omongan Emak gue. “Nah matakna lah poho, ngagawean font, kudu diberesin atuh fontna.” Ibu gue ngebolehin gue jualan barang2 vintage tapi tetep harus ngefont juga. Dia senang juga sih ngeliat gue kalo bungkus2 barang, sibuk nyari duit, tapi dia tetep pengen ngeliat gue sukses sebagai type designer, desainer font mah emang kerjaan utama gue, cuman toko daring gini teh, cuman iseng2 gue aje nyari duit. Hobi gue sih mahamin sistem, hirarki, atau mahamin sesuatu yang gue anggap menarik aje sih. Kaya belajar sistem jual, beli, tuker, ginian tuh yang sebenernya belajar jualan sih simplenya mah. Mahamin apa yang entar bisa gue aplikasiin ke promosi font entar, gue mah cuman digital marketer yang kadang bisa jualan apa2 aja yang gue punya. Tapi gue pasti nolak kalo dapet orderan desain. Soalnya gue gak mau diatur klien, gue pengennya ngerintis type foundry dari karya ontentik gue, tanpa mikirin revisi2 dari orang yang bayar gue, tanpa jam2 meeting buat brain storming, tanpa bikin jembatan antara komunikasi ke pemilik proyek, yang kadang bikin bt, lagian desain gue jelek2 sih kata Abang gue mah. Jadi atas dasar pemikiran tadi gue milih bikin produk. Ya gue bikin font.

Kalo Sri Mulyani dalem suatu kesempatan pernah bilang. Kerja gak usah kerja keras, yang penting kerja cukup. Terus aset yang harus kerja keras. Jadi portofolio kekayaan dibuat nyari duitnye. Maen sahamlah, punya simpenan logam mulialah, punya usaha, yang sederhananya kerja sih biasa, tapi duit dipake riba, boleh, duit dipake ke hal2 yang ngehasilin duit lagi. Biarin gak capek2 banget juga.

*****

Dari Masa2 sekolah dulu teh, gue mah orangnya terbuka, bener2 mau kenal sama semua orang. Biarin kadang kalo ditempat nongkrong suka ketawa2 aja, tanpa bisa ngobrol2 hal2 yang penting. Nyampah aja sih kalo ngomong mah, gue teh orangnye, suka2 gue weh. Da urang mah teu bisa serius jalmana euy.

Gue rasa gue emang gak bisa ngomong yang serius, macem ngasih ide sistematis, atau solusi2 praktis dari masalah2 lawan bicara gue. Begitu juga pas gue kuliah, gue gak bisa ngasih ide2 yang bisa nyelesain masalah, terkadang ide2 bagus ada dari lawan bicara gue, atau nasehat2 dosen.

Bisa jadi semua yang gue lakuin dolo2 itu cuman kenang yang indah2 aje. Semuanye cuman sementara aje. Tapi idup gak pernah ngasih sesuatu hal yang sempurna sih. Soalnya idup mah terus aje kedepan, ninggalin semua yang udah ada. Kemaren, bakalan gak penting dibanding buat besok. Sementara hari2 yang udah kejadian itu teh cuman bisa dipilih2 lagi sekarang, mao dilakuin lagi? atau? jangan mao dilakuin lagi! Tinggal pilih aje sih.

Tapi ya itu gue dolo. Sekarang?

Gue masih kaya gitu, gue masih dengerin Ibu, dengerin Abang, dengerin temen2 FB, IG, YT, WP, XV, XNXX, PH, atau beberapa media yang gue konsumsi, musik, anime, atau beberapa hal yang gue dapet dari media2 gue pake. Buku, dah jarang banget gue baca, kalo pun ada, gue cuman baca2 buku dkv yang bisnis. Itu pun kadang suka lupa, atau terlalu nyaman baca teori2 di inet, sementara prakteknya font gue belom beres. Type Design yang gitu2 aje, yang kadang teorinya dah lupa. Tapi gue makasain baca ulang.

Oh iya nih, sebenernya udah ada 1 yang live. Font teh. Gue bersyukur bangetlah. Tapi gak pernah ada sales ampe saat ini teh. Gue pun milih buat ngerjain font lanjutan mirip2 gitu. Handwritten, Marker, Pencil, yang ampe gue lupain game gta iii, cs ol, apalagi nulis2 curhat di wordpad, gue dah lama kali gak bikin tulisan2 yang biasa gue buat kalo lagi bt. Gue paksain ngerjain font. Pokoknya buat sekarang mah jualan ol jalan, ngefont juga jalan. Pastiin semua yang gue suka gue lakuin terus2an. Yang penting ada kesibukan, ada kerjaan, ada hobi yang dijalanin sih. Jangan ampe tidur2an mulu, males2 ngapain2.

Kalo pernah ada yang bilang di sosmed, Manusia gak pernah puas. Pengen lagi, lagi, dan lagi. Sama. Gue juga gitu. Gue pengen bisa produksi font lebih baik lagi. Pengan jualan banyak barang. Pengen beli juga barang2 inceran gue. Gue cuman ODS yang mungkin ada pas lo jalan kaki, cuman bagian dari orang2 laen di dunia ini.

Ceritakan pagi

Sebenernya saya tuh tidak tau banyak hal yang umum. Dari awal mulainya itu terjadi begitu saja. Ya tau sendirilah saya kan bukan siapa2.

Banyak yang bisa saya ceritakan. Seperti rindu pada mentari. Sinarnya menjadikan kehangatan aku padamu.

Tetapi semua itu tidak selalu seperti yang dibiasakan.

Quota inet buat gawe, bokep, lagu, podcast, artikel, ya ya ya inet buat ngisi waktu gue

Dari 50Gb quota inet yang gue beli pake nomer mother gue, yang entarnya di tathering ke laptop lewat hospot, sekarang tingal 12Gb, goblognya itu cuman 2 minggu, font belom kelar font preview/poster/type speciment. Rencana tinggal rencana. Padahal gue mau gunain buat kerjaan, goblog parah dah. Malah ngebokep streaming, download torrent jav, mp3, maen cs 1.6 ol, maen gta iii, dll. Pokoknya gue hiburan full ada gawenya juga sih sebenernya tapi gak maksimal. BT sih gawe mulu, maen game terus juga bosen, gampang boring anjing gue teh.

Okeh nyari duit itu harus, penting banget buat gue, buat semua orang juga penting sih. Nah daripada ngerencanaanin, terus gak ngelakuin malah kebanyakan mikir, terus prakteknya malah ngebuat teori gak kepake, tau2 nyesel gak nyelesein, ya dah, gak usah ribet, dikerjain aja, namanye aje dah kerjaan, ya mesti dikerjainlah! Gak usah dipikirin doang, dikerjainlah! Okeh2 gue bakalan ngerjain, mumpung masih ada quota buat nyari foto2 buat template editorial font gue, terus gue masih ada banyak waktu buat itu, quota masih sisa juga. Jadi gue bakalan berenti dulu maen gim, ngedengerin podcast soal kerjaan, atau ngaji filsafat soal estetika. Gue berenti dulu, ngegunain waktu2 gue itu. Stop.

Ngabisin quota itu paling parah sih: video, terus lagu, gambar, teks, dah video yang ngehibur kaya bokep, podcast, itu paling gede nyedotnya, apalagi 4G lagi gue sinyalnya teh, keceng tapi cepet juga ngabisin quota, bokep gue HD, kadang 320, 480, terus kalo ngaji filsafat gitu paling 140 aja si resolusinya cuman durasinya 30menit-2jam, panjang tetep aja nyedot euy. Lagu yang gue streaming sih gue download juga biar gak ngambil quota, gue convert, caranya gampang cuman nambahin 320 di link video youtubenya, terus masuk websitenye ni, nah klik download, terus entar kan suka ada iklan2 yang dateng tuh, terus gue close aja satu2, terus beres download. Tungguin ampe beres, gitu terus sampe 1 album penuh. The Faceless, Ka, jadi lagu andalan gue buat bulan ni. Gue pake mp3tag buat ngisi judul, album, artis, terus copas artwork album, semua beres jadi mp3nya lebih keren, oh iya gue save as juga itu dari youtube music, playlistnya, ama wiki juga biar ada tulisan2 dari album itu. Gambar paling gue download gravure china, cewe cakep, mau gue buat meme terus disebar di fb, teks paling download artikel2 soal brand identity, dll. Nah ketinggalan nih, satu lagi, gue download font2 premium di situs pembajak lisensi font komersil, ya buat contekan aja kalo font ini, gue buat pelajaran, liat dalemannya ama nyusunnya gimana. Buat belajar aja sih.

Sekarang gue mau beresin font gue dulu, gue mau ngegunain waktu kosong gue yang banyak, gue gak kerja, gue usaha, jadi harus mandiri kerjanya, lagian katanya pengusahaan itu kerjanye berat, business owner, kita tuh harus mikirin aset, idup buat bulan depan, alias gak mikirin sekarang harus ada apa, maksudnya gue duitnya bulanan, bukan harian jadi banyak duit sih, tapi buat ngembangin usaha, bukan abis ma sehari2 gitu, gimana ye ngejelasinnya, pokoknya duitnya buat jangka panjang deh. Gitu aje deh singkatnye mah. Nah aset udah, duit udah, terus ya pikirin visi, misi, visi gue pengen ngajak temen kuliah gue buat produksi font bareng, 2 orang, terus 1 orang copywriter temen kerja gue dulu di toko, ama 1 motion grafis temen gue kuliah dulu buat produksi video di youtube buat promosi font. Misi mah standard aja dulu $ 100 perbulan aja dulu. Buat bulan September ni.

Nah visi, misi udah, terus ya gawein aja ni font, tinggal poster2 MyFonts kan? Gampanglah. Gue bisa kok, okeh gaes gue gawe dulu, moga kalian gak bosen gawe juga, soalnya hal yang paling mendasar itu mandiri finasial dulu, entar gampang lo mau ngabisin waktu, ngejalanin hobi, mau apa2 juga enak, dah ada duit, terus buat ODS kaya gue rutinitas itu penting banget, sepenting tidur, kalo gue gak tidur, dalam arti kata sesungguhnya, gue bisa gangguan lagi, bisa waham, delu, halu, entar malah pemicu2 tadi tuh bikin gue dirawarat di RSJ lagi dah, aduh… gak mau deh. Pokoknya gue harus bisa tidur, bisa berpenghasilan. Okeh akhir kata tapi bukan yang paling akhir, gunain waktu lo buat yang lo suka, sukain yang dah lo pilih, maksimialin yang minimal, minimalin yang maksimal, terus berkarya bro, buat dunia ini bertekuk lutut ma lo. Dunia gak lebih kecil dari ketombe yang gue garuk tiap harinya di kepala yang gatel2.

Ngatur friendlist fb, feeds, biar gak banyak temen tapi jelas temen2nya pada aktif

Sambil nunggu kopi yang dibuatin mother gue, gue ngerokok samsoe yang belinye ketengan, goceng dapet 3 batang.

Sambil ngebuka fb, ngatur friendlist, ngeceknye gampang buka fitur birthdays, chek wallnye, kalo aktifnye lebih dari 1 tahun statusnya dah batalkan pertemanan, ngapain temenan sama yang gak aktif gak dapet apa2 juga di timeline, gak seru anjay.

Remove friend beres, terus ngasih selamet ke yang ulang tahun, template sih, cuman ditambah2in nama doang biar lebih personal. Beres, dah temen berkurang, daftar pertemanan dunia maya juga lebih jelas, orang2 yang aktif buat status, share, komen lebih jelas bisa diajak dialog atau seengaknya ngebuat fb gue lebih berarti dari sekedar ngumpulin temen. Dulu ngaggepnya wah banyak temen banyak peluang nih, bisa diliat banyak orang jualan gue, atau ya jujur, wah gue bisa dilike, share, komen banyak orang. Tapi itu gak penting anjing, lo ngapain gitu2 mau jadi influencer, mau jadi IMERS yang jago jualan, gak rumusnye gak gitu. Selama barang lo bagus ya pasti ada aja yang beli, itu point pertama, point ke-2, selama orang yang berteman di fb lo itu buyer ya pasti beli, tapi kalo ada duit ye, kalo kebetulan juga die liat postingan lo, kalo boleh sih di tag aja sesama seller, dah itu, point ke-3, jualan mah di wall sendiri aja juga bisa, iya kalo buyer yang dah lo ajak berteman dah banyak, jadi pasarnya ya temen2 fb lo sendiri, okeh. Point ke-4 engage itu penting banget, kalo dia suka liat postingan lo, yang tentunya gak jualan aja, bosen juga kali liat feed isinya jualan lo semua, status curhat, atau shitpost ya coba juga kasih artikel2 yang menarik, buatlah lo itu media yang kaya2 zine, ngasih banyak hal yang lo suka aja, persetan temen2 lo suka, yang peting lo seneng ya lakuin aje, entar juga ketemu orang2 yang gak sependapat, gak sepemikiran, gak setuju buat komen, share, dislike atau beruntung bisa buat status tandingan yang entar bikin ruang dialog terbuka, bagusnya sih langsung komen di status lo biar lo bisa langsung baca ama ngejelasin pendapat lo ama suatu hal tadi, ya kalo gak tau bilang, kalo gak dikasih tau ya googling, gitu aja, entar ada tuh obrolan yang menarik di status lo. Kan asik tuh bisa ngebuka pikiran, ngasih info, berbagi pemikiran, dll. Banyak lah untungnya buat aktif gini mah.

Okeh gitu aja sih kerjaan gue di fb mah, masih banyak lagi sih sebenernya tapi segini aja dulu, gue mau ngeberesin font di AI, mau ngelearin proses eksplorasi, ni juga font hand lettering, dah doain aje ye gue bisa berpenghasilan di industri font, jualan lisensi pemakain font komersil, ni ada berita buruk, duit nyokap gue cuman ada 1jt euy, terus rencana mau jual gelang juga buat gue bertahan hidup, gue sekarang jadi ujung tombak ekonomi keluarga, Kakak gue dah sendiri sih, dah kerja ngejaga kosan, gue sendiri yang belom berpenghasilan, Ibu gue juga gak kerja, lagi sakit TB, gue gak mau waktu kosong gue yang banyak, soalnya gue gak kerja kantoran, gue juga gak keiket kontrak kerja apa pun, kalo pun ada gue dah sign contract ma MyFonts tapi ya gitu, belom gue kelarin fontnye, jadi ya daripada kaya waktu, kaya tenaga, tapi miskin duit ya lakuin ajalah, buat aset, jualan lisensi pemakaian font, terus gue bisa bermanfaat jadi pengusaha di bidang kreatif. Wah mantul2 dah, okeh bye gaes!

Derida, Foucault, Nietszche, ampe Chomsky, gak ada yang gue pahamin bener2 cuman permukaannya aja sih

Bubur ayam pak menyan dah gue abisin, tadi sebelom pulang dari gerobaknya gue dah beli juga samsoe 3 batang, sekarang gue dirumah makan tu bubur ayam, nuangin sambel, makan, sambil sesekali ngambil kerupuk di kresek, dah paketan ni, bubur ma kerupuknye.

Gue buka laptop, masukin password ke login os, gue buka ai,fl7, gue juga pengen rebahan2 sambil seruput kopi yang diendorse mother gue, gue nikmatin kopi panas sambil nyemok samsoe, gue bukalah fb, gue cek branda, gue share2 shitpost, gue komen2, terus gue buka youtube cari soal filsafat2an, kajian filsafat, dari Derida, Foucault, sekarang lagi dengerin Noam Chomsky, nih gak tau filsafat atau apalah, katanya sih ahli linguistik, cuman beliau ni suka analisis ekonomi kalo gak salah.

Sebenernya gue terlalu kere buat beli buku2 dari pakar2, filsafat2an, atau apalah gitu, yang emang ngegunain waktunya buat serius di bidang yang dia sukain, dari 2 hari kemaren tuh ngerjain font sambil ngedengerin ngaji filsafat ni, seperti biasa gue gak paham, gue juga gak inget apa aja yang masuk, Derida cuman dekonstruksi, bangun ulang, pertanyakan, terus aja gitu, ampe teks2 itu ya semuanya, dari apa aja yang ada ya itu teks, jadi bukan sekedar tulisan tok, jadi semua bisa dianalisis gitu, okeh2 nice2 info gan, sundul gan!

Nah si Foucault ni, dari pengetahuan dia dalem penelitiannye di penjara2 Prancis, nemuin kalo pengetahuan itu relasinye ama kekuasaan, power, gue kira power itu tenaga, ya bahasa english gue buruk sih jadi satu kata gue anggep bener, jadi bukan tenaga power tuh, tapi pengertian lain, power itu kekuasaan, nah ada contoh agama, istri yang baek dicekokin ma kalo nurut ma suami itu calon masuk surga, terus istri yang baek ya yang melayani suami, nah itu dah masuk teori pengetahuan ma kekuasaan, em2 ok2, ngerti, gitu aja sih, sebenernya mah banyak.

Katanya juga kalo di buku, kata Derida, itu bakalan dapet yang beda ma kajian filsafat, orang yang jadi ngasih ilmu kan nangkep yang ada dari buku, nah sedangkan yang gue dapet bukan dari buku, tapi dari obrolan ni, jadi gue ada distorsi, ada pemahamaan yang diambil dari orang laen, bukan dari bukunya langsung, nah itu beda lagi nanti, terus kaya buku Nietzsche yang judulnya Zarathustra itu juga gue jujur gak ngerti anjay, ngomong naon sih iyeu, kalo gue baca lagi pasti ada pemahaman baru lagi dari bacaan ni, gue dah 2x baca, gue gak ngerti2 anjay, dan si Nietzsche juga gak mau dimengerti, soalnya dia tuh penyakitan, terus sebelom mati juga dia gila, kaya gue gila, gue skizophernia, tapi ya gue juga bukan doktor kaya Nietzsche, gue cuman sarjana, ya pokoknya gue cuman ngerasain gimana itu gila, gimana itu gak enaknya, anjir aing pisanlah Nietz, kerasa itu sakitnya gak enak.

Nah banyak yang gue dapet dari youtube, ternyata kalo kita nyari mah, gak tau mau cari tau, pasti ada aja jalannya, makasih ya Allah, bisa belajar euy, biarin gak kepake2 amat filsafat mah, tau sendiri gue pelupa, belom lagi kadang suka gak konsisten, gak bisa di satu jalur, paling islam2an gue cuman rajin solat, dah, ni juga dah 2 hari gak solat subuh da ngocok kontol aja, jadi males juga, belom lagi sekarang gue tidur jam 3 subuh, bangun jam 7 terus beli bubur, ya dah nikmatin aja idup mah, bawa hepi, tetep2 ketawa2 solanya paling benernya mah dibuat komedi aja, jangan terlalu serius da gue bukan filsuf juga keles. Gue Type Designer euy, tapi belajar mah apa aja weh, buat nambah2 ilmu kitu.

Lakuin aja dah, gak usah banyak cingcong!

Jadi gini, gue tuh kadang suka riset, gue suka buat moodboard, kalo lo gak tau moodboard itu sederehannye tuh mindmap lah, cuman lebih ke komunikasi visual mah ya, gitu weh, misalkan font nih, kan gue bergelut di dunia font nih sekarang.

Okeh gue buat font, font apa nih, oh font itu huruf digital yang dipake di komputer, tv, dll, lah ya, terus oke, gue ni buat font, nah gimana, gue buat sketsa, buat pangram, buat minimun glyph dari standardnya MyFonts terus, ya ikutin dari sono aja, buatnya sih di FontLab5 crackan, terus ya submit ke MyFonts tadi, okeh.

Nah si moodboard itu nyatet visual aja, jadi ya buatlah visual, kalo gue kan font, jadi ya cukup buat keyword, keyvisual, ama fokus di apa yang mau ditekenin, apa yang mau difokusinlah ya, okeh gue buat font yang handwriten nih, yang kaya gimana, oh yang pake spidol permanen, oh spidol permanent tuh gimana sih, garis2 aje lah ya, oh kaya yang di white board nih, oh iya, terus feelnya tuh tulisan tangan weh kumahalah, tau sendirilah ya, tulisan tangan orang kan beda2, tapi ya itu nilai jualnya sendiri.

Dah itu beres moodboard mah. Hehe, gak penting ye sebenernya, rang tinggal mindmap, tulis2, kasih highlight yang oke2, terus buat keyword, keyvisual, beres dah eta moodboard deh.

Okeh, gue sebenernya banyak tau, tapi gak banyak ngelakuin, alias kebanyakan baca, dibandingin kebanyakan nyoba, tapi, tapi nih, gue itu banyak pengen ngumpulin data, banyak2in landasan teori, data2 empirik, kayanya bakalan kepake, meskipun, gue tau banget kalo sikon kadang suka beda2, terus gue juga tau banget kalo riset itu mahal, butuh waktu, tenaga, buat gue yang neliti asal2an, alias sok2an research and development, ya cuek ajalah, gak usah dibuat kesannya bener2 pro, atau peneliti yang dikasih budget bermiliar2 buat sesuatu, gak gitu juga, ya neliti mah neliti weh gak usah rugi waktu, duit, tenaga, da kumaha deui nya? Gue dah milih industri font buat gue pilih buat kerjaan jadi ya tekunin weh.

Gue tanya2lah, nyari2lah, baca2lah, nonton2lah, pokoknya yang gak gue tau gue usahiin buat tau, yang gak gue bisa gue pelajarin, pokoknya gue harus bisa ngegunain, nah ini tujuan awal gue, ampe akhirnya tau sendiri, gue bosen ditengah jalan, terus ya gue berenti, gue curhatlah ke yang dah punya beberapa font yang dijual di market place internasional, gue buka salam, gue bilang gue ni siapa, terus gue ngomong2 banyak, ampe dia bingung.

Terus dia jawab, simple sih, bahkan gue dah tau itu, jadi sebenernya gue tuh nanya yang dah jelas2an gue tau, dalam artian, gue terlalu bodoh buat gak ngelakuin, alias kebanyakan nyari, tapi sebenernya dah ketemu, nah si beliau jawab, dah aja jalanin aja, terus, ya buka aja font yang dah ada, liat codingnya, terus, ya gitu aja, terus gue bilang gimana2, atau apa2, terus dia bilang, ya emang bosen sih, tapi gue mah kalo bosen ya gue maen game, anjing! Kenapa gak gue maen game ya, sebenernya dah dari 2 minggu kemaren gue maen gim, CS 1.6, GTA III, anjing nih legend banget dah, zaman2 gue SMP dulu coy, mantapjiwa dah. Wah gitu doang solusinya, simplekan, bahkan gue dah tau, sebigitu goblog, banyak nanya, banyak curhat, jawabannya dah tau, cuman malah mikir, nih mesti gimana ya? Aduh gue bosen, aduh ini, aduh itu, duh bener2 stupid dah gue, hahahaha, aslina, bener2 bodoh nih.

Okey, singkatnya, kalo nyari tapi dah ada, ya lakuin, sebenernya yang dah ada di intuisi itu lakuin aja, jangan sampe intuisi ilang, yang ada cuman jadi mesin, nunggu digerakin ma orang laen, okeh gue bakalan maen gim, gue bakalan refresh dulu. Fuck off font, fuck you, eh, fuck me goblog, hahaha.

Fuck You All! Ann, Mary, Jen, Maria, Jennifer

Semenjak niat pengen nyobain pornhub premium, gue mutusin buat bikin akun di situs bokep ini, ya kali bisa dapet sesuatu yang gak didapetin dari yang versi gratisnya, katanya juga ada promo gratis buat akun premium, mau dong perimum tapi gretongan? Ya maulah, jelas.

Buatlah, terus sempet kesulitan buat ngeferivikasi, ampe gue mutusin buat masukin link verifikasi tadi ke web proxy gitu buat terferivikasi itu akun gue teh, eh anjing susah, tetep weh gak terferivikasi, terus goblognya lagi ni semenjak buat akun, pake email asepcashball@gmail.com, koplokna teh naha jadi loba nu ngaemail, sebagai seorang yang sering berprasangka burut, eh buruk, berprasangka buruk, gue gak mau ngebuktiin sesuatu yang gak masuk akal digue, sejak kapan email gue jadi rame gini euy. Banyak pula yang masuk, terus cewe semua, kan aneh?

Iya sih gue jomblo, iya sih gue tukang ngebokep, bf buat gue itu hiburan, kalo orang passionnya ke musik, ya gue juga passionnya ke hiburan dewasa kaya gini, sama aja kok, buat ngilangin stress, buat nambah2 dopamine di otak, buat bikin idup gak ngebosenin, belajar perkembangan sineas porno di dunia maya, pokoknya buat gue mah semua teh ada ilmunya, bisa dipelajarin, bisa diulik, bisa diaplikasiin, mau itu positif kek, mau itu negatif kek ya ambil aja idenya, simpen, kalo suatu saat kepake ya pake, kalo gak ya simpen ja, kalo gak kepake2 juga entar lupa sendiri.

Okeh balik lagi ke pornhub, disini gue mau aja ngisi kuisioner mereka buat perkembangan website ngewe ini, oh iya sekedar informasi nih, pornhub juga ngasih beasiswa buat orang yang mau ngambil studi di universitas, lupa buat jenjang magister atau doktoral gitu, ya risetnya soal bokeplah jelas, tapi gak boleh dirahasiain identitas si peneliti, terus yang ikut beasiswa ini bisa ngajuin ke pornhub, info ini sekitar 2-4 tahun lalu deh kalo gak salah, nah keren kan situs ini, ada penelitiannya, terus ya gue isilah, bukan ngajuin beasiswa ye, gue isi kuisionernya aja, seputar suka warna rambut apa, suka ukuran toked berapa, suka bentuk pantat kaya gimana, suka ama ras apa, terus suka durasi be’ep yang berapa lama.

Gue isi semua nih, gue juga pengen tau yang mereka cari dikuisioner ini tuh ape gitu, okeh akhirnya gue dapet jawaban dari itu, beres, terus ya itu tadi verifikasi, ngeselinnya dah gue ulik2 masih aje gak bisa2 euy, bingung padahal kalo ferivikasi gini tuh entar selaen bisa buat nyobain premium, jadi bisa download juga, ada kelebihan laen kaya konten yang 4k, bahkan ampe 8k, terus ada konten2 yang gak didapetin di versi gratisnya, sialnya gue penasaran banget anjing.

Ah goblognya, gue keselnya tuh, ini kenape coba ferivikasi kaga bise aje ye? Nape dah ribet, terus gue rasa ini dah keluar dari zona seneng2 gue buat nikmatin persemakmuran kontol ke meki, kan jadi lieur aing kudu mikiran kumaha iyeu kudu ngadownload, kumaha kudu ferivikasi, fuck off lah, dengan ajaran i don’t give a fuck yang aplikatif mah, geus weh cuek, ngebokep mah ngebokep aja, cuman keselnya tuh ini email jadi banyak yang masuk, bahasa inggris pula.

Gak tertarik buat bales, takutnya scammer atau gimana, atau mungkin gue parno aja buat idup gue ketauan di dunia real, alias gue gak mau discam, atau gimana2 lah pokoknya gitu weh.

Mending cuek bebek weh, ay don gip e pak weh lah, pak yu ol!

Gak ada ide nulis

Katanya lebih baik nulis jelek daripada gak nulis ma sekali, lagiaan kan bisa diperbaikin kalo jelek mah, terus kalo gak nulis ya gak produktif gak ngehasilin apa2, jadi ada benernya juga sih, setuju gue ma die.

Katanya juga nulis mah nulis aja, jangan nunggu ampe ada ide, biar tulisannya sendiri yang nemuin ide, ini gue rasa pas gue nulis draft tulisan di wordpad, gila ngalir aja, berikut ngelebar kemana2, gak jelas mau nulis apa, tujuannya apa, mau ngejelasin apa, eh pindah ke topik yang laen, terus aja gitu, ampe gue sadar oh iye2 nih, mesti dipisah2, terus dibuat tulisan yang mesti dijelasin lebih tajem, lebih enak kayanya.

Dah gitu aja sih kalo soal, tulis menulis mah, nulis mah nulis aje, gak usah kebanyakan mikir, mesti gimana2, cuman ya jelas aja, ada yang pengen disampein, nyeritain apa gitu, atau mau ngasih pengalaman yang bisa dibagiin di dunia maya, ya boleh tulislah, gak usah nunggu mood, gak usah perfeksionis, yang penting nulis weh.

Jadi ya, jadi weh tulisan ni. Ada gak adanya ide, ya itu dah ide tersendiri, dengan menulis gak ada ide, berarti gue bisa nulis kalo gue tuh sekarang gak ada ide nulis, jadi maksain nulis kalo gue gak ada ide nulis, nah itu ide tulisannya sendiri.

BTW ngartikan yang gue maksud?

Gak? … Ya udahlah ya, lupain aja.

Akhirnye laptop ni balik lagi ke pemiliknye

Jam 2 siang gue ngambil latop di tempat gadai itu, sekarang itu tanggal 1 Juli 2020, hari Rabu. Gue tuh disuruh cepet2 ngambil soalnya gue ngerjain draft typeface itu cuman modal tradisional, kertas, pensil, terus itu juga gak maksimal, kebanyakan gue malah males2an, ama tidur2an aja kerjaanya. Gak mau liat anaknya hopeless Ibu gue nyaranin buat ngambil Laptop, terus ngasih duit. Katanya lebih baek rugi duit daripada ngeliat gue gak ngefont, liat gue tidur2an aja kerjannya, gak maksimal. Okeh ya gue langsung capcus pas beres makan siang, beres solat dzuhur.


Beres ngurusin itu, yang gue pikirin pas dapet ni laptop tuh gue telat beresin kerjaan: Corporate Identity, Sales Promotion, Digital Marketing, Commercial/Social Campagne, Font Preview, Dummy/Proofing Font, Font Coding: Ligatures, Swash, …, ehm banyak dah, ampe mau buat Font Family juga, gila anjeng banyak beut dah PRnye, 3 bulan sih ni laptop gak dipake, cuman ada dikardus laptop.


Ya dah gue gas tipis2, ngerjain aja. Masih kebawa males2an yang kemaren2 gue lakuin, pengen molor, pengen istirahat. Tapi gue fokus aja, yang pertama pas dah gue mikir PRnya banyak, ya gue liat to do list 2020 gue, catetan yang mesti dikerjain. Eh gue nulis ah, jadi beres gue baca ulang kerjaan, terus gue niat bikin tulisan ini. Nulislah.


Terus kepikiran buat nulis2 buat ediotrial, layout buat font yang pengen gue beresin tadi. Cuman biar eksplorasi ampe mana ni font bisa dipake, ama pelajarin kekurangan fontnya ampe gue revisi. Ya riset, dikembangin ajalah. Biar tau juga kan, mesti dicobain.

*****

Sekarang gue ngejalanin new normal, pake masker kalo keluar rumah, cuci tangan pas nyampe rumah. Ama jaga jarak juga, itu aja sih yang gue anggep rutinitas di new normal mah. PSBB dah beres, gue juga dah gak jumatan, ya dirumah aje lah, aman, daripada gue keluar terus ketular Covid-19, entar Ibu kena gue yang nuliran kan celaka. Dah gue nyari aman, gue gak ngelakuin ibadah wajib mingguan ini. Gue ganti ama solat dzuhur, itu juga kadang gak gue lakuin. Udah aja lewat aja itu ibadah, hari2 dah berasa sama, biasanya kalo Jum’at itu ada yang keinget, mesti cukur jenggot, kumis, jadi gak spesial, mesti pake baju koko buat ke tempat ibadah itu. Tapi sekarang dah sama aja rasanya, gak ada yang beda.


Yang gue rasain waktu itu, pas dah balik lagi ni laptop gue masih aje ngebokep, nikmatin bars of death album pertama sekaligus terakhirnye, album yang mayan ngingetin ama Homicide dulu, tapi dengan gaya yang gak metal2 amat lah, beda, dengan pake embel2 funk di judul albumnye, Morbid Funk, ya gak salah juga lah, lah orang ini Bars of Death, bukan, Homicide juga jadi beda musiknya ya jelas bakal gak sama meski semua orang yang ada sama2 aja kaya Homicide.


Gue ngebuka fb, baru buka di laptop ini, eh tampilannya baru euy. Terus gue liat notif ada yang ngomen, chit-chatlah gue di status gue.


Dah gitu aja hidup mah, tapi kan gak gitu2 teruslah ya. Terus ampe semingguan, gue ngebokep aja terus, coli, crot malah gak solat lagi, malah maen gim Solitare, terus mulai ngefont lagi dikit2. Malah kerasa kaya balik lagi ke biasaan lama, new normal? Gak, ini old normal.

*****

Mulei ngefont, mulei buat font2 standard myfonts biar entar gampang ngikutin standard yang susah, biar entar kesana2nya gampang. Kalo dah tembus myfonts mah bisa tembus ke creativemarket lah cingcay cuy.
Okeh Mata gue dah sepet dimakan ngantuk gue, soalnya semalem tidur jam 2 pagi, sekarang tiap jam 8 pagi harus dah bangun buat belanja, beli sarapan pagi, bubur ayam kalo gak kupat tahu, 2 menu andalan. Gak tau kenapa 2duanya sekarang gak ada jadi gue cuman beli sayur ama beberapa barang yang bisa digarap buat makan pagi ini.


Sarapan pagi hari ini di speponsorin Soun Cap Mangkok, Penyedap Royico, Garem Cap Kapal, Baso merek Mawar, ama tambahan laen kaya merica yang dibeli dah lama, dah ditumbuk juga dari awal tahun ini, jadi tinggal tabur aja dah, terus2, kuahnya pake kaldu yang dah dimasak sebelomnya, ya sekitar 2 minggu yang lalu, waktu Ibu bikin semur, ama bumbu rujak, masak daging2. Mantap slur.


Sekarang, gue beres makan, gue dah ngerasa kepenuhin fisik gue ama makan baso2 kampung ini. Ala2 sih, tapi mantep, pake cengek ijo, yang dimakan mentah2, wuhuhuhu pedes cuy, mantap slur.


Beres, gue ngerokok Dji Sam Soe, sambil ngerjain font yang mau gue beresin, sebelomnya gue bawa dari kamar gue. Oh iya sekarang gue punya kamar, pas Abang gue pindah ke kosan, buat kerja di kosan itu, sebagei penjaga kosan. Temennya Abang yang punya kosan, ngegaji Abang gue buat sekedar ngawasin, atau ngecek2 lah di kosan itu. Kosannya daerah Pindad, dari rumah mah deket, gak ampe 15 menitlah kalo gak macet kalo pake angkot. Itung gue sih ini mah.


Rokok yang gue isep, dah tinggal separo, gue mulei minum kopi kapal api yang dah gue bikin bareng ama kuah kaldu tadi, ya tadi aer yang dimasak bareng, satu panci isi kaldu, satu lagi panci isi aer putih, aer dah manteng gue masukin ke gelas yang dah keiisi 1 sendok teh kopi kapal api. Mantep slur, nyemok, sambil suruput cikopay. Mantap Jaya! Ngefont lagi ah biar bisa jadi duit, entar kan enak bisa bayar utang2 gue.