KISS: Keep It Simple, Stupid

Tulisan ini dimulai dari dulu pernah buat portofolio di situs portofolio lokal, sekarang dah deaktif sih akunnya. Terus pas gue tiba2 dapet notifikasi email kalo ada yang komen, nah aneh aja dah deaktif tapi kok masih bisa dikomen, ternyata cuman karya itu aja yang gak ke hapus di situs itu, ah lupain dulu ini deh, eh tapi2 ini gue rasa penting nih karya, kerasa masih tetep relevan nih karya ama hidup gue sekarang2 ini, jadi ya dilanjut buat jadi tulisan ajalah.

Sekarang gue masih calon pengusaha, jadi ini mungkin yang bikin gue jadi gampang buat berfikir sesuai yang ditulis dibawah ini:

*****

Biar gampang ngerti sesuatu biasanya gue google sih, kalo gak nambahin pencariannya pake kata wiki dibelakangnya biar wikipedia muncul di daftar pencarian. Terus ya gue buka wikipedia tadi.

Jadi katanya KISS itu, singkatan dari “keep it simple, stupid” atau “keep it stupid simple”, sama ajalah ya?

Ini tuh perinsip desain yang dicatet ama Angkatan Laut AS di tahun 1960.

Prinsip KISS ini kalo sebagian besar sistem bekerja paling baek tuh kalo dibuat sederhana daripada dibuat rumit; nah kesederhanaan ini harus jadi tujuan yang utama dalem desainnya, terus kompleksitas yang gak perlu ya mending gak usah dibuat. Jadi dibuat sederhana gak ribetlah.

Omongan ini dah dihubungin ama insinyur pesawat terbang Kelly Johnson. Istilah “prinsip KISS” mulei dipake pas tahun 1970.

Varian buat frasa ini: “Tetep sederhana, konyol”, “tetep pendek ama sederhana”, “tetep sederhana ama terus terang”, “tetep kecil ama sederhana”, atau gak “tetep bodoh sederhana”.

Asalnya:

Akronim atau singkatan KISS ini dibuat ama Kelly Johnson, pimpinan insinyur di Lockheed Skunk Works (pencipta Lockheed U-2 dan SR-71 Blackbird spy plane, di antara banyak laenya).

Biarin penggunaan populer dah nulisin selama beberapa dekade sebagei “Tetep sederhana, bodoh”, Johnson menuliskannye sebagei “Tetep sederhana saja” (tidak ada koma), nah bacaan ini masih digunain buat banyak penulis.

Gak ada makna tersirat kalo seorang insinyur bodo: justru sebaliknya.

Prinsipnye paling baek dicontohin ama kisah Johnson yang nyerahin tim insinyur desain beberapa alat, ama tantangan kalo pesawat jet yang mereka desain harus diperbaikin ama mekanik rata-rata di lapangan dalem kondisi pertempuran cuman dengan alat2 ini. Nah makanya, “bodoh” diambil ama hubungannya antara cara mecahin sesuatu ama kecanggihan yang tersedia buat ngebenerinnya.

Singkatan ini dah digunain oleh banyak orang di militer AS, terutama Angkatan Laut AS ama Angkatan Udara Amerika Serikat, ama di bidang pengembangan perangkat lunak.

Varian:

Prinsip yang paling mungkin mah ditemuin asal-usulnya dalem konsep minimalis sama, kaya pisau cukur Occam, “Kesederhanan adalah kecanggihan tertinggi” karya Leonardo da Vinci. “Brevity is the soul of wit” karya Shakespeare, Mies Van Der Rohe “Less is more”, Bjarne Stroustrup’s “Jadikan Tugas Sederhana Menjadi Sederhana!”, atau Antoine de Saint Exupéry “Keliatanya kesempuranaan didapet bukan pas gak ada lagi yang diperlu ditambahin, tapi pas gak ada lagi yang kesisa buat diambil”. Colin Chapman, pendiri Lotus Cars, ngedesak desainernya buat “Sederhanain, terus tambah ringan”. Mesin Heath Robinson ama mesin Rube Goldberg, solusi yang rumit banget buat tugas atau masalah sederhana, em contohnye sih lucu dari solusi “non-KISS”.

Varian- “Jadiin semuanye sesederhana mungkin, tapi gak lebih sederhana”- dikaitin ama Albert Einstein, meskipun ini mungkin merupaka parafrase editor dari sebuah kuliah yang dia berikan.

Dalem film animasi:

Master animator Richard Williams ngejelasin prinsip KISS dalem bukunye The Animator’s Survival Kit, dan Disney’s Nine Old Men nulisnye dalem Disney Animation: The Illusion of Life, sebuah karya besar genre ini. Masalah yang dihadepin itu kalo animator yang gak berpengalaman dapet “terlalu idup” dalem karya mereka, maksudnye tuh, karakter bisa gerak ke banyakan juga sih ama ngelakuin kebanyakan. Williams ngedesak animator buat “KISS”.

*****

Kenapa idup harus ribet? Idup yang sederhana aja sih:

Keilangan seseorang? ya telepon.
Pengen ketemuan ama orang? ya undang.
Pengen dingertiin orang? ya jelasin.
Ada pertanyaan? ya tanya.
Gak suka? ya bilang aja, tapi yang baek.
Kalo di bukunya wah versi bahasa inggris ya:

*Missing somebody? Call.
Wanna meet up? Invite.

Wanna be understood? Explain.

Have questions? Ask.

Don’t like something? Say it.

Like something? State it.

Want something? Ask for it.

Love someone? Tell it.

*Stressed? Let go.
*Love someone? Tell it.

*****

Ternyata pas digoogle ada bukunya juga loh! Wow dari hal kalimat2 gini bisa dibuat panjang terus jadi buku ya, emang kreatif ya penulis teh bisa buat sesuatu yang simple jadi hal yang panjang, bisa dijelasin lagi kali ya? Bisa jadi duit juga kan, jadi produk, jadi buku.

*****

Katanya ada beberapa kata bahasa Inggris yang gak ada padu padannya ama bahasa Indonesia? Apalagi gue pake bahasa sehari2 aja yang kadang nyederhanain istilah, kata, ama kata2 laen, ama ya itu tadi: kadang2 ngasih padu padan yang gak tepat juga. Salah sih tapi gimana ya gue coba ngasih penjelasan juga sih biar ngarti meski biarina aja gak tepat juga. Gue juga translasi bahasa inggris pake google translate yang tau sendiri kata2nya suka kadang ngaco nerjemahin bahasa Inggris ke bahasa Indonesia. Jadi kalo selama ini gue salah ngebuat bahasa Indonesia dengan ala2 keseharian.

Makasih internet, email, gue jadi ngerti lagi mau jalanin idup mesti gimana. Okeh. Mari kita ngefont.

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: