Gue berenti ngerokok sekarang

Minggu, 19 Januari 2020.

Semua orang juga tau ngerokok itu gak sehat, rokok bisa ngerusak paru-paru, bisa ngebunuh kaya peringatan di bungkus rokok, Rokok Membunuhmu. Semua orang juga dah tau itu. Jadi gak perlu dijelasin lagi ya dah banyak juga kok yang ngejelasin ini.
Gue awalnya pengen nulis soal berenti ngerokok ampe bener2 sukses berenti. Ya udah gue ngerokok lagi padahal dah dari akhir 2016 ampe akhir 2018 gue gak ngerokok, bener2 berenti deh gak satu batang pun gue bakar terus ngisep nikotin. Nah pas 2019 lah gue mulei ngerokok lagi, di pertengahan tahun 2019 itu gue mulai ngonsumsi 1 batang per hari, lagian duit gue juga kadang gak tentu, bisa dapet dari Ibu atau dikasih Tante gue, bisa juga didapet dari jual-beli-tuker macem2 aja, mulei dari: penjualan buku, kaset, cd, piringan hitam ampe jual boombox. Boombox juga gue jual ke tukang rongsok, orang yang tau industri rongsokan nyebutnya kideuw, itu loh orang yang ngebeli barang bekas dari rumah ke rumah terus barangnya dikumpulin buat di jual lagi ke pengepul, entar dari pengepul dibeli terus di jual lagi ke tempat daur ulang. Bisa jadi itu kertas2, alat2 elektronik di lebur terus jadi barang baru lagi. Ya daur ulang tadi. Bisa juga dipake lagi buat produk baru, kaya botol kan dijadiin botol kecap atau apalah, jadi barangnya muter2 aja sih. Paling itu aja sih yang gue tau mah.

Gue tuh sebenernya kalo nyari duit juga bisa sih: sebut aja gue tuh freelancer desain grafis yang ngerjain kerjaan desain komunikasi visual, sempet ada orderan Corporate Identity, gue sempet dapet orderan buat decal mio bergaya thai look, itu loh decal yang nutupin satu motor pake sticker biar keliatan balap atau biar cantik atau beda lah, atau apa lagi ya, bisa nutupin lecet juga sih. Ini lebih murah kalo harus milih nge air brush satu motor, jadi banyak juga yang milih ngedecal, terus ada pesenan sticker juga buat di tempel2, 2 terakhir gue tolak, gue rasa tempat gue kerja dulu bisa ngerjainnya, gue gak usah ngambil ladang kerjaan orang, jadi gak gue kerjain orderan itu, soalnya dari orang yang nge-wa gue, bukan toko stickernya tapi pelanggan toko sticker yang kebetulan kenal terus minta nomer gue. Kalo kerjaan yang Corporate Identity, ini Bahasa DKV sih, orang awam taunya buat logo, padahal identitas tuh gak logo aja, warna, tipografi, layout, slogan, jadi dari implisit ke eksplisit, panjanglah. Nah gue milih ngerjain ini, dapet duit lah gue, ya buat dapur ngebul aja sih.

Tapi sekarang2 ini gue sih, milih berenti kerja di bidang jasa desain, terus milih buat bikin produk desain: font, iya font huruf2 gitu, yang belom kelar2 itu loh, gue sih nyebutnya profesi gue tuh calon pengusaha font.
Balik lagi ke rokok nih, nah sekarang ini gue pengen nulis pengalaman gue tadi, ngerokoklah gue buat penelitian personal gimana gue berenti ngerokok. Ya harus ngerokok lagi. Gimana gue mau ngejelasin pengalaman yang udah gue alamin lama. Gue juga rasa pengen ngejelasinnya.
Sekarang di tahun 2019 ya, gue ngerasa kecanduan, kalo gak ngerokok ya ngebakar puntung rokok orang. Ini kalo malem2 di rumah gue ada puntung rokok Abang gue yang dianggurin di asbak, ngerokok lah gue malem2 itu cuman itungan detik tapi bisa ngobatin rasa candu buat segera ilang di diri ini.
Selesei pindahan rumah, 2020, gue jadi ngerokok 1 bungkus per hari, gila dah abis duit 700rb buat ngerokok doang. Eh gak ngerokok aja deh ama yang laen2, tapi tetep rokok yang lebih ngabisin duit mah. Gue pikir ini waktu yang pas buat gue nulis itu gimana gue berenti, gimana gue ngelawan diri gue sendiri buat komitmen, konsisten, ama ngeacuhin rasa nafsu buat ngebakar batang rokok.
Tanggal 3 Januari 2020, gue beli rokok Dji Sam Soe setengah bungkus, abis 2 hari, terus beli lagi sebungkus, abis sehari. Beli lagi Dunhill Item sebungkus, abis sehari, beli lagi Dunhill Item lagi, terus beli lagi Sampoerna Mild, beli lagi Dunhill Item, terus ampe tanggal 19 Januari 2020, sekarang ini, gue beli Dji Sam Soe setengah bungkus, mau ngurangin sih. Tapi kayanya daripada di entar2 berenti sebentar, mending langsung berenti aja. Berenti total.
Dji Sam Soe ini enak, rokoknya paling berat soalnya Tar, Nikotinnya lebih tinggi, kan keretek juga ya, terus kalo Dunhill Item, ini rokok filter jadi lebih ringan lagi, Tar, Nikotin, lebih redah lagi, terus paling ringan ya Sampoerna Mild, terus sempet naek nyobain rokok zaman gue SMA Djarum Super, terus balik lagi ke Dji Sam Soe. Naek turun ngisep Tar, Nikotin, ini juga kerasanya beda, beda merek, beda keretek ama filter juga beda2 rasanya.
Gue dah janji juga ama Ibu gue buat berenti, selaen emang dah candu terus emang duitnya mau dipake ke yang laen juga.
Gue ngerokok banyak gitu Abang gue kaget, sempet dibilangin biar produktif, terus gara2 Ibu gue bilang ke Abang, kasian tuh gak ada kerjaan, gak ada laptop beliin deh, biar bisa langsung start kerja, gak ngerokok lagi.
Eh pas dibeliin laptop malah masih ngerokok lagi. Gue juga dah ada kerjaan jadi ya gue milih berenti lah.
Pernah malem2 gue gak bisa tidur, kebayang ya itu ya rokok aja, wah candu ini pengen ngerokok euy, ya udah gue malem2 jalan turun bukit, gue nyari warung yang buka, sesuai dugaan di jam 01:35 subuh ya susah lah nyarinya. Kalo nyari pasti dapetlah. Dah gue tetep jalan aja gue sempet inget kalo ada Indomart yang buka 24 jam di jalan Padasuka, gue rencananya sih ke sana kalo2 gak ketemu. Gue jalan, liat warung2 yang udah tutup, gue jalan terus, gue ketemu yang lagi siskamling, gue lempar senyuman sambil nyapa, mereka nyapa balik terus gue lanjutin perjalanan.
Gue jalan nemuin banyak warung yang dah tutup. Terus jalan ampe ketemu gerobak nasi goreng di Jalan Jatihandap, gue sempet mikir wah enak nih makan dulu, tapi gue gak lakuin gue turun ke bawah dikit eh ada warung yang buka, gue beli lah Sampoerna Mild, yang isi 16 batang, gue langsung ngisep terus lanjutin perjalanan pulang.
Sampe dirumah gue online, fb-an terus ngerokok 4 batang, bangun2 gue ngerasa kebakar nih mulut.
Kaya rokok Dunhill Item yang gue konsumsi kemaren2. Jir gak enak gini tenggorokan wah mulut juga pas bangun udah pengen ngeluarin dahak aje bawaannye, masuk lah gue ke wc buat ngeluarin dahak, terus ngelakuin panggilan alam, kencing pas bangun siang. Eh pagi kayanya deh soalnya gue langsung ngambil anduk terus mandi, lanjut solat subuh.
Terus hari2 selanjutnya ya gitu, bangun2 mulut berasa gak enak, tapi gilanya pecandu ya gitu, ngerokok lagi weh seharian, gak ada rasa nyesel, tapi gue sengaja beli sebungkus2 gitu buat menuhin rasa gue pengen ini-itu kebetulan ada uang. Gue dapet duit dari penjualan vinyl, masih dicicil sih, 200rb, ama 250rb duit penjualan buku, 300rb juga asalnya buat beli kuota internet malah ke ambil juga, jadi duitnya abis ama rokok, paling beli yang laen juga sih kaya beli 1 botol Nutriboots, minuman campuran susu, gue beli rasa mocca, terus hari2 selanjutnya bareng beli rokok sebungkus ama rasa yang laen kaya rasa kopi, jeruk, stroberi, gitu2 aja terus. Ya rasa penasaran gara2 dah lama gak punya duit sekalinya ada duit ya pengen jajan. Gue juga beli bakso malang, beli bubur ayam, beli makan2an yang gak gue beli waktu gue gak ada duit. Sekedar menuhi rasa penasaran ama menuhi nafsu kalo gue beli ini enak, ya sekali2 jajan mah gak apa, toh lagi ada duit. Tapi pengennya sih di hemat sih, jujur aja.
Nah sekarang 19 Januari 2020, gue dah buat komitmen buat berenti ngerokok.
*****

Sekitar tahun 2008 gue dah beres ngikutin ujian masuk ke Institusi Pendidikan Negri ujungnya sih gue gak lolos masuk, gak tau kenapa dada bagian kiri gue sakit kaya ditusuk2 jarum, terus tangan sebelah kiri gue satu tangan full kaya keram gitu. Gue ngomong ini ke Almarhum Ayah gue, dia bilang itu serangan jantung, gue ampe 4 hari istirahat total di atas kasur aja, ama sesekali ke wc buat berak doang ama kencing. Rasanya gak enak banget itu, gue ampe berfikir gila cuman gara2 rokok doang gue ampe gak bisa apa2 gini jadi pesakitan gini euy, dari situ gue berenti ngerokok.

Dulu ngerokoknya salah juga sih, di kamar gue, gue tutup pintu, tutup jendela kan gue rasa asep rokok itu ganggu orang laen, terus emang Ibu, Ayah gue bilang mending dibuka aja, gue tetep ama pendirian gue buat ngerokok di ruangan tertutup gitu, di kamar gue. Nah bisa jadi gara2 selama 2 tahun gue ngerokok gitu gue malah mati gara2 kebodohan gue, asepnya ya ngumpul2 aja di kamar gak ada ruangan pergantian udara, sirkulasinya gak jalan, jadi efeknya fatal. Gue serangan jantung.—Lagian jeleknya gue ampir tiap malem begadang, makan 8 kali sehari, sering coli, terus latihan angkat barbel 3kg tiap hari cuman 2 menit, tapi pikiran kesana-kesini juga soalnya ternyata gue gak keterima lagi di Institusi Pendidikan Negri yang gue pengen dari gue kecil. Lengkap lah background gue buat sakit jantung, pola idup yang gak sehat.
Pas gue dah ngerasa agak mendingan, hari ke 5 ini: gue mutusin buat maen keluar rumah ke sodara gue, gue keluar rumah, nah ternyata sodara gue pas ditelepon di wartel gak ada, ya udah gue pulang lagi pake angkot ternyata selama di angkot sakit jantung ini kumat, gak enak. Gue pegang dada gue terus, di dalem angkot 2 cewe yang ada ngeliatin gue ngerasa keganggu, gue sih sebisa mungkin ngebuat sakit jantung gue gak ngeganggu mereka, tapi kayanya mereka berdua ngeliatin aja terus, ampe akhirnya turun. Ah sakit banget.
Ampe gue pulang naek ojeg ke rumah, terus di rumah kebetulan gak ada siapa2, ya gue cuman ke kamar gue, nah di kamar itu gue sakit jantung lagi, serangan jantung lagi. Nah gue pegang dada kiri gue pake tangan kanan, tangan kanan gue juga pegang dada kiri gue juga. Gue ngerasain ini akhir hidup gue, darisana gue mikir sekarang gue bakalan ngegunain idup gue semaksimal mungkin, gue gak tau kenapa tiba2 gak inget apa pun. Ampe gue sadar kalo gue dah sujud ampe ngeluarin ludah yang ada di ubin banyak, ya gue pingsan.
Dari sana gue berenti ngerokok 2008 ampe 2014. Terus 2014 gue dirumah terus gue ya ngerokok sebungkus dari rokok yang gue simpen di lemari baju. Dulu sempet nonton konser Burgerkill 2013an kayanya, gue simpen rokok pemberian dari konser itu. Asal disiimpen aja buat koleksi tapi gak gue isep, ternyata gue isep juga tuh rokok. Beres sebungkus gue gak ngerokok lagi, ampe tahun 2015 gue ngerokok sebatang2, terus berenti2.
Nah pas 2016 gue masuk kerja, gue ada duit gue ngerokok lagi, paling setengah bungkus sehari. Terus pas kena penyakit jiwa Scizophernia, masuk Rumah Sakit Jiwa Cisarua, gue berenti, nah sambung2 lagi 2019 gue ngerokok lagi ampe sekarang.
Oh iya pas ada gejala2 Scizophernia gue sempet ngerasain jantung gue sakit juga, bener2 sakit. Sakit yang sama gue rasain kaya 2008 dulu, bahkan lebih sakit. Gue masih bisa nulis script sketsa buat bikin font, isi tulisan kaligrafi itu isinya gue sakit, gue sakit, gue keluar rumah buat buang tulisan itu, eh gue malah ngedengerin pengajian di depan rumah gue sebentar, di rumah depan ada pengajian keliling yang kebetulan sekarang bagian tetangga di depan rumah. Gue dengan delusionalnya gue ngerasa mereka mau ngelawan gue, gue lawan ama tulisan “gue sakit” tadi, terus ya gue tidur. Terus berenti ngerokok.
Gue pas sakit Scizophernia, dah gak ngerokok, cuman gara2 pikiran yang gak mau berenti, jadi mikir terus, bukan soal rokok, tapi mikirin apa aja terus gak berenti2, otak kerja terus, kerja berat tuh otak, terus emang halusinasi gitu kan ama delusi juga kan gak mau berenti weh buat mikir, belom ditambah lagi waham wah udah pol weh eta mah, gue sakit jiwa.
Kalo dibandingin dulu 2008 dulu, gue tuh mikirin kenapa ya gue gak masuk Institusi Pendidikan Negri, kenapa gue gak masuk, terus kepikiran lirik2 homicide, gue jadi sok politis nontonin berita2 di TV, sok kritik sana-sini padahal mau ampe kapan juga ini mah masih di “dunia tontonan” aja, mau komen lo kecil ya gak robah kecuali gue ikut ke jalan buat nolongin orang kaya penggusuran Taman Sari 2019-2020 ini. Dulu gue mikir dengan gue nonton berita, ngeritik pemerintah, baca buku2 yang gue asal beli, kaya buku efek2 moderintas, buku presiden2 diktator, ama buku apalagi ya lupa. Cuman 5 buku lah.
Gue banyak mikir ini itu, sampe mungkin beban ya, terus ya sakit. Serangan jantunglah gue teh. Nah itu dia selain rokok emang banyak mikir tapi gak mau ngelakuin kerja yang real kaya ikut ngelawan aparat buat ngegusur kampung kota kaya di Tamansari Bandung itu ya bakal gini, terjebak di dunia tontonan, muter2 tapi gak guna. Harus banyak kerja, banyak peraktek, bukan teori aja.
Ya kalo mau ya berkontribusi ngebantu korban penggusuran tadi, tapi apa yang gue lakuin cuman baca berita, ikut sedih, kecewa, tapi gak ada bantu2 apapun ke korban penggusuran tadi cuman berakahir jadi tulisan kaya gini.
Sekarang dah tahun 2020, tanggal 19, bulan Januari, gue berencana buat berenti ngerokok pas  ngabisin setengah bungkus rokok Sam Soe ini. Ya udah lah. Dilakuin aja jangan banyak mikir.
*****
Dulu waktu gue kuliah biar enak data yang didapet tuh di fraktalin, ya di pecah2 gitu, data yang dapet dibuat SWOT: Strengh, Weakness, Opportunity, Threat, Gue buat SWOT-lah, berenti merokok SWOT, terus buat SWOT program analisis, program yang mesti gue lakuin biar bisa berneti ngerokok yang udah dianalisi tadi. Cekidot bray:
S:Dari Dalem Diri: Kelebihan: Uang, Kesehatan, bisa fokus ke usaha font, gak harus jalan kaki malem2 buat ngilangin candu di malem hari, soalnya gak bisa tidur.
W: Dari Dalem Diri: Kelemahan: Boros, kebanyakan ngorokok, lemes, sesek, ngambil rokok orang, buat sebagian ulama, ngerokok haram katanya merusak diri sendiri juga orang laen kalo lagi bareng, kebetulan enggak sengaja ngisep rokok;
O: Dari Luar Diri: Peluang: Uang bisa dipakai beli token listrik, beli pulsa internet, beli buku desain, font, bisa buat sedekah; lebih bijaksana ngegunain uang,
T: Dari Luar Diri: Ancaman: Operasi jantung, harga rokok bakalan naek di 2020, tentunya biaya hidup makin tinggi, entar bisa2 gak sanggup beli rokok, mending dari sekarang mulai berenti daripada entar lagi entar lagi, sekarang aja.
SWOT program analisis: berenti ngerokok, uangnya dipake buat beli token listrik, beli pulsa internet, beli buku2 font, tipografi, desain komunikasi visual.
Biar sehat terus fokus ngerjain font, biar gak lemes lagi, gak ngambilin rokok abang, terus ada kata sebagian ulama yang bilang haram juga, uangnya bisa buat sedekah ke mesjid, biar gak sakit2an juga sehat mah mahal, dah sakit baru jor2an ngeluarin duit kan sayang.
Sekarang gue berenti, beres abis rokok Samsoe setengah bungkus, yang perlu sih komitmen, konsisten aja. Jangan dientar2 gue dari pindah rumah cuman pengen ngerasain sebungkus ke di entar2 malah beli2 lagi.
Awalnya sih ngerokok, sekarang dah 2 hari setengah bungkus sehari, besok langsung berenti total deh.
2020, gue pengen bebas rokok.
Senen, 20 Januari 2020.
13:29, beres makan siang, minum obat Olanzapine, tablet salut selaput, 10 mg. Gue ngosumsi setengah tablet sesuai anjuran dokter spesialis jiwa. Dan ternyata gue ngerokok lagi, ngambil sebatang Gudang Garam Signature punya Abang gue. Padahal malemnya dah niat mau puasa Daud, mau mendekatkan diri ke Tuhan, mau berenti ngerokok. Eh ini malah batal semua gara2 gak ada komitmen, gak konsisten. Gak bakalan maju kalo gini mah.
Puasa batal.
Duh ah dah sekarang makan sekali aja deh, terus ngerokok terakhir deh.
Selasa, 21 Januari 2020.
Gue beres mandi, teru solat subuh telat euy jam 7 pagi, matahari udah ada, dah kesiangan. Gak tau di terima apa enggak, tapi setau gue kalo dah keluar matahari ya gak bisa solat subuh, tapi katanya juga kalo jam 6 sih masih gak apa2 lah. tapi ini dah jam 7 boy? Ah solat weh. Beres solat gue ngaji, ngeliat rokok yang ngebul di carport depan rumah gue, gue pengen, tapi gue tetep ngaji. Gak lama gue matiin tuh rokok.
Beres ngaji gue jadi pengen ngerokok. Gue ngerokok lagi ngabisiin 65% rokok yang Abang gue bakar, gue ngerokok gak berenti2 ampe abis, kepala pusing. Tapi kenapa ya kalo dulu ngerokok gitu tuh kepala pusingnya cepet, kok ini lama, kaya dah kebal gitu tapi sedikit pusing gak sepusing kaya dulu. Dah gagal lagi gue berenti ngerokok teh euy, sekarang ngelanjutin ngerokok Abang.
Gue gagal lagi.
Jam 11 siang gue pengen istirahat, capek euy ngangkat2 barang di depan garasi, cartport, ruang depan, barang2 pindahan masih aja belom rapih. Ibu gue sempet ke jepit pas lagi ngebantuin ngangkat kitchen set, ini kaya lemari yang ada di atas dapur. Nah kitchen set ini sejarahnya sih, dari lemari biasa, cuman di potong jadi persegi panjang, yang bagian bawahnya lemari biasa, nah yang persegi panjang yang diatas di potong, jadi misah. Ukurannya kira2 sih: lebar 40 cm, tinggi 50 cm, panjang 200 cm. Gak begitu berat cuman biar gampang dibawa ama 2 orang. Nah ini disimpen di samping bawah meja makan jati, si meja makan jati ini anti, dari lingkaran bisa dilebarin lagi jadi lonjong, ada sistem penyambungnya di tengah, dibuka terus ditarik ke tengah, entar bagian sisi kiri sisi kanan meja kebelah dua, terus ya itu tadi di tarik aja ke tengah. Tada! Meja jadi oval, kalo dah oval bisa dipake 6 korsi, kalo lingkaran paling 4 korsi aja. Sekarang sih korsinya cuman 4 sih gak tau kemana 2 lagi. Ini dari gue masih di rumah Nenek gue di Kebon Sirih masih 4 sih, tapi katanya diceritaain sih ada 6. Nah pas mau ngeggeser naekin ke cartport dulu, baru gue bilang, “Bu ini goyang ya, kir…” lansung kitchen setnya miring ke kanan, dan itu pas kena kelingking Ibu jadi ke gencet deh. Gue ngelanjutin omongan gue ke Ibu, “Ri ke kanan.” Ibu langsung, “Aduh, sakit.” baru aja ngomong, belom selesei dah kena. Ibu ama gue berenti sebentar.
Gue mindah2 barang lagi, gue angkat kardus yang gede, tingginya 70 cm, lebarnya 50 cm, okey gue geser2 aja. Gue juga mindahin bagian depan ranjang item, ranjang item ini knock down, jadi bisa dibongkar pasang. Gue pindahin bagian depan, bagian samping  ama bagian belakangnya di biarin aja, dah rencananya, si kitchen set itu dibawah bagian samping ranjang belakang, nah diatasnya baru di simpen macem2 barang2 yang laen.
Beres nyimpenin barang, terus meja makan ini di simpenin 4 korsi, di atas meja makan masih ada buku2 gue, kertas ama helm. Gue kemaren2 ngerjain sketsa font di atas meja ini, sempet juga ngerokok sambil make laptop buat nyatet to do list yang mesti dikerjain di 2020 ini.
Gak lama gue ngerasa cape, gue molor. Bangun gue ngeliatin laptop yang dari awal lagi nge-cured sality, nama softwarenya SalityKiller, ini bisa ngobatin semua file ekstensi .exe, aplikasilah, nah bisa nyembuhin dari Sality.aa, ae, ag, bh removing tool, dari Kaspersky Lab 2010. Kalo dibuka ada versi 1.3.6.0 Nov 12 2010 10:13:11. Wih lama gak 2010, virus ini didapet dari file2 yang gue copy dari back up DVDR yang gue punya. Sebelumnya buat ngejalanin ini ya masuk ke Safe Mode di Windows 10 dulu, biar gak bisa Windows restored gitu, jadi si virus berengsek ini tuh bakal kembali2 lagi kalo system restored di idupin, pinter sih tapi ini dah 2020, 10 tahun yang lalu, gara2 gue cuek ngopy back up DVDR, padahal ada spidol water proof yang dah jelas gue tulis sebagai petanda: “Sality Infected”, masih aja di copy.
Gue ambil piring, makan sayur kangkung yang pake angciu, jadi ini penyedap masakan yang terbuat dari ketan hitam, cair gitu kaya alkohol gitu lah, sempet Ibu ama Abang bilang ah ini gak memabukan, cuman penyedap. Dalem ati gue tetep aja haram, lah ngandung alkohol, tapi dengan kadar Islam yang masih gitu2 aja, ya gue makan aja. Enak kok rasanya lebih seger gimana gitu ya, ada manis2nya.
Beres makan gue ngeliat ada rokok setengah batang ngaggur, gue liat eh ada dahak Abang di rokok ini, gue potong dulu pake gunting biar ilang basah dari dahaknya, gue sunut ujungnya pake korek gas gue. Gue ngerokok lagi siang ini. Waduh. Kapan berentinya.
Bener euy godaan, ama akal sehat gue sih pengen berenti, tapi kalo gini2 terus kapan berentinya euy. Ya udah, gue tulis perkembangan gue berenti ngerokok aja ya.
*****
Adzan Maghrib berkumandang, tiba2 gue berencana pergi ke warung, seperti biasa gue bilang ke Ibu, kalo2 mau nitip, Ibu cuman nitip beli kerupuk yang 5rb aja, gue bilang beli rokok. Dia ngambek katanya berenti, gue bilang dah 2 hari gak ngerokok, ya kalo berenti mah terus atuh gak 2 hari. Padahal 2 hari ini masih tetep ngerokok cuman gak ya 1 batang, terus setengah batang, terus setengah batang lagi, eh sekarang malah beli setengah bungkus rokok Sam Soe.

Gue ngerokok sambil nulis beberapa draft tulisan buat blog ini. Sambil ngisep nikotin, tar, dari batang rokok kretek ini.
Tuh kan kalo mau ngerokok ya tinggal ngerokok! Kalo mau berenti ngerokok ya gak usah ngerokok! Gampang! Cuman ya itu suka gak konsisten ama gak komitmen ini yang bikin gue gagal berenti ngerokok. Euh euy kumaha iyeu teh?
Rabu, 22 Januari 2020.
Bangun jam 07:30, langsung mandi. Gosok gigi. Tenggorokan kerasa gak enak, gara2 kemaren ngerokok setengah bungkus Sam Soe. Gak enak gini euy, padahal kemaren pas 2 hari, gak, ngerokok setengah bungkus, enak2 aja. Emang rokok masalahnya nih gak enak tenggorokan.
*****
Beli rokok Sam Soe setengah bungkus, ngerokok lagi sambil facebookan lewat hp Android Asus Zenphone 5.
Malemnya ngambil rokok Abang Gudang Garam Signatur sebatang, nulis konten blog, kerjaan font ke anggurin dari minggu belom ngerjain2 lagi, nulis2, maen game Microsoft Solitare Collection: TriPeaks, dengerin album Koil – Blacklight Shine On, tersus sejamanlah gue make Laptop terus ngambil rokok Gudang Garam Signature lagi.
Jadi gue ngerokok 6 batang Sam Soe, 2 Batang Signature. Ini mah malah ngerokok lagi, kapan berentinya.
Kamis, 23 Januari 2020.
Gue belom ngerokok lagi, dah jam 09:59. Gue lagi puasa daud, semoga lancar. Beli rokok Dunhill hitam sebungkus, ngerokok 5 batang.
Jum’at, 24 Januari 2020.
Ngerokok lagi, ngerjain Corporate Identity, Sales Promotion, Laporang Kampanye Komersil, Guideline Kampanye Komersial.
Buat Corporate Identity, di Ai, Ps, sambil nulis Corporate Identity,
Sabtu, 25 Januari 2020.
Gue beli sebungkus rokok dunhill item, gue puasa daud lagi. Baru 4 batang, ngerjain Corporate Identity Type Foundry yang mau gue mulai. Jadi kedepan2nya gak usah bingung mau ngapain lah dah ngonsep, dah jelas juga identitas visualnya jadi tinggal der aja, ngerjain font. Gaskeun mang!

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: